Pengertian Organisme Autotrof – Contoh dan peran

Organisme autotrof adalah mereka yang dapat menghasilkan makanan sendiri menggunakan cahaya, air, karbon dioksida, atau bahan kimia lainnya. Karena organisme autotrof menghasilkan makanan mereka sendiri, mereka kadang-kadang disebut produsen.

Contoh

Tumbuhan adalah contoh organisme autotrof yang paling dikenal, tetapi ada banyak jenis organisme autotrof lainnya. Alga, yang hidup di air dan yang bentuknya lebih besar dikenal sebagai rumput laut, bersifat autotrof. Fitoplankton, organisme kecil yang hidup di lautan, adalah autotrof. Beberapa jenis bakteri adalah contoh organisme autotrof juga.

Cara mendapat makan

Kebanyakan organisme autotrof menggunakan proses yang disebut fotosintesis untuk membuat makanan mereka. Dalam fotosintesis, organisme autotrof menggunakan energi dari matahari untuk mengubah air dari tanah dan karbon dioksida dari udara menjadi nutrisi yang disebut glukosa.

Glukosa adalah jenis gula. Glukosa memberi energi tanaman. Tumbuhan juga menggunakan glukosa untuk membuat selulosa, zat yang mereka gunakan untuk menumbuhkan dan membangun dinding sel.

Semua tumbuhan dengan daun hijau, dari lumut terkecil hingga pohon cemara yang menjulang tinggi, mensintesiskan, atau membuat, makanan mereka sendiri melalui fotosintesis. Alga, fitoplankton, dan beberapa bakteri juga melakukan fotosintesis.

Beberapa autotrof yang langka menghasilkan makanan melalui proses yang disebut kemosintesis, bukan melalui fotosintesis. Autotrof yang melakukan kemosintesis tidak menggunakan energi dari matahari untuk menghasilkan makanan. Sebagai gantinya, mereka membuat makanan menggunakan energi dari reaksi kimia, seringkali menggabungkan hidrogen sulfida atau metana dengan oksigen.

Organisme yang menggunakan kemosintesis hidup di lingkungan yang ekstrim, di mana bahan kimia beracun yang diperlukan untuk oksidasi ditemukan. Sebagai contoh, bakteri yang hidup di gunung berapi aktif mengoksidasi belerang untuk menghasilkan makanan mereka sendiri. Di Taman Nasional Yellowstone di negara bagian Wyoming, Idaho, dan Montana AS, bakteri yang mampu melakukan kemosintesis telah ditemukan di sumber air panas.

Bakteri yang hidup di laut dalam, dekat lubang hidrotermal, juga menghasilkan makanan melalui kemosintesis. Ventilasi hidrotermal adalah celah sempit di dasar laut. Air laut merembes melalui celah itu menjadi batu panas yang sebagian meleleh di bawahnya. Air mendidih yang panas kemudian bersirkulasi kembali ke laut, sarat dengan mineral dari batu panas. Mineral-mineral ini termasuk hidrogen sulfida, yang digunakan bakteri dalam kemosintesis.

Bakteri autotrofik yang menghasilkan makanan melalui kemosintesis juga telah ditemukan di tempat-tempat di dasar laut yang disebut rembesan dingin. Saat merembes dingin, hidrogen sulfida dan metana merembes dari bawah dasar laut dan bercampur dengan air laut dan melarutkan karbon dioksida. Bakteri autotrofik mengoksidasi bahan kimia ini untuk menghasilkan energi.

Peran organisme Autotrof dalam Rantai Makanan

Untuk menjelaskan rantai makanan — deskripsi organisme mana yang dimakan organisme lain di alam liar — para ilmuwan mengelompokkan organisme ke dalam tingkat trofik, atau nutrisi. Ada tiga tingkatan trofik. Karena autotrof tidak mengkonsumsi organisme lain, mereka berada pada tingkat trofik pertama.

Autotrof dimakan oleh herbivora, organisme yang mengonsumsi tumbuhan. Herbivora adalah tingkat trofik kedua. Karnivora, makhluk yang memakan daging, dan omnivora, makhluk yang memakan semua jenis organisme, adalah tingkat trofik ketiga.

Herbivora, karnivora, dan omnivora adalah konsumen — mereka mengonsumsi nutrisi daripada membuat sendiri. Herbivora adalah konsumen utama. Karnivora dan omnivora adalah konsumen sekunder.

Semua rantai makanan dimulai dengan beberapa jenis Autotrof (produsen). Misalnya, autotrof seperti rumput tumbuh di Pegunungan Rocky. Rusa bagal adalah herbivora (konsumen utama), yang memakan rumput autotrofik. Karnivora (konsumen sekunder) seperti singa gunung berburu dan mengkonsumsi rusa.

Dalam ventilasi hidrotermal, produsen rantai makanan adalah bakteri autotrof. Konsumen primer seperti siput dan kerang mengkonsumsi autotrof. Karnivora seperti gurita mengonsumsi siput dan kerang.

Peningkatan jumlah autotrof biasanya akan menyebabkan peningkatan jumlah hewan yang memakannya. Namun, penurunan jumlah dan variasi autotrof di suatu daerah dapat menghancurkan seluruh rantai makanan.

Jika daerah berhutan terbakar dalam kebakaran hutan atau dibuka untuk membangun pusat perbelanjaan, herbivora seperti kelinci tidak lagi dapat menemukan makanan.

Beberapa kelinci mungkin pindah ke habitat yang lebih baik, dan beberapa mungkin mati. Tanpa kelinci, rubah dan pemakan daging lainnya yang memakannya juga kehilangan sumber makanan mereka. Mereka juga harus bergerak untuk bertahan hidup.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *