Otot pectoralis mayor: asal, penyisipan, fungsi, sindrom

Otot pectoralis mayor: asal, penyisipan, fungsi, sindrom

otot pectoralis major milik kelompok otot dangkal dipasangkan wilayah anterosuperior thorax, pada kenyataannya, itu adalah yang paling dangkal dari semua otot di daerah. Itu terletak di bawah kelenjar susu, di atas otot pectoralis minor. Dalam bahasa latin ditulis musculus pectoralis mayor.

Ini adalah otot yang luas, rata dan besar. Bentuknya segitiga, mirip dengan kipas. Ia memiliki empat sisi, tiga sesuai dengan asal seratnya. Ini bertumpu pada struktur tulang dan ligamen tetangga dan sisi keempat sesuai dengan situs di mana serat berakhir (satu titik penyisipan).

Representasi grafis dari lokasi dan bentuk otot pektoralis mayor. Sumber: File: Pectoralis major.png. Gambar yang diedit.

Alur deltopectoral memisahkan otot pectoralis mayor dari otot deltoid. Fakta lain yang menonjol adalah otot pektoralis mayor membentuk lipatan aksila anterior, lipatan ini mudah diraba.

Ini adalah otot yang sangat tahan, sangat tonik dan sangat sering dilakukan di gym, karena perkembangannya menghasilkan citra estetika yang sangat menarik, selain untuk mendapatkan manfaat kesehatan.

Latihan yang memperkuat pektoralis mayor termasuk incline bench press, incline dumbbell bench openings, low pulley crossover, dan mengangkat kaki push-up.

Indeks artikel

Sumber

Karena ukurannya yang besar, otot mencakup tiga area asal. Batas atasnya muncul dari kepala klavikula, khususnya dari sepertiga tengah medialnya (wajah anterior), yang seratnya menonjol ke bawah.

Batas lateral medial otot meliputi sternum (lateral anterior), dari manubrium ke tubuh sternum, menyentuh enam sendi sternokostal pertama (tulang rawan). Seratnya bergerak secara horizontal.

Pada gilirannya, bagian bawah memiliki titik asal di kepala sternokostal, dengan titik asal dari aponeurosis yang sesuai dengan otot tetangga, yang disebut miring eksternal, serta ke arah lamina anterior di selubung otot rektus abdominis. . Seratnya berorientasi ke atas.

Insersi

Serabut otot bertemu pada satu titik, terletak di bibir lateral lateral humerus (alur intertuberkularis), juga dikenal sebagai alur bicipital humerus. Insersi dibuat dalam dua bilah (anterior dan posterior).

Innervasi

Otot ini dipersarafi oleh cabang-cabang pleksus brakialis, khususnya oleh saraf dada medial C8 dan T1 dan saraf dada lateral (C5, C6 dan C7).

Irigasi

cabang thoracoacromial arteri memancarkan ke otot yang bersangkutan, ini disebut cabang dada. Di sisi lain, otot pectoralis mayor juga diberi makan oleh arteri interkostalis, khususnya di bagian bawah otot.

Fitur

Ini memiliki beberapa fungsi, termasuk memungkinkan lengan untuk beradduksi, yaitu mendekatkan lengan ke batang tubuh. Ini juga berpartisipasi dalam rotasi internal medial bahu pada tingkat yang lebih rendah, serta fleksi dan ekstensi bahu.

Otot pektoralis mayor memiliki serat dalam arah yang berbeda (horizontal, turun, naik), masing-masing memenuhi fungsi yang berbeda.

Dalam pengertian ini, serabut desendens menjalankan fungsi fleksor, serabut horizontal melakukan adduksi dan rotasi medial bahu dan akhirnya serabut asendens memenuhi fungsi ekstensor.

Otot juga dapat berkolaborasi dengan gerakan lain seperti: shoulder anteversion (menggerakkan lengan ke depan) atau shoulder protraction (bahu ke depan).

Di sisi lain, selama pernapasan (gerakan inspirasi) otot dada menggerakkan tulang rusuk ke atas. Tindakan ini memungkinkan area dada untuk berkembang, itulah sebabnya atlet, terutama pelari maraton, perlu memiliki dada yang berkembang dengan baik, karena akan memungkinkan mereka untuk bernapas lebih baik ketika mereka berkompetisi.

Itulah sebabnya pektoralis mayor dianggap sebagai otot bantu pernapasan.

Sindrom

Titik pemicu

Otot pektoralis mayor dapat ditekan dan memiliki titik pemicu atau nyeri. Trigger point dapat menyebabkan nyeri pada dada, bahu, atau bahkan dapat menjalar ke siku, lengan bawah, dan pergelangan tangan.

Rasa sakit yang dihasilkan oleh titik pemicu dapat dikacaukan dengan patologi lain, seperti: angina pektoris, radikulopati, fisura otot, sindrom outlet toraks.

Pijat sendiri pada otot dimungkinkan untuk memperbaiki gejala. (Lihat video berikutnya).

Sindrom Polandia

Sindrom ini pertama kali ditemukan dan dilaporkan pada abad ke-19 oleh Dr. Alfred Poland. Ini adalah sindrom aneh yang tidak diketahui penyebabnya, cukup kompleks. Biasanya memiliki beberapa malformasi, termasuk atrofi otot pektoralis mayor dan bahkan dalam beberapa kasus otot tersebut tidak ada.

Ini dapat bertepatan dengan hipoplasia otot dan jaringan lain yang berdekatan, terutama otot pektoralis minor, otot daerah skapula dan jaringan subkutan.

Selain itu, pasien dapat menunjukkan kelainan penting lainnya secara bersamaan, seperti: tidak adanya tulang rusuk ipsilateral, brachydactyly (perkembangan anggota tubuh yang tidak lengkap), ectromelia (lengan bawah dan pergelangan tangan yang rusak), lipatan aksila, sindaktili (jari-jari yang menempel), distorsi hemitoraks. atau amastia (tidak adanya payudara), antara lain.

Agenesis terisolasi dari otot dada

Ini adalah anomali otot yang cukup sering, terjadi sekitar 1 kasus dalam kisaran 4.000 hingga 20.000 kelahiran.

Kelainan ini kurang terdiagnosis, karena terkadang dapat diabaikan. Hal ini ditandai dengan tidak adanya total atau parsial unilateral dari salah satu otot dada utama, umumnya yang kanan dan dengan prevalensi yang lebih tinggi pada laki-laki. Absennya otot bilateral lebih jarang. Ini dianggap sebagai sedikit variasi dari sindrom Polandia yang dijelaskan di atas.

Manifestasi yang paling menonjol adalah payudara dan asimetri payudara di sisi yang terkena.

Menurut kasus yang dijelaskan oleh Goñi et al Pada tahun 2006, pasien anak laki-laki berusia 9 tahun tidak menunjukkan kelainan atau disfungsi lain, selain kekurangan otot dada kanan.

Pectoralis tertius atau otot ketiga

Ini adalah varian anatomi supernumerary otot pektoralis utama, di mana kehadiran otot ketiga telah ditemukan. Insersi otot ketiga terlihat terjadi di tempat yang berbeda dari biasanya.

Lokasi anatomis insersi sejauh ini ditemukan untuk otot ketiga adalah: proses coracoid, epikondilus medial humerus, dalam kapsul sendi bahu dan pada tuberkulum yang lebih besar atau lebih kecil dari humerus.

Demikian juga, penulis lain telah melaporkan penyisipan di fasia lengan, tendon kepala pendek otot bisep brachii atau tendon otot coracobrachialis, antara lain.

Di sisi lain, malformasi lain di pectoralis mayor telah dijelaskan dalam literatur , di antaranya adalah: tidak adanya otot perut atau bagian bawah, penyatuan dengan mitranya di garis tengah dan tidak adanya sternokostal bawah. daerah. .

Memperkuat dada

Latihan yang paling direkomendasikan oleh spesialis untuk memperkuat otot ini adalah sebagai berikut: incline bench press, incline dumbbell bench openings, low pulley crossovers, mengangkat kaki push-up. (lihat video berikutnya).

Teknik bedah

Otot pektoralis mayor dan otot oblik eksternal digunakan untuk rekonstruksi payudara setelah mastektomi. Ahli bedah dengan kedua otot membuat kantong di mana prostesis akan beristirahat. Kemudian mereka menutupinya dengan lipatan kulit-adiposa.

Teknik flap miokutaneus pectoralis mayor juga digunakan untuk rekonstruksi defek serviks.

Referensi

  1. Goñi-Orayen C, Pérez-Martínez A, Cabria-Fernández A. Agenesis terisolasi dari otot pektoralis utama: Patologi yang tidak terdiagnosis? Acta Pediatr Esp . 2006; 64: 189-190.
  2. «Pectoralis major muscle» Wikipedia, Free Encyclopedia . 16 Sep 2019, 21:01 UTC. 26 Sep 2019, 02:13 wikipedia.org
  3. Urquieta M, vila G, Yupanqui M. Varian anatomi supernumerary dari Otot Utama Pectoralis (pektoral ketiga). Pdt Med La Paz , 2016; 22 (1): 96-102. Tersedia di: Scielo.org
  4. Saldaña E. (2015). Manual anatomi manusia. Tersedia di: oncouasd.files.wordpress
  5. Dávalos-Dávalos P, Ramírez-Rivera J, Dávalos-Dávalos P. Pectoralis flap miring utama dan eksternal untuk cakupan ekspander dan / atau prostesis dalam rekonstruksi pascamastektomi. plastik iberolatinoam . 2015; 41 (1): 33-39. Tersedia dalam: scielo.
  6. García-Avellana R, Márquez-Cañada J, Tejerina-Botella C, Godoy-Herrera F, Noval-Font C, García Avellana R. et al. Teknik flap miokutaneus pectoralis mayor kita untuk rekonstruksi defek serviks. plastik iberolatinoam . 2017; 43 (3): 285-293. Tersedia di: scielo.isciii.es.