20 Pengertian sosiologi menurut para ahli

Kami menjelaskan apa itu sosiologi, bagaimana asalnya dan apa yang dipelajari ilmu sosial ini. Juga, apa saja karakteristik dan manfaatnya.

Pengertian

Sosiologi adalah ilmu sosial yang mempelajari masyarakat manusia, dengan fokus pada struktur dan fungsinya. Namanya berasal dari konsep sosial, dipahami sebagai segala sesuatu yang menyangkut manusia dan hubungannya dalam masyarakat.

Seperti banyak ilmu sosial lainnya, sosiologi melakukan studinya melalui beragam metode dan teknik. Sebagian besar, mereka diambil dari ilmu dan disiplin terkait lainnya, seperti psikologi, antropologi, statistik, dll.

Berbagai arus sosiologis yang ada dapat menjadi kontradiktif dan berbeda, karena masyarakat manusia merupakan objek kajian yang kompleks dan berubah. Mereka yang melakukan ini dikenal sebagai sosiolog.

Menurut para Ahli

  1. Emile Durkheim. Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari fakta sosial. Fakta sosial adalah cara bertindak, berpikir, dan mampu melakukan pemaksaan dari luar terhadap individu.
  2. Max Weber. Sosiologi adalah ilmu yang berupaya memahami tindakan-tindakan sosial. Tindakan sosial adalah tindakan yang dilakukan dengan mempertimbangkan dan berorientasi pada perilaku orang lain.
  3. Sosiologi adalah suatu proses yaitu proses belajar kebudayaan dalam hubungan dengan sistem sosial.
  4. Auguste Comte. Sosiologi adalah suatu studi positif tentang hukum-hukum dasar dari berbagai gejala sosial yang dibedakan menjadi sosiologi statis dan sosiologi dinamis.
  5. William Kornblum. Sosiologi adalah suatu upaya ilmiah untuk mempelajari masyarakat dan perilaku sosial anggotanya dan menjadikan masyarakat yang bersangkutan dalam berbagai kelompok dan kondisi.
  6. Roucek dan Warren. Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan antar manusia dalam kelompok.
  7. Allan Johnson. Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari kehidupan dan perilaku terutama dalam kaitannya dengan suatu sistem sosial dan bagaimana sistem tersebut mempengaruhi orang dan bagaimana pula orang yang terlibat di dalamnya mempengaruhi sistem tersebut.
  8. Herbert Spencer. Sosiologi adalah ilmu yang menyelidiki tentang susunan-susunan dan proses kehidupan sosial sebagai suatu keseluruhan atau suatu sistem.
  9. Gillin. Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari interaksi yang timbul di dalam masyarakat.
  10. J. Baouman. Sosiologi adalah ilmu pengetahuan tentang manusia dan hubungan-hubungan antar golongan manusia.
  11. Paul B. Horton. Sosiologi adalah ilmu yang memusatkan kajian pada kehidupan kelompok dan produk kehidupan kelompok tersebut.
  12. J. Bierens De Haan. Sosiologi adalah ilmu pengetahuan tentang masyarakat manusia, baik mengenai hakekat, susunannya, hubungannya, kodrat-kodrat yang menggerakannya, mengenai kesehatan, dan perkembangan masyarakat.
  13. Soerjono Soekanto. Sosiologi adalah ilmu yang memusatkan perhatian pada segi-segi kemasyarakatan yang bersifat umum dan berusaha untuk mendapatkan pola-pola umum kehidupan masyarakat.
  14. George Simmel. Sosiologi adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari hubungan sesama manusia.
  15. Ary H. Gunawan. Sosiologi adalah ilmu pengetahuan yang berusaha memecahkan masalah dengan analisis atau pendekatan sosiologis.
  16. Selo Soemardjan dan Soelaeman Soemardi. Sosiologi adalah ilmu kemasyarakatan yang mempelajari struktur sosial dan proses-proses sosial termasuk perubahan sosial.
  17. Charles Ellwood. Sosiologi adalah pengetahuan yang menguraikan hubungan manusia dan golongannya, asal kemajuannya, bentuk, dan kewajibannya.
  18. Gustav Ratzenhofer. Sosiologi adalah pengetahuan tentang hubungan manusia dengan kewajibannya untuk menyelidiki dasar dan terjadinya evolusi sosial serta kemakmuran umum bagi anggota-anggotanya.
  19. Mayor Polak. Sosiologi adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari masyarakat secara keseluruhan, yaitu hubungan antara manusia satu dengan manusia lain, manusia dengan kelompok, kelompok dengan kelompok, baik kelompok formal maupun kelompok informal atau baik kelompok statis maupun kelompok dinamis.
  20. Hassan Shandily. Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hidup bersama dalam masyarakat dan menyelidiki ikatan-ikatan antara manusia yang menguasai kehidupan dengan mencoba mengerti sifat dan maksud hidup bersama cara terbentuk dan tumbuh, serta berubahnya perserikatan-perserikatan hidup serta kepercayaan.

Asal Sosiologi

Berfokus pada studi tentang masyarakat, sosiologi adalah salah satu ilmu sosial yang mencoba untuk mempelajari interaksi manusia baik secara individu dan populasi. Sebagai ilmu sosial, sosiologi mempelajari stratifikasi masyarakat, kelas sosial dan agama dan konsekuensi dari unsur-unsur ini terhadap masyarakat secara keseluruhan.

Tidak seperti ilmu sosial, yang meneliti peristiwa dan kejadian, sosiologi mencoba untuk menyelidiki mengapa fungsi masyarakat seperti halnya, serta bagaimana pandangan tertentu mengasingkan orang dalam kelompok sosial yang berbeda dan keyakinan yang berbeda. Auguste Compte umumnya disepakati sebagai filsuf ilmu pengetahuan yang pertama, Karl Marx biasanya dikenal sebagai bapak sosiologi modern oleh banyak sarjana dan mahasiswa.

Pendekatan yang digunakan psikologi saat ini dapat ditelusuri kembali ke para filsuf Yunani Kuno.

Baru-baru ini, mereka dapat ditemukan dalam dokumen pendaftaran sosial awal, seperti Buku Domesday di Inggris tahun 1086.

Namun bagi banyak orang, sarjana Muslim Ibn Khaldun atau Abenjaldun (1332-1406) adalah sosiolog pertama dalam sejarah.

Ini karena risalahnya Muqaddima (“Prolegomena” di Barat), adalah orang pertama yang mengusulkan penalaran sosial-ilmiah yang dapat diterapkan pada komunitas di negara asalnya Tunisia.

Sejarah sosiologi

Sejarah sosiologi relatif singkat, sebagai ilmu yang masih muda. Permulaan resminya berasal dari ide-ide yang terkandung dalam Pencerahan (abad ke-18 hingga 19), yang mengusulkan kemungkinan menganalisis masyarakat manusia dengan menerapkan metode yang rasional, ilmiah, dan terukur.

Karena penekanannya pada rasional, pada awalnya disebut “fisiologi sosial” atau “fisika sosial”. Pendiri resminya adalah Henri de Saint-Simon dan Auguste Comte, yang terakhir menjadi orang yang menamainya “Sosiologi” pada tahun 1838.

Sosiologi dianggap muncul sebagai reaksi datangnya modernitas. Di dunia sekuler, rasional, dan perkotaan baru, ia dapat tumbuh sebagai disiplin ilmu berkat kontribusi teoretis dari para filsuf seperti Karl Marx, Émile Durkheim, Max Weber, dan Comte sendiri.

Sosiologi menjadi sangat penting setelah Perang Dunia Kedua, dengan harapan dapat memahami fenomena sosial yang kompleks dan traumatis yang terjadi di dalamnya. Akhirnya, di abad ke-21, ia memanfaatkan kontribusi teknologi baru, menjauh dari teori tradisional dan memulai cara berpikir baru.

Apa yang dipelajari sosiologi?

Sosiologi mempelajari masyarakat manusia, menganggapnya sebagai struktur makna, seperangkat hubungan dan tempat di mana peristiwa sosial terjadi, yaitu peristiwa yang bersifat sosial tertentu. Dalam pengertian ini, berbagai pendekatan sosial menjadi minat sosiologi, seperti:

  • Bagian penyusun perusahaan.
  • Gerakan sosial dan perubahan sosial.
  • Institusi sosial, komunitas dan kelas sosial.
  • Gangguan sosial, perang dan kejahatan.
  • Klasifikasi populasi: etnis, jenis kelamin, agama, kelompok umur, dll.
  • Sejarah masyarakat.

Dasar sosiologi

Beberapa konsep dasar ilmu ini adalah:

  • Fakta sosial. Setiap jenis ide atau perilaku yang hadir dalam kelompok manusia, dihormati atau tidak, dibagikan atau tidak.
  • Status sosial. Status prestise yang diberikan kepada seseorang berdasarkan posisinya dalam masyarakat, baik status yang ditetapkan (lahir bersama individu, seperti etnis dan jenis kelamin) atau status yang diperoleh (hasil dari upaya mereka, seperti gelar sarjana).
  • Peran sosial. Kumpulan tingkah laku dan perilaku yang diberikan masyarakat kepada setiap individu tergantung pada status dan keanggotaan mereka dalam berbagai kelompok manusia, atau kinerja sosial mereka (pekerjaan, ketenaran, dll.).
  • Kelompok dan massa. Dua bentuk organisasi sosial. Yang pertama ada hierarki dan organisasi internal, betapapun gentingnya itu. Kedua, kemauan kolektif dipaksakan dan tidak ada pemimpin atau lembaga yang terlihat, tetapi semangat bersama yang membimbing secara anarkis.

Metode penelitian

Dalam pendekatannya terhadap objek studinya, sosiologi terdiri dari tiga jenis metodologi:

  • Kualitatif. Khas ilmu sosial, cenderung ke arah linguistik-semiotik. Dalam pengertian tersebut, biasanya terdiri dari kelompok diskusi, wawancara terbuka, analisis wacana, dan bentuk observasi lainnya. Sebagai pendekatan interpretatif, yang mencari petunjuk untuk ditafsirkan mengenai suatu topik, pendekatan ini biasanya tidak menimbulkan hipotesis apriori, tetapi menarik kesimpulan di bagian akhir.
  • Kuantitatif. Terutama terkait dengan statistik, ini terdiri dari analisis data yang diperoleh melalui berbagai kondisi pengambilan sampel, seperti survei atau eksperimen sosial. Dekati hasil Anda dari sudut pandang deskriptif, bukan interpretatif. Oleh karena itu, ia cenderung menggeneralisasi dan mengekspresikan hasilnya berdasarkan model numerik atau representasi.
  • Komparatif. Ini terdiri dari studi tentang dua fenomena sosial yang dikumpulkan dan dari pengamatan dan interpretasinya yang memungkinkan untuk mendapatkan kesimpulan.

Bidang sosiologi

Bidang sosiologi menyiratkan kolaborasinya dengan wilayah pengetahuan lain yang lebih spesifik, di mana ia memaksakan perspektif dari sudut pandang sosial. Jadi, misalnya, sosiologi seni mengajukan analisis seni sebagai fakta sosial.

Bidang umum sosiologi lainnya adalah:

  • Sosiologi ilmu
  • Sosiologi komunikasi
  • Sosiologi Pendidikan
  • Sosiologi olahraga
  • Sosiologi hukum
  • Sosiologi agama
  • Sosiologi politik
  • Sosiologi perkotaan
  • Teori perkembangan

Mengapa sosiologi penting?Sosiologi merupakan ilmu sosial yang fundamental dalam memahami peradaban manusia. Ini berkontribusi pada banyak pengetahuan dekat seperti budaya, politik dan antropologi. Di sisi lain, hal itu juga memungkinkan kita untuk menafsirkan peristiwa yang terjadi dalam masyarakat dan memberinya makna, orientasi, yaitu menemukan logika yang mendasarinya.

Apa yang dilakukan seorang sosiolog?

Sosiolog adalah pemerhati masyarakat manusia. Mereka tertarik pada fenomena perilaku sosial, atau fakta sosial. Mereka mencoba menafsirkannya berdasarkan beberapa teori dan pertimbangan akademis. Dalam beberapa kasus, mereka juga mengembangkan teori mereka sendiri.

Mereka biasanya merupakan tokoh dengan partisipasi publik atau di media, seperti analis atau interpreter dari realitas sosial suatu negara. Mereka juga dapat bekerja di institusi akademis, sebagai guru dan peneliti.

Dalam beberapa kasus, mereka adalah bagian utama dari program perencanaan sosial negara. Di perusahaan, mereka dapat menjadi bagian dari Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (CSR) atau tim pemasaran.
Bagaimana Anda belajar sosiologi?

Sosiologi adalah gelar sarjana, sehingga membutuhkan studi 5 tahun. Ini biasanya didikte di banyak universitas di dunia.

Tokoh Sosiolog

Beberapa sosiolog kemanusiaan terkemuka adalah:

  • Walter Benjamin (Jerman, 1892-1940)
  • Herbert Marcuse (Jerman, 1898-1979)
  • Michel Foucault (Prancis, 1926-1984)
  • Pierre Bordieu (Prancis, 1930-2002)
  • Jürgen Habermas (Jerman, 1929-)

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *