Ciri-ciri Insecta; contoh, peran, reproduksi

Insecta, hewan dari filum arthropoda, adalah kelompok hewan dengan jumlah terbesar dari spesies yang ada. Beberapa contoh perwakilan terkenal insecta seperti, kumbang, kupu-kupu, nyamuk, lebah, tawon, lalat, dan lainnya.  Insecta adalah arthropoda pada kelas Heksapoda. Insecta adalah organisme yang paling banyak di dunia. Sebagian besar insecta merupakan hewan terestrial.

Insecta merupakan hewan invertebrata yang tergolong dalam kelompok arthropoda. Arthropoda ini dibedakan jadi 4 kelas, salah satu diantaranya ialah insecta. Sementara untuk anggota insecta lain ialah arachnida, crustacea dan myriapoda. Sesudah kalian tau mengenai hewan insecta termasuk arthropoda, selanjutnya kita mengenal lebih dulu tentang ciri insecta sendiri. Berikut ini mengenai Ciri ciri hewan insecta terlengkap beserta penjelasannya.

Mengapa Insecta memiliki keberhasilan evolusi seperti itu?

Insecta mendominasi hampir setiap lingkungan di planet ini, dan itu terjadi karena alasan tertentu. Di antara karakteristik utama yang menjamin kesuksesan insecta, adalah keberadaan eksoskeleton, umum pada artropoda lainnya, keberadaan sayap yang menjamin penerbangan, telur yang resisten dan pengembangan tidak langsung, yang memastikan bahwa orang dewasa dan anak muda tidak menghadirkan persaingan untuk sumber daya.

Ciri-ciri hewan insecta

Sebagian besar anggota subfilum Heksapoda adalah serangga (kelas Insecta). Bahkan, lebih dari setengah dari semua organisme yang dikenal adalah insecta. Mungkin ada lebih dari 10 juta spesies insecta di dunia, sebagian besar dari mereka belum diidentifikasi. Sudah jelas bahwa insecta, dan bukan manusia, adalah kehidupan yang mendominasi di Bumi.

Insecta, seperti semua arthropoda lainnya, memiliki eksoskeleton yang resisten, kaki yang diartikulasikan, dan otot yang berkembang.

Ciri insecta yang membedakan adalah sebagai berikut:

  • Tubuh terbagi menjadi kepala, dada dan perut;
  • Tiga pasang kaki;
  • Dua pasang sayap (ada di sebagian besar spesies);
  • Sepasang antena;
  • Sepasang mata majemuk;
  • Bagian mulut yang jelas.

Selain karakteristik morfologis, kita dapat menyebutkan sebagai ciri penting dari insecta pertukaran gas yang dibuat oleh trakea, ekskresi melalui tubulus Malpighi dan sistem peredaran daran terbuka, yang fungsi utamanya adalah untuk mengangkut nutrisi. Sistem saraf insecta dibentuk oleh ganglia saraf ventral yang keluar dari otak yang terletak di kepala.

Tubuh terdiri atas kepala, dada dan perut

Struktur tubuh pada hewan insecta ini tersusun dari kepala, dada dan kemudian perut. Pada hewan insecta di bagian kepala, dada dan juga perut mudah sekali dibedakan sebab terlihat sekali perbedaannya bila kita lihat tanpa bantuan dari mikroskop. Untuk bagian kepala dan dada bersatu.

Terdapat 3 pasang kaki di thoraks (dada)

Kaki yang ada 3 pasang di thoraks (dada) ditunjukkan dengan banyaknya thoraks yang mempunyai ruas sebanyak 3. Dengan begitu maka letak kaki yang jumlahnya 3 pasang di thoraks ini sudah sesuai pada bentuk fisik hewan insecta.

Ada empat tipe mulut

Menurut tipe mulutnya, hewan ini dibagi jadi 4, diantaranya :

  • Tipe mulut penggigit : untuk tipe mulut ini rahangnya atas serta rahang bawah kuat. Contohnya seperti mulut hewan penggigit yakni belalang, jangkrik dan semut.
  • Tipe mulut penusuk serta penghisap : tipe ini mulutnya runcing dan panjang. Contoh untuk tipe mulut hewan seperti ini penghisap dan penusuk yakni kutu dan nyamuk.
  • Tipe mulut penghisap : sementara untuk tipe mulut yang seperti belalai panjang yang bisa digulung. Misalnya seperti pada hewan penghisap yakni kupu.
  • Tipe mulut penjilat : yakni bagian mulut lengkap dengan penjilat dan bibir. Contoh dari hewan jenis tipe ini mulut penjilat yakni lalat.

Ada dua pasang sayap

Ada 2 pasang sayap untuk hewan insecta yakni untuk memudahkan hewan insecta dalam berpindah tempat. Selain jumlahnya yang ada 2 pasang supaya bisa menopang dan juga menjaga keseimbangan dari terbang.

Proses berkembang biak melalui 3 tipe kategori

Pada ciri ciri untuk hewan insecta, proses berkembang biaknya bisa dibedkan menjadi tiga kelompok, yakni :

  • Metamorfosis sempurna (hlometabola) : yakni tahap perkembangbiakan untuk hewan insecta yang mencakup telur jadi sebuah pupa maupun kempompong serta imago (dewasa) misalnya seperti hewan metamorfosis sempurna yakni kupu-kupu, lalat dan nyamuk.
  • Metamorfosis tidak sempurna (hemimemetabola) : yakni tahap perkembangbiakan insecta mencakup telur jadi nimfa kemudian diakhiri dengan imago. Contoh hewan metamorfosis tidak sempurna ini ialah belalang dan jangkrik.
  • Tidak terjadi metamorofsis (ametabola) : yakni tak ada pergantian dari bentuk dan cukup bertambah besar saja dalam tipe perkembangbiakan insecta tipe ini. Seperti contoh hewa yang tidak terjadi metamorfosis yakni kutu buku.

Struktur dan Fungsi tubuh Insecta

Insecta memiliki rentang panjang kurang dari satu milimeter sampai sekitar panjang lengan Anda. Mereka dapat ditemukan di sebagian besar habitat, tetapi mereka terutama terestrial. Banyak dari mereka bisa terbang, sehingga mereka juga hewan udara. Seperti arthropoda lainnya, insecta memiliki kepala, dada, dan perut. Mereka memiliki berbagai pelengkap, termasuk enam kaki yang melekat pada thoraks.

Insecta memiliki sepasang antena untuk “membau” dan “mencicipi” bahan kimia. Beberapa insecta juga dapat menggunakan antena mereka untuk mendeteksi suara.

Organ sensorik lainnya di kepala meliputi beberapa mata sederhana dan sepasang mata majemuk. Mata majemuk membiarkan insecta melihat gambar. Kupu-kupu dan lebah bahkan bisa melihat warna. Untuk makan, kepala mengandung sepasang rahang dan dua pasang maksila. Insecta mengkonsumsi berbagai makanan, dan mulut mereka telah menjadi khusus. Beberapa variasi ditunjukkan pada Gambar di bawah ini.

Perut insecta mengandung sebagian besar organ internal. Seperti arthropoda lainnya, insecta memiliki sistem pencernaan yang lengkap. Mereka juga memiliki sistem peredaran darah terbuka dan sistem saraf pusat. Seperti arthropoda darat lainnya, mereka memiliki trakea untuk menghirup udara dan tubulus Malphigi untuk ekskresi.

mulut serangga

Spesialisasi dalam pembagian mulut Serangga. Para mulut serangga disesuaikan untuk sumber makanan yang berbeda. Bagaimana Anda pikir mulut perbedaan berevolusi?

heksapoda


Hexapoda. Sebuah jangkrik pada daun hijau. Dapatkah Anda menemukan enam kaki yang melekat pada toraks?

Penerbangan insecta

lalat pikat

Gambar 1. lalat pikat

Alasan utama bahwa insecta telah begitu sukses adalah kemampuan mereka untuk terbang. Insecta adalah satu-satunya invertebrata yang dapat terbang dan hewan pertama yang mengembangkan penerbangan. Penerbangan memiliki keuntungan penting. Ini adalah cara yang menjamin untuk melarikan diri dari predator non-terbang. Hal ini juga membantu dalam mencari makanan dan pasangan.

Insecta umumnya memiliki dua pasang sayap untuk terbang. Sayap adalah bagian dari eksoskeleton dan melekat pada thoraks. Sayap insecta menunjukkan banyak variasi. Seperti yang Anda lihat pada gambar di bawah ini, sayap kupu-kupu tipis seperti kertas, sedangkan sayap kumbang seperti baju besi. Tidak semua sayap insecta bekerja dengan cara yang sama, baik. Mereka berbeda dalam bagaimana otot yang melekat dan apakah dua pasang sayap bekerja secara mandiri atau bersama-sama. Selain penerbangan, sayap melayani fungsi lainnya. Mereka dapat melindungi tubuh (kumbang), berkomunikasi secara visual dengan insecta lain (kupu-kupu), atau menghasilkan suara untuk menarik pasangan (katydid).

sayap serangga

Bentuk dan Fungsi pada Serangga sayap. Kumbang, kupu-kupu, dan katydids semua memiliki dua pasang sayap yang mereka gunakan untuk terbang. Namun, sayap sangat berbeda karena mereka memiliki fungsi lain juga.

Reproduksi insecta

Hampir semua insecta bereproduksi secara generatif. Beberapa juga dapat bereproduksi secara vegetatif. Contoh dari siklus hidup insecta ditunjukkan pada Gambar di bawah ini.

Siklus Hidup Serangga

Siklus Hidup Serangga. Diagram ini merupakan siklus hidup nyamuk. Kebanyakan serangga memiliki siklus hidup yang sama.

Ketika telur insecta menetas, larva muncul. Larva makan dan tumbuh dan kemudian memasuki tahap pupa. Pupa adalah tahap yang dapat bergerak dan dapat terbungkus dalam kepompong. Selama tahap pupa, insecta berjalan melalui metamorfosis. Jaringan dan pelengkap dari larva terpecah dan mereorganisasi ke bentuk dewasa. Bagaimana transformasi seperti ini biasa berkembang? Metamorfosis sebenarnya sangat menguntungkan. Hal ini memungkinkan fungsi yang harus dibagi antara tahap kehidupan. Setiap tahap dapat berkembang adaptasi sesuai untuk fungsi-fungsi tertentu tanpa mempengaruhi adaptasi dari tahap lainnya.

Perilaku insecta

Insecta mampu menunjukan berbagai perilaku mengejutkan. Sebagian besar perilaku mereka, seperti terbang dan kawin, yang naluriah. Ini adalah perilaku yang tidak perlu dipelajari. Mereka sebagian besar dikendalikan oleh gen. Namun, beberapa perilaku insecta dipelajari. Misalnya, semut dan lebah dapat belajar di mana makanan berada dan terus kembali untuk mendapat lebih banyak.

Banyak spesies insecta telah berevolusi perilaku sosial yang kompleks. Mereka hidup bersama dalam jumlah besar, dengan berkumpul berkoloni (lihat Gambar di bawah). Hal ini berlaku dari semut, rayap, lebah, dan tawon. Koloni dapat mencakup jutaan insecta individu. Anggota koloni membagi tenaga kerja dari koloni. Insecta yang berbeda khusus untuk pekerjaan yang berbeda. Beberapa mereproduksi, sementara yang lain mengurus anak muda. Yang lain mendapatkan makanan atau mempertahankan sarang.

Sarang Rayap

Sarang Rayap.  Struktur seperti katedral ini adalah sarang dari koloni besar rayap di Australia. Bahkan, itu adalah sarang rayap terbesar di dunia yang dikenal. Menara ini setinggi 7,5 meter (25 kaki) di atas tanah dan rumah-rumah jutaan rayap.

Tinggal di sebuah koloni besar membutuhkan komunikasi yang baik. Semut berkomunikasi dengan bahan kimia yang disebut feromon. Sebagai contoh, sebuah deposit semut feromon di tanah karena kembali ke sarang dari sumber makanan. Hal ini menandai jalan sehingga semut lain dapat menemukan makanan. Lebah madu berkomunikasi dengan melakukan “tarian kibasan.”

Perkembangan Insecta

Insecta adalah hewan yang menunjukkan perkembangan langsung atau tidak langsung, tergantung pada spesies yang diteliti. Dalam perkembangan langsung, insecta muda dan dewasa biasanya berbeda ukuran dan kematangan seksual. Insecta yang memiliki perkembangan tidak langsung mengalami metamorfosis, yang bisa tidak lengkap atau lengkap.

Pada insecta dengan metamorfosis tidak lengkap atau bertahap, perkembangan hemimetabolik diamati, yaitu, beberapa perubahan diamati dan mereka muncul setelah bibit berturut-turut. Tahap belum matang disebut nimfa, saat terestrial, dan larva, saat akuatik. Contoh insecta yang melakukan pengembangan ini adalah belalang.

Pada serangga dengan metamorfosis lengkap, perkembangannya bersifat holometabolik. Dalam hal ini, banyak variasi diamati di dalam tubuh organisme. Pada kupu-kupu, misalnya, keberadaan larva diverifikasi, kemudian fase pupa dan, hanya setelah fase-fase ini, hewan menjadi benar-benar dewasa.

Peran Insecta dalam kehidupan Manusia

Kebanyakan manusia berinteraksi dengan insecta setiap hari. Banyak dari interaksi ini tidak berbahaya dan sering luput dari perhatian. Namun, insecta menyebabkan manusia banyak kerugian. Mereka menyebarkan penyakit manusia. Misalnya, penyakit pes yang mematikan dari abad pertengahan yang disebarkan oleh kutu. Hari ini, jutaan orang meninggal setiap tahun akibat malaria, yang disebarkan oleh nyamuk. Insecta juga memakan tanaman kita. Kadang-kadang mereka melakukan perjalanan dalam kawanan besar yang benar-benar mengikis tanah semua bahan tanaman. Di sisi lain, kita bergantung pada insecta untuk makanan yang kita makan. Tanpa insecta untuk penyerbukan mereka, tanaman berbunga yang banyak kita tanam tidak bisa bereproduksi.

Peran ekologis dan ekonomi

Meskipun menakutkan beberapa orang, insecta memainkan peran penting dalam lingkungan dan karenanya tidak dapat dihilangkan sepenuhnya. Salah satu peran utama insecta adalah penyerbukan angiospermae, yaitu tumbuhan berbunga. Namun, meski membantu bereproduksi, serangga juga membahayakan tanaman. Ulat, misalnya, makan banyak jaringan tanaman.

Selain itu, beberapa insecta berhubungan dengan penguraian bahan organik, karena mereka memakan sisa-sisa organik. Perlu juga disebutkan pentingnya hewan ini untuk rantai makanan, berfungsi sebagai makanan untuk beberapa spesies dan memberi makan pada yang lain.

Insecta juga bertanggung jawab untuk memproduksi barang-barang bernilai ekonomi, seperti madu, sutra dan lilin. Dari sudut pandang medis, serangga, sayangnya, adalah vektor penyakit, seperti nyamuk demam berdarah (Aedes aegypti), dan memicu kecelakaan serius pada beberapa orang, seperti halnya lebah, yang memiliki inokulator penyengat.

Contoh hewan insecta

Berikut ini beberapa contoh spesies dari insecta yang kerap kita jumpai disekeliling kita, yakni :

1. Capung

Capung ialah kelompok dari serangga yang tergolong kedalam ordo odonata. Habitat dari capung sendiri sudah menyebar luas, diantaranya kebun, sawah, hutan, dan bahkan pekarangan rumah.

Serangga ini terjadi metamorfosis tak sempurna dan untuk siklus hidupnya sebagian besar dihabiskan di dalam air berbentuk nimfa. Hewan ini menempatkan telurnya di tumbuhan air sesudah menetas, larva capung ini bisa hidup di dasar perairan lalu berkembang jadi nimfa hingga akhirnya jadi capung dewasa.

Kupu-kupu

Kupu-kupu tergolong ke dalam ordo laidoptera. Hewan ini kerap dikenal pula serangga bersayap sisik. Secara umum, untuk jenis serangga yang ini aktif di siang hari serta akan beristirahat dengan cara menegakkan sayapnya indah.

Belalang

Belalang adalah hewan yang tergolong dalam ordo orthoptera. Cirinya ialah mempunyai sepasang antena yang fungsinya menjadi detektor dari sentuhan, getaran, suhu, makanan dan hingga pergerakan udara.
Serangga ini mempunyai 3 bagian tubuh khusus, yakni kepala, dadar dan perut. Jumlahnya kaki ada 3 pasang, yang mana kaki belalang berfungsi untuk melompat serta depannya untuk berjalan.

Semut

Semut tergolong jenis ordo hymenoptera. Jumlah dari spesies semut bisa mencapai 12.000 serta berkembangbiak secara baik di daerah tropis. Semut merupakan serangga berkoloni, yakni saty koloninya bisa menguasai daerah kekuasaan luas. Meski ukuran tubuhnya kecil namun semut adalah hewan terkiat di dunia. Sebab semut jantan bisa menangkap bebasn 50 kali lipat dari tubuhnya.

Kumbang

Kumbang ini juga termasuk serangga jenis ordo coleoptera, yakni ordo paling besar sendiri dari serangga. Ada kurang lebih 40% spesies serangga yang telah teridentifikasi yakni kumbang. Kumbang ini ada beberapa jenis, diantaranya parasit, yani memakan bangkai, jamur dan predator invertebrata.

Wereng

Wereng ialah serangga penghisap cairan tumbuhan dan tergolong kedalam hemipetra. Wereng adalah agen pembawa penyakit dalam tumbuhan, terutama fitoplasma yang hidup pada jaringan pembuluh tapis tumbuhan serta akan ditularkan wereng ketika menyerap cairan batang tumbuhan. Jenis wereng ini jadi hama di padi yakni wereng hijau, dan wereng coklat.

Ringkasan

Insecta adalah arthropoda pada kelas Heksapoda. Mereka adalah organisme yang paling banyak di dunia. Sebagian besar insecta merupakan hewan terestrial, dan banyak yang di udara. Insecta memiliki enam kaki dan sepasang antena untuk merasakan bahan kimia.

Insecta juga memiliki beberapa mata dan mulut khusus untuk menyusui. Insecta adalah satu-satunya invertebrata yang bisa terbang. Penerbangan adalah alasan utama untuk keberhasilan insecta. Insecta dapat hidup dalam koloni besar dan memiliki perilaku sosial yang kompleks. Insecta menyebarkan penyakit dan merusak tanaman. Namun, mereka sangat penting untuk penyerbukan tanaman berbunga.

Wah, ternyata tak hanya arthropoda saja ya kawan yang mempunyai ciri anggota setiap kelas arthropoda mempunyai kelas sendiri-sendiri. Salah satunya ini yang sudah kita pelajari yakni Ciri ciri hewan insecta terlengkap beserta penjelasannya. Ada banyak sekali jenis jenis hewan insecta ini, dan sudah kita bahas diatas. Semoga bermanfaat.

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *