Pengertian Hormon insulin dan fungsinya

Insulin adalah hormon yang dibuat di pankreas Anda, sebuah kelenjar yang terletak di belakang perut Anda. Insulin memungkinkan tubuh Anda menggunakan glukosa untuk energi. Glukosa adalah jenis gula yang ditemukan dalam banyak karbohidrat.

Setelah makan atau ngemil, saluran pencernaan memecah karbohidrat dan mengubahnya menjadi glukosa berkat bantuan hormon insulin. Glukosa kemudian diserap ke dalam aliran darah Anda melalui lapisan di usus kecil Anda. Setelah glukosa berada dalam aliran darah Anda, insulin menyebabkan sel-sel di seluruh tubuh Anda menyerap gula dan menggunakannya untuk energi.

Insulin juga membantu menyeimbangkan kadar glukosa darah Anda. Ketika ada terlalu banyak glukosa dalam aliran darah Anda, insulin memberi sinyal tubuh Anda untuk menyimpan kelebihannya di hati Anda. Glukosa yang disimpan tidak dilepaskan sampai kadar glukosa darah Anda menurun, seperti di antara waktu makan atau ketika tubuh Anda stres atau membutuhkan tambahan energi.

Fungsi insulin

Fungsi insulin mempertahankan tingkat glukosa darah. Jadi, benar-benar, ia mengendalikan tingkat gula dalam tubuh Anda. Orang dengan diabetes mengalami kesulitan mengendalikan kadar glukosa darah mereka saat insulin mereka tidak bekerja dengan baik.

Orang dengan Diabetes tipe 1 harus mengambil obat insulin, sementara orang-orang dengan diabetes tipe 2 dapat mengontrol kadar glukosa darah mereka dengan makanan. Insulin adalah hormon yang dibuat oleh pankreas yang memungkinkan tubuh Anda untuk menggunakan gula (glukosa) dari karbohidrat dalam makanan yang Anda makan untuk energi atau menyimpan glukosa untuk penggunaan masa depan. Insulin membantu menjaga tingkat gula darah Anda tidak menjadi terlalu tinggi (hiperglikemia) atau terlalu rendah (hipoglikemia).

Sel-sel dalam tubuh Anda membutuhkan gula untuk energi. Namun, gula tidak bisa masuk ke sebagian besar sel-sel Anda secara langsung. Setelah Anda makan makanan dan terjadi kenaikan tingkat gula darah, sel-sel di pankreas (dikenal sebagai sel beta) yang mengisyaratkan untuk melepaskan insulin ke dalam aliran darah Anda. Insulin kemudian menempel dan memberi sinyal pada sel untuk menyerap gula dari aliran darah. Insulin sering digambarkan sebagai “kunci” yang membuka sel untuk memungkinkan gula masuk ke dalam sel dan digunakan untuk energi.

Jika Anda memiliki lebih banyak gula dalam tubuh Anda daripada yang dibutuhkan, insulin membantu menyimpan gula dalam hati Anda dan dilepaskan ketika tingkat gula darah Anda rendah atau jika Anda membutuhkan lebih banyak gula, seperti di antara waktu makan atau selama aktivitas fisik. Oleh karena itu, insulin membantu menyeimbangkan kadar gula darah dan membuat mereka dalam kisaran normal. Sebagai kadar gula darah meningkat, pankreas mengeluarkan lebih banyak insulin.

Jika tubuh Anda tidak memproduksi cukup insulin atau sel-sel Anda tahan terhadap efek insulin, Anda dapat mengembangkan hiperglikemia (gula darah tinggi), yang dapat menyebabkan komplikasi jangka panjang jika kadar gula darah tetap meningkat selama jangka waktu yang lama.

Pengobatan Insulin untuk Diabetes

Orang dengan diabetes tipe 1 tidak dapat membuat insulin karena sel-sel beta pankreas mereka rusak atau hancur. Oleh karena itu, orang-orang ini akan membutuhkan suntikan insulin untuk memungkinkan tubuh mereka untuk memproses glukosa dan menghindari komplikasi dari hiperglikemia.

Orang dengan diabetes tipe 2 tidak merespon dengan baik atau resisten terhadap insulin. Mereka mungkin perlu suntikan insulin untuk membantu mereka memproses gula yang lebih baik dan untuk mencegah komplikasi jangka panjang dari penyakit ini. Orang dengan diabetes tipe 2 mungkin pertama diobati dengan obat oral, bersama dengan diet dan olahraga. Karena diabetes tipe 2 adalah kondisi progresif, semakin lama seseorang memiliki itu, semakin besar kemungkinan mereka akan membutuhkan insulin untuk menjaga kadar gula darah.

Berbagai jenis insulin yang digunakan untuk mengobati diabetes dan meliputi:

  • rapid-acting insulin: Ini mulai bekerja kira-kira 15 menit setelah injeksi dan puncak pada sekitar 1 jam tapi terus bekerja selama dua sampai empat jam. Hal ini biasanya diambil sebelum makan dan di samping insulin long-acting.
  • Short-acting insulin: Ini mulai bekerja kira-kira 30 menit setelah injeksi dan puncak pada sekitar 2 sampai 3 jam tapi akan terus bekerja selama tiga sampai enam jam. Hal ini biasanya diberikan sebelum makan dan di samping insulin long-acting.
  • Intermediate-acting insulin: Dimulai bekerja sekitar 2 sampai 4 jam setelah injeksi dan puncak kira-kira 4 sampai 12 jam kemudian dan terus bekerja selama 12-18 jam. Hal ini biasanya diminum dua kali sehari dan di samping insulin rapid- atau short-acting.
  • Long-acting insulin: Ini mulai bekerja setelah beberapa jam setelah injeksi dan bekerja selama kurang lebih 24 jam. Jika perlu, sering digunakan dalam kombinasi dengan insulin rapid- atau short-acting.

Insulin dapat diberikan oleh jarum suntik, injeksi pada pena, atau pompa insulin yang memberikan aliran kontinu insulin.

Dokter Anda akan bekerja dengan Anda untuk mengetahui jenis insulin yang terbaik untuk Anda tergantung pada apakah Anda memiliki diabetes tipe 1 atau tipe 2, kadar gula darah Anda, dan gaya hidup Anda.

Memahami diabetes

Diabetes terjadi ketika tubuh Anda tidak menggunakan insulin dengan benar atau tidak menghasilkan insulin yang cukup. Ada dua jenis utama diabetes: tipe 1 dan tipe 2.

Diabetes tipe 1 adalah jenis penyakit autoimun. Ini adalah penyakit yang menyebabkan tubuh menyerang dirinya sendiri. Jika Anda menderita diabetes tipe 1, tubuh Anda tidak dapat membuat insulin. Ini karena sistem kekebalan Anda telah menghancurkan semua sel penghasil insulin di pankreas Anda. Penyakit ini lebih sering didiagnosis pada orang muda, meskipun dapat berkembang pada usia dewasa.

Pada diabetes tipe 2, tubuh Anda menjadi kebal terhadap efek insulin. Ini berarti tubuh Anda membutuhkan lebih banyak insulin untuk mendapatkan efek yang sama. Karena itu, tubuh Anda memproduksi insulin berlebihan untuk menjaga kadar glukosa darah tetap normal. Namun, setelah bertahun-tahun produksi berlebih, sel-sel penghasil insulin di pankreas Anda terbakar. Diabetes tipe 2 mempengaruhi orang-orang dari segala usia, tetapi biasanya berkembang di kemudian hari.

Insulin sebagai pengobatan untuk diabetes

Suntikan insulin dapat membantu mengobati kedua jenis diabetes. Insulin yang disuntikkan bertindak sebagai pengganti atau suplemen untuk insulin tubuh Anda. Orang dengan diabetes tipe 1 tidak dapat membuat insulin, sehingga mereka harus menyuntikkan insulin untuk mengontrol kadar glukosa darah mereka.

Banyak orang dengan diabetes tipe 2 dapat mengatur kadar glukosa darahnya dengan perubahan gaya hidup dan pengobatan oral. Namun, jika perawatan ini tidak membantu mengendalikan kadar glukosa, orang dengan kondisi ini mungkin juga memerlukan insulin untuk membantu mengendalikan kadar glukosa darah mereka.

Jenis perawatan insulin

Semua jenis insulin menghasilkan efek yang sama. Mereka meniru peningkatan alami dan penurunan kadar insulin dalam tubuh pada siang hari. Susunan berbagai jenis insulin mempengaruhi seberapa cepat dan berapa lama mereka bekerja.

Insulin kerja cepat: Jenis insulin ini mulai bekerja kira-kira 15 menit setelah injeksi. Efeknya bisa bertahan antara tiga dan empat jam. Ini sering digunakan sebelum makan.

Insulin kerja pendek: Anda menyuntikkan insulin ini sebelum makan. Ini mulai bekerja 30 hingga 60 menit setelah Anda menyuntikkannya dan berlangsung lima hingga delapan jam.

Insulin kerja menengah: Jenis insulin ini mulai bekerja dalam satu hingga dua jam setelah injeksi, dan efeknya dapat berlangsung 14 hingga 16 jam.

Insulin kerja lama: Insulin ini mungkin tidak mulai bekerja sampai sekitar dua jam setelah Anda menyuntikkannya. Efeknya bisa bertahan hingga 24 jam atau lebih.

Pemberian dan dosis

Anda tidak dapat menggunakan insulin melalui mulut. Anda harus menyuntikkannya dengan jarum suntik, pena insulin, atau pompa insulin. Jenis injeksi insulin yang Anda gunakan akan didasarkan pada preferensi pribadi Anda, kebutuhan kesehatan, dan cakupan asuransi.

Dokter atau pendidik diabetes Anda akan menunjukkan cara memberi suntikan pada diri sendiri. Anda dapat menyuntikkan insulin di bawah kulit di berbagai bagian tubuh Anda, seperti:

  • paha
  • pantat
  • lengan bagian atas
  • perut

Jangan menyuntikkan insulin dalam jarak dua inci dari pusar Anda karena tubuh Anda juga tidak akan menyerapnya. Anda harus memvariasikan lokasi suntikan untuk mencegah penebalan kulit Anda dari paparan insulin yang konstan.

Penggunaan insulin bervariasi menurut orang sesuai dengan kadar glukosa darah dan tujuan manajemen diabetes. Dokter Anda mungkin menginstruksikan Anda untuk memberikan diri Anda insulin 60 menit sebelum makan atau tepat sebelum makan. Jumlah insulin yang Anda butuhkan setiap hari tergantung pada faktor-faktor seperti diet Anda, tingkat aktivitas fisik, dan tingkat keparahan diabetes Anda.

Beberapa orang hanya perlu satu suntikan insulin per hari. Yang lain membutuhkan tiga atau empat. Dokter Anda mungkin juga meminta Anda menggunakan insulin kerja cepat dan insulin kerja lama.

Reaksi insulin

Hipoglikemia, atau kadar glukosa darah yang terlalu rendah, kadang-kadang bisa terjadi ketika Anda mengambil insulin. Ini disebut reaksi insulin. Jika Anda berolahraga terlalu banyak atau kurang makan, kadar glukosa Anda bisa turun terlalu rendah dan memicu reaksi insulin. Anda perlu menyeimbangkan insulin yang Anda berikan dengan makanan atau kalori. Gejala reaksi insulin meliputi:

  • kelelahan
  • ketidakmampuan untuk berbicara
  • berkeringat
  • kebingungan
  • hilang kesadaran
  • kejang
  • otot berkedut
  • kulit pucat

Perawatan | Pengobatan

Untuk menghentikan efek dari reaksi insulin, bawalah setidaknya 15 gram karbohidrat kerja cepat setiap saat. Itu hampir sama dengan salah satu dari yang berikut:

  • 1/2 cangkir soda non-diet
  • 1/2 cangkir jus buah
  • 5 permen penyelamat
  • 2 sendok makan kismis

Juga, tanyakan kepada dokter Anda tentang pena khusus yang disebut pena glukagon. Ini dapat membantu menyelesaikan reaksi insulin.

Bicaralah dengan dokter Anda

Digunakan dengan tepat, insulin membantu menjaga kadar glukosa darah Anda dalam kisaran yang sehat. Kadar glukosa darah yang sehat membantu mengurangi risiko komplikasi diabetes, seperti kebutaan dan kehilangan anggota tubuh. Penting untuk memantau kadar glukosa darah Anda secara teratur jika Anda menderita diabetes.

Anda juga harus melakukan perubahan gaya hidup untuk mencegah kadar glukosa darah Anda terlalu tinggi. Dan bicarakan dengan dokter Anda tentang cara untuk membuat perawatan Anda dengan insulin seefektif mungkin.




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *