Contoh Seleksi alam

Seleksi alam adalah proses di alam di mana organisme yang beradaptasi lebih baik dengan lingkungannya cenderung bertahan dan bereproduksi lebih banyak daripada yang kurang beradaptasi dengan lingkungannya.

Misalnya, katak pohon kadang dimakan oleh ular dan burung. Grey Treefrogs (kodok kanada) berbaur dengan baik di daerah berhutan gelap pada kulit pohon dan Green Treefrogs berbaur dengan baik dengan vegetasi hijau yang ditemukan di rawa-rawa dan rawa-rawa. Green Treefrog pada kulit pohon lebih mudah ditemukan oleh pemangsa, dibandingkan dengan Green Treefrog pada daun hijau. Jadi, Green Treefrogs yang masuk ke habitat di mana mereka tidak disamarkan cenderung dimakan oleh predator. Karena Treefrog yang telah dimakan tidak hidup untuk memiliki bayi Treefrog lagi, seleksi alam lebih menyukai Treefrog yang hidup di habitat di mana mereka lebih disamarkan.

Ini menjelaskan distribusi Green Treefrogs. Habitat kayu Grey Treefrog lebih besar dan meluas lebih jauh ke Utara, sementara rawa dan habitat rawa Green Treefrog terkonsentrasi di Selatan.

Namun, seleksi alam tidak selalu berjalan optimal. Itu hanya berlaku untuk apa yang berhasil. Misalnya, kelinci adalah herbivora, yang memiliki fermentasi usus belakang (fermentasi makanan setelah melewati perut). Mereka memiliki organ khusus yang disebut caecum yang membantu mereka mencerna makanan mereka. Tidak seperti hewan lainnya, sekum kelinci terletak terlalu jauh di usus kelinci sehingga kelinci tidak bisa mendapatkan semua nutrisi dari makanannya. Jadi, ketika makanan yang dicerna dikeluarkan dari tubuh, makanan itu masih mengandung banyak nutrisi. Untuk mengimbangi kehilangan nutrisi ini, kelinci adalah coprophagous (mereka memakan kotoran tinja mereka sendiri). Mereka memiliki dua jenis pelet tinja: 1) pelet yang telah dicerna hanya sekali, yang mereka tempatkan di jamban khusus untuk dikonsumsi nanti, dan 2) yang dari yang telah dicerna dua kali dan tidak disimpan. Kelinci telah berevolusi untuk mendapatkan nutrisi maksimum dari makanannya walaupun memiliki pengaturan organ pencernaan yang tidak optimal.

Agar lebih umum, seleksi alam adalah proses yang menghasilkan beberapa hewan dan tumbuhan dengan karakteristik tertentu yang lebih baik disesuaikan daripada yang lain dengan lingkungan alami mereka. Tumbuhan dan hewan tersebut kemudian memiliki peluang lebih tinggi untuk bertahan hidup, berkembang biak, dan meningkatkan populasi mereka lebih banyak daripada yang kurang beradaptasi dengan lingkungan mereka. Tumbuhan dan hewan yang beradaptasi lebih baik karena itu dapat meneruskan karakteristik menguntungkan mereka (diberi kode oleh gen) kepada anak-anak mereka melalui warisan.

Namun, gen tidak selalu diturunkan ke anak dalam bentuk yang sama persis dengan gen orang tua. Perubahan urutan gen dapat terjadi melalui dua mekanisme yang dikenal sebagai pindah silang dan mutasi.

Apa itu seleksi alam

Seleksi alam adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada evolusi alami dari waktu ke waktu dari spesies dengan hanya gen yang beradaptasi akan membantu dan tetap bertahan hidup. Gagasan ini dilaporkan oleh Charles Darwin, peneliti di balik banyak konsep-konsep modern evolusi kita. Dalam seleksi alam, populasi akan menunjukkan sifat-sifat genetik selama beberapa generasi yang membantu tetap tinggal yang paling sesuai dengan lingkungannya.

Seleksi alam dapat secara fisik, ciri-ciri struktural seperti kerangka atau otot yang membantu hidup dalam pengaturan itu, atau bahkan bisa oleh sifat fisiologis seperti adanya enzim dalam saluran pencernaan untuk membantu memecah sumber makanan yang tersedia.

Contoh

Contoh Seleksi Alam adalah sebagai berikut:

1. Adaptasi rangka

Jerapah, kadal, dan banyak spesies lain yang dikenal beradaptasi dengan lingkungan mereka melalui perubahan genetik untuk kerangka mereka. Bentuk seleksi alam berarti bahwa anggota populasi yang tidak mengembangkan dan menyajikan perubahan rangka akan musnah.

Misalnya, jerapah mengembangkan leher panjang untuk mencapai sumber makanan yang lebih tinggi di pohon, sehingga anggota populasi jerapah yang tidak mengembangkan leher panjang akan mati.

Pada saat yang sama, kadal tertentu dalam satu wilayah mengembangkan tulang kaki lagi untuk membantu memanjat selama periode banjir dan untuk menghindari predator di tanah; kadal berkaki pendek dari populasi yang sama akan mati sampai tersisi hanya kadal dengan kaki panjang yang selamat.

2. Pewarnaan

Banyak spesies telah dipelajari yang pernah menyesuaikan diri dengan lingkungannya melalui adaptasi dalam pewarnaan. Setelah pewarnaan optimal hadir, seleksi alam terjadi ketika anggota spesies tanpa pewarna adaptif akan mati lebih cepat dan karena itu tidak mereproduksi dengan berlimpah. Beberapa contoh termasuk tikus rusa, ngengat, dan merak.

3. Bakteri

Bakteri adalah subjek penelitian umum ketika mempelajari evolusi dan adaptasi karena beberapa koloni bakteri dapat menghasilkan beberapa generasi dalam satu hari, sehingga membiarkan para peneliti untuk dapat melihat “maju cepat” versi evolusi dan seleksi alam. Beberapa bakteri yang diamati telah memasukkan beberapa yang pernah menyesuaikan dengan sumber makanan baru yang sebelumnya tidak dapat digunakan, karena bakteri yang telah beradaptasi dengan kehadiran antibiotik mematikan dan menunjukan sifat-sifat yang memungkinkan mereka untuk tidak hanya bertahan, tetapi bereproduksi untuk menghasilkan keturunan yang juga tahan terhadap antibiotik.

4. Fisiologis

Spesies yang berbeda mengalami perubahan dari waktu ke waktu yang membantu mereka beradaptasi dengan lingkungan yang berbeda, dan tidak berbeda dengan manusia. Salah satu perubahan fisiologis dari berbagai kelompok manusia telah membuat kemampuan untuk mencerna susu sapi. Di daerah di mana sapi tidak dibangkitkan, populasi manusia sering toleran laktosa, kekurangan enzim untuk memecah susu. Namun, di daerah di mana ada pertumbuhan sapi di dalam negeri dan mereka menggunakan susu sebagai bagian utama dari pasokan makanan, manusia-manusia secara keseluruhan menghasilkan enzim yang dibutuhkan untuk mencerna susu.

Loading...

Tinggalkan Balasan