Kupu-kupu raja: karakteristik, habitat, siklus hidup

kupu-kupu monarch ( Danaus plexippus ) adalah serangga terbang milik keluarga Nymphalidae. Hal ini ditandai dengan pola warna-warni sayapnya, membedakan warna oranye dan hitam.

Secara geografis mereka terletak dari Kanada bagian selatan, melalui Amerika Serikat dan Amerika Tengah, hingga Amerika Selatan. Ini adalah spesies yang berumur sangat panjang, dapat hidup hingga sembilan bulan, bertentangan dengan rata-rata kupu-kupu lainnya yang memiliki siklus hidup 24 hari.

Pixabay.com

Mereka dikenal di seluruh dunia karena tontonan migrasi megah yang mereka tawarkan. Spesies Danaus plexippus ikut serta dalam proses migrasi yang masif dan sangat ekstensif. Ini terjadi ketika suhu turun di habitat aslinya, sehingga mereka berusaha untuk berhibernasi di tempat yang lebih hangat.

Ada dua proses migrasi serentak, satu dari timur dan satu dari barat. Selain kupu-kupu raja yang bermigrasi ke lintang lain, ada populasi spesies ini yang tidak bermigrasi. Ini terletak di Florida selatan, di seluruh Meksiko, di Amerika Tengah dan Amerika Selatan bagian utara.

Indeks artikel

Aposematisme

Baik dalam bentuk larva maupun kupu-kupu dewasa, hewan ini melindungi diri dari predator dengan menggunakan warna sayapnya yang cerah. Dengan cara ini mereka memperingatkan penyerang mereka tentang masalah yang akan mereka hadapi jika mereka melakukannya.

Serangga ini memiliki rasa yang sangat tidak enak dan beracun. Hal ini disebabkan oleh adanya aglikon kardenolida dalam tubuh mereka. Zat ini masuk ke dalam tubuh ketika ulat memakan tanaman milkweed, karena mengandung glikosida jantung, senyawa yang sangat beracun.

Setelah ulat berevolusi menjadi kupu-kupu, racun ini menyebar ke berbagai bagian tubuh. Di sayapnya terkonsentrasi dalam proporsi besar, karena bagian tubuh itu disukai oleh burung.

Jika diserang, rasa yang tidak enak dapat mengusir pemangsa, sehingga mencegahnya menelan bagian tubuh lainnya.

Karakteristik

Lebar sayap dan berat

Dua sayapnya yang terentang dapat berukuran antara 8,9 dan 10,2 sentimeter. Its berat badan bisa menjadi 0,5 gram.

Kaki

Seperti serangga pada umumnya, kupu-kupu raja memiliki enam kaki. Namun, karena kaki depan mereka adalah sisa, mereka hanya menggunakan kaki tengah dan belakang. Untuk menopang diri mereka sendiri, mereka terutama menggunakan tubuh mereka.

Tubuh

Tubuh kupu-kupu raja berwarna hitam, dengan adanya beberapa bintik putih. Di bagian dada terdapat otot sayap. Bagian tubuh ini memiliki dimensi yang sangat mirip baik pada pria maupun wanita.

Pada

Bagian atas sayap berwarna oranye kemerahan dengan bintik-bintik hitam. Margin dan vena berwarna hitam, dengan dua seri vena berwarna putih. Muka bagian bawah sama dengan bagian atas, bedanya ujung sayap berwarna coklat kekuningan dan bintik putihnya jauh lebih besar.

Jantan berbeda dari betina karena mereka memiliki bintik hitam di sayap belakang mereka, yang disebut stigmata. Bagian bawah sayap berwarna oranye pucat atau krem ​​muda.

Warna dan bentuk sayap juga bervariasi dengan migrasi. Pada awalnya mereka lebih memanjang dan kemerahan.

Dimorfisme seksual

Pada spesies ini ada dimorfisme seksual yang ditandai. Jantan memiliki sayap yang lebih besar dan lebih berat daripada betina. Raja betina cenderung memiliki sayap yang lebih tebal, yang membuat mereka tidak mudah rusak selama waktu migrasi.

Hubungan antara ukuran sayap dan berat betina lebih rendah daripada jantan, yang menyiratkan bahwa mereka membutuhkan lebih sedikit energi selama penerbangan. Vena sayap hitam pada pria sedikit lebih ringan dan lebih tipis daripada pada wanita.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Protostomi Infrakingdom.

Filum Arthropoda.

Subphilum Hexapoda.

Kelas Serangga.

Infraclass Neoptera.

Ordo Lepidoptera.

superfamili Papilionoidea.

famili Nymphalidae.

Subfamili Danainae.

suku Danini.

Genus Danaus

Subgenus Danaus.

Spesies Danaus plexippus

Distribusi dan habitat

Kupu-kupu raja dapat hidup di berbagai daerah terbuka beriklim tropis dan sedang. Karena tahap dewasa dan larva bergantung pada berbagai spesies milkweed untuk makanan, mereka dapat ditemukan di padang rumput, ladang, gulma, pinggir jalan, dan rawa-rawa.

Pada saat suhu rendah, spesies yang bermigrasi berhibernasi di hutan pinus, cedar, cemara, oak, willow, poplar, blackberry, elm, dan jeruk.

Di musim kawin, raja dapat berlindung di ladang pertanian, padang rumput, kebun, padang rumput, daerah perkotaan dan pinggiran kota. Selama migrasi, habitat berubah, jika di musim gugur, mereka membutuhkan tanaman penghasil nektar.

Jika mereka bermigrasi selama musim semi, mereka akan membutuhkan tanaman nektar dan makanan larva.

Distribusi geografis

Distribusi geografis kupu-kupu raja terletak di sebagian besar Amerika. Mereka dapat ditemukan dari Kanada selatan ke Amerika Selatan, melintasi wilayah Amerika Serikat dan Amerika Tengah.

Selama abad ke-19, pengenalan spesies ini terjadi, mungkin sebagai produk transportasi manusia. Hal ini memungkinkan kupu-kupu raja untuk menjadi mapan di Indonesia, beberapa pulau Pasifik, Kepulauan Canary, Australia dan Spanyol.

Selain itu, beberapa populasi terisolasi telah dilaporkan di utara Kepulauan Inggris. Ada tiga populasi terpisah, satu di timur Pegunungan Rocky, satu lagi di barat pegunungan yang sama, dan yang terakhir, tidak bermigrasi, di negara bagian Florida dan Georgia.

Kelompok penduduk residen dapat melakukan gerakan migrasi lokal kecil. Di Manitoba, Kanada, mereka terletak di barat daya provinsi Kanada ini hingga ke tepi boreal.

Di musim dingin, D. plexippus ditemukan di Meksiko, Pantai Teluk, dan California, di sepanjang Pantai Teluk. Sisa tahun mereka berada di Arizona dan Florida, di mana kondisi lingkungan diperlukan untuk perkembangan mereka.

Migrasi

Kupu-kupu raja bermigrasi karena dua alasan mendasar, yang keduanya berhubungan langsung dengan variasi iklim di habitat aslinya. Pertama-tama, spesies ini tidak memiliki adaptasi tubuh yang diperlukan untuk hidup pada suhu rendah.

Selain itu, musim dingin mencegah pertumbuhan tanaman inang ulat, milkweed. Karena itu, selama musim gugur spesies ini bermigrasi ke barat dan selatan, menghindari iklim musim dingin. Hewan itu mencari lingkungan yang lembab dan sejuk yang terlindung dari angin kencang, yang memungkinkannya untuk berhibernasi.

Umumnya periode ini dimulai pada bulan Oktober, tetapi bisa lebih awal, jika suhu mulai turun lebih awal.

Spesimen yang menghuni Amerika Serikat bagian timur dapat bermigrasi ke Meksiko, berhibernasi di pohon cemara. Mereka yang terletak di negara bagian barat akan berhibernasi di dekat Pacific Grove, di California, menetap di pohon eucalyptus.

Pada musim semi, pertengahan Maret, kupu-kupu akan memulai perjalanannya ke utara, di mana mereka akan memulai generasi baru. Di daerah ini mereka akan menemukan tanaman milkweed baru untuk ulat mereka, dan orang dewasa akan menemukan daerah dengan sedikit persaingan untuk bunga yang kaya nektar.

Bagaimana mereka bermigrasi?

Kemampuan untuk terbang ke zona hibernasi adalah genetik, orientasinya dikaitkan dengan kompas matahari. Ini terkait dengan struktur di otak kupu-kupu raja.

Ia juga menggunakan medan magnet bumi. Kekuatan geomagnetik itu mungkin membimbing Anda saat hewan-hewan ini mendekati tujuan akhir mereka.

Serangga ini adalah penerbang yang kuat. Meskipun demikian, mereka mengambil keuntungan dari angin yang menguntungkan dan kolom udara panas dan naik. Dengan cara ini mereka bertambah tinggi dan kemudian meluncur tanpa membuang energi mengepakkan sayapnya.

Lingkaran kehidupan

-Telur

Telur adalah hasil perkawinan antara jantan dan betina. Ini disimpan oleh betina di bagian bawah daun milkweed muda.

Telurnya berwarna hijau muda atau krem, bentuknya bisa berbentuk kerucut atau lonjong. Ukurannya kira-kira 1,2 × 0,9 mm. Beratnya kurang dari 0,5 mg dan memiliki beberapa tonjolan memanjang.

Seiring bertambahnya usia kupu-kupu raja, telurnya menjadi lebih kecil. Perkembangan telur berlangsung antara 3 sampai 8 hari, menetas dalam bentuk larva atau ulat.

-Larva

Perkembangan larva dibagi menjadi lima tahap pertumbuhan. Setelah masing-masing selesai, ganti kulit terjadi. Setiap ulat yang berganti kulit lebih besar dari yang sebelumnya, karena memakan dan menyimpan energi dalam bentuk nutrisi dan lemak. Ini akan digunakan selama tahap pupa.

Tahap larva pertama

Ulat pertama yang muncul dari telur berwarna hijau pucat dan tembus pandang. Ia tidak memiliki tentakel atau pita warna.

Mereka memakan kulit telur yang tersisa, serta mulai menelan sebagian kecil daun milkweed. Dengan melakukan itu, ia bergerak dalam gerakan melingkar, sehingga mencegah aliran lateks menjebaknya.

Tahap larva kedua

Pada tahap ini, larva mengembangkan pola pita melintang berwarna putih, hitam dan kuning. Itu tidak lagi tembus cahaya, karena ditutupi oleh jamur pendek. Tentakel hitam mulai tumbuh di tubuhnya, satu pasang setinggi dada dan sepasang lagi di daerah perut .

Tahap larva ketiga

Pada tahap ketiga ini, ulat memiliki pita yang berbeda dan tentakel belakang memanjang. Ekstremitas toraks dibedakan menjadi dua, sepasang yang lebih kecil dekat dengan kepala dan dua pasangan yang lebih besar di belakang yang anterior. Pada saat ini, larva mulai makan di sepanjang tepi daun.

stadium larva ke-4

Larva mengembangkan pola pita yang berbeda. Pada daun milkweed, ulat mengembangkan bintik-bintik putih di dekat bagian belakang hewan.

Tahap larva kelima

Pola pita jauh lebih lengkap pada tahap larva ini, karena termasuk bintik-bintik putih di ujungnya. Ia memiliki dua kaki depan kecil, sangat dekat dengan kepalanya. Pada fase terakhir ini, ulat menyelesaikan pertumbuhannya, berukuran lebar antara 5 dan 8 mm dan panjang 25 hingga 45 mm.

Larva dapat mengunyah tangkai daun milkweed, menghentikan lateks. Sebelum menjadi kepompong, larva harus mengkonsumsi milkweed untuk meningkatkan massanya.

Menjelang akhir fase ini, ulat berhenti makan dan mencari tempat kepompong. Pada saat ini, sangat melekat pada permukaan horizontal, menggunakan bantalan sutra untuk ini.

Ia kemudian terhubung dengan kaki belakangnya, menggantung dengan cara ini dengan kepala ke bawah. Kemudian berubah menjadi kepompong.

-Kepompong

Kepompongnya buram dan berwarna hijau kebiruan, dengan beberapa titik kecil berwarna keemasan. Pada suhu khas musim panas, itu bisa matang antara 8 dan 15 hari. Kutikula menjadi tembus cahaya, membuat sayap hitam hewan terlihat.

Pada tahap ini, ulat memutar bantalan sutra, lalu digantung terbalik, menyerupai huruf “J”. Kemudian ia melepaskan kulitnya, dibungkus dengan kerangka luar yang diartikulasikan.

-Dewasa

Kupu-kupu raja dewasa muncul setelah sekitar dua minggu sebagai kepompong. Setelah keluar, ia menggantung terbalik untuk membiarkan sayapnya mengering. Kemudian cairan yang berbeda dipompa ke sayap, yang mengembang dan menjadi kaku.

Kupu-kupu raja sekarang dapat memanjangkan dan menarik kembali sayapnya, memungkinkannya untuk terbang. Makanan mereka sudah mencakup berbagai macam tanaman nektar.

Reproduksi

Orang dewasa matang secara seksual empat sampai lima hari setelah mencapai dewasa. Jantan dan betina dapat kawin lebih dari satu kali. Jika mereka berhibernasi, perkawinan terjadi di musim semi, sebelum mereka bubar.

Spesies ini memiliki masa pacaran yang khas. Fase udara terjadi pertama kali, di mana jantan mengejar betina dengan cermat. Di akhir “tarian” ini, dia mendorongnya dan melemparnya dengan keras ke tanah.

Di sana kopulasi terjadi, di mana jantan mentransfer spermatofornya ke kupu-kupu raja betina. Bersama dengan sperma, spermatofor menyediakan nutrisi, yang membantu betina bertelur.

Perkembangan telur dan tahap larva tergantung pada suhu lingkungan, berlangsung sekitar dua minggu. Pada akhir tahap ini, ulat memasuki fase kepompong, muncul antara 9 dan 15 hari kemudian sebagai kupu-kupu dewasa.

Makanan

Makanan bervariasi pada setiap tahap siklus hidup hewan. Sebagai ulat, mereka memberi makan hampir secara eksklusif pada milkweed. Dari tumbuhan ini mereka memakan daunnya, bunganya dan terkadang juga polong bijinya.

Jika ada bagian milkweed yang terbelah atau terpotong, zat beracun akan dikeluarkan. Ketika ulat memakan daunnya, mereka mengasimilasi zat-zat ini, menyimpannya di kulit mereka. Hal ini menyebabkan mereka menjadi beracun, berfungsi sebagai perlindungan terhadap predator.

Makanan utama kupu-kupu raja dewasa adalah nektar bunga. Ini memberi mereka nutrisi yang diperlukan untuk perjalanan migrasi panjang mereka dan untuk reproduksi mereka.

Tanaman favoritnya antara lain spesimen tumbuhan Asteraceae, antara lain Aster ( Aster spp .), Kutu ( Erigeron spp.), Bintang Blazing ( Liatris spp .), Dan Bunga Matahari ( Helianthus spp.). Namun, hewan-hewan ini tidak selektif, bunga apa pun yang memiliki nektar bisa menjadi makanan yang ideal untuknya.

Sebagai bagian dari transformasi yang terjadi pada fase kepompong, kupu-kupu mengembangkan struktur belalai, embel memanjang berbentuk tabung. Ini dimasukkan ke dalam bunga untuk menghisap nektarnya.

Referensi

  1. Wikipedia (2018). Kupu-kupu raja. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  2. Andrei Sourakov (2017). Kupu-kupu raja. Universitas Florida. Dipulihkan dari ufl.edu.
  3. Zona Utara Alam (2018). Biologi Kupu-Kupu Raja. Dipulihkan dari naturenorth.com.
  4. Arsip (2018). Kupu-kupu raja. Dipulihkan dari arkive.org.
  5. Kane, E. (1999). Danaus plexippus. Web Keanekaragaman Hewan. Dipulihkan dari animaldiversity.org.
  6. Ensiklopedia britannica. (2018). Kupu-kupu raja. Dipulihkan dari british.com.