Pengertian Integrasi Sosial

  • by

Beberapa Pengertian dari Integrasi Sosial

Sebelum kita tahu apa itu integrasi sosial yang sebenarnya, baikya kita tahu arti pendek Integrasi sosial. Integrasi yang diambil dari Bahasa inggris “Integration” yang memiliki arti atau bermakna keseluruhan, kesempurnaan atau sempurna. Integrasi Sosial adalah suatu proses bagaimana menyatukan unsur-unsur sosial untuk menjadi satu kesatuan yang utuh dan dapat diterima dengan baik dan layak.

Jadi usaha kita untuk bagaimana bisa menyatukan beberapa unsur-unsur sosial yang ada, menyatukan beberapa pendapat dan keyakinan yang berbeda menjadi satu kesatuan yang utuh dan sama tanpa mengubah adat dan kebiasaan. Itu juga dapat kita sebut sebagai integrasi sosial. Integrasi sosial juga dapat kita artikan sebagai penyatuan suatu kelompok dengan kelompok yang lainnya, yang memiliki perbedaan pendapat.

Integrasi Sosial

Integrasi Sosial

Atau adaptasi kelompok-kelompok yang berbeda dalam suatu kehidupan masyarakat. Penyatuan mengenai hal-hal sosial yang sering menjadikan perpecahan, permusuhan, dan atau pertumpahan seperti peraturan yang berbeda, keyakinan, kebiasaan, adat istiadat, ras, suku, Bahasa, norma-norma, dan lain-lain. Tetapi tidak hanya proses penyatuan saja yang dimaksud sebagai integrasi sosial.

Proses penyatuan yang menemukan titik temu dan menjadi satu tujuan bersama-sama, tidak hanya sekedar berkumpul saja. Juga harus ada solidaritas dan pengembangan sikap yang baik dari individualisme dalam bermasyarakat. Banyak sekali pendapat tentang apa itu integrasi sosial. Para ahli ilmu sosial, seperti Kun Maryati dan Juju Suryawati memiliki pendapat yang sama.

Bahwa integrasi sosial adalah proses penyesuaian unsur-unsur yang berbeda dalam masyarakat sehingga menjadi satu kesatuan. Berbeda lagi dengan Soerjono Soekanto dimana dalam tulisannya ia mengatakan pendapatnya bahwa integrasi sosial adalah sebuah proses sosial individu atau kelompok yang berusaha memenuhi gol melawan lawan yang disertai dengan ancaman dan kekerasan.

Satu lagi ahli sosial Gillin yang berpendapat bahwa Integrasi sosial yaitu bagian dari proses sosial yang terjadi karena perbedaan fisik, emosional, budaya, dan perilaku. Namun pada intinya tetap sama, bahwa integrasi sosial adalah peoses penyatuan unsur sosial yang berbeda di masyarakat agar menjadi satu tujuan yang sama.

Reintegrasi sosial adalah suatu proses di mana seseorang yang telah dipenjara memperoleh kebebasan dan kembali hidup di antara anggota masyarakat lainnya. Reintegrasi sosial sering dipahami sebagai dukungan yang diberikan kepada pelanggar selama mereka masuk kembali ke masyarakat setelah dipenjara.

Namun, definisi yang lebih luas reintegrasi sosial mencakup sejumlah intervensi yang dilakukan setelah penangkapan untuk mengalihkan pelaku dari sistem peradilan pidana ke tindakan alternatif, termasuk proses peradilan restoratif atau perlakuan yang sesuai. Ini mencakup pengenaan sanksi berbasis masyarakat dan bukan pemenjaraan dalam upaya memfasilitasi reintegrasi sosial para pelaku di dalam komunitas, alih-alih menjadikan mereka terpinggirkan dan terkena dampak berbahaya pemenjaraan.

Bagi mereka yang dijatuhi hukuman penjara, reintegrasi sosial termasuk program pemasyarakatan di penjara, dan intervensi aftercare (Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan, 2006). Dalam beberapa tahun terakhir, komponen pasca intervensi berbasis komunitas dari intervensi ini telah secara beragam disebut sebagai “aftercare”, “perawatan transisi”, “masuk kembali” atau “masuk kembali dukungan”, reintegrasi, atau pemukiman kembali. Beberapa intervensi pasca-pelepasan dapat dimulai sementara pelanggar masih dipenjara dengan maksud memfasilitasi penyesuaian pasca-pelepasan.

Di Kanada, pelanggar ekspresi “reintegrasi” umumnya mengacu pada “masuk kembali” atau “pemukiman kembali”. Dalam ulasan ini, istilah-istilah ini secara bergantian untuk menunjuk intervensi, program dan layanan yang dirancang untuk membantu tahanan menjalani kehidupan yang taat hukum di masyarakat setelah pembebasan mereka.

Namun, pembaca diperingatkan untuk tidak menggunakan istilah “reintegrasi” terlalu harfiah, karena harus jelas bahwa, dalam banyak kasus, pelaku tidak sebelum penahanan mereka, berhasil diintegrasikan ke dalam masyarakat, biasanya terpinggirkan, dan sering gagal untuk memperoleh sikap dan perilaku yang mengakibatkan kebanyakan orang berfungsi secara produktif di masyarakat.

Dalam beberapa tahun terakhir, lebih banyak penekanan telah ditempatkan pada merancang intervensi yang komprehensif, berdasarkan pada perawatan berkelanjutan, untuk memberikan bantuan yang konsisten kepada pelaku di dalam dan di luar penjara.

Ada pengakuan bahwa persiapan untuk reintegrasi harus dimulai sebelum pelanggar dibebaskan. Setelah pembebasan mereka, intervensi harus mendukung transisi langsung mereka dari penjara ke masyarakat dan memperkuat pencapaian yang dicapai melalui perawatan penjara dan berlanjut sampai reintegrasi yang berhasil selesai (Fox, 2002). Pendekatan ini sering disebut sebagai “throughcare”, suatu mode intervensi sistem yang luas (Borzycki, 2005: 11; Borzycki dan Makkai, 2007).

Semua intervensi, terlepas dari metode mereka, paling baik disampaikan sebagai bagian dari program terpadu yang dirancang untuk mengatasi masalah dan tantangan spesifik pelaku. Dan, perhatian baru telah diberikan pada pendekatan “berbasis kekuatan” untuk menggunakan aset pribadi dan komunitas untuk membantu pelanggar yang dibebaskan menghadapi tantangan mereka dan berhasil mengintegrasikan kembali komunitas (Maruna dan LeBel, 2002).




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *