Makhluk hidup sebagai sistem terbuka

makhluk hidup adalah sistem terbuka karena interaksi mereka dengan lingkungan sekitarnya mereka. Untuk memahami hal ini, pertama-tama perlu didefinisikan suatu sistem, yaitu organisme, benda, atau proses apa pun yang, karena karakteristiknya, dapat dipelajari.

Tergantung pada jenis makhluk hidup dan perilakunya ketika berinteraksi dengan dunia luar, kita dapat mengklasifikasikan sistem ke dalam berbagai modalitas.

representasi himpunan makhluk hidup dalam sistem terbuka

Jenis sistem pada makhluk hidup

Membuka

Ini adalah salah satu yang terus – menerus bertukar energi dan materi dengan lingkungan yang mengelilinginya dan sekitarnya.

Dibutuhkan sebagai materi segala sesuatu yang menempati tempat dalam ruang dan memiliki massa dan volume . Ia menggunakan energi untuk melakukan perubahan fisik atau kimia dalam materinya.

Tertutup

Salah satu yang bertukar energi dengan lingkungan yang mengelilinginya, tetapi bukan materi. Ciri khas yang membedakannya dengan yang sebelumnya.

Terpencil

Sistem terisolasi disebut sistem yang tidak bertukar energi atau materi dengan lingkungan yang mengelilinginya.

Yang mengatakan, kita tahu bahwa makhluk hidup adalah sebuah sistem, karena dapat dipelajari, dan kita juga tahu bahwa itu dianggap sebagai sistem terbuka berkat fakta bahwa ia bertukar energi dan materi dengan lingkungan.

Ciri-ciri makhluk hidup

Metabolisme

Proses dimana organisme menangkap energi dari lingkungan di sekitar mereka dan mengubahnya menjadi energi untuk fungsi vital mereka.

Pertukaran energi ini terjadi melalui komponen yang mengelilingi makhluk hidup seperti air, cahaya, oksigen, dll.

Homeostatis

Hal ini universal dikenal sebagai kemampuan setiap makhluk untuk mempertahankan lingkungan internal yang konstan.

Untuk mencapai bahwa beberapa parameter seperti suhu, PH, tingkat nutrisi dan volume air dipertahankan dalam jumlah atau ukuran yang kondusif untuk kelangsungan hidup banyak spesies, mekanisme yang digunakan. Misalnya, ekskresi keringat, yang memungkinkan kulit menjadi dingin dan akibatnya menurunkan suhu seluruh tubuh.

Untuk mempertahankan volume air, makhluk hidup menyerapnya dari lingkungan dalam jumlah yang memungkinkan mereka untuk melakukan proses dasarnya.

Selain itu, beberapa hewan terkena sinar matahari untuk meningkatkan suhu mereka, itulah sebabnya homeostasis dianggap sebagai pertukaran materi, energi atau keduanya di semua makhluk hidup.

Adaptasi

Ini adalah adaptasi makhluk hidup dengan lingkungan di sekitarnya. Mekanisme ini adalah cara makhluk hidup menerima dan berfungsi dalam kondisi lingkungan yang mengelilinginya.

Sifat lekas marah

Ini adalah kemampuan semua makhluk hidup untuk menanggapi rangsangan dari lingkungan yang mengelilinginya.

Karakteristik ini adalah salah satu yang paling menentukan untuk menyaksikan pertukaran energi. Contoh paling representatif adalah kontraksi pupil mata saat menerima cahaya dalam jumlah besar untuk menghindari kerusakan saraf optik dan memfokuskan gambar dengan lebih presisi.

Selain itu, rangsangannya bisa bersifat fisik atau sensitif, sehingga pertukarannya luar biasa pada makhluk-makhluk ini.

Nutrisi

Didefinisikan sebagai kemampuan untuk mengasimilasi nutrisi dari makanan, yaitu menggabungkannya ke dalam sel untuk digunakan nanti dalam fungsi unit sel, organ dan sistem.

Contoh lain yang paling relevan yang mendukung klasifikasi makhluk hidup sebagai sistem terbuka, karena semua makhluk hidup di planet ini harus, dengan satu atau lain cara, mengasimilasi nutrisi.

Baik melalui fotosintesis , fagositosis atau proses pencernaan, asimilasi dari lingkungan ke dalam tubuh diperlukan.

Pengeluaran

Ini adalah proses di mana makhluk membuang produk sampingan dari prosesnya, yang tidak perlu atau mewakili bahaya bagi kelangsungan hidupnya.

Contoh dari sifat ini adalah keringat, feses, dan urin, yang merupakan pertukaran materi yang sebagian besar menghilangkan racun.

Untuk semua hal di atas, kita memahami mengapa makhluk hidup dianggap sebagai sistem terbuka, karena mereka terus-menerus bertukar materi dan energi dengan lingkungan yang mengelilinginya.

Referensi

  1. Teori Sistem Terbuka dalam Fisika dan Biologi Ludwig von Bertalanffy Jurusan Biologi, Universitas Ottawa. Dokumen PDF, Halaman 23 – 28. Dipulihkan dari vhpark.hyperbody.nl.
  2. Misteri Asal Kehidupan: Menilai Kembali Teori Saat Ini, Termodinamika Sistem Kehidupan, Bab 7 oleh Victor F. Weisskopf, R. Clausius dan R. Caillois. Dipulihkan dari ldolphin.org.
  3. Sistem Terbuka, dari Great Soviet Encyclopedia (1979) Edisi ke-3 (1970-1979). © 2010 Gale Group, Inc. Semua hak dilindungi undang-undang oleh DN ZUBAREV. Dipulihkan dari encyclopedia2.thefreedictionary.com.
  4. Reece, JB, Urry, LA, Cain, ML, Wasserman, SA, Minorsky, PV, dan Jackson, RB (2011). Hukum transformasi energi. Dalam biologi Campbell (edisi ke-10., Hal. 143-145). San Francisco, CA: Pearson.
  5. Makhluk Hidup, Sistem Terbuka, Bab · Januari 2009. Dalam buku: Molecular and Cellular Enzymology, pp.63-82 oleh Jeannine Jon Khan.
  6. Manusia sebagai Sistem Terbuka oleh Eduard V. Galazhinskiy, Rektor, Profesor dan Doktor Psikologi, Universitas Negeri Tomsk. Dipulihkan dari http://en.tsu.ru
  7. Entropi dan Sistem Terbuka oleh Henry M. Morris, Ph.D. Bukti Penciptaan Bukti dari Sains› Bukti dari Ilmu Fisika Alam Semesta Stabil› Energi Tidak Dapat Diciptakan atau Dimusnahkan Secara Alami. Dipulihkan dari icr.org.