Apa itu Siklus Air (hidrologi): Pengertian, Fungsi, komponen dan proses

  • by

Siklus air adalah proses yang menggambarkan pergerakan air di seluruh permukaan bumi, atmosfer, dan bawah tanah. Siklaus air terus memindahkan air dari satu tempat ke tempat lain melalui proses penguapan, presipitasi, transpirasi, kondensasi, dan limpasan. Air dalam siklus air dapat eksis sebagai benda padat, cair, atau gas. Siklus air sangat penting bagi kehidupan di Bumi.

Fakta Siklus Air yang Menarik:

  • Air adalah sumber daya yang tidak dapat diciptakan oleh manusia.
  • Matahari adalah kekuatan pendorong siklus air.
  • Setiap kali air berubah dari satu keadaan ke keadaan lain dalam siklus air dan bergerak dari satu tempat ke tempat lain, air itu mengeluarkan energi atau menyerap energi.
  • Transpirasi adalah proses dalam siklus air dimana air menguap dari daun tumbuhan ke atmosfer.
  • Ketika air menguap ke atmosfer, ia mendingin dan mengembun untuk membentuk awan melalui proses yang disebut kondensasi.
  • Akuifer adalah reservoir air bawah tanah dalam siklus air yang terbuat dari batu dan mineral yang menyimpan air tawar.
  • Air tanah atau air yang tersimpan di permukaan bumi dapat tetap di sana selama ribuan tahun sebelum bergerak.
  • Air tanah yang benar-benar tua disebut air fosil.
  • Sekitar 70% permukaan bumi tertutup air.
  • Air tidak hanya disimpan di bawah tanah tetapi juga di tudung es, salju, dan gletser.
  • Air terus didaur ulang sehingga air yang Anda minum hari ini bisa menjadi air yang diminim dinosaurus  yang sama jutaan tahun yang lalu.
  • Ketika awan menjadi terlalu berat karena mengumpulkan air, mereka melepaskannya melalui proses yang disebut presipitasi.
  • Curah hujan dapat terjadi dalam bentuk hujan, hujan es, salju, atau hujan es.
  • Setelah air jatuh selama curah hujan, itu bisa menjadi bagian dari badan air seperti laut atau danau atau merembes ke tanah.
  • Hanya sekitar 3% dari air di Bumi adalah air tawar atau air yang bisa kita minum.

Curah hujan adalah komponen penting tentang bagaimana air bergerak melalui siklus air Bumi, yang menghubungkan laut, daratan, dan atmosfer. Mengetahui di mana hujan, berapa hujan dan karakter hujan, salju atau hujan es memungkinkan para ilmuwan untuk lebih memahami dampak curah hujan pada aliran, sungai, limpasan permukaan dan air tanah. Pengukuran yang sering dan terperinci membantu para ilmuwan membuat model dan menentukan perubahan dalam siklus air Bumi.

Pengertian

Siklus air adalah fenomena keberadaan dan pergerakan air di bawah, dan di atas Bumi. Air bumi selalu bergerak dan selalu berubah keadaan, dari cair menjadi uap menjadi es dan kembali lagi. Siklus air telah bekerja selama miliaran tahun dan semua kehidupan di Bumi bergantung padanya untuk terus bekerja; Bumi akan menjadi tempat yang cukup basi tanpa itu.

Dari mana datangnya semua air Bumi? Bumi purba purba adalah bola pijar yang terbuat dari magma, tetapi semua magma mengandung air. Air yang dibebaskan magma mulai mendinginkan atmosfer bumi, dan akhirnya lingkungan menjadi cukup dingin sehingga air dapat tetap berada di permukaan sebagai cairan. Aktivitas vulkanik terus dan masih terus memasukkan air ke atmosfer, sehingga meningkatkan volume air permukaan dan air tanah Bumi.

Siklus air menggambarkan bagaimana air menguap dari permukaan bumi, naik ke atmosfer, mendingin dan mengembun menjadi hujan atau salju di awan, dan jatuh lagi ke permukaan sebagai presipitasi. Air yang jatuh di daratan berkumpul di sungai dan danau, tanah, dan lapisan batu berpori, dan sebagian besar mengalir kembali ke lautan, tempat air itu akan menguap lagi. Perputaran air masuk dan keluar atmosfer adalah aspek penting dari pola cuaca di Bumi.

Siklus air merupakan proses yang didukung oleh energi matahari, yang menggerakan air antara lautan, langit, dan tanah. Artikel berikut menjelaskan sedikit lebih banyak tentang siklus air, di mana air bersirkulasi dari tanah ke udara dalam suatu siklus yang berkelanjutan.

Air adalah kekuatan pendorong dari semua alam (Leonardo da Vinci). Benar dinyatakan oleh pelukis dan pematung terkenal ini, air adalah salah satu zat yang paling penting di bumi, karena semua organisme hidup membutuhkan air untuk bertahan hidup. Selain itu, itu adalah fakta yang diketahui bahwa air mencakup sekitar 70% dari permukaan bumi.

Siklus air, juga dikenal sebagai siklus hidrologi, dapat didefinisikan sebagai ‘suatu siklus terus menerus, tak berujung dan penguapan air secara alami, berikutnya kondensasi, dan pengendapan sebagai hujan dan salju. ” Air adalah dasar dari semua proses kehidupan. Lebih dari setengah dari tubuh manusia terdiri dari air, sementara sel-sel manusia lebih dari 70 persen adalah air.

Dengan demikian, sebagian besar hewan darat membutuhkan pasokan air segar untuk bertahan hidup. Namun, ketika memeriksa penyimpanan-penyimpanan air di bumi, 97,5 persen itu adalah air asin bukan-minuman. Air yang tersisa, 99 persen terkunci dibawah tanah sebagai air atau es. Jadi, kurang dari 1 persen dari air tawar yang mudah diakses dari danau dan sungai.

Banyak makhluk hidup, seperti tanaman, hewan, dan jamur, tergantung pada jumlah kecil pasokan air permukaan yang segar, kekurangan air dapat memiliki efek besar pada dinamika ekosistem.

Manusia, tentu saja, telah mengembangkan teknologi untuk meningkatkan ketersediaan air, seperti menggali sumur untuk mengambil air tanah, menyimpan air hujan, dan menggunakan desalinasi untuk mendapatkan air minum dari laut. Meskipun pengejaran air minum ini telah berlangsung sepanjang sejarah manusia, pasokan air bersih masih menjadi masalah utama di zaman modern.

Komponen Siklus Air

Ada banyak yang menjadi komponen siklus air, yaitu:

  • Atmosfer
  • Kondensasi
  • Transpirasi
  • Evapotranspirasi
  • Danau dan sungai air tawar
  • Aliran air tanah
  • Penyimpanan air tanah
  • Es dan salju
  • Infiltrasi
  • Lautan
  • Pengendapan
  • Salju meleleh
  • Mata air
  • Aliran arus
  • Sublimasi
  • Limpasan permukaan

Fungsi Siklus Air

Siklus air penting karena berbagai alasan: Sebagian air disimpan jauh di dalam Bumi, yang meningkatkan muka air. Siklus air juga melibatkan pertukaran energi, yang menyebabkan perubahan suhu. Ketika air menguap, ia mengambil energi dari lingkungannya dan mendinginkan lingkungan.

Siklus air sangat penting untuk dinamika ekosistem karena memiliki pengaruh besar pada iklim dan, dengan demikian, pada lingkungan ekosistem. Misalnya, ketika air menguap, tidak memakan energi dari sekitarnya, pendinginan lingkungan. Ketika mengembun, ia melepaskan energi, pemanasan lingkungan. Tahap penguapan adalah siklus memurnikan air, yang kemudian mengisi ulang tanah dengan air tawar.

Aliran air cair dan es mengangkut mineral di seluruh dunia. Hal ini juga terlibat dalam pembentuk kembali fitur geologi bumi melalui proses termasuk erosi dan sedimentasi. Siklus air juga penting untuk pemeliharaan yang paling hidup dan ekosistem di planet ini.

Sebagian besar air di bumi disimpan untuk waktu yang lama di lautan, tanah, dan es. Waktu tinggal adalah ukuran waktu rata-rata molekul air individual tetap dalam reservoir (waduk) tertentu. Sejumlah besar air bumi terkunci di tempatnya pada waduk ini seperti es, di bawah tanah, dan di laut, dan, dengan demikian, tidak tersedia untuk siklus jangka pendek (hanya air permukaan yang bisa menguap).

Proses terjadinya Siklus Air (hidrologi)

Ada berbagai proses yang terjadi selama Siklus air, yang meliputi:

  • penguapan / transpirasi
  • kondensasi / presipitasi
  • aliran air bawah permukaan
  • limpasan permukaan / pencairan salju
  • debit sungai

Tahapan Siklus Air

Ada sejumlah langkah yang terlibat dalam siklus air. Air melewati semua tiga keadaan materi selama siklus ini. Kekuatan alam seperti matahari, udara, tanah, pohon, sungai, laut, dan pegunungan memainkan peranan penting dalam menyelesaikan siklus air.

Tahap 1 Siklus Air (transpirasi)

Matahari menjadi kekuatan pendorong dari siklus air. Ini memanaskan air di laut, sungai, danau dan gletser, yang menguap dan naik ke atas di udara. Air juga menguap melalui tanaman dan tanah melalui proses yang disebut transpirasi. Air yang menguap ini dalam bentuk uap air, yang tidak dapat dilihat dengan mata terbuka.

Tahap 2 Siklus Air (kondensasi)

Atmosfer memainkan peran penting dalam siklus air. Uap air ini kemudian masuk bersentuhan dengan arus udara, yang membawanya lebih tinggi ke atmosfer. Setelah mencapai suhu dingin, uap air mengembun membentuk awan, yang mengandung jutaan tetesan kecil air.

Tahap 3 Siklus Air (presipitasi)

Awan ini bergerak sepanjang dunia dan tumbuh semakin besar mengumpulkan uap air lebih banyak selama perjalanan mereka. Ketika itu menjadi terlalu berat bagi awan untuk menahan uap air lagi, mereka meledak dan tetesan air jatuh kembali ke bumi dalam bentuk hujan. Jika suasana cukup dingin, curah hujan berubah menjadi hujan salju dan hujan es.

Tahap 4 Siklus Air (infiltrasi)

Pada langkah terakhir siklus air, hujan atau salju yang mencair mengalir kembali ke badan air seperti sungai, danau, dan waduk. Air hujan juga diredam oleh tanah, melalui proses yang disebut infiltrasi. Beberapa air juga berjalan dari permukaan atau merembes di dalam tanah, yang kemudian dapat dilihat sebagai air tanah atau air tawar mata air. Akhirnya air mencapai lautan, yang merupakan badan air terbesar dan sumber terbesar dari uap air.

Siklus air didorong oleh energi matahari karena menghangatkan lautan dan air permukaan lainnya. Energi matahari menyebabkan penguapan (air menjadi uap air) air permukaan yang zat cair dan sublimasi yakni (es menjadi uap air) air beku, yang menyimpan dalam jumlah besar uap air ke atmosfer.

Seiring waktu, uap air mengembun menjadi awan ini sebagai tetesan cair atau bekuan, yang akhirnya diikuti oleh presipitasi (hujan atau salju), kembali lagi air ke permukaan bumi. Hujan akhirnya merembes ke dalam tanah, di mana ia dapat menguap lagi (jika dekat permukaan), mengalir di bawah permukaan, atau disimpan untuk waktu yang lama.

Lebih mudah diamati adalah limpasan permukaan: aliran air segar baik dari hujan atau pencairan es. Limpasan kemudian dapat membuat jalan melalui sungai dan danau ke laut atau mengalir langsung ke lautan itu sendiri. Hujan dan limpasan permukaan adalah cara utama di mana mineral, termasuk karbon, nitrogen, fosfor, dan sulfur, yang bersiklus dari air darat.

Siklus Air

Siklus Air

Ringkasan Pengertian Proses Siklus Air (hidrologi)

  1. Siklus air mempengaruhi iklim, mengangkut mineral, memurnikan air, dan mengisi ulang tanah dengan air tawar.
  2. Air dengan waktu tinggal yang lebih lama, seperti air di lautan dan gletser, tidak tersedia untuk Siklus jangka pendek, yang terjadi melalui penguapan.
  3. Penguapan air permukaan (air menjadi uap air) atau sublimasi (es menjadi uap air), yang menyumbang dalam jumlah besar uap air ke atmosfer.
  4. Uap air di atmosfer mengembun menjadi awan dan akhirnya diikuti oleh curah hujan, yang mengembalikan air ke permukaan bumi.
  5. Hujan merembes ke dalam tanah, di mana ia dapat menguap atau memasuki badan air.
  6. Limpasan permukaan memasuki lautan secara langsung atau melalui sungai dan danau.
  7. waktu tinggal. waktu rata-rata molekul tertentu air akan tetap berada di badan air
  8. limpasan permukaan. aliran darat kelebihan air (dengan atau tanpa akumulasi kontaminan) yang tidak dapat diserap oleh tanah saat infiltrasi
  9. evaporasi. proses cairan dikonversi ke bentuk gas
  10. kondensasi. konversi gas ke cairan, sehingga terbentuk kondensat
  11. sublimasi. transisi dari suatu zat dari fase padat langsung ke keadaan uap sedemikian rupa sehingga tidak melewati antara fase cair

Loading…


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *