Sistem saraf pusat adalah: Pengertian, struktur, fungsi, gangguan

  • by

Sistem saraf pusat (SSP) adalah struktur yang dibentuk oleh otak, (yang merupakan bagian dari sistem saraf pusat yang terletak di tengkorak) dan oleh sumsum tulang belakang (terletak di dalam dan sepanjang seluruh tulang belakang).

Sistem saraf pusat bertanggung jawab untuk pengaturan perangkat (pernapasan, pencernaan, dll). Sistem ini memiliki fungsi mengoordinasikan, mengintegrasikan, dan mengendalikan organisme. Sistem saraf pusat juga bertanggung jawab untuk penerimaan rangsangan yang dapat datang baik dari luar maupun dari organ organisme yang sama. Selanjutnya, sistem saraf pusat bertanggung jawab untuk memproses informasi tersebut dan menyiapkan tanggapan masing-masing.sistem saraf pusat

Sistem saraf pusat dikelola oleh hierarki. Setiap hierarki mengendalikan yang di bawahnya dan ini, pada gilirannya, dikendalikan oleh hierarki superior.

Informasi yang diterima oleh sistem saraf pusat diproses oleh sel-sel yang disebut neuron.

Apa itu Neuron

neuronNeuron memiliki bentuk yang berbeda dari sel tradisional. Neuron terdiri dari soma atau badan. Soma ini memiliki bentuk bulat dan ditutupi dengan rambut yang disebut dendrit.

Dendrit adalah pusat saraf yang menerima informasi dari neuron lain. Melalui rangsangan neuron, ada kemungkinan bahwa informasi ditransfer dari neuron ke neuron lain.

Dari soma datang akson yang merupakan koneksi tipis dan sangat panjang yang memungkinkan informasi untuk melewatinya dan terhubung dengan neuron lain. Dengan demikian informasi meninggalkan akson dan mencapai dendrit neuron lain, yang menerima informasi ini, memprosesnya dalam soma dan mengirimkan informasi yang diterima ke dendrit neuron lain.

Dengan cara ini, neuron terhubung satu sama lain dan memungkinkan informasi untuk berpindah dari satu tempat di tubuh ke tempat lain.

Ciri pembeda neuron adalah informasi bergerak sangat cepat, melalui impuls syaraf berkat mielin yang ada dan menutupi akson.

Struktur sistem saraf pusat

Seperti yang telah kami katakan di atas, sistem saraf pusat dibagi menjadi dua bagian: satu yang ada di dalam tengkorak dan yang lainnya di dalam tulang belakang. Yang pertama disebut otak dan yang kedua, sumsum tulang belakang.

Struktur otak. Pada manusia dan vertebrata, otak dibagi menjadi:

  • Otak anterior. Ini juga disebut otak depan.
  • Otak medial. Itu juga disebut otak tengah dan merupakan struktur atas batang otak.
  • Otak posterior. Ia juga dikenal sebagai rhombencephalon dan terletak di bagian superior langsung dari sumsum tulang belakang. Pada gilirannya, ini dapat dibagi menjadi tiga bagian: Bulb,Tonjolan anular, Otak kecil

Struktur sumsum tulang belakang. Seperti yang telah kami katakan sebelumnya, sumsum tulang belakang ada di dalam tulang belakang. Daerah ini dikenal sebagai kanal tulang belakang atau kanal spinalis.

Sumsum tulang belakang memiliki fungsi membawa impuls saraf ke saraf tulang belakang atau vertebra, yaitu, fungsinya adalah untuk mengkomunikasikan informasi tertentu ke sistem saraf perifer (SST).

Fungsi sistem saraf pusat

Fungsi yang dimiliki Sistem Saraf Pusat diklasifikasikan ke dalam fungsi sadar dan tidak sadar.

  • Fungsi sadar. Fungsi-fungsi ini dilakukan di korteks serebral. Beberapa fungsi ini adalah: ide, pikiran, ingatan, emosi, gerakan tubuh, antara lain.
  • Fungsi tidak sadar. Fungsi bawah sadar dilakukan di hipotalamus. Beberapa di antaranya adalah tidur, terjaga, fungsi organ seperti jantung, fungsi seperti makan, minum, dll.

Fungsi otak. Tingkat hierarki tertinggi dalam sistem saraf pusat adalah yang ditemukan di korteks serebral. Dalam korteks, fungsi-fungsi superior seperti persepsi sadar, memori, penalaran diatur. Di bawah ini, adalah otak kecil dan ganglia basal, ini bertanggung jawab untuk mengendalikan gerakan secara sadar. Di bawah ini adalah batang otak yang fungsinya menjaga keseimbangan, mengendalikan tekanan dalam tubuh, melakukan gerakan otomatis seperti bernapas atau detak jantung, mengunyah, antara lain. Di bawah fungsi-fungsi ini adalah tingkat paling dasar yaitu dari sumsum tulang belakang.

Fungsi sumsum tulang belakang. Sumsum tulang belakang memiliki dua fungsi; fungsi aferen dan fungsi eferen:

  • Fungsi aferen: fungsinya untuk mentransmisikan sensasi dari batang, leher dan empat anggota badan ke otak.
  • Fungsi eferen: ini adalah perintah yang dimulai dari otak menuju berbagai organ yang menunjukkan bahwa mereka melakukan tindakan tertentu.

Penyakit sistem saraf pusat

  • Demensia
  • Epilepsi
  • Sklerosis lateral amiotrofik
  • Sklerosis multipel
  • Mononeuropati
  • Monoplegia, hemiplegia dan tetraplegia
  • Neuralgia
  • Neuropati diabetes
  • Polineuropati
  • Sindrom Terselubung
  • Sindrom Guillain-BarrĂ©
  • Trauma
  • Tumor

Cedera Sistem Saraf Pusat

Cedera pada sistem saraf pusat dapat merusak jaringan otak atau sumsum tulang belakang. Jika cedera ringan, seseorang mungkin dapat pulih sepenuhnya. Jika cedera parah, dapat menyebabkan cacat permanen atau bahkan kematian. Otak dan sumsum tulang belakang cedera yang paling sering terjadi karena kecelakaan mobil atau kecelakaan olahraga. Cara terbaik untuk berurusan dengan cedera tersebut adalah mencoba untuk mencegah mereka.

Cedera otak

Cedera otak dapat berkisar dari ringan sampai sangat parah, tapi bahkan cedera ringan memerlukan perhatian medis. Cedera otak bisa terjadi akibat jatuh, kecelakaan mobil, kekerasan, cedera olahraga, dan perang dan pertempuran. Jatuh adalah penyebab paling umum dari cedera otak, terutama pada orang dewasa yang lebih tua dan anak-anak.

Jenis yang paling ringan dan paling umum dari cedera otak adalah gegar otak. Ini adalah memar pada permukaan otak. Hal itu dapat menyebabkan masalah sementara seperti sakit kepala, mengantuk, dan kebingungan. Kebanyakan gegar otak pada orang muda terjadi ketika mereka bermain olahraga, terutama kontak olahraga seperti sepak bola. Olahraga lain, seperti sepak bola, tinju, baseball, Texarkana, skateboard, dan hoki juga dapat mengakibatkan gegar otak. Sebuah gegar otak biasanya sembuh sendiri dalam beberapa hari.

Sebuah gegar otak saja tidak mungkin dapat menyebabkan kerusakan permanen. Tapi gegar otak berulang dapat menyebabkan masalah abadi. Orang-orang yang memiliki dua atau lebih gegar otak mungkin mengalami kesulitan seumur hidup dengan memori, belajar, berbicara, atau keseimbangan. Untuk alasan ini, gegar otak diperlakukan dengan sangat serius di kalangan atlet dan olahraga profesional.

Seseorang dengan cedera otak serius biasanya menderita kerusakan otak permanen. Cedera otak ini biasanya terjadi ketika kekuatan mekanik eksternal, seperti pukulan kekerasan atau tersentak ke kepala atau tubuh, menyebabkan disfungsi otak. Sebuah benda yang menembus tengkorak, seperti peluru atau potongan pecahan tengkorak, juga dapat menyebabkan cedera otak traumatis. Akibatnya, orang tersebut mungkin mengalami kesulitan berbicara atau mengendalikan gerakan tubuh. Gejala tergantung pada bagian mana dari otak yang terluka. Cedera otak serius juga bisa menyebabkan perubahan kepribadian dan masalah dengan kemampuan mental seperti gangguan memori. Obat-obatan, konseling, dan perawatan lain dapat membantu orang dengan cedera otak serius pulih dari, atau setidaknya belajar untuk mengatasi, cacat mereka.

Gejala cedera otak parah termasuk:

  • hilangnya kesadaran dari beberapa menit sampai jam,
  • kebingungan yang mendalam,
  • bicara cadel,
  • ketidakmampuan untuk terbangun dari tidur,
  • kejang,
  • hilangnya koordinasi,
  • sakit kepala terus-menerus atau sakit kepala yang memburuk.

Cedera sumsum tulang belakang

Sebuah cedera tulang belakang adalah kerusakan pada bagian manapun dari sumsum tulang belakang atau saraf pada akhir kanal tulang belakang. Cedera ini sering menyebabkan perubahan permanen dalam hal kekuatan, sensasi dan fungsi tubuh lainnya di bawah situs cedera.

Cedera tulang belakang menyulitkan pesan untuk melakukan perjalanan antara otak dan tubuh. Mereka dapat menyebabkan seseorang kehilangan kemampuan untuk merasakan atau memindahkan bagian tubuh. Ini disebut kelumpuhan. Apakah kelumpuhan terjadi-dan apa bagian tubuh yang terkena jika tidak-tergantung pada lokasi dan keseriusan cedera. Selain kecelakaan mobil dan cedera olahraga, kecelakaan menyelam adalah penyebab umum dari cedera tulang belakang. Kuadriplegia berarti lengan, tangan Anda, batang, kaki dan organ panggul semua dipengaruhi oleh cedera tulang belakang Anda. Paraplegia berarti kelumpuhan mempengaruhi semua atau bagian dari batang, kaki dan organ panggul. Orang-orang ini masih bisa menggunakan lengan dan tangan mereka.

Beberapa orang sembuh dari cedera tulang belakang. Tetapi banyak orang yang lumpuh seumur hidup. Berkat karya Christopher Reeve (Gambar di atas), penelitian lebih lanjut sedang dilakukan pada cedera tulang belakang sekarang daripada sebelumnya. Sebagai contoh, para ilmuwan berusaha untuk menemukan cara-cara untuk menumbuhkan kembali neuron sumsum tulang belakang yang rusak.

Jika Anda menduga bahwa seseorang memiliki cedera punggung atau leher:

  • tidak memindahkan orang yang terluka karena kelumpuhan permanen dan komplikasi serius lainnya bisa terjadi,
  • hubungi nomor bantuan darurat medis setempat,
  • menjaga orang tersebut tanpa bergerak,
  • menempatkan handuk tebal pada kedua sisi leher atau memegang kepala dan leher untuk mencegah mereka dari bergerak, sampai perawatan darurat tiba,
  • memberikan pertolongan pertama dasar, seperti menghentikan pendarahan dan membuat mereka nyaman, tanpa menggerakkan kepala atau leher.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *