Fungsi Protein plasma

Serum atau protein plasma terutama disintesis di hati; persentase yang lebih kecil karena imunoglobulin diproduksi oleh limfosit dan sel plasma. Total protein terdiri dari albumin, globulin, dan fibrinogen (hanya dalam plasma). Protein berfungsi untuk mengontrol tekanan onkotik, mengangkut zat (hemoglobin, lipid, kalsium), dan meningkatkan peradangan dan kaskade komplemen.

Protein plasma memainkan peran terbatas dalam buffer ekstraseluler, sedangkan protein intraseluler memainkan peran penting dalam respon buffer total tubuh. Efek penyangga protein adalah hasil dari kelompok sampingnya yang tidak dapat dipisahkan. Untuk sebagian besar protein, termasuk hemoglobin, yang paling penting dari kelompok-kelompok yang tidak dapat dipisahkan ini adalah cincin imidazol residu histidin (pKa, 6,4 hingga 7,0). Kelompok amino terminal-amino (pKa, 7,4 hingga 7,9) juga berkontribusi sedikit terhadap efek buffer protein. Kelompok samping lainnya relatif tidak penting karena nilai pKa mereka terlalu tinggi atau terlalu rendah untuk berguna dalam kisaran pH fisiologis normal. Nilai pKa untuk kelompok protein terdisosiasi tercantum pada Tabel 9-3.

Perubahan kadar protein total sebagian besar disebabkan oleh perubahan konsentrasi albumin. Informasi lebih lanjut tentang protein dapat ditemukan di Albumin, Sec. IV. Elektroforesis adalah alat diagnostik umum yang digunakan untuk melacak dan mengidentifikasi kelainan pada protein darah yang berbeda.

Pengertian

Protein plasma adalah salah satu protein yang ditemukan dalam plasma darah dengan fungsi untuk pengaturan tekanan osmotik tubuh Protein plasma adalah salah satu protein yang ditemukan dalam plasma darah, yang merupakan cairan kuning pucat darah. Protein plasma menyusun tiga kelompok besar protein – albumin, globulin dan fibrinogen; masing-masing memiliki fungsi yang terpisah.

Efek osmotik Intravaskular

Protein Plasma memainkan peran penting dalam pengaturan tekanan osmotik tubuh. Mereka juga membantu menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit dalam darah, sehingga menjaga fungsi tubuh bekerja dengan baik. Degenerasi protein plasma dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti pembuluh darah buncit dan sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Penggumpalan darah

Protein Plasma, terutama fibrinogen, berhubungan dengan penyembuhan luka dan pembekuan darah. Albumin terutama terlibat dalam transportasi peredaran zat yang tidak larut, yang menggabungkan dengan molekul protein.

Sistem Kekebalan

Protein Plasma seperti albumin memperkuat sistem kekebalan tubuh kita untuk melawan sejumlah penyakit dan infeksi virus dan bakteri.

Cadangan protein

Protein plasma dapat dianggap sebagai cadangan protein bagi tubuh. Mereka juga menyediakan viskositas terhadap plasma darah.

Produk Medis

Selain kontribusi mereka dalam sistem tubuh, protein plasma juga dapat digunakan dalam pembuatan sejumlah obat dan obat-obatan. Protein plasma dalam produk medis sering disintesis di laboratorium atau berasal dari donor plasma.

Apa itu tes protein plasma?

Tes protein plasma adalah tes darah yang mendeteksi jumlah protein dalam darah. Pekerjaan laboratorium ini biasanya dipesan sebagai bagian dari panel metabolik komprehensif (CMP) selama pemeriksaan fisik. Tes dapat membantu dokter menentukan kesehatan Anda secara keseluruhan. Tes protein plasma juga dikenal sebagai tes protein total.

Dokter Anda juga dapat memesan tes protein plasma jika mereka percaya bahwa Anda memiliki kondisi kesehatan tertentu yang mendasarinya, seperti peradangan atau kondisi autoimun tertentu seperti rheumatoid arthritis dan penyakit celiac. Tergantung pada kondisi Anda, dokter Anda dapat memesan pekerjaan darah lanjutan sebagai bagian dari rencana perawatan Anda.

Jenis protein plasma

Anda memiliki dua jenis utama protein plasma dalam darah Anda:

albumin, yang memiliki banyak peran penting, seperti menyediakan asam amino untuk jaringan tubuh Anda dan menghentikan kebocoran cairan
globulin, yang membantu mendukung sistem kekebalan tubuh, pembekuan darah, dan fungsi vital lainnya

Kadar albumin dan globulin dalam darah Anda dapat naik atau turun jika Anda memiliki kondisi tertentu. Tes protein plasma dapat mendeteksi kondisi yang mendasarinya dengan mengukur kadar protein ini.

Gejala kadar protein abnormal

Gejala tertentu dapat menunjukkan apakah Anda memiliki kadar protein tinggi atau rendah dalam darah Anda.

Gejala kadar protein rendah dapat meliputi:

  • mudah memar
  • memperlambat pembekuan darah setelah cedera
  • kelelahan
  • kuku rapuh atau bergerigi
  • rambut rontok
  • ruam
  • sakit kepala
  • mual

Gejala kadar protein tinggi dapat meliputi:

  • rasa sakit di tulang Anda
  • mati rasa atau kesemutan di tangan, kaki, atau kaki Anda
  • kehilangan selera makan
  • penurunan berat badan
  • haus yang berlebihan
  • infeksi yang sering

Gejala dapat bervariasi tergantung pada kondisi yang menyebabkan kadar protein plasma abnormal Anda.

Tujuan dari tes protein plasma

Dokter memesan tes protein plasma untuk mengukur jumlah protein spesifik dalam darah. Total kadar protein mungkin lebih tinggi atau lebih rendah dari rata-rata dalam kasus gangguan tertentu, termasuk:

  • gangguan sumsum tulang
  • edema (penumpukan cairan di jaringan)
  • hepatitis (infeksi hati)
  • HIV
  • penyakit radang usus
  • penyakit ginjal
  • leukemia
  • penyakit hati
  • kekurangan gizi

Hasil tes protein plasma

Jumlah protein abnormal dapat menunjukkan potensi masalah kesehatan. Tingkat protein yang lebih tinggi dari normal dikaitkan dengan:

  • gangguan sumsum tulang
  • infeksi
  • peradangan

Level protein plasma yang lebih rendah dari normal dapat mengindikasikan:

  • malabsorpsi nutrisi dan gizi buruk
  • penyakit ginjal atau hati
  • masalah usus

Selain kadar albumin, tes protein Anda juga dapat mendeteksi kadar globulin dalam darah. Ini disebut rasio A / G. Rasio A / G normal hanya di atas 1, dengan albumin lebih tinggi dari globulin.

Jika rasio ini tidak aktif, ini dapat memengaruhi jumlah protein total Anda. Rasio A / G rendah dikaitkan dengan terlalu banyak globulin, yang dapat disebabkan oleh penyakit autoimun. Rasio A / G tinggi dapat menjadi tanda leukemia atau gangguan usus.

Mempersiapkan tes

Setelah dokter memberi Anda tes total protein, Anda harus segera melakukannya. Beberapa kantor dokter menyediakan pekerjaan darah di rumah, sehingga Anda mungkin dapat mengambil darah Anda selama janji temu. Dalam banyak kasus, Anda harus mengunjungi laboratorium untuk mengambil darah Anda. Pastikan bahwa lab Anda pergi ditanggung oleh asuransi Anda.

Tidak ada persiapan khusus untuk tes darah ini.

Beri tahu dokter Anda tentang obat apa pun yang Anda pakai, karena dapat mengganggu hasilnya. Pil KB dan obat-obatan estrogen dapat menurunkan kadar protein darah.

Risiko tes protein plasma

Seperti pekerjaan darah lainnya, tes protein plasma membawa beberapa risiko. Jika Anda peka terhadap jarum, Anda mungkin merasakan sedikit sakit atau ketidaknyamanan. Proses ini biasanya memakan waktu beberapa menit, tetapi mungkin butuh waktu lebih lama jika Anda memiliki pembuluh darah yang lebih kecil. Anda mungkin mengalami memar di lokasi tusukan atau pusing sementara. Hubungi dokter Anda jika Anda memiliki tanda-tanda infeksi, seperti kemerahan, peradangan, dan keputihan, setelah darah Anda diambil.

Perhatikan penggunaan tourniquets teknisi lab Anda selama proses pengambilan darah. Perangkat pengompres lengan ini dapat menghasilkan hasil yang salah jika mereka bertahan lebih lama dari beberapa menit. Dengan tourniquet, kadar total protein Anda dapat diukur lebih tinggi dari yang sebenarnya. Setelah darah terkumpul, teknisi harus melepaskan tourniquet sebelum menarik jarum.

Protein plasma dan kehamilan

Penting untuk memiliki kadar protein plasma normal selama kehamilan Anda. Studi menunjukkan bahwa tingkat rendah protein plasma terkait kehamilan (PAPP-A) pada awal kehamilan terkait dengan komplikasi tertentu. Komplikasi ini dapat meliputi:

  • pembatasan pertumbuhan intrauterin (IUGR)
  • preeklampsia
  • lahir prematur
  • berat badan lahir rendah
  • hipoksia, atau kekurangan oksigen untuk bayi saat lahir
  • kelahiran mati
  • Sindrom Down
  • diabetes mellitus gestasional

Deteksi dini Sumber terpercaya yang dapat mempengaruhi protein plasma Anda sangat penting. Deteksi dini dapat membantu dokter Anda memberikan perawatan untuk memastikan segala kondisi serius tetap terkendali dan Anda memiliki kehamilan dan persalinan yang aman, sehat.

Tindak lanjut untuk tes protein plasma

Hasil normal tidak memerlukan tes tindak lanjut, kecuali dokter Anda memiliki masalah lain tentang CMP Anda. Jika hasil total tes protein Anda tidak normal, dokter Anda kemungkinan akan melakukan serangkaian tes tindak lanjut, seperti:

  • Tes protein C-reaktif untuk mengevaluasi peradangan
  • tes imunoglobulin A (IgA) untuk mengukur antibodi dan membantu mendiagnosis penyakit autoimun
  • tes enzim hati untuk mendeteksi penyakit dan peradangan terkait
  • protein elektroforesis untuk mencari kelainan sumsum tulang yang mendasarinya

Jika tes Anda menunjukkan bahwa kadar protein abnormal Anda disebabkan oleh salah satu dari kondisi serius berikut, dokter Anda akan merekomendasikan perawatan untuk mengatasinya:

  • penyakit jantung
  • penyakit hati
  • penyakit ginjal
  • HIV
  • AIDS
  • kanker, seperti multiple myeloma

Menindaklanjuti dengan dokter Anda setelah menerima hasil tes abnormal sangat penting untuk menjaga kesehatan dan kualitas hidup Anda. Ada banyak pilihan perawatan untuk penyebab kadar protein plasma abnormal. Deteksi dini adalah kunci untuk menyelesaikan masalah medis yang menyebabkan tingginya kadar protein plasma.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *