Pengertian Ikatan Ion: Sifat, ciri, contoh

Kami menjelaskan apa itu ikatan ion dan sifat-sifatnya yang berbeda. Juga, kegunaannya dan beberapa contoh ikatan kimia ini.

Senyawa yang terdiri dari ion dikenal sebagai atom ionik. Atom yang mendapatkan atau kehilangan elektron disebut ion, ion dapat bermuatan negatif atau bermuatan positif. Bukan logam kehilangan elektron untuk mendapatkan muatan negatif dan membentuk anion, sedangkan logam kehilangan elektron untuk mendapatkan muatan positif dan membentuk kation. Anion adalah ion yang bermuatan negatif dan kation adalah ion yang cenderung bermuatan positif. Ikatan ion umumnya antara logam dan non-logam.

Pengertian

Ikatan ion, atau ikatan elektrovalen, adalah sebagai salah satu mekanisme ikatan kimia, yang umumnya terjadi antara atom logam dan non-logam, menyatu karena transfer elektron permanen, sehingga menghasilkan molekul bermuatan elektromagnetik, yang dikenal sebagai ion.

Transfer elektron dalam ikatan ion selalu terjadi dari atom logam ke atom non-logam, atau dalam hal apapun, dari yang paling elektronegatif ke yang terkecil. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa sambungan dihasilkan oleh tarikan antar partikel bertanda berbeda, yang variasi koefisien elektronegativitasnya lebih besar atau sama dengan 1,7 pada skala Pauling.

Harus diklarifikasi bahwa meskipun ikatan ion biasanya dibedakan dari ikatan kovalen (terdiri dari penggunaan bersama pasangan elektronik di lapisan luar kedua atom), pada kenyataannya tidak ada ikatan ion murni, tetapi model ini terdiri dari ikatan yang berlebihan. kovalen, berguna untuk mempelajari perilaku atom dalam kasus ini. Tapi selalu ada margin kovalensi dalam serikat pekerja ini.

Namun, tidak seperti ikatan kovalen yang sering membentuk molekul polar, ion tidak memiliki kutub positif dan negatif, tetapi sepenuhnya didominasi oleh satu muatan. Jadi, kita akan memiliki kation jika bermuatan positif (+) dan kita akan memiliki anion jika bermuatan negatif (-).

Ciri-ciri

Ciri-ciri umum dari ikatan ion adalah:

  • Itu adalah ikatan yang kuat. Bergantung pada sifat ion-ionnya, gaya ikatan atom ini bisa sangat kuat, sehingga struktur senyawa ini cenderung membentuk kisi kristal yang sangat resisten.
  • Biasanya menghasilkan padatan. Pada suhu dan rentang tekanan normal, mereka biasanya menghasilkan senyawa dengan struktur molekul kristal kubik dan kaku, sehingga menimbulkan garam. Ada juga cairan ion, atau “garam cair”, yang jarang tetapi sangat berguna.
  • Ini memiliki titik leleh yang tinggi. Baik titik leleh (antara 300 ° C dan 1000 ° C) dan titik didih senyawa ini biasanya sangat tinggi, karena diperlukan energi dalam jumlah besar untuk memutus tarikan listrik antar atom.
  • Kelarutan air. Sebagian besar garam yang diperoleh dengan cara ini larut dalam air dan larutan encer lainnya yang memiliki dipol listrik (kutub positif dan negatif).
  • Konduksi listrik. Dalam keadaan padatnya, mereka bukanlah konduktor listrik yang baik, karena ion menempati posisi yang sangat tetap dalam jaringan listrik. Di sisi lain, setelah dilarutkan dalam air atau dalam larutan air, mereka menjadi konduktor listrik yang efektif karena mengandung partikel bergerak dengan muatan (ion).
  • Selektivitas. Ikatan ion hanya dapat terjadi antara logam dalam golongan I dan II dari tabel periodik, dan non logam dalam golongan VI dan VII.

Contoh ikatan ion

Beberapa contoh ion yang diperoleh melalui proses kimia ini adalah:

  • Fluorida (F). Garam katoda diperoleh dari asam fluorida (HF), digunakan dalam pembuatan pasta gigi dan perlengkapan gigi lainnya.
  • Sulfat (SO42-). Garam atau ester yang diperoleh dari asam sulfat (H2SO4), yang penyatuannya dengan logam memiliki tujuan yang sangat beragam, mulai dari aditif dalam memperoleh bahan konstruksi, hingga masukan untuk radiograf kontras.
  • Nitrat (NO3). Garam atau ester yang diperoleh dari asam nitrat (HNO3), digunakan dalam pembuatan bubuk mesiu (bersama dengan kalium), dan dalam berbagai formulasi kimiawi untuk pupuk atau pupuk.
  • Merkuri II (Hg + 2). Ini adalah kation yang diperoleh dari merkuri, disebut juga kation merkuri dan hanya stabil di media dengan pH asam (<2).
  • Permanganat (MnO4). Garam asam permanganat (HMnO4), memiliki warna ungu yang pekat dan kekuatan oksidasi yang sangat besar, yang dapat digunakan dalam sintesis sakarin, misalnya, atau dalam pengolahan air limbah, atau dalam pembuatan disinfektan.

Sifat Senyawa Ion

  • Senyawa Ion memiliki titik didih dan titik leleh yang tinggi karena sangat kuat dan membutuhkan banyak energi untuk pecah.
  • Gaya tarik elektrostatis antara ion bermuatan berlawanan mengarah pada pembentukan ion.
  • Senyawa ion membentuk kristal.
  • Senyawa ini rapuh dan mudah pecah menjadi potongan kecil.
  • Senyawa elektrovalen biasanya larut dalam air dan tidak larut dalam pelarut seperti minyak, bensin, minyak tanah, dll.
  • Senyawa ion tidak menghantarkan listrik dalam keadaan padat tetapi menghantarkan listrik dalam keadaan cair.
  • Dibandingkan dengan senyawa molekuler, senyawa ionik memiliki entalpi fusi dan penguapan yang lebih tinggi.

Pembentukan ikatan ion

Hanya ada satu elektron di kulit terluar atom Natrium (Na) dan jika ia kehilangan elektron itu dari kulit terluarnya yaitu kulit M maka kulit L menjadi kulit terluar dan memiliki oktet yang stabil. Ada sebelas proton dalam inti atom ini tetapi jumlah elektronnya telah menjadi sepuluh, ini memberi atom natrium muatan positif dan menciptakan kation natrium Na +. Padahal, di sisi lain, ada tujuh atom di kulit terluar atom Klor (Cl) sehingga membutuhkan satu elektron lagi untuk menyelesaikan oktetnya.

Jika Natrium dan Klor bereaksi maka elektron yang hilang oleh natrium akan diambil oleh Klor. Setelah proses ini, atom klor akan bermuatan negatif, karena akan memiliki tujuh belas proton pada intinya dan akan ada delapan belas elektron pada kulit K, L dan M. Ini memberi atom Klor sebuah muatan negatif. Oleh karena itu, Klorin bermuatan negatif dan Natrium bermuatan positif menciptakan ikatan ionik atau senyawa Elektrovalen.

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *