Sel darah putih adalah: Pengertian, jenis, fungsi, gangguan

  • by

Sel darah putih adalah sistem pertahanan tubuh. Mereka menyerang benda asing yang menyerang darah atau bagian tubuh mana pun. Tubuh yang berada di depan seperti bakteri, virus, dan jamur membuatnya kurang invasif dan bahkan menghancurkannya. Tingginya kadar sel darah putih dalam tubuh Anda merupakan indikasi infeksi yang berkelanjutan karena mereka bertambah jumlahnya ketika mereka menyerang penyerang.

Jenis Sel darah putih

Sel darah putih membantu tubuh melawan bakteri, virus dan sel-sel tidak dikenali sebagai bagian dari dirinya sendiri. Sel darah putih dikenal sebagai leukosit, tubuh Anda memproduksi sekitar 100 miliar sel darah putih dalam sumsum tulang setiap hari. Jumlah Normal sel darah putih (leukosit) adalah 4.000 sampai 11.000 sel per mikroliter, Merck Manual menyatakan. Ada lima jenis sel darah putih, masing-masing dengan fungsi yang berbeda.

Sel darah putih (leukosit) dikategorikan menjadi lima jenis yang berbeda: neutrofil, monosit, limfosit, eosinofil dan basofil. Setiap jenis berperan sendiri dalam memerangi virus, jamur, bakteri dan infeksi parasit. Jumlah yang rendah dari sel darah putih dalam tubuh, yang disebut leukopenia, mengurangi kekebalan tubuh dan meninggalkan tubuh rentan terhadap penyakit.

Neutrofil

Neutrofil adalah kelompok terbesar dari sel darah putih, membuat sekitar 45 sampai 75 persen dari jumlah darah putih. Neutrofil adalah fagosit, pemain utama dalam memerangi infeksi bakteri dan virus. Penurunan neutrofil di bawah 1.000 sel per mikroliter meningkatkan risiko pengembangan infeksi.

Neutrofil adalah “responden pertama” dalam peradangan: yang pertama di tempat kejadian untuk menghancurkan bakteri dan virus. Neutrofil memiliki jangka hidup yang pendek, hanya sekitar 10 jam. Neutrofil belum matang, yang disebut band, banyak di infeksi yang aktif. Penurunan neutrofil dikenal sebagai neutropenia, penyebab neutropenia termasuk pengobatan kemoterapi, infeksi bakteri dan virus, dan reaksi alergi.

Menurut ‘Oxford Handbook of Clinical Medicine, “neutrofil adalah sel darah putih yang paling melimpah, berkisar antara 2.000 dan 7.500 per mm kubik darah. Sekitar 55 sampai 75 persen dari total jumlah sel darah putih dalam darah terdiri dari neutrofil. mereka memainkan peran penting dalam memerangi infeksi. mereka memiliki membentuk “C”, inti tersegmentasi. Neutrofil memiliki kecenderungan untuk menempel pada dinding pembuluh darah dan memblokir setiap kuman yang mencoba masuk ke aliran darah melalui infeksi atau luka.

Limfosit

Limfosit terdiri dari kelompok terbesar kedua dari sel-sel darah putih, 20 sampai 40 persen dari sel-sel darah putih adalah limfosit, menurut Merck. Ada tiga jenis limfosit: sel T, sel B dan sel-sel pembu.nuh alami. Sel B membuat antibodi yang menyerang antigen asing. Sel T dan sel-sel pembu.nuh alami menyerang sel-sel asing dan juga membuat racun yang merusak penyerang. Peningkatan limfosit biasanya menunjukkan infeksi virus atau beberapa jenis infeksi bakteri. Sejumlah penurunan sel T ditemukan dalam infeksi, sel-sel tumor dan virus HIV. Limfosit yang meningkat menandakan infeksi dan penyakit seperti mononukleosis, menurut University of Nebraska at Omaha states.

Limfosit menghasilkan antibodi sebagai bagian dari respon sistem kekebalan tubuh. Antibodi yang disekresi ke dalam plasma darah untuk bertindak melawan bakteri berbahaya dan racun. Antibodi menyebabkan kuman untuk bergabung bersama-sama dalam kelompok, memungkinkan fagosit untuk mengkonsumsinya. Keterbatasan limfosit adalah bahwa mereka mampu mengidentifikasi hanya antigen spesifik tertentu dalam aliran darah. Jumlah limfosit berkisar antara 1.300 dan 4.000 per mm kubik darah, yang membuat mereka kedua yang paling sebagian besar hadir sel setelah neutrofil.

Monosit

Monosit membuat 1 sampai 10 persen dari sel-sel darah putih. Monosit bergerak keluar dari aliran darah dan ke dalam jaringan, di mana mereka berubah menjadi makrofag, sel pemulung besar yang menghancurkan sel-sel asing, mengangkat jaringan mati dan membu.nuh sel kanker. Monosit akan meningkat saat infeksi kronis dan penyakit autoimun, kemoterapi dapat menyebabkan penurunan tingkat monosit.

Monosit yang terbesar dalam ukuran di antara kelima jenis sel darah putih. Jumlah mereka pada musim gugur darah antara 200 dan 800 mm per kubik darah, terhitung sekitar 5 sampai 8 persen dari total jumlah sel darah putih. Monosit melakukan peran makrofag jaringan yang menghilangkan partikel asing dan bertindak terhadap multiplikasi kuman yang tidak dapat berhasil memerangi oleh neutrofil.

Eosinofil

Eosinofil membentuk sekitar 7 persen dari sel-sel darah putih dan memulai reaksi alergi terhadap alergen. Sebuah jumlah yang meningkat dari eosinofil paling sering menunjukkan respon reaksi alergi, University of Nebraska at Omaha states, stres yang ekstrim atau invasi parasit juga dapat menyebabkan peningkatan eosinofil.

Eosinofil berkisar antara 40 dan 400 mm per kubik darah, membentuk sekitar 2 sampai 5 persen dari jumlah total darah. Fungsi utama eosinofil adalah untuk bertindak melawan parasit dan setiap hadir kompleks antigen dalam aliran darah. Sel-sel ini juga diketahui menjadi penyebab berbagai jenis reaksi alergi dalam darah.

Basofil

Basofil mewakili kurang dari 3 persen dari sel-sel darah putih. Basofil berperan dalam reaksi alergi dengan melepaskan histamin, yang menyebabkan pembuluh darah membesar. Basofil juga membantu dalam memperbaiki luka dengan melepaskan heparin, yang menunda pembekuan darah sehingga lebih banyak sel dapat mencapai lokasi luka.

Sesuai Departemen Imunologi, Lerner Institute di Cleveland, fungsi basofil yang kurang dipahami. Mereka adalah sel darah putih paling tidak bernomor, berkisar antara 0 dan 100 mm per kubik darah, dan merupakan kurang dari 1 persen dari total jumlah darah putih. Basofil mensekresi antibodi dan antikoagulan. Ini membatasi reaksi hipersensitif dalam darah. Basofil yang umumnya terkait dengan reaksi kekebalan langsung terhadap partikel asing dalam aliran darah.

Gangguan Sel darah putih

Rendahnya jumlah sel darah putih dapat disebabkan oleh berbagai penyakit. Penurunan sel darah putih, yang disebut leukosit, berarti penurunan kemampuan Anda untuk melawan infeksi. Ada berbagai jenis sel darah putih dan Anda mungkin memiliki penurunan hanya satu jenis. Jumlah rendah sel darah putih disebut leukopenia dan dapat disebabkan oleh infeksi virus, kelainan bawaan, kanker, obat-obatan tertentu dan penyakit autoimun.

Penyakit Sel Darah Putih

Penyakit Sel Darah Putih

  • Human immunodeficiency virus (HIV) adalah virus yang menyerang jenis leukosit (limfosit) yang bekerja untuk melawan infeksi. Infeksi virus dapat menyebabkan AIDS (acquired immunodeficiency syndrome), mengakibatkan tubuh rentan terhadap infeksi dan penyakit tertentu lainnya. Bayi yang baru lahir dapat terinfeksi dengan virus dari ibu yang terinfeksi ketika di dalam rahim, saat persalinan, atau dari menyusui, walaupun infeksi HIV pada janin dan bayi baru lahir biasanya dicegah dengan pengobatan medis yang tepat ibu selama kehamilan dan persalinan. Remaja dan orang dewasa bisa mendapatkan HIV dari hubungan kelamin dengan orang yang terinfeksi atau dari berbagi jarum terkontaminasi yang digunakan untuk menyuntikkan obat-obatan atau tinta tato.
  • Leukemia adalah kanker dari sel-sel yang memproduksi leukosit. Kanker ini termasuk leukemia myeloid akut (AML), leukemia myeloid kronis (CML), leukemia limfositik akut (ALL), dan leukemia limfositik kronis (CLL). Jenis yang paling umum dari leukemia mempengaruhi anak-anak adalah ALL dan AML. Dalam 25 tahun terakhir, para ilmuwan telah membuat kemajuan besar dalam mengobati beberapa jenis leukimia.
  • Anemia aplastik. Anemia aplastik adalah penyakit di mana kerusakan pada sumsum tulang menghambat produksi sel darah baru. Gejala anemia aplastik termasuk kelelahan, kulit pucat, murmur jantung, nadi cepat, pusing, sakit kepala, ruam kulit, infeksi persisten, memar dan pendarahan dari luka berkepanjangan. Hal ini dapat disebabkan oleh radiasi dan kemoterapi, beberapa obat, gangguan autoimun, bahan kimia beracun atau infeksi virus. Pengobatan dapat meliputi transfusi darah secara keseluruhan, sel darah merah atau platelet, transplantasi sumsum tulang, imunosupresan, antibiotik dan antivirus atau perangsang sumsum tulang.
  • Neutropenia terjadi ketika tidak cukup dari jenis tertentu sel darah putih untuk melindungi tubuh terhadap infeksi bakteri. Orang yang mengkonsumsi obat kemoterapi tertentu untuk mengobati kanker dapat berkembang menjadi neutropenia.
  • Hipertiroidisme. Hipertiroidisme adalah suatu penyakit dimana terlalu banyak tiroksin, suatu hormon yang mempercepat metabolisme, diproduksi oleh kelenjar tiroid Anda. Termasuk gejala penurunan berat badan mendadak, nafsu makan meningkat, berkeringat, denyut jantung yang cepat, gelisah, kelelahan, masalah tidur, perubahan usus dan sensitivitas terhadap panas. Hipertiroidisme bisa disebabkan oleh penyakit Graves, gangguan autoimun, tiroiditis, peradangan pada kelenjar tiroid atau hyperfunctioning nodul tiroid. Perawatan termasuk obat anti-tiroid seperti propylthiouracil dan methimazole, yodium radioaktif, beta blocker atau operasi.
  • Gangguan autoimun. Rendahnya jumlah darah putih dapat menjadi hasil dari penyakit autoimun lainnya, seperti lupus dan rheumatoid arthritis. Lupus adalah kondisi peradangan kronis yang dapat mempengaruhi sendi, ginjal, sel darah, kulit, jantung dan paru-paru. Rheumatoid arthritis adalah kondisi peradangan yang mempengaruhi sendi, menyebabkan pembengkakan, rasa sakit dan dari waktu ke waktu, cacat.
  • Gangguan kongenital. Kelainan bawaan termasuk sindrom dan myelokathexis Kostmann itu. Kedua penyakit mempengaruhi neutrofil, yang menurut Merck, menebus antara 45 persen dan 75 persen dari sel-sel darah putih Anda. Dengan sindrom Kostmann itu, produksi sel-sel rendah, dan myelokathexis, neutrofil gagal untuk memasuki aliran darah. Keduanya mengakibatkan neutropenia, yang merupakan penurunan sel darah putih dan meningkatkan risiko infeksi dan kemungkinan terkena leukemia.

Penyakit pada Trombosit

Trombositopenia, atau angka yang lebih rendah dari trombosit normal, biasanya didiagnosis karena seseorang memiliki memar atau pendarahan. Trombositopenia dapat terjadi karena beberapa alasan yang berbeda ketika seseorang mengambil obat-obatan tertentu atau berkembang infeksi atau leukemia atau ketika tubuh menggunakan terlalu banyak trombosit. Idiopathic thrombocytopenic purpura (ITP) adalah suatu kondisi di mana sistem kekebalan tubuh menyerang dan menghancurkan trombosit.

Penyakit Sistem Pembekuan

Sistem pembekuan darah tubuh tergantung pada trombosit serta banyak faktor penggumpalan darah dan komponen darah lainnya. Jika cacat keturunan mempengaruhi setiap komponen ini, seseorang dapat memiliki gangguan perdarahan. Gangguan perdarahan umum meliputi:

  • Hemofilia, kondisi warisan yang hampir secara eksklusif mempengaruhi anak-anak, melibatkan kurangnya faktor penggumpalan darah tertentu dalam darah. Orang dengan hemofilia berat berada pada risiko untuk perdarahan yang berlebihan dan memar setelah perawatan gigi, operasi, dan trauma. Mereka mungkin mengalami perdarahan internal yang mengancam jiwa, bahkan jika mereka belum terluka.
  • von Willebrand penyakit, gangguan perdarahan turun-temurun paling umum, juga melibatkan kekurangan faktor pembekuan. Ini mempengaruhi baik pria maupun wanita.

Penyebab lain dari masalah pembekuan termasuk penyakit hati kronis (faktor penggumpalan darah yang diproduksi di hati) dan defisiensi vitamin K (vitamin yang diperlukan untuk produksi faktor pembekuan tertentu).

Fungsi

Sel darah putih dihasilkan dari sel punca multipoten di sumsum tulang. Sel-sel induk ini dapat berdiferensiasi menjadi sel-sel progenitor limfoid, yang dapat berdiferensiasi menjadi sel-sel pembunuh alami, limfosit B, atau limfosit T (sel-sel penolong T dan sel-sel pembunuh T). Sel punca multipoten juga dapat berdiferensiasi menjadi sel progenitor myeloid, yang dapat berdiferensiasi menjadi neutrofil dan makrofag (serta sel darah merah dan trombosit).

Limfosit B (diproduksi dan matang di sumsum tulang) dapat berikatan dengan antigen non self (protein asing dalam tubuh) pada permukaan bakteri melalui reseptor antigen spesifik. Antigen-antigen ini kemudian ditambahkan ke membran permukaan sel (protein menjadi tertanam dalam bilayer fosfolipid) dan sel menjadi sel penyajian antigen B. Sel T helper dengan reseptor CD4 komplementer kemudian mengikat antigen pada B APC dan melepaskan bahan kimia / protein yang disebut sitokin yang merangsang B APC untuk membelah dengan mitosis dan berdiferensiasi menjadi klon sel efektor B dan klon sel memori B. Sel efektor B ini berdiferensiasi menjadi sel plasma yang menghasilkan antibodi (protein berbentuk y yang terbuat dari beberapa asam amino, dengan jembatan disulfida dan situs pengikatan antigen spesifik) yang berikatan dengan antigen pada bakteri, melabelinya dan memungkinkannya dihancurkan oleh fagositosis.

Makrofag juga dapat berikatan dengan antigen pada bakteri dan menjadi sel penyaji antigen. Mereka mampu menelan bakteri yang antigennya dilabeli dengan antibodi, melalui endositosis (karena bakteri dikelilingi oleh membran permukaan sel sebelum vesikel baru dibuat yang menelan bakteri dan membawanya ke dalam sel) membentuk vakuola yang disebut fagosom. Lisosom menyatu dengan vakuola ini dan melepaskan enzim pencernaannya untuk mencerna bakteri, sehingga menghancurkannya.

Limfosit T diproduksi di sumsum tulang dan matang di timus. Sel T helper mengikat makrofag APC melalui reseptor CD4 sebelum sitokin merangsang mereka untuk membelah dan berdiferensiasi menjadi klon sel helper T aktif dan sel memori T. Sel-sel T-helper aktif ini dapat mengaktifkan limfosit B yang menghadirkan antigen (seperti dijelaskan di atas) yang menghasilkan produksi antibodi. Sel-sel T killer diaktifkan dengan cara yang sama seperti sel-sel T helper. Mereka berikatan dengan makrofag APC dan B APC yang belum ditangani (melalui reseptor CD4) menyebabkan pori-pori terbentuk di permukaan sel, yang mengarah ke lisis sel dan kematian sel yang terinfeksi berikutnya. Antigen dilepaskan ke aliran darah di mana mereka diberi label oleh antibodi dan dihancurkan oleh fagositosis.

Sel-sel pembunuh alami melepaskan zat kimia yang disebut perforin yang menciptakan pori-pori dalam sel yang terinfeksi, menyebabkan lisis sel dan kematian sel selanjutnya dan isinya (mis. Antigen, melalui fagositosis). Beberapa sel darah putih juga melepaskan zat kimia yang disebut pirogen yang menyebabkan suhu tubuh meningkat (mengakibatkan demam dan meningkatkan metabolisme) yang menyebabkan sel-sel bakteri mati karena enzim yang terlibat dalam fungsi / divisi mereka tidak dapat berfungsi pada suhu yang terlalu tinggi (mereka menjadi terdenaturasi) .

Singkatnya, semua sel darah putih ini bekerja bersama dalam respon imun primer untuk membersihkan tubuh patogen, sehingga membantunya pulih dari infeksi.

Sel-sel memori B dan T yang diproduksi (dijelaskan di atas) terlibat dalam respon imun ssecondary; Jika seseorang terinfeksi kembali dengan patogen yang sama sel-sel ini memungkinkan konsentrasi antibodi yang lebih besar untuk diproduksi lebih cepat sehingga semua patogen dapat dihancurkan dalam waktu yang lebih sedikit, sehingga orang tersebut akan membutuhkan waktu lebih sedikit untuk pulih.




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *