Struktur Rektum: Pengertian dan fungsi

  • by

Rektum adalah tabung berotot yang panjangnya sekitar 12 hingga 20 cm dan diameter 6,25 cm pada titik terlebar.

Rektum memanjang dari ujung bawah kolon sigmoid sepanjang permukaan anterior sakrum dan tulang ekor di bagian posterior rongga panggul. Rektum dimulai pada ketinggian S2-S3 dan berakhir di perineum.

Rektum adalah bagian terakhir dari usus besar di ujung bawahnya, rektum menyempit sedikit sebelum berakhir di saluran anus.

Rektum dapat dibagi menjadi tiga bagian:

  • Sepertiga atas ditemukan secara intraperitoneal.
  • Sepertiga tengah secara retroperitoneal.
  • Sepertiga bawah di bawah diafragma panggul dan, karenanya, secara ekstraperitoneal.

Rektum adalah ruang yang dimulai di ujung usus besar, segera setelah kolon sigmoid, dan berakhir di anus. Biasanya, rektum kosong karena tinja disimpan lebih tinggi di usus besar desenden. Akhirnya, usus besar desende menjadi penuh, dan tinja masuk ke dalam rektum, menyebabkan keinginan untuk menggerakkan usus (buang air besar). Orang dewasa dan anak-anak yang lebih besar dapat menahan dorongan ini sampai mereka mencapai kamar mandi. Bayi dan anak kecil tidak memiliki kontrol otot yang diperlukan untuk menunda buang air besar.

Anus adalah lubang di ujung saluran pencernaan tempat tinja meninggalkan tubuh. Anus terbentuk sebagian dari lapisan permukaan tubuh, termasuk kulit, dan sebagian dari usus. Anus dilapisi dengan kelanjutan kulit eksternal. Cincin berotot (sfingter anal) menjaga anus tetap tertutup sampai orang tersebut buang air besar.

Pengertian Rektum

Rektum adalah kelanjutan dari usus besar dan memiliki panjang sekitar 12 – 15 sentimeter. Setelah memasuki apa yang disebut diafragma panggul, ia menjadi saluran anal, dikelilingi oleh otot-otot panggul yang kuat. Saluran anal ini berukuran sekitar 3-4 cm dan berisi sfingter anal internal dan sfingter anal eksternal, kelenjar anal dan pleksus hemoroid.

Baik dubur dan sfingter anal internal dipersarafi oleh sistem saraf simpatis dan parasimpatis (tidak sadar), sedangkan sfingter anal eksternal memiliki persarafan somatik (sadar). Seluruh area memiliki persarafan sensorik yang sangat halus dan kaya vaskularisasi.

Kelanjutan tinja, selain dipengaruhi oleh karakteristik materi tinja, sangat tergantung pada unsur-unsur yang bertindak sebagai reservoir (sigmoid dan rektum usus besar), pada kemampuan beradaptasi dubur dan pada struktur yang menggunakan fungsi penghalang. (Sphincter anal internal dan eksternal).

Kontinensi anal dan otorisasi untuk buang air besar juga tergantung pada sensitivitas spesifik di mana bagian gas dan feses dikenali, dengan distensi dubur ditafsirkan sebagai keinginan untuk buang air besar.

Fungsi reservoir dari usus besar memungkinkan tinja padat disimpan untuk waktu yang lama tetapi tidak tinja cair. Rektum biasanya kosong tetapi jika diisi, kemampuan adaptasinya memungkinkan untuk menunda pengosongan kotoran yang dikandungnya.

Mekanisme buang air besar ada beberapa tahap yaitu:

  • Kontraksi segmental, bukan pendorong, dari isi usus.
  • Kontraksi peristaltik propulsi, untuk transfer feses bolus ke usus besar kiri.
  • Kontraksi segmental, bukan pendorong, yang memfasilitasi reabsorpsi isi usus.

Ketika kandungan usus mencapai lepuh dubur dan volume cukup, stimulus diproduksi di dinding rektum, diubah menjadi keinginan untuk buang air besar, yang disertai dengan relaksasi refleks sfingter anal internal dan kontraksi perut, dari peningkatan otot anus dan relaksasi sfingter eksternal (fase sadar).

Struktur Rektum 

rektumRektum terletak di depan sakrum. Itu terletak di belakang kandung kemih pada pria (kiri), dan vagina dan uterus pada wanita (kanan).

Rektum adalah bagian dari saluran pencernaan bagian bawah. Rektum adalah kelanjutan dari kolon sigmoid, dan terhubung ke anus. Rektum mengikuti bentuk sakrum dan berakhir di bagian yang diperluas yang disebut ampula dubur, tempat tinja disimpan sebelum dilepaskan melalui saluran anus. Rektum terhubung dengan kolon sigmoid pada tingkat S3, dan terhubung dengan lubang anus saat melewati otot-otot dasar panggul.

Tidak seperti bagian lain dari usus besar, rektum tidak memiliki taeniae coli yang berbeda. Taeniae berbaur satu sama lain dalam kolon sigmoid lima sentimeter di atas rektum, sehingga menimbulkan lapisan otot memanjang yang mengelilingi rektum pada semua sisi untuk panjang keseluruhannya.

Pasokan

Rektum disuplai oleh arteri rektum superior (cabang dari arteri mesenterika inferior), arteri rektum tengah (cabang dari arteri iliaka internal), dan arteri rektum inferior (cabang dari arteri pudendal internal dari arteri iliac internal).

Pembuluh limfatik membentang di sepanjang vena, di mana karsinoma rektum proksimal lebih disukai bermetastasis ke hati, sedangkan karsinoma rektal distal bermetastasis ke paru-paru.

Pleksus mesenterika inferior membawa persarafan simpatis, saraf splanknik panggul, dan pleksus hipogastrik inferior membawa persarafan parasimpatis.

Vena rektum superior, tengah dan inferior terjadi melalui drainase vena rektum.

Vena rektum superior mengalirkan bagian atas rektum ke dalam sistem vena porta (melalui vena mesenterika inferior).

Di sisi lain, vena rektum tengah dan bawah mengalirkan rektum bawah ke vena iliaka internal (sirkulasi sistematis) melalui vena pudendal internal.

Di antara dua jenis vena (yang menguras sistem portal hepatik dan yang menguras sirkulasi sistematis) ada anastomosis yang secara klinis penting dalam kasus hipertensi portal.

Fungsi Rektum 

Rektum bertindak sebagai tempat penyimpanan sementara untuk feses. Rektum menerima bahan feses dari kolon desenden, ditransmisikan melalui kontraksi otot reguler yang disebut peristaltik. Saat dinding rektum mengembang akibat bahan-bahan yang mengisinya dari dalam, regangkan reseptor dari sistem saraf yang terletak di dinding rektal merangsang keinginan untuk mengeluarkan feses, suatu proses yang disebut buang air besar.

Sfingter anal internal dan eksternal, dan kontraksi istirahat puborectalis, mencegah kebocoran feses (inkontinensia feses). Ketika rektum menjadi lebih buncit, sfingter rileks dan pengusiran refleks dari isi rektum terjadi. Pengusiran terjadi melalui kontraksi otot-otot rektum.

Desakan untuk buang air besar secara sadar terjadi setelah tekanan rektum meningkat hingga melebihi 18 mmHg; dan refleks pengusiran pada 55 mmHg. Pada buang air besar secara sadar, selain kontraksi otot rektum dan relaksasi sfingter anal eksternal, kontraksi otot perut, dan relaksasi terjadi otot puborectalis. Ini berfungsi untuk membuat sudut antara rektum dan anus lebih lurus, dan memfasilitasi buang air besar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *