Apa itu Kelenjar tiroid dan fungsinya

  • by

Tiroid adalah kelenjar yang terletak di dasar leher, di depan trakea. Ini bertugas menjaga ritme metabolisme tubuh.

Ini adalah kelenjar berbentuk kupu-kupu yang terletak di leher, tepat di atas tulang selangka. Tiroid adalah salah satu kelenjar endokrin yang menghasilkan hormon. Hormon tiroid mengontrol ritme banyak aktivitas dalam tubuh. Ini termasuk kecepatan pembakaran kalori dan seberapa cepat jantung berdetak. Semua aktivitas ini membentuk metabolisme tubuh.

Fungsi

Kelenjar tiroid memberikan kontribusi penting untuk metabolisme dan fungsi tubuh kita. Tiroid mengontrol metabolisme atau energi yang diperoleh dari makanan yang dimakan dan menjaga suhu tubuh dan detak jantung normal. Nafsu makan dan sistem pencernaan juga dipengaruhi oleh kelenjar tiroid.

Kelenjar tiroid terletak di tengah leher dan juga penting untuk perkembangan otot dan tulang, serta untuk fungsi normal otak dan sistem saraf.

Ada banyak hormon tiroid. Masing-masing memiliki pekerjaan yang berbeda. Semuanya dimulai dengan iodida, zat yang biasanya ditemukan di garam meja.

Iodida yang tertelan diserap oleh kelenjar tiroid. Beginilah proses hormonal yang kompleks dimulai:

  • Setelah diubah menjadi yodium, hormon serum T4 (disebut tiroksin) terbentuk.
  • Hormon tiroksin diubah menjadi hormon yang lebih kuat dan aktif: serum (darah) T3. Juga disebut triiodothyronine. Hormon ini, T4 dan T3, bersirkulasi ke seluruh tubuh dan mengatur metabolisme.
  • FT4I (Free Thyroxine Index) adalah tes untuk mengukur fungsi tiroid.

Ada beberapa tes untuk mengevaluasi fungsi kelenjar tiroid.

Hormon perangsang tiroid (TSH) adalah tes yang paling banyak ditanyakan dokter Anda jika menurut Anda kelenjar tiroid Anda tidak berfungsi dengan baik. Satu kelenjar, hipofisis, mengeluarkan TSH. TSH mengambil iodida dari aliran darah dan membawanya ke kelenjar tiroid untuk menghasilkan hormon tiroid.

Jika Anda memiliki kadar TSH tinggi atau rendah yang tidak normal, dokter Anda mungkin memesan tes serum T3 (darah), serum T4, atau FT4I. Meskipun ada banyak tes lain yang dapat dilakukan, ini adalah yang paling umum untuk diagnosis hipertiroidisme atau hipotiroidisme; dan indikator yang lebih spesifik dari fungsi kelenjar tiroid.

Berdasarkan gejala dan nilai laboratorium Anda dari tes fungsi tiroid, dokter Anda dapat memutuskan apakah akan mengobati penyakit tersebut atau tidak, apakah itu hipertiroidisme atau hipotiroidisme.

Pada hipertiroid, kadar TSH akan menurun, karena terlalu banyak hormon tiroid di dalam darah. Kadar TSH akan menurun jika:

  • menderita hipertiroidisme karena penyakit Grave. Ini adalah penyebab paling umum dari hipertiroidisme. Karena berbagai alasan, tubuh membuat terlalu banyak hormon tiroid.
  • kelenjar tiroid terlalu besar, atau mungkin terdapat tumor yang menghasilkan terlalu banyak hormon tiroid.
    tiroid terinfeksi atau meradang dan menghasilkan terlalu banyak hormon tiroid.
  • kelenjar tiroid terluka atau telah diangkat. Dalam kasus ini, Anda harus mengambil hormon tiroid pengganti; dan dosisnya bisa menjadi sangat tinggi.

Pada hipertiroidisme, tes fungsi tiroid (TSH) akan menurun karena tidak ada cukup hormon tiroid dalam darah. Kadar TSH akan meningkat jika:

  • kelenjar tiroid tidak berfungsi sebagaimana mestinya
  • kelenjar tiroid terinfeksi atau meradang, seperti pada tiroiditis Hashimoto atau tiroiditis autoimun. Ini terjadi ketika, untuk beberapa penyebab yang tidak diketahui, sistem kekebalan tubuh menyerang kelenjar tiroid. Fungsi tiroid juga sering dievaluasi setelah kehamilan.

Kelenjar tiroid Anda telah diangkat dan Anda tidak mengonsumsi cukup hormon untuk menggantikan hormon tiroid normal yang hilang, yang mengakibatkan peningkatan kadar TSH.

Masalah tiroid umum dan Gejala mereka

Masalah tiroid sebagian besar diklasifikasikan dalam dua kategori utama; hipotiroidisme dan hipertiroidisme. Hipotiroidisme ditandai oleh kelenjar tiroid kurang aktif yang berhenti memproduksi hormon tiroid yang cukup yang diperlukan bagi tubuh untuk berfungsi secara normal.

Terbalik, hipertiroidisme mengacu pada kelenjar tiroid yang bekerja terlalu banyak dalam memproduksi hormon tiroid dengan demikian, mengganggu fungsi normal tubuh. Kedua kondisi ini cenderung lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pria, dengan hipotiroidisme menjadi lebih umum pada wanita di atas 50. Berikut ini memberikan gambaran umum tentang gejala penting dari kondisi ini, penyebabnya, dan rencana pengobatan.

Hipotiroidisme

1. Kelelahan mental dan fisik
2. Perubahan mood atau perubahan perilaku normal
3. Nyeri sendi atau otot
4. Kenaikan berat badan tanpa peningkatan kalori
5. Sering sembelit
6. Metabolisme lebih lambat alkohol
7. kelesuan
8. sensitivitas dingin
9. Rambut kering dan kulit kering
10. kelupaan
11. sembelit
12. depresi
13. hipertiroidisme
14. insomnia
15. peningkatan iritabilitas
16. berat badan
17. gugup
18. sensitivitas panas
19. peningkatan keringat
20. nadi cepat
21. Penipisan dan pemanasan kulit
22. Kelemahan otot dan tangan tremor
23. Diare
24. Pembesaran kelenjar tiroid
25. leher bengkak

Penyebab umum Hipotiroidisme

  1. Tiroiditis Hashimoto – gangguan autoimun, itu adalah penyebab paling umum dari hipotiroidisme. Juga disebut tiroiditis limfositik kronis, hal itu terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menyerang kelenjar tiroid.
  2. Prosedur perawatan – kadang-kadang, obat-obatan yang diberikan untuk mengelola hipertiroidisme juga bisa mengakibatkan bentuk permanen hipotiroidisme. Mengobati kanker yang telah mempengaruhi kepala dan daerah leher dengan terapi radiasi, juga dapat menghambat fungsi normal dari kelenjar tiroid mengakibatkan hipotiroidisme. Hal yang sama juga bisa menjadi konsekuensi dari operasi yang menghilangkan sebagian besar atau seluruh kelenjar tiroid. Obat kejiwaan tertentu juga bisa menjadi salah satu pelaku.
  3. Dalam kasus yang jarang terjadi, kelenjar tiroid kurang aktif bisa menjadi hasil dari cacat lahir, kelenjar hipofisis rusak, kehamilan, atau kekurangan yodium.

Hipertiroidisme

  1. Penyakit Graves – gangguan autoimun, memicu kelenjar tiroid untuk mensekresikan lebih banyak hormon dari apa yang dibutuhkan.
  2. Tiroiditis – itu mengacu pada kondisi idiopatik peradangan pada kelenjar tiroid. Peradangan menyebabkan kelenjar untuk melepaskan terlalu banyak hormon ke dalam aliran darah.
  3. Gondok multinodular – kondisi ini ditandai dengan pembentukan nodul di kedua sisi kelenjar tiroid. Nodul ini biasanya menyebabkan kelenjar tiroid untuk memperbesar. Sekarang mungkin terjadi bahwa nodul ini dapat mulai melepaskan terlalu banyak hormon tiroid ke dalam aliran darah.

Rencana pengobatan

Hipotiroidisme

Obat umumnya diresepkan untuk hipotiroidisme meliputi bentuk sintetis dari hormon tiroid, seperti levothyroxine. Obat ini menggantikan hormon yang kelenjar tiroid tidak dapat membuat demikian, hal itu bertujuan untuk memulihkan kadar hormon yang memadai dan menstabilkan fungsi tubuh. Kabar baiknya adalah, obat ini biasanya tidak berhubungan dengan efek samping. Sebelum penggunaan obat-obatan seperti levothyroxine, dapatkan nasihat dari dokter Anda jika Anda sudah menggunakan obat lain, seperti suplemen besi, cholestyramine (Questran) aluminium hidroksida atau suplemen kalsium. Obat-obatan ini dapat membatasi kemampuan tubuh untuk menyerap levothyroxine.

Hipertiroidisme

Pengobatan, di sini, difokuskan pada menekan produksi berlebih hormon tiroid oleh kelenjar tiroid. Untuk menurunkan, menghilangkan atau menambah produksi hormon, ada beberapa obat-obatan konvensional. Namun, pengobatan diatur oleh usia dan kondisi fisik orang yang terkena dan keparahan penyakit. Ini termasuk penggunaan yodium radioaktif, obat anti-tiroid, beta blockers, dan operasi (tiroidektomi – operasi pengangkatan kelenjar tiroid). Bedah, bagaimanapun, hanya diperlukan dalam beberapa kasus.

Hipotiroidisme dan hipertiroidisme adalah masalah yang paling umum yang terkait dengan kelenjar tiroid tubuh. Selain kedua, jenis langka penyakit tiroid yang mungkin terjadi adalah kanker tiroid. Tidak ada gejala pada tahap awal, tetapi sebagai kanker tumbuh dapat menyebabkan:
Pembentukan benjolan menyakitkan yang dapat dirasakan tepat di bawah jakun; gejala utama

  • Suara serak yang terjadi tanpa alasan yang jelas
  • Kesulitan menelan, kadang-kadang bernapas
  • Sakit leher atau sakit di tenggorokan

Untungnya, sebagian besar pasien dapat disembuhkan dengan pengobatan. Rencana perawatan terdiri dari pembedahan untuk menyingkirkan lengkap atau sebagian dari kelenjar yang sakit, dan pengangkatan kelenjar getah bening di leher yang mungkin telah dipengaruhi oleh kanker. Prosedur perawatan lain seperti mengambil levothyroxine obat seumur hidup, yodium radioaktif, terapi radiasi, dan kemoterapi dapat diikuti pasca operasi.

Penyakit tiroid atau gangguan dapat mengganggu fungsi sehari-hari lebih dari satu cara, karena Anda dapat menyimpulkan dari uraian di atas. Dengan mencurigai salah satu gejala di atas, itu adalah keharusan bagi Anda untuk mendapatkan pemeriksaan oleh seorang ahli medis yang memenuhi syarat. Untuk menyimpulkan, subjek masalah tiroid pada pria atau wanita adalah salah satu yang luas, dapatkan informasi lebih lanjut dari praktisi medis akan menjadi sumber informasi yang layak.

 

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *