Apa itu Sitologi

Sitologi adalah cabang studi yang berfokus pada sel, unit fungsional makhluk hidup.

Biologi Seluler, juga disebut Sitologi, adalah bagian dari Biologi yang didedikasikan untuk mempelajari sel dan strukturnya. Sitologi adalah area yang sangat penting, karena sel adalah unit hidup terkecil dari suatu organisme dan digunakan untuk membedakan makhluk hidup dari yang tidak memiliki kehidupan.

Sel-sel mulai dipelajari dari pekerjaan dengan gabus yang dilakukan oleh Robert Hooke pada tahun 1665. Peneliti Inggris ini adalah yang pertama memvisualisasikan sel di bawah mikroskop. Ketika dia memverifikasi sel-sel gabus yang mati, dia percaya bahwa struktur-struktur ini hanyalah ruang-ruang kosong, maka dari itu sel nama, yang berarti sel kecil.

Dengan perkembangan mikroskop dan lebih banyak penelitian mendalam pada bahan lain, disadari bahwa semua makhluk hidup memiliki sel dan ini jauh lebih kompleks daripada struktur yang divisualisasikan oleh Hooke. Karya ahli botani Mathias Schleiden dan ahli zoologi Theodor Schwann merupakan dasar bagi konstruksi yang disebut Teori Sel, yang mengatakan bahwa semua makhluk hidup terdiri dari sel.

Pada tahun 1855, Rudolf Virchow menerbitkan sebuah makalah di mana ia mengklaim bahwa semua sel berasal dari sel lain yang sudah ada sebelumnya. Namun, baru pada tahun 1878 Walther Flemming mengamati proses pembelahan sel dan mampu membuktikan bagaimana multiplikasi sel terjadi.

Kesimpulan yang diperoleh dalam dua karya ini dimasukkan ke dalam Teori Sel, yang saat ini dikenal karena tiga poin utama:

  • → Semua organisme hidup dibentuk oleh satu atau lebih sel;
  • → Sel adalah unit fungsional makhluk hidup;
  • → Sel hanya berasal dari sel yang ada.

Saat ini, diakui bahwa sel-sel dibentuk oleh tiga bagian dasar: membran, sitoplasma dan nukleus. Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa yang paling benar adalah mengakui bahwa semua sel memiliki materi genetik, karena tidak semua memiliki inti yang dibatasi oleh membran nuklir, juga disebut perpustakaan. Sel yang tidak memiliki membran nuklir disebut sel prokariotik, dan sel yang memiliki membran disebut sel eukariotik.

Fungsi utama membran plasma sel adalah untuk mengontrol apa yang masuk dan meninggalkan struktur itu. Berkat fitur penting ini, kami mengatakan bahwa ia memiliki permeabilitas selektif. Model yang paling mewakili struktur membran saat ini adalah model mosaik fluida, yang mengakui bahwa itu dibentuk oleh lapisan ganda fosfolipid di mana protein direndam.

Sitoplasma adalah cairan kental di antara nukleus dan membran tempat organel berada, yang merupakan struktur yang bertanggung jawab atas fungsi sel yang paling beragam. Menganalisis organel sel, juga dimungkinkan untuk melihat perbedaan antara sel eukariotik dan sel prokariotik. Dalam yang terakhir, hanya ribosom yang ditemukan, sementara pada eukariota berbagai organel diamati.

Di bawah ini adalah organel utama yang terlihat dalam sel:

  • Retikulum endoplasma halus – Ini terutama terkait dengan sintesis lipid dan karbohidrat.
  • Retikulum endoplasma kasar – Bertanggung jawab untuk sintesis protein intens.
  • Ribosom – Berkaitan dengan sintesis protein.
  • Badan Golgi – Fungsi utamanya adalah sekresi sel.
  • Mitokondria – Terlibat dalam proses respirasi seluler.
  • Lisosom – Organel eksklusif untuk sel-sel hewan, Lisosom berhubungan dengan pencernaan intraseluler.
  • Sentriol – Memiliki peran penting dalam pembelahan sel.
  • Peroksisom – Menghancurkan zat beracun.
  • Kloroplas – Bertindak dalam proses fotosintesis dan karenanya tidak ditemukan dalam sel hewan.
  • Vakuola – Terkait dengan pencernaan intraseluler dan akumulasi zat.

Dari pemahaman bahwa makhluk hidup dibentuk oleh sel hingga saat ini, banyak pengetahuan tentang Biologi Sel telah diperoleh. Meskipun demikian, masih banyak penelitian yang harus dilakukan. Di bawah ini Anda akan menemukan teks yang akan membantu Anda memperluas pengetahuan Anda tentang cabang studi ini.

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *