Proses pencernaan makanan pada manusia secara singkat

Sistem pencernaan manusia dibentuk oleh sistem organ-organ yang saling berhubungan yang membentuk saluran luas sekitar 9 meter, yang terdiri atas mulut, diikuti oleh faring, lambung, usus, dan anus.

Tersusun di sepanjang permukaan perangkat ini, secara internal atau eksternal, ada struktur yang melekat, seperti gigi, lidah dan berbagai kelenjar (ludah, lambung, kandung empedu, hati dan pankreas), langsung berkolaborasi dengan mekanisme pencernaan makanan , baik dengan proses mekanik maupun kimia. Menjadi prinsip dasar pencernaan, pemrosesan zat yang mengakibatkan degradasi partikel dan molekul yang dapat diserap oleh tubuh.

Apa itu

Sistem pencernaan adalah organ dan kelenjar dalam tubuh yang bekerja sama untuk mengarah kepada penggantian pencernaan makanan. Dengan bantuan dari kelenjar ini, tubuh mampu untuk memecah makanan sehingga nutrisi di dalamnya dapat diserap ke dalam aliran darah. Setelah tubuh telah mengambil semua yang bisa digunakan dari makanan, saluran pencernaan mengubah sisanya menjadi sampah yang dibuang dari tubuh.

Beberapa organ yang lebih menonjol dalam sistem pencernaan meliputi mulut, perut, usus, dan dubur. Makan adalah langkah pertama dalam pencernaan, dan biasanya diminta oleh selera. Dalam kebanyakan kasus, nafsu makan dirangsang oleh reaksi kelenjar ludah untuk aroma makanan di dekatnya. Makanan yang pertama dipecah dalam mulut, dengan mengunyah. Makanan yang tertelan kemudian bergerak melalui kerongkongan, di mana ia akhirnya disimpan ke dalam perut. Setelah di perut, enzim dan asam bekerja untuk memecah makanan ke dalam yang disebut chyme cair, sehingga dapat dengan mudah beralih ke usus.

Bagian usus dari sistem pencernaan termasuk usus kecil dan besar. Di dalam usus kecil, pankreas, hati, kandung empedu dan bertindak pada makanan untuk membantu kemudahan pencernaan dan memaksimalkan penyerapan nutrisi. Serangkaian saluran memungkinkan organ-organ ini untuk berinteraksi dengan isi dari usus kecil. Usus kecil juga memiliki jutaan bongkol kecil yang disebut vili, yang membantu melewatkan nutrisi dari usus ke dalam aliran darah. Bagian dari makanan yang tidak dapat sepenuhnya dicerna oleh tubuh meninggalkan usus kecil dan disimpan ke dalam usus besar.

Konversi makanan yang tidak tercerna dalam limbah adalah fungsi utama dari usus besar. Saluran ini termasuk usus rektum, usus besar, dan sekum. Sekum adalah bagian dari usus besar di mana makanan yang tercerna pertama tiba, sebelum bergerak ke usus besar. Di dalam usus besar, bakteri membantu mengubah makanan yang tidak tercerna menjadi limbah. Setelah makanan yang dikonversi untuk limbah, mereka beralih ke rektum.

Tubuh menggunakan rektum dan anus untuk membuang sampah. Di dalam rektum, limbah tinja disimpan sampai mereka dikeluarkan melalui anus. Hal ini disebabkan oleh kontraksi otot baik sengaja dan tidak sengaja yang menyebabkan tinja harus didorong dari dubur keluar melalui lubang dubur.

sistem pencernaan manusia

Gambar Bagan Sistem Pencernaan Manusia sumber: http://www.buzzle.com/

Jika proses sistem pencernaan sudah baik, pencernaan biasanya memakan waktu sekitar 24 jam. Hal ini cenderung bervariasi dengan masing-masing individu, dan untuk beberapa, proses pencernaan dapat mengambil selama 72 jam. Ketika pencernaan memakan waktu lebih lama dari ini, konstipasi biasanya terjadi, dan pencahar mungkin diperlukan untuk menghasilkan pengosongan.

Proses pencernaan

  • Di dalam mulut, fraksinasi partikel makanan dimulai melalui mengunyah, meningkatkan permukaan kontak makanan dengan enzim (saliva amilase atau ptialin, memecah pati menjadi maltosa dan glukosa), disekresikan oleh kelenjar ludah, membentuk massa (bolus) makanan) kesal oleh gerakan lidah, memfasilitasi menelan.
  • Kemudian, di daerah faring, epiglottis menutup laring (saluran pernapasan), bertindak sebagai katup, memungkinkan lewatnya bolus menuju kerongkongan, mencegahnya lewat ke jalan napas (trakea / paru-paru) .
  • Namun, glotis mungkin gagal, membiarkan makanan yang dicerna bukannya melewati kerongkongan, ke arah yang salah, untuk memasuki laring, menyebabkan penyumbatan jalan napas (tersedak), dan individu dalam situasi ini mungkin mati lemas. Sebagai tanggapan, tubuh menginduksi refluks melalui batuk, mengarahkan makanan ke mulut.
  • Dalam kondisi normal, bolus turun melalui kerongkongan melalui kontraksi peristaltik, mendorong makanan melalui segmen saluran pencernaan ini, berakhir di rongga perut. Di antara kerongkongan dan perut ada katup yang disebut kardia, yang otot-ototnya (sphincter) mengganggu kembalinya bolus.
  • Di lambung, kelenjar hadir di dinding organ ini, mensintesis dan mengeluarkan enzim pencernaan (pepsin) yang memecah protein menjadi peptida. Tidak seperti saliva amilase, yang bekerja pada pH agak asam cenderung netral (6 sampai 7), pepsin membutuhkan media asam (2 hingga 3) untuk memecah polipeptida.
  • Di tempat ini makanan tetap untuk jangka waktu 2 hingga 4 jam, diubah menjadi massa asam dengan tekstur pucat dan warna keputihan, yang dikenal sebagai chyme.
  • Chyme yang terbentuk di lambung dikirim ke usus, organ dibagi menjadi halus dan besar, yang kecil dibagi lagi menjadi duodenum, jejunum dan ileum. Saluran kecil dimasukkan ke dalam duodenum di mana cairan enzimatik disimpan di kantong empedu (empedu) dan di pankreas (insulin, glukagon, dan getah pankreas).
  • Bagian dalam usus ini terus menyerap, melalui vili permukaan internalnya, air dan mineral, serta asam amino, mengubah konsistensi chyme.
  • Usus besar, dibagi lagi menjadi: kolon dan dubur, terus menyerap zat dan juga vitamin. Pada bagian terminalnya (rektum), kotoran disimpan dan dihilangkan oleh anus (lubang terakhir di saluran pencernaan).

Loading…


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *