Mangrove putih: karakteristik, habitat, taksonomi, kegunaan

Mangrove putih: karakteristik, habitat, taksonomi, kegunaan

Mangrove putih ( Laguncularia racemosa ) adalah spesies arboreal cukup cepat berkembang bahwa milik keluarga Combretaceae. Ini adalah tanaman yang hidup di hutan bakau dari Florida selatan hingga Brasil selatan dan Peru utara. Spesies bakau ini juga ditemukan di pantai Afrika Barat.

Pohon-pohon bakau putih ditandai dengan berukuran sekitar 15 meter tinggi dan menyajikan akar mengarungi. Kayu L. racemosa ini cukup berat tapi tidak sangat tahan lama.

Laguncularia racemosa. Foto oleh David Stang [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

Mangrove putih merupakan pohon yang sangat penting bagi ekosistem laut, karena menyediakan tempat berlindung dan makanan bagi fauna laut. Ini juga berkontribusi pada restorasi bakau, karena merupakan jenis pertumbuhan yang cepat di ekosistem ini.

Indeks artikel

Karakteristik

Pohon

Laguncularia racemosa adalah spesies pohon cemara yang tumbuh relatif cepat dengan banyak batang. Biasanya mangrove putih bisa berukuran kecil (kurang dari 15 meter), dan besar (tinggi hingga 25 meter), dengan diameter batang hampir 60 cm.

Kayu L. racemosa memiliki berat yang terukur, dengan berat yang ditentukan dari 0,6 hingga 0,8. Di sisi lain, gubal berwarna coklat muda dan coklat kekuningan di bagian tengah, sedangkan kulit kayu putih keabu-abuan.

Mangrove putih. Riandi [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)]

Daun-daun

Daun bakau putih terletak berseberangan di cabang-cabang yang menanjak. Mereka berbentuk elips dan membulat di puncaknya. Biasanya daunnya berukuran panjang antara 4 dan 10 cm dan lebar 2 hingga 4 cm. Permukaan adaksial daun berwarna hijau tua dengan penampakan mengkilat, sedangkan bagian bawahnya berwarna hijau kekuningan.

Daun mangrove berwarna putih. Homer Edward Harga [CC BY 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/2.0)]

Perkebunan

Bakau putih mengembangkan jenis akar udara yang disebut pneumatofor. Struktur ini memiliki pertumbuhan sekunder dan terutama berasal dari akar horizontal. Fungsi utama pneumatophores adalah menyediakan oksigen ke jaringan akar, dalam kondisi tergenang air.

Pada L. racemosa pneumatophores biasanya memiliki gravitropisme negatif. Demikian pula, bakau putih juga mengembangkan akar rendam.

Mengarungi akar bakau putih. Everglades NPS dari Homestead, Florida, Amerika Serikat [Domain publik]

bunga-bunga

Bunga L. racemosa berwarna putih kehijauan dan terletak pada malai terminal, membentuk perbungaan. Mangrove putih memiliki bunga jantan (tidak berbuah) dan bunga sempurna (berbuah) terpisah, hanya berbeda dalam waktu kemunculannya. Pembungaan terjadi sepanjang tahun, dengan puncaknya pada bulan Mei dan Juni.

Bunga Languncularia racemosa. Everglades NPS dari Homestead, Florida, Amerika Serikat [Domain publik]

Buah

Buahnya sedikit berdaging, berbiji (berbiji), dan berwarna hijau saat belum matang dan berwarna kecoklatan saat matang. Buahnya pipih, panjang 2 cm, dan berbentuk lonjong-elips. Bijinya panjangnya sekitar 2 cm dan dikelilingi oleh selaput tipis. tanaman dari L. racemosa, kadang-kadang vivipar.

Buah bakau putih. Alex Popovkin, Bahia, Brasil dari Brasil [CC BY 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/2.0)]

Ekofisiologi

Laguncularia racemosa adalah spesies yang tumbuh di lingkungan dengan kandungan garam yang kontras. Spesies ini dapat tumbuh di daerah dengan salinitas rendah, seperti di muara sungai, bahkan di lingkungan yang sangat asin. Mengingat hal di atas, bakau putih sangat bergantung pada kondisi salin, sehingga fisiologinya dikondisikan.

Menurut di atas, rasio berat dan luas daun tidak berubah sehubungan dengan salinitas. Namun, tingkat sukulen daun meningkat di bawah kondisi salinitas tinggi, seperti halnya kadar air. Selanjutnya, parameter seperti kandungan natrium dan nitrogen daun dan osmolaritas cenderung meningkat dengan salinitas.

Dari segi metabolisme diketahui bahwa tumbuhan mangrove putih memiliki kandungan klorofil a dan b yang tinggi pada saat salinitas tinggi. Perilaku serupa diamati pada kandungan karotenoid. Pada gilirannya, tingkat fotosintesis dan CO 2 tingkat asimilasi penurunan salinitas meningkat.

Habitat dan distribusi

Laguncularia racemosa adalah spesies yang terbatas pada lokasi pantai, tumbuh sangat dekat dengan permukaan laut. Ini didirikan secara teratur di pinggiran terestrial komunitas bakau. Namun, bakau putih terkadang tumbuh di ketinggian terendah, seringkali di lokasi banjir.

Mangrove putih di Jalisco, Meksiko. Tomas Castelazo [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)]

Mangrove putih dengan cepat menjajah situs yang terganggu, di mana ia dapat membentuk komunitas yang hampir homogen. Dengan demikian, L. racemosa tumbuh di berbagai jenis tanah, termasuk lanau, lempung, pasir, gambut, dan lempung.

Laguncularia racemosa tumbuh di daerah dengan kisaran curah hujan tahunan rata-rata antara 800 dan 700 mm, dan terbatas untuk tumbuh di daerah di mana suhu rata-rata 15,5 ° C atau kurang.

Mengingat kondisi salinitas lingkungan laut, spesies bakau mengembangkan mekanisme yang memungkinkan mereka untuk mengatasi kondisi lingkungan ini. Dalam hal ini, Laguncularia racemosa memiliki dua kelenjar garam di dasar setiap daun, yang mengeluarkan kelebihan garam.

Kisaran mangrove putih meliputi pantai tenggara Florida, Bermuda, pantai dari Meksiko ke Brasil tenggara, dan barat laut Peru. Itu juga dapat tumbuh di lingkungan pesisir Afrika Barat, dari Senegal hingga Angola.

Taksonomi

Laguncularia racemosa adalah satu-satunya anggota dari genus monospesifik Laguncularia , yang merupakan bagian dari keluarga Combretaceae

– Kingdom: Plantae.

– Subkingdom: Viridiplantae.

– Kingdom Infra: Streptofit.

– Divisi super: Embriofita.

– Divisi: Tracheophyta.

– Subdivisi: Eufilofitina.

– Divisi Infra: Lignofita.

– Kelas : Spermatofit.

– Subkelas: Magnoliofita.

– Ordo super: Rosanae.

– Pesanan: Myrtales.

– Famili: Combretaceae.

– Subfamili: Combretoideae.

– Suku : Laguncularieae.

– Genus: Laguncularia.

– Spesies: Laguncularia racemosa (L.) CF Gaertner- bakau putih.

Kegunaan

Pada dasarnya pentingnya mangrove putih adalah untuk menyediakan tempat berlindung dan makanan bagi fauna yang tumbuh di lingkungan pesisir. Selain itu, merupakan tanaman yang digunakan untuk restorasi ekosistem mangrove, mengingat kapasitas adaptif dan pertumbuhannya yang cepat.

Menurut FAO, mangrove memberikan manfaat sosial ekonomi kepada masyarakat secara tidak langsung. Karena telah terbukti bahwa praktik penangkapan ikan memiliki kinerja yang lebih baik jika dilakukan di lingkungan yang tidak terganggu.

Dengan demikian, diperkirakan ada keuntungan sekitar $ 126 / ha / tahun, jika penangkapan ikan dilakukan di lingkungan yang dihuni oleh hutan bakau. Kinerja serupa dapat diperoleh untuk industri makanan laut.

Sebaliknya, kerugian ekonomi sekitar $ 100.000 per tahun telah diperkirakan jika ekosistem mangrove terganggu. Ini mengarah pada kesimpulan bahwa praktik restorasi lebih murah daripada terus mengeksploitasi lingkungan yang terganggu. Di sinilah pentingnya melestarikan populasi Laguncularia racemosa.

Pada gilirannya, bakau putih digunakan sebagai sumber kayu bagi penduduk setempat. Infus kulit kayu bakau ini digunakan oleh pemukim sebagai zat dan sebagai tonik. Di Brazil, daun pohon ini digunakan dalam penyamakan kulit, karena kandungan taninnya yang tinggi.

Referensi

  1. Allen, JA 2002. Laguncularia racemosa (L.) CF Gaertn. Dalam: Vozzo, J., ed. Panduan Benih Pohon Tropis: Bagian II, Deskripsi Spesies. pertanian. tanganb. 712. Washington, DC: Departemen Pertanian AS: 537-539
  2. CONABIO-CONANP. 2009. Mangrove putih ( Laguncularia racemosa ). Kartu spesies Meksiko. Komisi Nasional untuk Pengetahuan dan Penggunaan Keanekaragaman Hayati dan Komisi Nasional untuk Kawasan Alam Lindung, Meksiko, DF Disusun oleh Elizabeth Torres Bahena; Diulas oleh Carlos Galindo Leal.
  3. Francisco, AM, Díaz, M., Romano, M., Sánchez, F. 2009. Deskripsi morfo anatomi jenis kelenjar daun di bakau putih Laguncularia racemosa L. Gaertn (f.). Acta microscópica, 18 (3): 237-252.
  4. Geißler, N., Schenetter, R., Schenetter, ML Pneumatoda Laguncularia racemosa : sedikit yang tahu akar kecil dari struktur yang mengejutkan, dan catatan tentang pewarna fluoresen baru untuk zat lipofilik. Tanaman Biol, 4: 729-739.
  5. Jiménez, JA [sf]. Laguncularia racemosa (L.) Gaertn.f. Mangrove Putih. SO-ITF-SM3. New Orleans, LA: Departemen Pertanian AS, Dinas Kehutanan, Stasiun Percobaan Hutan Selatan. 64 p
  6. Lewis, RR 2001. Restorasi Mangrove – biaya dan ukuran keberhasilan restorasi ekologi. Dipulihkan di: FAO.org
  7. Santos, IV, Monteiro, JM, Botelho, JR, Almeida, JS 2009. Apakah Daun Empedu Laguncularia racemosa kurang menarik bagi herbivora pengunyah? Biologi dan Konservasi Neotropis, 4 (2): 77-82.
  8. Sobrado, MA, Ewe, SML 2006. Karakteristik ekofisiologis Avicennia germinans dan Laguncularia racemosa hidup berdampingan di hutan bakau semak di Indian River Lagoon, Florida. Pohon, 20: 679-687
  9. Sobrado, MA 2005. Karakteristik daun dan pertukaran gas pada mangrove Laguncularia racemosa yang dipengaruhi oleh salinitas. Fotosintetik, 43 (2): 212-221.
  10. Layanan Taksonomi Universal. (2004-2019). Spesies Laguncularia racemosa (Linnaeus) CF Gaertner – bakau putih (tanaman). Diambil dari: taxonomicon.taxonomy.nl.