Lumba-lumba: karakteristik, evolusi, habitat, reproduksi

Lumba – lumba (Delphinidae) atau lumba – lumba samudera adalah mamalia Plasenta dari ordo Cetacea yang hidup di lautan dan lautan, tidak seperti lumba-lumba sungai (platanistoidea) yang terdapat di sungai.

Terlepas dari habitatnya, lumba-lumba harus naik ke permukaan air untuk bernapas. Siklus pernapasan ini, di mana mereka muncul dan kemudian tenggelam, dilakukan pada interval waktu yang berbeda, sesuai dengan karakteristik spesies.

Sumber: pixabay.com

Anatomi hewan ini telah mengalami beberapa adaptasi yang memungkinkannya untuk hidup di air. Meskipun semua spesies dari famili ini memiliki beberapa aspek morfologis dan anatomis, mereka berbeda dalam warna, bentuk, dan ukurannya.

Di habitat aslinya, lumba-lumba dapat hidup antara 10 hingga 50 tahun. Ukurannya bervariasi, menjadi paus pembunuh ( Orcinus orca ) spesimen terbesar dan terberat dari genus ini.

Lumba-lumba sering disalahartikan sebagai lumba-lumba. Ini karena penampilan mereka sangat mirip. Namun, lumba-lumba berukuran lebih kecil dan memiliki moncong yang lebih bulat daripada lumba-lumba.

Indeks artikel

Bahaya kepunahan

Lumba-lumba yang hidup di alam liar menghadapi bahaya alam yang membahayakan nyawa mereka. Namun, ancaman utama adalah yang berasal dari manusia.

Banyak spesies yang terancam punah . Salah satunya adalah lumba-lumba biasa ( Delphinus delphis ), yang terancam punah dari Laut Mediterania. Hal ini antara lain disebabkan oleh hilangnya kondisi lingkungan yang optimal dari tempat tinggalnya sebagai akibat dari pencemaran.

Beberapa aktivitas manusia mempengaruhi populasi famili Delphinidae dengan berbagai cara. Di antara faktor-faktor ini, berikut ini dapat disorot:

Tahanan

Proses penangkapan lumba-lumba untuk dipindahkan ke lembaga ilmiah, untuk menjadi bagian dari penelitian, berkontribusi pada kematian hewan-hewan ini.

Ketika dikeluarkan dari lingkungan alaminya, lumba-lumba dihadapkan pada banyak ancaman. Ini bisa berupa prosedur penangkapan, metode pengangkutan, dan pameran penyakit penangkaran itu sendiri

Kontaminasi kimia

Jenis kontaminasi ini, yang disebabkan oleh tumpahan minyak , senyawa kimia dan logam berat ke dalam air , terutama mempengaruhi habitat lumba-lumba. Efek yang dihasilkannya pada hewan adalah penyakit dan tingkat kematian yang tinggi pada lumba-lumba muda.

Perairan yang tercemar juga mempengaruhi ikan lain, yang merupakan dasar dari makanan lumba-lumba. Dengan cara ini, risiko kepunahan meningkat untuk kelompok hewan ini.

Polusi suara

Jenis kontaminasi ini merupakan bahaya bagi lumba-lumba. Kebisingan dari kegiatan ekstraksi minyak dan dari mesin kapal menciptakan arus kebisingan bawah air, yang dapat menakuti atau membingungkan lumba-lumba.

Hal ini dapat memaksa mereka untuk menjauh dari habitat alami mereka untuk mencari makan dan bereproduksi, menyebabkan perubahan dalam siklus hidup mereka.

Trauma tubuh

Penyebab kematian lainnya adalah luka-luka yang diderita oleh hewan-hewan ini ketika mereka terjerat jaring ikan. Lumba-lumba bertabrakan dengan perahu juga sangat sering terjadi.

Adaptasi dengan habitat air

Morfologi tubuh

Tubuhnya yang berbentuk torpedo dan tidak adanya bulu memudahkan pergerakannya di dalam air, sehingga mengurangi daya tahannya. Sirip depan membantu dalam kemudi dan sirip punggung menggunakannya untuk keseimbangan saat berenang. Ekor mereka berorientasi horizontal, yang membantu mereka mendorong dan menggerakkan tubuh mereka yang berat lebih cepat.

Alih-alih lubang hidung, seperti mamalia lain, lumba-lumba bernapas melalui lubang di bagian atas kepala mereka.

Ekolokasi

Meskipun banyak spesies mungkin memiliki penglihatan yang buruk, lumba-lumba bisa menjadi pemburu yang efisien. Ini berkat ekolokasi.

Sistem canggih ini didasarkan pada emisi gelombang frekuensi tinggi oleh lumba-lumba. Ketika ini bertabrakan dengan benda padat, gelombang kembali dan ditangkap oleh hewan. Gelombang ini diubah menjadi impuls saraf yang mencapai otak.

Penafsiran impuls ini memberi tahu lumba-lumba di mana mangsa, objek lain, atau pemangsa berada. Informasinya sangat detail sehingga Anda bisa mengetahui dimensi dan seberapa jauh objek atau hewan lain tersebut.

Perenang cepat

Lumba-lumba berenang dengan kecepatan dan kelincahan yang tinggi. Ini mendukung kemampuan mereka untuk berburu dan menghindari pemangsa. Spesies lumba-lumba hidung botol dapat mencapai kecepatan lebih dari 18 mph. Secara umum, anggota keluarga ini bisa melompat hingga 6 meter dari air.

Karakteristik umum

-Ukuran dan bentuk tubuh

Lumba-lumba sangat bervariasi dalam berat dan ukuran. Lumba-lumba Maui adalah spesies yang panjangnya rata-rata sekitar 1,7 meter, dengan berat sekitar 50 kg. Paus pembunuh adalah perwakilan terberat dari keluarga Delphinidae, beratnya bisa mencapai 10 ton dan panjangnya hampir 10 meter.

Bodinya aerodinamis, dirancang untuk mencapai kecepatan tinggi saat berenang, bahkan untuk jarak jauh. Pada pria dewasa ada punuk post-anal, terletak di bagian bawah tubuh.

Selain itu, tubuhnya fusiform dan hidrodinamik, yang memungkinkan mereka untuk hidup di berbagai habitat perairan.

-Kerangka

Struktur tulangnya lebih ringan daripada mamalia yang menghuni daratan. Ini karena lumba-lumba harus menopang beban yang lebih rendah, karena ia hidup di air. Lehernya pendek, 7 vertebra serviksnya menyatu.

-Kulit

Kulit spesimen famili Delphinidae sangat sensitif, mudah terluka jika bergesekan dengan permukaan yang kasar. Namun, lumba-lumba memiliki proses penyembuhan yang sangat cepat, bahkan dalam kasus luka yang sangat dalam.

Hewan-hewan ini dapat dilahirkan dengan beberapa rambut, yang mereka kehilangan pada tahap yang sangat awal. Dengan cara ini, dalam keadaan muda, kulit bebas dari semua jenis rambut.

Saat disentuh, kulitnya lembut, memberikan perasaan seperti karet. Lapisan luar, yang dikenal sebagai epidermis, hingga 20 kali lebih tebal dari mamalia lain. Dilapisi oleh sel-sel kornifikasi dan tidak ada kelenjar keringat.

Di bawah kulitnya, lumba-lumba memiliki lapisan jaringan lemak yang tebal. Lemak ini membantu mengendalikan suhu tubuh, mengisolasi tubuh Anda dari suhu laut yang rendah. Ini juga membantu hewan mengapung di air.

-Warna

Warna kulit lumba-lumba sebagian besar berwarna biru keabu-abuan pada bagian punggung dan putih atau abu-abu muda pada bagian perut. Namun, ada juga spesies yang dapat memilikinya dalam warna hitam, abu-abu, putih atau kebiruan.

Paus pembunuh ( Orcinus orca ) memiliki corak yang sangat berbeda dari famili Delphinidae lainnya. Daerah punggung berwarna hitam pada bagian samping dan pada bagian perut kulitnya berwarna putih. Di belakang matanya, paus pembunuh memiliki ciri khas berupa bercak putih.

Lumba-lumba biasa mudah dikenali karena daerah punggungnya berwarna gelap, dengan huruf V berwarna krem ​​di sisi-sisinya.

Warna-warna ini berguna untuk hewan karena, dilihat dari atas, kulitnya menyatu dengan kegelapan lautan. Sedangkan jika dilihat dari bawah, putih perutnya menyatu dengan kilauan permukaan air.

-Alet

Lumba-lumba memiliki dua sirip melengkung di setiap sisi tubuhnya, yang disebut sirip dada, yang digunakan untuk mengarahkan tubuhnya saat berenang. Sirip punggung ada di punggung Anda dan memberi Anda keseimbangan.

Sirip ekor atau ekor terdiri dari dua sirip. Ini bekerja sebagai propelan saat berenang, karena bergerak dari atas ke bawah, bertentangan dengan ikan yang melakukannya dari sisi ke sisi.

-Kepala

Otak

Kelompok cetacea ini memiliki otak yang besar. Penelitian menunjukkan bahwa strukturnya kompleks, jauh lebih banyak daripada mamalia lain.

Mata

Ini terletak di kedua sisi kepala, yang memberi lumba-lumba bidang penglihatan yang cukup luas. Setiap mata dapat bergerak secara independen, tetapi mereka hampir tidak dapat melihat langsung ke atas atau ke bawah.

Telinga

Hewan ini tidak memiliki telinga luar. Namun, mereka memiliki bukaan yang sangat kecil yang terletak di belakang mata yang mengarah ke saluran telinga.

Ventilator

Ini adalah lubang yang terletak di bagian atas kepala. Fungsinya untuk berpartisipasi dalam proses pernapasan dan emisi suara. Untuk mencegah air masuk ke tubuh lumba-lumba, saat terendam, lubang sembur memiliki selaput berotot.

Melalui lubang sembur, cetacea ini menghirup dan menghembuskan oksigen. Mereka juga mengeluarkan karbon dioksida dan lendir. Organ ini terhubung ke paru-paru lumba-lumba melalui trakea.

Melon

Organ ini berbentuk bulat, karena jaringan adiposa yang membentuknya. Itu terletak di bagian depan tengkorak, memberikan bentuk khas yang disajikan spesies ini.

Moncong

Moncong lumba-lumba panjang dan berbentuk kerucut. Di dalamnya ada gigi, yang digunakannya untuk menangkap mangsanya. Selain itu, beberapa spesies menggunakan struktur ini untuk menjelajahi dasar laut atau sungai.

Mulut

Mulut memiliki beberapa gigi, yang jumlahnya bervariasi menurut spesiesnya. Namun, umumnya berkisar antara 80 hingga 100 gigi. Rahang berbentuk memanjang, memainkan peran yang sangat penting dalam sistem sensorik hewan.

Paru-paru

Lumba-lumba adalah mamalia yang hidup di air, dan menggunakan paru-parunya untuk bernafas. Anggota famili Delphinidae memperhatikan pernapasan, memutuskan kapan mereka harus naik untuk mencari oksigen.

Sejarah evolusi

Para ilmuwan berpendapat bahwa nenek moyang lumba-lumba bukanlah hewan yang hidup di air. Menurut penelitian, mereka hidup di darat dan bermigrasi ke laut.

Lumba-lumba telah lama dianggap sebagai keturunan Mesonychia, ordo mamalia darat, ungulata, dan karnivora yang telah punah. Namun, studi genetik terbaru menunjukkan bahwa cetacea, termasuk lumba-lumba, terkait dengan artiodactyl.

Studi tentang fosil yang ditemukan dari Indohyus menunjukkan hubungan dekat spesies ini dengan cetacea. Indohyus adalah anggota keluarga Raoellidae, yang termasuk dalam artiodactyl primitif. Itu hidup di Eosen bawah dan tengah, antara 55 dan 45 juta tahun yang lalu.

Salah satu ciri yang mendukung posisi ini adalah bentuk beberapa tulang yang menyusun telinga. Dinding telinga tengah terdiri dari tulang yang disebut ektotimpanum. Pada artiodactyl, ketebalan dinding ini tidak berubah-ubah, sedangkan pada cetacea bagian dalam lebih tebal daripada bagian luar.

Ectotympane di Indohyus memiliki bibir bagian dalam yang sangat menebal. Ini adalah fondasi penting yang mendukung kedekatannya dengan cetacea.

-Leluhur

pakicetus

Pakicetus, milik Artiodactyls, dianggap sebagai cikal bakal cetacea. Spesies ini hidup sekitar 50 juta tahun yang lalu.

Itu didistribusikan di tempat yang sekarang dikenal sebagai Timur Tengah. Daerah ini pada waktu itu merupakan daerah rawa yang berbatasan dengan laut dangkal.

Pakicetus menyempurnakan keterampilan memancing mereka, yang mungkin diwariskan oleh generasi selanjutnya. Selain itu, kemampuan berenang diwariskan, serta adaptasi yang dialami mata dan telinga mereka untuk berfungsi di bawah air.

Ambuloceto

Ambulocetids adalah hewan mamalia semi-akuatik yang membentuk famili, sekitar 48 juta tahun yang lalu. Mereka adalah perenang yang lebih baik daripada Pakicetus, karena kaki mereka yang berselaput dan kaki yang pendek.

Selain itu, tulang punggung mereka disesuaikan untuk dapat membuat gerakan bergelombang ke atas dan ke bawah, disinkronkan dengan kaki belakang mereka. Berenang mereka sebanding dengan berang-berang hari ini.

Rahang bawah, terkait dengan penerimaan gelombang di ekolokasi, dan telinga, mengalami perubahan signifikan.

Protocetid

Fosil Pakicetus dan ambulocetus yang paling awal diketahui berasal dari India dan Pakistan. Dengan munculnya protoketid, cetacea menyebar ke seluruh Asia, Afrika, Eropa, dan Amerika Utara. Spesies ini hidup di Eosen tengah, antara 49 dan 40 juta tahun yang lalu.

Cetacea primitif ini beradaptasi dengan kehidupan di air. Mereka mungkin hanya datang ke darat untuk berkembang biak dan membesarkan anak.

Perubahan lain yang terjadi adalah hilangnya bulu dan timbunan lemak di bawah kulit. Indra dikembangkan untuk mendengar dan melihat di bawah air. Lubang hidung berevolusi, muncul di dalamnya beberapa struktur seperti sumbat yang mencegah lewatnya air ke paru-parunya.

Basilosauridae

Pada akhir Eosen Tengah, sekitar 41 juta tahun yang lalu, spesies cetacea baru muncul, jauh lebih mirip dengan cetacea saat ini: Basilosauridae. Hal ini ditandai dengan adanya lubang hidung yang bergeser ke arah mata, sehingga membentuk lubang hidung.

Tungkai depan memiliki sirip dan tungkai belakang terlalu kecil untuk menopang beratnya di tanah.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Filum Chordata.

Subfilum Vertebrata.

Kelas super tetrapoda.

Kelas mamalia.

Subkelas Theria.

Infraclass Eutheria.

Pesan Cetacea.

Subordo Odontoceti.

Keluarga Delphinidae

Genera: Cephalorhynchus, Globicephala, Grampus, Sotalia, Lagenodelphis, Pseudorca, Lagenorhynchus, Lissodelphis, Orcaella, Orcinus, Peponocephal, Sousa, Stenella, Steno, Tursiops dan Delphinus.

Klasifikasi

Keluarga Delphinidae dibagi menjadi beberapa genera berikut:

Delphinus

Lumba-lumba laut biasa ( Delphinus delphis ) ramping, dengan moncong pendek. Di daerah punggung memiliki nada abu-abu gelap dan daerah perut berwarna putih. Di bagian samping, dari kepala hingga ekor, warnanya abu-abu muda.

Tursiops

Perwakilan dari genus ini adalah lumba-lumba hidung botol ( Tursiops truncatus ). Ini mendiami laut hangat di seluruh dunia, ditemukan di semua lautan kecuali Kutub Utara dan Antartika. Mereka bisa berenang antara 5 dan 11 km/jam.

stenella

Lumba-lumba belang ( Stenella coeruleoalba ) memiliki bagian bawah tubuhnya berwarna putih atau merah muda. Pita biru tua muncul dari kedua mata hingga ekor. Bagian belakang, sirip punggung, moncong dan melon juga berwarna biru tua.

sousa

Lumba-lumba merah muda Hong Kong ( Sousa chinensis ) termasuk dalam genus ini . Hewan ini memiliki punuk yang gemuk di bawah sirip punggungnya. Panjangnya sekitar 2 meter. Saat lahir, kulitnya berwarna hitam, tetapi saat dewasa warnanya berubah, mencapai rona merah muda.

peponosefal

Salah satu perwakilannya adalah lumba-lumba kepala melon ( Peponocephala electra ). Tubuhnya berbentuk torpedo, berwarna abu-abu muda, kecuali bagian kepalanya yang berwarna abu-abu tua.

Orcinus

Paus pembunuh ( Orcinus orca ) memiliki kulit yang kuat, menjadi spesies Delphinidae terbesar. Daerah punggungnya berwarna hitam; dada, daerah perut dan panggul berwarna putih. Ia juga memiliki bercak putih di belakang setiap matanya. Paus pembunuh memiliki sirip punggung besar berbentuk segitiga.

Lissodelphis

Lumba-lumba halus selatan ( Lissodelphis peronii ) memiliki tubuh yang ramping dan memanjang. Ciri utamanya adalah tidak adanya sirip punggung. Daerah punggung berwarna hitam dan bagian perut berwarna putih.

orcaella

Salah satu anggota genus ini adalah lumba-lumba sungai Irawadi ( Orcaella brevirostris ). Kepalanya membulat. Sirip punggung berbentuk segitiga.

Lagenorhynchus

Lumba-lumba kehitaman terbesar ( Lagenorhynchus obscurus ) ditemukan di Peru, dengan panjang 210 cm, dengan berat 100 kg. Daerah punggung berwarna abu-abu gelap, hampir hitam. Ini memiliki tambalan panjang di kedua sisi, dalam warna abu-abu muda. Tenggorokan dan daerah perutnya berwarna putih.

Pseudorca

Paus pembunuh hitam ( Pseudorca crassidens ) termasuk dalam genus ini , dan panjangnya berkisar antara 3,7 hingga 5,5 meter. Bobotnya bisa antara 1 dan 2 ton. Sirip punggungnya bisa mencapai tinggi 30 cm. Paus pembunuh palsu, demikian mereka juga dikenal, memiliki warna yang seragam dari abu-abu tua hingga hitam.

Lagenodelphis

Lumba-lumba Fraser ( Lagenodelphis hosei ) dapat mengukur 2,75 meter, dengan berat sekitar 200 kilogram. Bagian punggung bisa berwarna biru keabu-abuan. Dari moncong hingga ekor mereka memiliki pita berwarna krem. Perutnya putih.

sotalia

Tucuxi ( Sotalia fluviatilis ) berwarna abu-abu kebiruan di daerah lateral dan punggung. Perut berwarna abu-abu. Sirip punggung berbentuk kait.

Cephalorhynchus

Termasuk dalam kelompok ini adalah tonina overa ( Cephalorhynchus commersonii ), yang ukurannya tidak lebih dari 1,45 meter. Jantan memiliki berat sekitar 42 kg, sedangkan betina mencapai 50 kg.

Globicephala

Paus pilot ( Globicephala melas ) memiliki kulit berwarna abu-abu gelap, coklat atau hitam. Ini memiliki beberapa area terang, seperti titik pucat di belakang setiap mata.

kakek

Lumba-lumba abu-abu ( Grampus griseus ) merupakan perwakilan dari genus ini. Kulit mereka berwarna abu-abu, dengan banyak tanda. Ia memiliki tubuh yang kuat, terutama di pangkal sirip punggungnya.

Habitat

Keluarga Delphinidae atau lumba-lumba laut tersebar luas di seluruh dunia. Mereka dapat ditemukan di semua samudra dan lautan di dunia, kecuali ekosistem lautan Arktik dan Antartika, serta Laut Kaspia dan Aral, di Asia Tengah.

Paus pembunuh adalah satu-satunya hewan yang termasuk dalam famili Delphinidae yang dapat ditemukan hidup di daerah Arktik. Namun, ia lebih suka air hangat atau sedikit dingin.

Mereka dapat didistribusikan dari khatulistiwa ke daerah subpolar. Namun, sebagian besar spesies terkonsentrasi di daerah dengan iklim sedang atau tropis.

Juga, kelompok mamalia air ini ditemukan di laut dengan perairan dangkal, seperti di Mediterania dan Laut Hitam. Mereka juga mendiami pelabuhan, muara, teluk, teluk dan muara.

Habitat Delphinidae dapat dipengaruhi oleh faktor lingkungan dan ketersediaan makanan. Hal ini menyebabkan terkadang hewan-hewan tersebut terpaksa harus bermigrasi dari habitat aslinya.

Seperti halnya paus pembunuh, yang dapat melakukan perjalanan ribuan kilometer untuk mencari tempat yang cocok untuk hidup dan berkembang biak.

Habitat yang luas

Beberapa spesimen ditemukan di habitat yang cukup luas, sementara yang lain mungkin regional atau bahkan karakteristik dari lokasi geografis yang kecil.

Saat ini diklaim bahwa hewan ini dapat berenang hingga kedalaman 300 meter di lautan. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa sisa-sisa ikan, seperti ikan bentik, telah ditemukan yang hidup di kedalaman yang sangat dalam di perut lumba-lumba.

Spesies lumba-lumba yang tumbuh subur di perairan terbuka cenderung mentolerir suhu air rendah lebih baik daripada lumba-lumba pantai. Yang terakhir lebih suka perairan hangat dan tropis.

Contohnya adalah lumba-lumba Hector ( Cephalorhynchus hectori ), yang hanya dapat hidup di perairan dangkal dekat pantai. Sedangkan lumba-lumba akrobat ( Stenella longirostris ) hidup hampir eksklusif di tengah lautan.

Habitat tertentu

Beberapa lumba-lumba endemik di suatu daerah, ditemukan secara eksklusif di perairan asin di satu negara, sementara yang lain hampir tidak memisahkan mereka bermil-mil dari spesies saudara lainnya. Mereka bahkan dapat ditemukan di habitat yang sama, dipisahkan oleh penghalang alami.

Seperti halnya lumba-lumba hidung botol, yang ditemukan di tiga wilayah yang terbagi secara alami yaitu Laut Mediterania dan Laut Hitam.

Penghalang ini tidak menghalangi mereka untuk bergerak, melainkan mendefinisikan karakteristik dari masing-masing area. Berkaitan dengan lumba-lumba hidung botol, ketiga populasi tersebut secara genetik berbeda dengan spesies yang hidup di timur laut Samudera Atlantik.

Distribusi geografis

Anggota keluarga Delphinidae hidup di semua lautan di planet ini, kecuali Arktik dan Antartika . Mereka biasanya menghuni Atlantik tropis, antara tropis Cancer dan Capricorn.

Hal ini disebabkan oleh suhu yang konstan sepanjang tahun, pasang surut yang tenang, dan variasi makanan yang melimpah.

Lumba-lumba dapat bermigrasi stasioner. Alasan yang menyebabkan mereka melakukan hal ini mungkin karena variasi suhu air yang signifikan dan pergerakan menuju habitat lain dari ikan yang merupakan bagian dari makanan mereka.

Selain itu, variasi karakteristik fisik-kimia air, seperti pH, salinitas dan kepadatan , menyebabkan hewan-hewan ini meninggalkan habitat aslinya dan mencari yang lain di mana mereka dapat berkembang.

Migrasi ini lebih sering terjadi pada beberapa lumba-lumba garis pantai lintang tinggi, yang cenderung melakukan perjalanan ke selatan di musim dingin. Mereka yang hidup di perairan beriklim sedang jarang bermigrasi karena perubahan musim.

Berbagai spesies menghuni Samudra Pasifik, seperti lumba-lumba hidung botol. Ini meluas dari Jepang ke Australia dan dari Amerika Utara ke Chili. Spesies ini juga ditemukan di Atlantik dari Amerika Serikat hingga Argentina dan dari Norwegia hingga Afrika Selatan.

Distribusi lumba-lumba biasa

Lumba-lumba biasa ( Delphinus delphis ) adalah spesies dengan penyebaran terluas di seluruh dunia. Ini ditemukan di sekitar laut beriklim sedang, subtropis, dan tropis.

Samudera Atlantik

Di Samudra Atlantik barat terletak di sepanjang pantai Amerika Selatan, dari Venezuela hingga Uruguay. Ia juga hidup di Karibia dan Antillen Kecil.

Itu juga dapat ditemukan dari Nova Scotia, salah satu provinsi maritim Kanada, hingga pantai Florida, di Amerika Serikat.

Atlantik timur meliputi wilayah Laut Utara dan di perairan Britania Raya, Teluk Biscay dan di kepulauan Azores.

Di pantai Afrika, lumba-lumba biasa dapat ditemukan dari Maroko hingga Teluk Guinea. Ada beberapa populasi di Laut Hitam dan Mediterania.

Samudera Pasifik

Rentang geografis spesies ini di Samudra Pasifik bagian barat terdiri dari perairan asin Jepang, Indonesia, dan Filipina. Selain pantai Selandia Baru dan Laut Karang, dekat dengan Australia.

Pantai barat Amerika Utara, Amerika Tengah dan pantai Amerika Selatan di selatan republik Chili adalah contoh distribusi di Pasifik timur.

Samudera Hindia

Di lautan ini, lumba-lumba biasa ditemukan di Sri Lanka dan di India. Selain Arab, Teluk Aden, dan pantai Natal dan Madagaskar.

Reproduksi

Kematangan seksual pada lumba-lumba akan tergantung pada karakteristik masing-masing jenis kelamin dan spesies. Rata-rata, laki-laki dapat mulai bereproduksi pada usia sekitar sebelas tahun, sementara perempuan melakukannya pada usia sembilan tahun.

Kadang-kadang mereka mungkin mulai melakukan kontak seksual sebelum mereka dapat bereproduksi. Hewan-hewan ini adalah spesies yang sangat aktif secara seksual, yang berarti bahwa jantan dapat bersanggama berulang kali dengan betina, atau dengan beberapa dari mereka, dalam waktu reproduksi yang sama.

Selain itu, sepanjang hidup mereka, mereka dapat memiliki pasangan seksual yang berbeda, dalam kelompok mereka sendiri atau dengan wanita dari kelompok keluarga lain.

Laki-laki memiliki dua bukaan. Yang terpanjang adalah alat kelamin, sedangkan yang terpendek adalah anus. Selama ereksi, penis memanjang ke depan dari celah di mana ia berada.

Betina memiliki celah di mana alat kelamin luar dan lubang anus bertemu. Di kedua sisi ini ada dua celah, di mana kelenjar susu berada.

Perkawinan

Faktor eksternal, seperti beberapa situasi yang mengancam yang dapat menyebabkan stres pada hewan, dapat mempengaruhi perkawinan lumba-lumba. Hal ini karena pada saat itu prioritas hewan adalah kelangsungan hidupnya sendiri.

Namun, jika kondisinya menguntungkan, lumba-lumba dapat kawin sepanjang tahun, dengan preferensi untuk bulan-bulan yang lebih hangat.

Laki-laki sering harus berkelahi satu sama lain untuk kawin dengan perempuan. Pertarungan ini bisa dengan menabrakkan tubuh mereka, sehingga mengukur kekuatan mereka. Juga salah satu pejantan bisa mengeluarkan vokalisasi, memperingatkan yang lain untuk menjauh.

Pacaran adalah bagian dari semacam ritual kawin. Pejantan memulai dengan melakukan akrobat, berenang dan menyikat betina dengan moncongnya. Wanita itu merespons dengan mengeluarkan beberapa peluit. Ketika keduanya siap, mereka menyatukan perut mereka, memulai sanggama.

Kehamilan

Masa gestasi famili Delphinidae dapat berbeda-beda, tergantung pada masing-masing spesies. Namun, diperkirakan waktu kehamilan bisa antara 10 dan 12 bulan. Pada paus pembunuh, periode ini bisa berlangsung hingga 17 bulan.

Setelah jantan dan betina bersanggama, menghasilkan pembuahan gamet betina, perkembangan embrio dimulai. Ini terjadi di rahim, di organ sementara yang disebut plasenta.

Selama kehamilan, perempuan biasanya beremigrasi ke daerah dengan beriklim iklim, dengan air hangat. Nafsu makan wanita meningkat, karena permintaan yang kuat akan energi yang dia butuhkan di tahap baru hidupnya ini.

Kelahiran

Setelah neonatus dikeluarkan dari rahim, tali pusar putus. Ekor bayi yang baru lahir keluar lebih dulu, dan kepalanya keluar terakhir. Kemudian induknya mendorong betisnya ke permukaan, sehingga bernapas untuk pertama kalinya.

Betina biasanya melahirkan satu anak untuk setiap kelahiran. Pada beberapa spesies, karena ukurannya yang kecil, mereka dapat melahirkan hingga dua anak.

Makanan

Pada bulan-bulan pertama, lumba-lumba muda memakan susu induknya. Kemudian ketika dia mampu menjaga dirinya sendiri, dia mulai memakan beberapa ikan kecil.

Lumba-lumba adalah hewan karnivora. Mereka dapat menyesuaikan kebiasaan makannya dengan karakteristik lingkungan tempat mereka berada.

Makanan mereka didasarkan pada ikan, cumi-cumi, krustasea dan cumi. Lumba-lumba mengejar mangsanya untuk memburu mereka, mengubahnya menjadi predator aktif

Mereka memiliki beberapa gigi, semuanya berukuran sama. Namun, mereka tidak menggunakan gigi mereka untuk mengunyah makanan, mereka menggunakannya untuk menahan mangsanya. Begitu mereka menangkapnya, mereka menelannya utuh. Jika hewan itu sangat besar, mereka mengocoknya atau meremasnya sampai hancur berkeping-keping.

Perut lumba-lumba memiliki tiga bagian. Rongga pertama adalah adaptasi yang dialami bagian distal esofagus. Dalam hal ini makanan yang telah dikonsumsi disimpan. Di rongga kedua dan ketiga makanan dicerna.

Anggota keluarga Delphinidae makan sekitar 6% dari berat badan mereka setiap hari. Jika betina dalam keadaan hamil, mereka bisa menelan hingga 8% dari berat badannya.

Teknik berburu

Lumba-lumba biasanya berburu dalam kelompok, berjumlah antara 6 dan 10. Hal ini dilakukan untuk mendapatkan keuntungan dari teknik mengintai ini. Untuk melaksanakannya, lumba-lumba mengelilingi gerombolan ikan dan bergiliran memakan hewan-hewan yang dikurungnya satu per satu.

Teknik lain adalah membawa mangsa ke daerah dangkal, di mana lebih sulit bagi mereka untuk melarikan diri dari lumba-lumba. Mereka juga cenderung untuk memukul hewan yang akan mereka konsumsi dengan ekornya, memukaunya agar bisa menangkapnya dengan lebih mudah.

Delphinidae menggunakan ekolokasi untuk mendeteksi lokasi mangsa. Selain itu, mereka mengeluarkan suara untuk menyetrum hewan lain, membuatnya lebih mudah untuk berburu.

Paus pembunuh dapat menciptakan gelombang besar dengan ekornya yang kuat untuk menjatuhkan anjing laut atau penguin yang ditemukan di gumpalan es yang terapung. Mereka juga pergi ke pantai untuk menangkap singa laut.

Hewan-hewan ini mencoba membalikkan hiu sebelum membunuh mereka, sehingga menyebabkan apa yang disebut “imobilitas tonik”. Ini adalah kelumpuhan sementara yang dialami hiu ketika mereka merasa terbalik.

Perilaku

Perlindungan

Selama kehamilan, spesimen yang membentuk kawanan, terutama jantan, melindungi betina hamil sampai saat melahirkan. Mereka bahkan melakukannya untuk waktu yang lama setelah ini. Dengan cara ini mereka mencegah pemangsa, yang tertarik oleh darah persalinan, mendekati ibu atau anak.

Dalam kelompok lumba-lumba biasanya ada beberapa betina yang menjalankan fungsi “bidan”. Ini bertugas membantu betina selama persalinan.

Solidaritas

Banyak penelitian menyatakan bahwa hewan ini memiliki empati dan solidaritas dengan hewan lain, termasuk manusia.

Lumba-lumba membangun ikatan yang kuat dengan orang lain dari jenisnya. Jika lumba-lumba terluka, yang lain dalam kelompok membantunya muncul ke permukaan dan bernapas.

Terapi bantuan lumba – lumba adalah metode terapi yang membantu penyandang disabilitas dalam perkembangan mental, fisik, atau emosional mereka. Berkat teknik ini, adalah mungkin untuk menghilangkan rasa sakit dan meningkatkan keterampilan motorik pasien ini. Namun, praktik tersebut dikritik karena lumba-lumba tidak ditemukan di habitat aslinya.

Keberhasilan terapi ini didasarkan pada cinta tanpa syarat yang ditawarkan lumba-lumba kepada orang-orang yang berpartisipasi di dalamnya, membantu mereka memperkuat kepercayaan diri dan harga diri mereka.

Beberapa orang berpikir bahwa ini hanyalah sebuah metode untuk mengubah perilaku, memberi penghargaan kepada individu tersebut dengan kemungkinan berenang bersama lumba-lumba. Namun, beberapa ilmuwan percaya bahwa interaksi dengan lumba-lumba meningkatkan kadar endorfin.

Sosial

Hewan-hewan ini membentuk kelompok sosial, hingga 12 anggota, dapat dengan bebas meninggalkan kelompok tempat mereka berasal dan bergabung dengan yang lain. Mereka saling kejar-kejaran dan melempar rumput laut, suatu kegiatan yang bisa mempersiapkan mereka untuk berburu.

Hidup berkelompok memungkinkan mereka berburu secara kooperatif, serta memantau dan membela anggotanya. Mereka melakukan ini dengan berkomunikasi satu sama lain, menggunakan jeritan, peluit, di antara suara-suara lainnya.

Lumba-lumba hidung botol sering bergabung dengan kelompok spesies lain, seperti lumba-lumba bergigi kasar, lumba-lumba Risso, dan lumba-lumba tutul. Dari hubungan ini, hewan memperoleh perlindungan yang lebih besar dan efisiensi yang lebih besar dalam berburu ikan.

Dalam kelompok keluarga lumba-lumba hidung botol ada hierarki. Jantan mempertahankan kepemimpinannya dengan menunjukkan agresivitas, mempertahankan dominasi dengan memukulkan ekornya ke air, mengejar dan menabrak tubuh jantan lain, dan mengeluarkan awan gelembung melalui lubang sembur.

Meskipun hewan jinak, lumba-lumba hidung botol bisa sangat bermusuhan, menggigit anggota spesiesnya sendiri dengan giginya. Tingkah laku ini semakin garang ketika dia bertarung melawan hiu, untuk mempertahankan hidupnya.

Predator

Di laut semua lumba-lumba rentan. Lumba-lumba hidung botol jarang memangsa hewan lain. Ini karena ukurannya, kecepatan berenangnya, ekolokasinya, dan kecerdasannya. Selain itu, organisasi sosial mereka memungkinkan mereka untuk tetap berada dalam kelompok dan mengintimidasi agresor.

Namun, ada hewan pemangsa Delphinidae. Dua di antaranya berada di habitat aslinya; paus pembunuh dan hiu. Predator ganas lainnya adalah manusia.

Paus pembunuh

Paus pembunuh memakan berbagai jenis ikan, krustasea, dan moluska. Jika mereka melihat lumba-lumba, meskipun berasal dari keluarga yang sama, mereka tidak akan ragu untuk menangkapnya untuk dimakan.

Hewan-hewan ini adalah pemburu ahli, menjadi lebih efisien ketika mereka diatur dalam kelompok. Paus pembunuh, genus dari famili Delphinidae, dapat menyerang lumba-lumba muda atau sakit yang masih muda, yang mereka pisahkan dari induknya untuk mencegahnya membela mereka.

Kawanan paus pembunuh bisa mendekati lumba-lumba, memukul mereka dan meluncurkannya ke udara untuk membuat mereka pingsan.

hiu

Lumba-lumba dimangsa oleh beberapa spesies hiu, termasuk hiu macan, hiu emas, hiu pasir, hiu Sardinia, dan hiu putih besar.

Ketika salah satu anggota kelompok keluarga lumba-lumba diancam oleh hiu, anggota lainnya datang untuk membela. Ini akan mengelilingi hiu, berenang di sekelilingnya ke segala arah dan memukulnya dengan ekornya. Dengan cara ini mereka membingungkan hiu, yang bisa melarikan diri.

Jika lumba-lumba sendirian, ia dapat menggunakan kecepatannya yang tinggi untuk berenang dan menggunakan moncongnya yang panjang. Lumba-lumba berenang di bawah hiu dan menabraknya dengan struktur tulang ini. Serangan gencar ini membuat perampok pingsan, meskipun terkadang cukup kuat untuk membunuhnya.

Orang itu

Manusia juga merupakan predator lumba-lumba. Dalam makanannya telah dimasukkan daging hewan ini, yang memiliki nilai komersial, meskipun sangat tinggi merkuri, unsur beracun. Akibatnya, hal ini membawa masalah besar di seluruh dunia, karena manusia melakukan pembunuhan lumba-lumba yang keji.

Setiap tahun, antara bulan September dan April, nelayan dari Taiji, Jepang, memojokkan lebih dari 20.000 lumba-lumba di sebuah teluk, tempat mereka menangkapnya. Tujuannya adalah untuk mendapatkan daging mereka dan menjual spesimen hidup untuk penangkaran. Dalam proses ini, banyak lumba-lumba terluka parah, menyebabkan darah mereka mengubah laut menjadi merah.

Beberapa kelompok lokal mendukung kegiatan ini, menganggapnya sebagai bagian dari budaya. Namun, banyak organisasi global seperti One Voice, Elsa Nature Conservancy dan Earth Island Institute telah mendokumentasikan pembantaian besar-besaran ini, menjadikannya domain dunia.

Dengan cara yang sama, protes kebinatangan dan lingkungan tidak berhenti. Organisasi-organisasi ini melakukan berbagai kegiatan di seluruh dunia, dengan tujuan mengutuk dan mencegah pembantaian tersebut.

Referensi

  1. Suzanna Hulmes (2018). Apa Karakteristik Lumba-lumba? Sains. Dipulihkan dari sciencing.com.
  2. Arlen Hershey (2017). Apa Bagian Tubuh Lumba-lumba?. Sains. Dipulihkan dari sciencing.com.
  3. Dan Fielder (2018). Tiga Adaptasi untuk Lumba-lumba. Sains. Dipulihkan dari sciencing.com.
  4. Ethan Shaw (2018). Bagaimana Lumba-lumba Bertahan Hidup di Habitat Alaminya?. Sains. Sembuh dari
  5. ITIS (2018). Delphinidae. Dipulihkan dari itis.gov.
  6. Wikipedia (2018). Lumba-lumba Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  7. Delfinpedia (2018). Terapi dengan bantuan lumba-lumba. Dipulihkan dari delfinpedia.com.
  8. Dolphins-Dunia (2017). Kecerdasan lumba-lumba. Dipulihkan dari dolphins-world.com
  9. Animanaturalis (2018). Pembantaian lumba-lumba tahunan di Jepang. Dipulihkan dari animanaturalis.org
  10. Dolphins-Dunia (2017). Evolusi lumba-lumba. Dipulihkan dari dolphins-world.com.
  11. Peter J. Morganeab, Myron S. Jacobsab, Willard L. McFarlandab (1979). Anatomi otak lumba-lumba hidung botol (Tursiops truncatus). Konfigurasi permukaan telencephalon lumba-lumba hidung botol dengan pengamatan anatomi komparatif pada empat spesies cetacea lainnya. Sience langsung. Dipulihkan dari sciencedirect.com.
  12. Sernapesca (2018). Lumba-lumba biasa. Dipulihkan dari sernapesca.cl.
  13. Encyclopedia britannica (2018). Lumba-lumba Dipulihkan dari britannica.com.
  14. Dolphins-Dunia (2017). Habitat dan distribusi lumba-lumba. Dipulihkan dari dolphins-world.com.
  15. Chris Deziel (2018). Bagaimana Lumba-lumba Melawan Hiu? Dipulihkan dari sciencing.com.
  16. GM Thewissen, Lisa Noelle Cooper, John C. George dan Sunil Bajpai (2009). Dari Darat ke Air: Asal Usul Paus, Lumba-lumba, dan Pesut. Evolusi: Pendidikan dan Penjangkauan. Dipulihkan dari evolution-outreach.biomedcentral.com.
  17. Asosiasi Cetacea (2018). Lumba-lumba hidung botol. Dipulihkan dari associaciocetacea.or.