6 Fungsi Sistem Endokrin kenali disini

  • by

Sistem endokrin, juga disebut sistem kelenjar sekresi internal, adalah sekumpulan organ dan jaringan dalam tubuh, yang mengeluarkan sejenis zat yang disebut hormon. Hormon dilepaskan ke dalam aliran darah dan mengatur beberapa fungsi tubuh pada titik-titik jauh dari tempat mereka diproduksi.

Sistem endokrin adalah sistem sinyal yang memiliki beberapa kesamaan dengan sistem saraf, tetapi alih-alih menggunakan impuls listrik jarak jauh, Ia bekerja secara eksklusif melalui zat (sinyal kimia) yang dilepaskan ke dalam darah.

Hormon mengatur banyak fungsi dalam tubuh, termasuk tetapi tidak terbatas pada tingkat pertumbuhan, aktivitas jaringan, metabolisme, perkembangan dan fungsi organ seksual, dan beberapa aspek perilaku. Sistem endokrin bertindak sebagai jaringan komunikasi seluler yang merespons rangsangan dengan melepaskan hormon.

Endokrinologi adalah ilmu yang mempelajari kelenjar endokrin, zat hormonal yang diproduksi kelenjar ini, efek fisiologisnya, dan penyakit yang disebabkan oleh perubahan dalam tubuh. fungsinya.

Apa itu

Sistem endokrin adalah jaringan kelenjar, hormon, dan reseptor yang kompleks. Ini menyediakan komunikasi kunci dan hubungan kontrol antara sistem saraf dan fungsi tubuh seperti reproduksi, kekebalan, metabolisme dan perilaku.

Di hampir semua hewan multisel yang kompleks, ada dua sistem utama yang mengendalikan dan mengoordinasikan proses di dalam tubuh:

  • Sistem saraf, yang melakukan kontrol titik-ke-titik yang cepat melalui sinyal listrik yang melewati saraf ke organ atau jaringan tertentu.
  • Sistem endokrin, yang merupakan sistem yang lebih lambat berdasarkan pada pembawa pesan kimiawi, hormon-hormon, yang disekresikan ke dalam darah (atau cairan ekstraseluler lainnya) dan dapat menjangkau seluruh bagian tubuh.

Sistem saraf bekerja bersama dengan sistem endokrin untuk mengendalikan semua fungsi dan proses tubuh. Sistem endokrin memiliki tiga komponen utama:

Kelenjar endokrin, terletak di berbagai situs di sekitar tubuh, dan di area khusus otak. Sel-sel di kelenjar ini mengeluarkan bahan kimia tertentu yang disebut hormon.

Hormon beredar di seluruh tubuh melalui aliran darah dan memodulasi fungsi seluler atau organ dengan mengikat dengan reseptor dalam sel target. Hormon yang merangsang dan mengendalikan aktivitas kelenjar endokrin lainnya disebut hormon trofik.

Reseptor dalam sel target, setelah diaktifkan oleh pengikatan hormon, mengatur fungsi dan proses dalam jaringan melalui interaksi dengan DNA sel atau proses pensinyalan intraseluler kompleks lainnya.

Kelenjar endokrin ini membentuk sistem endokrin. Hormon yang mereka hasilkan dan membantu mensekresikan mengatur perkembangan generatif, pencernaan, pertumbuhan, reproduksi dan fungsi jaringan. Kelenjar ini termasuk tiroid, pankreas, kelenjar paratiroid, kelenjar adrenal, badan pineal dan kelenjar reproduksi.

Sistem endokrin tidak bekerja sendiri; bekerja sama dengan sistem saraf dan sistem kekebalan tubuh untuk membantu fungsi tubuh dengan cara yang benar.

Kelenjar adalah sekelompok sel yang memproduksi dan mengeluarkan, atau melepaskan bahan kimia. Menyeleksi kelenjar dan menghilangkan bahan dari darah, adalah proses yang mereka lakukan, dan mengeluarkan produk kimia untuk digunakan di suatu tempat di tubuh.

Beberapa jenis kelenjar melepaskan sekresinya di daerah tertentu. Misalnya, kelenjar eksokrin, seperti kelenjar keringat dan ludah, melepaskan sekresi pada kulit atau di dalam mulut.

sistem endokrin

Sebagian besar kelenjar tanpa duktus ditemukan dalam sistem endokrin.

Kelenjar endokrin, di sisi lain, melepaskan lebih dari 20 hormon utama langsung ke dalam aliran darah di mana mereka dapat diangkut ke sel-sel di bagian lain dari tubuh.

Di dalam setiap tubuh manusia terdapat kelenjar, enzim, dan faktor-faktor lain yang mempengaruhi kestabilan tubuh. Salah satu kelenjar yang sangat penting dan juga kebetulan adalah topik utama postingan ini, yaitu kelenjar endokrin. Kelenjar endokrin tersusun atas beberapa sel mikro yang sangat sederhana, dan terdiri dari jaringan ikathalus yang di dalamnya terdapat pembuluh kapiler.

Pengertian

Sistem endokrin adalah suatu mekanisme yang mengatur dan menghasilkan beberapa hormon pada tubuh manusia. Fungsinya membantu mengatur dan menjaga berbagai fungsi tubuh dengan melepaskan hormon, yang sering disebut sebagai pesan kimia. Hormon-hormon ini diproduksi dan disekresi oleh apa yang dikenal sebagai kelenjar endokrin.

Sistem endokrin ini sangat berkaitan dengan kerja saraf, berkesinambungan, keduanya menjadi sistem pengontrol dan memadukan satu sama lain. Selain dari itu, kedua sistem tersebut juga berfungsi untuk menjaga homeostatis dalam tubuh. Meski kedua sistem inipunya pengaruh penting dalam hal ini, tetapi keduanya meliki karakteristik yang berlainan.

Tubuh manusia mengandung banyak kelenjar, yangmana diantara dari enzim tersebut berfungsi untuk mendokrin. Beberapa kelenjar seperti, enzim hipofisis, kelenjar timus, kelenjar tiroid, kelenjar paratiroid, dan kelenjar adrenalis suprenalis.

Kelenjar endokrin dan eksokrin

Organ endokrin juga disebut kelenjar tanpa saluran atau ductless, karena sekresi mereka dilepaskan langsung ke aliran darah,  sementara kelenjar eksokrin melepaskan sekresi mereka pada permukaan bagian dalam atau luar jaringan kulit, mukosa dari perut atau lapisan saluran pankreas. Kelenjar endokrin umumnya memiliki karakteristik yang sama, termasuk kurangnya duktus, suplai darah tinggi, dan adanya vakuola intraseluler yang menyimpan hormon. Ini berbeda dengan kelenjar eksokrin seperti kelenjar ludah dan saluran pencernaan yang memiliki irigasi yang buruk dan memiliki saluran atau melepaskan zat ke dalam rongga. Kelenjar yang paling representatif dari sistem endokrin adalah kelenjar pituitari, kelenjar tiroid, dan kelenjar adrenal.

Selain kelenjar endokrin khusus untuk tujuan ini, ada organ lain seperti ginjal, hati, jantung dan gonad, yang memiliki fungsi endokrin sekunder. Sebagai contoh, ginjal mengeluarkan hormon endokrin seperti erythropoietin dan renin.

Fungsi dari kelenjar endokrin

Jika dilihat secara garis besar, fungsi dari kelenjar berbeda-beda tergantung darimana kelenjar tersebut dikeluarkan. Tetapi secara umum, fungsi dari kelenjar endokrin seperti di bawah berikut ini :

  • Penghasil hormon : Kelenjar endokrin adalah mekanisme yang memproduksi hormon yang dibutuhkan oleh tubuh manusia, yang kemudian disalurkan ke darahkalau-kalaudiperlukan oleh jaringantubuh bagian tertentu.
  • Pengontrol aktivitas : Fungsi lain dari kelenjar endokrin adalah sebagai pengontrol aktivitas, yang dimaksud di sini adalah aktivitas kelenjar. Jadi berfungsi sebagai pengontrol adalah agar kelenjar berfungsi dengan normal, dan optimal.
  • Merangsang aktivitas : Kelenjar endokrin juga bertugas merangsang aktivitas darisuatukelenjar, yang kemudian diteruskan ke sistem sarafuntuk merealisasikan efek dari suatu rangsangan tersebut.
  • Pertumbuhanjaringan : Berperan dalam upaya pengoptimalan dan pertumbuhan jaringan pada tubuh, agar tetap tercipta kondisi jaringan yang bekerja dengan maksimal.
  • Pengaturmetabolisme dalam tubuh : Berguna mengatur metabolisme, sistem oksidasi tubuh, dan meningkat sistem absorpsi pada tubuhdan juga pada usu halus.
  • Mengatur zat : Kelenjar endokrin juga mampu bekerja mengatur fungsi zat, meliputi metabolisme lemak, protein, vitamin, mineral, air, dan hidrat aranga agar tetap optimal.

Itulah segelintir fungsi dari kelenjar endokrin,untuk penjelasan lebih meluasnya, berikut admin sajikan pembahasan lebih lanjut tentang beberapa enzim yang mampu mendokrin tubuh, seperti yang telah disinggung diatas :

Fungsi sistem endokrin

Kelenjar endokrin bukan semata-mata hanya 1 bagian. Kelenjar endokrin adalah suatu kesatuan sistem yang tersusun atas kelenjar-kelenjar lainnya yangkemudian disebut “kelenjarendokrin”. Ada 5 kelenjar penyusun.

  1. Kelenjar hipofisis : Kelenjar ini menduduki posisi penting, pasalnya kelenjar hipofisis adalah yang paling banyak menghasilkan hormon-hormon untuk mengatur fungsi satu sama lain.Memiliki ukuran kecil sekitar 1,3 cm dengan bentuk bulat, kelenjar ini terbagi menjadi 3 macam, yakni hipofisis pars intermedia, hipofisis anterior, dan hipofisis posterior.
  2. Kelenjar tiroid : Terletak di bagian depan leher, tepatnya di bawah jakun,terdapat dua lobus, dan menghasilkan yodium. Yodium ini berasal dari folikel jaringan tiroid, yangmana yodium itu diakumulasi oleh kelenjar tiroid tersebut. Oleh karena jika seseorang kekurangan kadar yodium dalam tubuhnya, maka akan terjadi pembengkakan pada kelenjar gondok menjadi berkali-kali lipat dari ukuran normal.Kelenjar tiroid berfungsi seperti kelenjar endokrin pada umumnya, yakni sebagaipengatur metabolisme, pertumbuhan, perkembangan, serta kontrol aktivitas dari sistem saraf. Namun padakelenjar tiroid juga terdapat hormon kalsitonin, fungsinyamenurunkan kadar kalsium dalam tubuh, yang caranya adalah mempercepat absorpsi kalsium pada tulang.
  3. Kelenjar paratiroid : Berjumlah 4, dan terletak di belakang kelenjar tiroid.Fungsinya yaitu : Mengatur kalsiumpada darah, baik menaikkan kalsium maupun menurunkannya, dan pengaturmetabolisme fosfor.
  4. Kelenjar adrenalin : Berada di bagian atas ginjal, bentuknya bulat menyerupai bola. Mampu menghasilkanhormonyang berfungsi mengontrol ion anorganik, kontrol proses metabolisme glukosa, mengontrol pembuluh darah pada otot dan otak, ikut mengubah glikogen menjadi glukosa, dan merespon gerak peristaltik.
  5. Kelenjar timus : Berfungsi membantu pertumbuhan, bertugas mengurangi aktivitas dari kelenjar kelamin, penghasil senyawa timosin sebagai perangsang limfosit padatubuh.

Sistem endokrin adalah suatu sistem yang terdidi dari beberapa jaringan atau organ yang ada di dalam tubuh dan memiliki keterkaitan untuk mengatur metabolisme tubuh agar seimbang. Sistem endokrin memiliki pusat control yang disebut dengan hipotalamus dan hipofisis atau pituitary gland dan menjadi kelenjar utama dari pusat endokrin.

Di dalam otak manusia terdapat jaringan atau organ yang disebut dengan kelenjar dan memiliki fungsi untuk memproduksi hormon yang memiliki keterkaitan dengan metabolisme tubuh. Hormon yang dihasilkan oleh kelenjar endokrin ini adalah hipofisis, tiroid, paratiroid, timus, pankreas, kemudian kelenjar adrenal, kelenjar reproduksi yang sangat penting untuk kehamilan dan kejantanan. Maka bisa dibilang jika sistem endokrin sangatlah penting bagi tubuh manusia. Itulah alasan mengapa sistem endokrin dianggap sangat penting bagi tubuh manusia.

Tingkat produksi dan sirkulasi hormon dikontrol melalui proses umpan balik negatif. Misalnya, sintesis hormon tiroid dirangsang oleh tiroid stimulating hormone (TSH) yang diproduksi oleh kelenjar hipofisis. Jika kadar hormon tiroid dalam darah turun, bagian otak, hipotalamus, merespons perubahan dan melepaskan hormon pelepas hormon tiroid (TRH), yang merangsang jenis sel tertentu di hipofisis untuk meningkatkan sintesis TSH. Ketika kadar hormon tiroid dalam darah kembali meningkat sebagai respons terhadap TSH, produksi TRH berkurang dan, pada gilirannya, sekresi TSH ditekan. Sistem umpan balik semacam itu menjaga keseimbangan berbagai sistem tubuh (beroperasi secara analog dengan sistem yang mengendalikan sistem pemanas sentral domestik) – suatu proses yang dikenal sebagai homeostasis.

Hormon

Hormon adalah zat kimia yang dikeluarkan oleh kelenjar endokrin yang ketika mencapai sel target melalui darah, menyebabkan mereka melakukan fungsi tertentu. Hormon bertindak sebagai koordinator dan pengatur berbagai fungsi organisme untuk memastikan bahwa semua sistem berfungsi dengan benar.

Pada dasarnya hormon berfungsi sebagai pembawa pesan kimia yang membawa informasi dari satu sel ke sel lainnya. Mereka umumnya dilepaskan langsung ke aliran darah, sendiri atau terkait dengan protein transporter yang memperpanjang paruh mereka.

Hormon bekerja di organ atau jaringan tertentu pada jarak dari tempat mereka disintesis. Hormon pada umumnya bertindak dengan menuangkan ke dalam darah dan menyebabkan aksi pada organ-organ yang terletak pada jarak tertentu (komunikasi endokrin), dalam beberapa kasus mereka dapat bertindak pada sel yang sama yang mensintesisnya (aksi autokrin) atau pada sel yang berdekatan (aksi parakrin).

Perbanyakan dan mode tindakan

  • Mereka dilepaskan ke ruang ekstraseluler.
  • Mereka menyebar ke pembuluh darah dan dibawa oleh darah.
  • Mereka mempengaruhi jaringan yang dapat ditemukan jauh dari titik asal hormon.
  • Efeknya berbanding lurus dengan konsentrasinya.
  • Terlepas dari konsentrasi mereka, mereka membutuhkan fungsi reseptor yang memadai untuk mengerahkan efeknya.

Efek

  • Stimulan: meningkatkan aktivitas dalam suatu jaringan. Misalnya prolaktin merangsang produksi susu oleh kelenjar susu.
  • Penghambatan: mengurangi aktivitas dalam jaringan. (misalnya, somatostatin).
  • Tropik: Ini adalah hormon yang mengubah metabolisme jaringan endokrin lainnya. Misalnya, tirotropin bekerja pada tiroid dan ACTH pada korteks kelenjar adrenal.

Dua hormon dikatakan sebagai antagonis ketika mereka memiliki efek yang berlawanan. Sebagai contoh, insulin menurunkan konsentrasi glukosa dalam darah dan glukagon meningkatkannya. Dua atau lebih hormon bersifat sinergis ketika bersama-sama mereka memiliki efek yang lebih kuat daripada secara terpisah. (mis: hGH dan T3 / T4)

Jenis komunikasi

Meskipun awalnya zat yang disekresikan oleh kelenjar endokrin hanya dianggap sebagai hormon, saat ini istilah hormon lebih luas dan menunjuk sebagai zat apa pun yang membawa sinyal yang dapat menghasilkan perubahan di tingkat sel. Untuk alasan ini, hormon endokrin dibedakan, yang merupakan hormon klasik, masuk ke dalam darah dan bertindak pada jarak tertentu, memengaruhi sel-sel target yang sangat jauh dari tempat mereka diproduksi, hormon parakrin yang bekerja pada jarak pendek dari tempat mereka dikeluarkan. dan hormon autokrin yang mempengaruhi sel yang sama yang memproduksinya

  • Endokrin: Sel-sel kelenjar sekresi internal seperti tiroid menuangkan hormon ke dalam aliran darah. Hormon ini bersirkulasi di seluruh tubuh dan berinteraksi dengan sel target jauh yang memiliki reseptor spesifik pada membran sel mereka atau di dalam sitoplasma.
  • Parakrin: Ini adalah komunikasi yang dibangun antara sel-sel yang relatif dekat. Karena itu komunikasi lokal. Contoh zat hormon dengan aksi parakrin adalah interleukin
  • Autokrin: sel merespons sinyal mereka sendiri
  • Neuroendokrin. Ini terjadi ketika terminal saraf neuron tertentu melepaskan hormon ke dalam sirkulasi. Contoh klasik dari jenis komunikasi ini adalah hormon yang dilepaskan oleh neuron hipotalamus yang masuk ke dalam darah dan bekerja pada organ lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *