Ciri-ciri Kingdom Protista: Pengertian, klasifikasi, contoh

Pengertian

Protista adalah organisme eukariotik yang biasanya uniseluler dan strukturnya kurang kompleks daripada eukariota lainnya. Dalam pengertian yang dangkal, protista sering digambarkan berdasarkan kesamaannya dengan kelompok eukariota lainnya: hewan, tumbuhan, dan jamur. Beberapa protista mampu melakukan fotosintesis; beberapa hidup dalam hubungan timbal balik dengan protista lain; beberapa bersel tunggal; beberapa multiseluler atau membentuk koloni; beberapa bersifat mikroskopis; beberapa sangat besar (rumput laut raksasa); beberapa bercahaya; dan beberapa bertanggung jawab atas sejumlah penyakit yang terjadi pada tumbuhan dan hewan. Protista hidup di lingkungan perairan, habitat tanah yang lembab, dan bahkan di dalam eukariota lainnya.

Ciri umum

Protista adalah setiap anggota kelompok eukariotik yang beragam, sebagian besar organisme mikroskopis bersel tunggal. Protista mungkin berbagi karakteristik morfologis dan fisiologis tertentu dengan hewan atau tumbuhan atau keduanya. Istilah protista biasanya digunakan untuk merujuk pada eukariota yang bukan hewan, tumbuhan, atau jamur sejati atau merujuk pada eukariota yang tidak memiliki tahap multiseluler.

Ciri-ciri umum Protista adalah sebagai berikut:

  • Protista adalah organisme eukariotik sederhana.
  • Sebagian besar organisme Protista uniseluler, beberapa kolonial dan beberapa multiseluler seperti ganggang.
  • Sebagian besar protista hidup di air, beberapa di tanah lembab atau bahkan tubuh manusia dan tanaman.
  • Organisme Protista eukariotik, karena mereka memiliki membran inti terikat dan endomembran sistem.
  • Protista memiliki mitokondria untuk respirasi sel dan beberapa memiliki kloroplas untuk fotosintesis.
  • Inti protista berisi beberapa helai DNA, jumlah nukleotida secara signifikan kurang dari eukariota yang kompleks.
  • Gerakan protista sering oleh flagela atau silia.
  • Protista adalah organisme multiseluler, mereka bukan tanaman, hewan atau jamur.
  • Respirasi protista – respirasi seluler adalah proses terutama aerobik, tetapi beberapa tinggal di lumpur di bawah kolam atau di saluran pencernaan hewan Ares anaerob fakultatif.
  • Nutrisi protista – mereka dapat menjadi hetreotrofik atau autotrofik.
  • Flagelata adalah filter makan, beberapa protista makan oleh proses endositosis (pembentukan vakuola makanan dengan menelan bakteri dan memperluas membran sel mereka).
  • Reproduksi protista – beberapa spesies memiliki siklus hidup kompleks yang melibatkan beberapa organisme. Contoh: Plasmodium. Beberapa bereproduksi secara seksual dan aseksual lain.
  • protista dapat berkembang biak dengan mitosis dan beberapa mampu meiosis untuk reproduksi seksual.
  • protista membentuk kista dalam kondisi buruk.
  • Beberapa protista adalah patogen dari hewan dan tumbuhan. Contoh: Plasmodium falciparum menyebabkan malaria pada manusia.
  • Protista adalah komponen utama plankton.

Contoh

Beberapa contoh protista terkenal adalah sebagai berikut:

  • Ganggang hijau – Spirogyra, Ulva, Chlamydomonas, Volvox.
  • Ganggang merah – Porphyra, Rotalgen.
  • Ganggang coklat – Laminaria, Nereocystis.
  • Jamur Air – Saprolegnia.
  • Filum Ciliata – Paramecium, Vorticella.
  • Filum Dinoflagellata – Ceratium, Gonyaulax.
  • Filum Mastigophora – Trypanosoma, Trichonympha.
  • Filum Sarcodina – Amoeba.

Klasifikasi Kingdom Protista

Kingdom Protista dikategorikan menjadi dua takson:

  1. Protozoa – organisme bersel tunggal seperti binatang.
  2. Ganggang – organisme seperti tumbuhan bersel tunggal atau multisel.

Protista seperti Hewan – protozoa

Protista yang memiliki kemiripan dengan binatang yang dikenal sebagai protozoa. Mereka hidup pada lingkungan yang lembab dan berair. Karakteristik mirip dengan hewan – kemampuan mereka untuk bergerak dan ketidakmampuan mereka untuk menghasilkan makanan mereka sendiri (heterotrof). Mereka berbeda dari hewan karena uniseluler sedangkan hewan multisel.

Protozoa dalam perjalanan mereka diklasifikasikan berdasarkan alat gerak ke dalam empat kategori:

  1.      Sacordinian – bergerak menggunakan pseudopod.
  2.      Zooflagellate – bergerak menggunakan flagela.
  3.      Ciliaphora – bergerak menggunakan silia.
  4.      Sporozoa – bentuk spora.
    • Filum Sarcodina – Pergerakan sarcodinian adalah dengan memperluas lobus sitoplasma yang dikenal sebagai pseudopodia. Pseudopoda ini digunakan untuk gerakan dan makan. Selama pembentukan pseudopodia sitoplasma mengalir ke lobus menyebabkan lobus untuk ‘berair’ dan tumbuh. Karena itu peudopodian memiliki penampilan seperti ‘gumpalan’. Contoh: Amoeba, foraminiferans.
Amoeba
    • Filum Mastigophora (Zooflagellata) – protozoa ini bergerak dengan bantuan flagella. Kebanyakan dari mereka adalah parasit. Banyak flagelata terlihat dalam usus manusia, dalam rayap dan hewan lain, beberapa flagelata berbahaya. Contoh: Trypanosoma gambiense menyebabkan penyakit tidur pada sapi dan manusia.
Zooflagellata
    • Filum Ciliophora (ciliata) – Protozoa dari filum ini bergerak dengan struktur seperti rambut yang disebut silia. Silia tetap keluar dari sel mereka. Pergerakan silia adalah seperti dayung, itu bergoyang bolak-balik untuk menghasilkan gerakan dan pemukulan cepat silia menyebabkan pergerakan organisme. Silia juga digunakan untuk menyapu partikel makanan ke dalam organisme. Contoh: Paramecium – Ini adalah protozoa Ciliata ditemukan di air tawar dan kolam. Ini biasanya dikenal sebagai hewan sandal.
ciliata
  • Filum Sporozoa – Semua anggota filum ini adalah non-motil dan parasit. Mereka membentuk spora dan karenanya nama sporozoa. Mereka tidak memiliki struktur alat gerak dan mereka dibawa oleh inang mereka melalui cairan tubuh mereka. Banyak sporozoa menyebabkan penyakit serius pada manusia. Contoh: Plasmodium – parasit ini menyebabkan malaria pada manusia.

Protista seperti tumbuhan – Alga

Protista mirip tumbuhan memiliki klorofil seperti pada tanaman. Zat hijau dalam sel mereka memungkinkan mereka untuk membuat makanan melalui fotosintesis. Mereka menghasilkan dan melepaskan oksigen seperti tanaman. Hal ini diyakini memasok sebagian besar oksigen di Bumi dari protista mirip tumbuhan. Protista mirip tumbuhan adalah sumber makanan utama dan produsen utama untuk organisme air.

  • Filum Chlorophyta (Alga hijau) – Ganggang hijau termasuk ganggang uniseluler dan multiseluler. Mereka adalah sebagian besar tinggal di air segar. Tubuh adalah seperti lembaran talus. Mereka memiliki dinding sel yang terbuat dari selulosa dan pektin. Pati cadangan makanan yang disimpan dalam pyrenoids. Contoh: Spirogyra – itu adalah alga hijau uniseluler, tumbuh sebagai benang hijau atau filamen.
  • Filum Rhodophyta (Ganggang Merah) – Ganggang merah sebagian besar besar dan multiseluler. Mereka tumbuh di lautan. Ganggang ‘Nori’ dan Gelidium digunakan sebagai makanan, di berbagai negara bagian Asia. Karagenan dan agar adalah zat lembut. Agar digunakan sebagai media yang digunakan untuk pertumbuhan bakteri dan organisme lain dalam kondisi laboratorium. Agar juga digunakan untuk membuat kapsul gelatin dan dasar untuk kosmetik. Carragean digunakan sebagai stabilizer dan pengental dalam produk susu. Hal ini juga digunakan untuk memberikan tekstur krim pada pasta gigi.
  • Filum Phaeophyta (Alga coklat) – ganggang coklat merupakan multiseluler. Mereka tumbuh di bebatuan di perairan dangkal laut. Ganggang coklat yang tumbuh besar disebut kelps. Kelps dapat tumbuh padat di membentuk hutan rumput laut. Mereka membentuk sumber makanan penting bagi ikan dan invertebrata. Ganggang coklat yang tumbuh di bebatuan dikenal sebagai rockweed. Contoh rockweed adalah Sargassum. Algin adalah zat yang berasal dari beberapa ganggang yang digunakan dalam pembuatan es krim, lotion dan plastik.
  • Filum Chrysophyta (ganggang Emas) – ‘Chryso’ berarti ‘warna emas’. Ada tiga jenis ganggang emas: ganggang kuning-hijau, ganggang coklat keemasan, diatom. Diatom adalah yang paling melimpah dan ditemukan dalam air laut dan air tawar habitat. Dinding sel diatom terbuat dari silika. Mereka adalah sumber utama makanan untuk organisme air. Cangkang diatom membentuk timbunan fosil tebal di dasar laut yang dikenal sebagai ‘tanah diatom’. Hal ini digunakan sebagai filter air, abrasive dan menambahkan berkilau untuk produk seperti cat dan cat kuku.
  • Filum Pyrrophyta (Ganggang Api) – Ini berisi spesies bersel satu ganggang yang disebut dinoflagellata yang berarti ‘ perenang’berputar. Mereka menyimpan makanan dalam bentuk pati dan minyak. Warna merah adalah karena klorofil a dan c dan xanthophylls. Organisme ini memiliki kemampuan bioluminescence. Hampir semua spesies adalah organisme air laut. Beberapa spesies menyebabkan ‘fenomena pasang merah’. Dinoflagellata menyebabkan pasang merah dikenal sebagai Gonyaulax, yang mengandung neurotoxin dan beracun bagi fauna laut.

Protista seperti jamur

Jamur lendir atau Slime Molds – jamur lendir adalah protista saprofitik. Mereka memiliki penampilan sangat cerah. Mereka tinggal di tanah yang lembab, pembusukan tumbuh-tumbuhan dan pohon-pohon. Mereka adalah organisme bersel tunggal. Selama kondisi yang menguntungkan mereka membentuk agregasi multiseluler yang disebut plasmodium. Selama kondisi yang tidak menguntungkan, plasmodia berdiferensiasi untuk membentuk tubuh buah bantalan spora di ujung. Spora ini dimiliki dinding sejati yang tahan, yang membantu dalam kelangsungan hidup untuk waktu yang lama selama kondisi buruk. Spora ini tersebar oleh arus udara.

Peran manfaat Penting Protista dalam bidang ekonomi

Protista berguna dalam hal-hal berikut:

  1. Sumber makanan – Beberapa protista seperti kelps bisa dimakan.
  2. Sumber produk komersial – protista yang hidup di laut adalah sumber zat yang berguna seperti Algin, agar, carragean dan antiseptik.
  3. Produsen primer ekosistem perairan – Banyak protista adalah produsen utama, mereka memainkan peran dasar dalam rantai makanan, menyediakan makanan dan oksigen.
  4. Sumber obat-obatan – Sodium laminaria sulfat, Fucoidin, Heparin adalah produk alga digunakan sebagai koagulan darah. Lyngbya menghasilkan senyawa anti-kanker.
  5. Sumber mineral – kelps kaya natrium, kalium, yodium dll, mereka adalah sumber yang baik dari mineral.
  6. Penelitian Biologi – Mereka digunakan dalam penelitian biologi, misalnya, Chlorella adalah uniseluler, alga non-motil.
  7. Patogen – Beberapa protista adalah organisme patogen dan dapat menyebabkan banyak penyakit pada manusia dan juga dalam buah-buahan dan sayuran menyebabkan penyakit busuk daun kentang dan menyebabkan penyakit pada beberapa ikan.

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *