Haemophilus ducreyi: karakteristik, budaya, patologi

Haemophilus ducreyi adalah bakteri coccobacillary Gram-negatif yang menyebabkan penyakit menular seksual yang disebut chancre lunak, chancroid atau penyakit Ducrey. Patologi ini ditandai dengan munculnya lesi ulseratif yang terletak di tingkat perigenital dan perianal.

Penyakit ini menyebar secara global dan endemik sampai abad ke-20. Terutama di masa perang penyakit ini sama pentingnya dengan masalah kesehatan seperti gonore.

Haemophilus ducreyi

Agar coklat dengan koloni dari genus Haemophilus

Saat ini lebih umum untuk mendiagnosisnya di Karibia, Afrika dan Asia, di mana itu adalah agen penyebab 23 hingga 56% borok di area genital. Ada juga wabah sporadis di Amerika Serikat dan Kanada.

Prevalensinya diperkirakan berkisar antara 6 hingga 7 juta kasus setiap tahun di seluruh dunia, menurut data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Namun, diketahui bahwa ada sub-rekaman, karena terkadang sulit untuk memastikan diagnosis.

Telah ditentukan bahwa tingkat frekuensi lebih tinggi pada pasangan heteroseksual daripada pasangan homoseksual, di mana kemungkinan penularan dengan paparan seksual tunggal adalah 0,35%.

Karena alasan ini, seperti semua penyakit menular seksual, adalah umum untuk mengamatinya pada orang-orang yang bebas memilih, seperti pelacur. Demikian juga, beberapa penelitian mengatakan bahwa infeksi lebih sering terjadi pada pria yang tidak disunat dan lebih terkait dengan ras kulit hitam daripada kulit putih.

Di sisi lain, di negara-negara terbelakang, lesi chancroid dianggap sebagai faktor risiko untuk memperoleh human immunodeficiency virus (HIV) pada heteroseksual, dengan lesi ulseratif berfungsi sebagai pintu gerbang virus.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Haemophilus ducreyi merupakan mikroorganisme anaerob fakultatif, bersifat katalase negatif dan oksidase positif. Yang terakhir biasanya memberi dalam bentuk tertunda, tidak bergerak dan tidak membentuk spora.

Di sisi lain, tes ALA-porfirin negatif, menunjukkan bahwa ia membutuhkan hemin eksogen untuk perkembangannya (Faktor X). Meskipun mikroorganisme ini secara biokimia inert, ia mereduksi nitrat menjadi nitrit dan menghasilkan alkaline phosphatase.

Penyakit ini tidak menghasilkan kekebalan, sehingga orang dapat menderita penyakit beberapa kali.

Faktor virulensi

Berbagai gen mengkoordinasikan dan mengatur ekspresi faktor virulensi selama penyakit. Faktor virulensi yang diketahui untuk bakteri ini adalah sebagai berikut:

Ekspresi protein LspA1 dan LspA2

Mereka berkontribusi pada efek antiphagocytic.

Protein membran luar

Ini mempromosikan kepatuhan bakteri ke jaringan dan pada saat yang sama memblokir deposisi pada permukaan bakteri antibodi IgM dan deposisi komponen pelengkap.

Fibrinogen-binding lipoprotein FgbA

Mempromosikan deposisi fibrin untuk melindungi permukaan dari bakteri.

Ekspresi transporter masuk

Melindungi bakteri agar tidak dihancurkan oleh peptida antimikroba.

Perbedaan diagnosa

Pada patologi ini, perlu dibuat diagnosis banding dengan penyakit menular seksual serupa lainnya, seperti sifilis, herpes genital, donovanosis, dan limfogranuloma venereum.

Sebagian besar penyakit yang berasal dari bakteri ini memiliki kesamaan, selain cara penularan, munculnya bubo (pembengkakan kelenjar getah bening di daerah inguinal) dan lesi ulseratif.

Namun, borok atau chancre dari patologi ini memiliki karakteristik khusus yang membedakannya satu sama lain.

Kanker yang disebabkan oleh Haemophilus ducreyi memiliki tepi yang tidak beraturan dan berlipat, dengan latar belakang purulen, oleh karena itu disebut chancre “lunak”. Gambaran latar belakang lesi purulen adalah logis, karena H. ducreyi adalah mikroorganisme piogenik.

Untuk bagiannya, chancre sifilis memiliki batas yang seragam dan indurasi dengan dasar yang bersih, yaitu tanpa nanah.

Perbedaan penting lainnya adalah bahwa chancre sifilis tidak menimbulkan rasa sakit dan chancre lunak sangat menyakitkan.

Donovanosis atau granuloma inguinalis juga menunjukkan ulkus, tetapi memiliki dasar merah yang tidak nyeri, dengan batas putih. Dalam kasus herpes genital, lesi memiliki batas eritematosa dan dimulai dengan sekelompok vesikel.

Taksonomi

Domain: Bakteri

Filum: Proteobacteria

Kelas: Gammaproteobacteria

Pesanan: Pasteurellales

Keluarga Pasteurellaceae

Genus: Haemophilus

Spesies: ducreyi

Morfologi

Haemophilus ducreyi pada pewarnaan Gram dari sampel langsung diamati sebagai coccobacilli Gram negatif yang menyerap pewarna dengan lemah.

Bakteri biasanya disertai dengan sel polimorfonuklear yang melimpah.

Demikian pula, bakteri dalam Gram secara khas tersusun sebagai kelompok yang longgar (menyerupai kumpulan ikan), atau sebagai kelompok rantai paralel yang melengkung lembut, yang meniru rel kereta api.

Coccobacilli yang terisolasi juga dapat ditemukan di luar atau di dalam sel polimorfonuklear.

Pada tingkat kultur, koloni Haemophilus ducreyi biasanya berukuran kecil, tidak mukoid, dengan warna abu-abu hingga kuning kecokelatan.

Ketika disentuh dengan pegangan platinum, mereka dapat meluncur di atas agar-agar, sulit untuk diambil, dan ketika mencoba melarutkannya dalam larutan fisiologis, mereka membentuk suspensi “kental” yang tidak homogen.

Pada agar darah, koloni menunjukkan zona kecil hemolisis di sekitarnya.

Patogenesis dan patologi

Masa inkubasinya singkat, biasanya berlangsung antara tiga dan tujuh hari, tanpa gejala prodromal.

Lesi dimulai sebagai papula, dengan batas eritematosa dan edema pada awalnya; setelah dua sampai tiga hari terbentuk pustula. Lesi ini (papula dan pustula) tidak nyeri.

Kemudian, pembentukan ulkus lunak dimulai, yang memiliki batas yang tidak ditentukan. Lesi dicirikan oleh ulkus yang robek, dengan eksudat nekrotik dan purulen berwarna abu-abu kekuningan, sangat menyakitkan.

Lesi multipel sering ditemukan, karena autoinokulasi dalam jarak yang sangat dekat satu sama lain.

Ulkus chancroid memiliki dasar yang sangat rapuh yang dibentuk oleh jaringan granulasi yang sangat vaskularisasi, itulah sebabnya mereka mudah berdarah. Lesi ini jika tidak diobati dapat bertahan selama berbulan-bulan.

Pasien menunjukkan limfadenopati inguinalis, biasanya nyeri tekan unilateral pada palpasi. Kemudian berkembang menjadi bubo inguinal yang berfluktuasi yang dapat mengalir secara spontan.

Wanita mungkin mengalami limfadenopati dan bubo lebih jarang, tetapi mungkin melaporkan manifestasi klinis lain, seperti: leukorea, perdarahan ringan, disuria, sering buang air kecil, dan dispareunia.

Lokasi lesi

Lokasi lesi yang paling sering pada pria adalah pada tingkat penis (kulup, frenulum, kelenjar, sulkus koronal dan balanopreputial).

Sedangkan pada wanita bisa di bibir genital, perineum, introitus, vestibulum, dinding vagina, serviks, dan daerah perianal.

Pada wanita, kasus ekstragenital juga telah dilaporkan karena autoinokulasi di payudara, jari, pinggul, dan mukosa mulut.

Sedangkan pada homoseksual dapat terjadi pada penis (tempat yang sama) dan pada daerah perianal.

Jenis cedera

Lesi dapat terjadi dalam berbagai cara, yang mempersulit diagnosis, oleh karena itu, diagnosis banding harus dibuat dengan penyakit menular seksual lainnya.

Bisul raksasa

Mereka adalah mereka yang berukuran lebih dari 2 cm.

Ulkus serpeginosa

Dibentuk oleh penyatuan borok kecil.

Ulkus folikel

Mereka adalah mereka yang berasal dari folikel rambut.

Bisul kerdil

Mereka berukuran 0,1 hingga 0,5 cm, bulat dan dangkal. Mereka bingung dengan lesi herpes dan dibedakan oleh dasar tidak teratur dan tepi hemoragik runcing.

chancroid sementara

Ini memiliki evolusi yang cepat dari 4 sampai 6 hari, diikuti oleh limfadenitis. Jenis ulkus ini dikacaukan dengan limfogranuloma venereum.

chancroid papular

Jenis lesi ini dimulai sebagai papula dan kemudian ulserasi, tepinya naik, menyerupai lesi kondiloma akuminata dan sifilis sekunder.

Diagnosa

Contoh

Sampel harus diambil dari bagian bawah dan tepi undercut ulkus disanitasi dengan hati-hati, dengan kapas, rayon, dakron atau kalsium alginat.

Aspirasi Bubo juga dapat dibudidayakan. Namun, sampel yang ideal adalah ulkus, karena di sinilah mikroorganisme hidup paling sering ditemukan.

Karena sampel cenderung memiliki jumlah Haemophilus yang rendah dan pada saat yang sama mereka tidak bertahan lama di luar organisme, disarankan untuk segera menaburnya langsung di media kultur.

media budaya

Untuk budidaya Haemophilus pada umumnya diperlukan media kultur yang bergizi dengan karakteristik khusus, karena genus ini sangat menuntut dari segi nutrisi. Haemophilus ducreyi tidak luput darinya.

Untuk isolasi H. ducreyi , media yang terdiri dari GC Agar dengan 1 sampai 2% hemoglobin, 5% serum janin sapi, pengayaan IsoVitalex 1% dan vankomisin (3 g / mL) telah berhasil digunakan.

Media lain yang bermanfaat adalah yang disiapkan dengan Müeller Hinton Agar dengan 5% darah kuda (coklat) yang dihangatkan, 1% pengayaan IsoVitalex dan vankomisin (3µg / mL).

Kondisi tumbuh

Media diinkubasi pada 35 ° C dalam 3 sampai 5% CO2 (mikroerofilia), dengan kelembaban tinggi, mengamati piring setiap hari selama 10 hari. Biasanya, koloni berkembang dalam 2 hingga 4 hari.

Indo

Sistem semi-otomatis atau otomatis digunakan untuk identifikasi, seperti sistem RapIDANA (bioMerieux Vitek, Inc).

Metode diagnostik lainnya

Antibodi monoklonal yang ditujukan terhadap H. ducreyi juga digunakan , menggunakan uji imunofluoresensi tidak langsung untuk mendeteksi organisme dalam apusan yang dibuat dari ulkus genital.

Juga melalui tes biologi molekuler seperti PCR, mereka adalah yang paling sensitif.

Perlakuan

Ada beberapa skema perawatan, semuanya sangat efektif. Diantara mereka:

  • Ceftriaxone, 250 mg dosis intramuskular tunggal.
  • Azitromisin, 1 g dosis tunggal.
  • Ciprofloxacin, 500 mg setiap 12 jam selama tiga hari.
  • Eritromisin, 500 mg setiap 6 sampai 8 jam selama tujuh hari.

Referensi

  1. Koneman E, Allen S, Janda W, Schreckenberger P, Winn W. (2004). Diagnosa Mikrobiologi. (edisi ke-5). Argentina, Editorial Panamericana SA
  2. Forbes B, Sahm D, Weissfeld A (2009). Diagnosa Mikrobiologi Bailey & Scott. 12 edisi Argentina. Redaksi Panamericana SA;
  3. Ryan KJ, Ray C. 2010. Sherris . Mikrobiologi Medis , Edisi ke-6 McGraw-Hill, New York, AS
  4. Moreno-Vázquez K, Ponce-Olivera RM, Ubbelohde-Henningsen T. Chancroide (penyakit Ducrey). Dermatol Rev Mex 2014; 58: 33-39
  5. Kontributor Wikipedia. Haemophilus ducreyi . Wikipedia, ensiklopedia gratis. 26 April 2018, 23:50 UTC. Tersedia di: en.wikipedia.org
  6. WL Albritton. Biologi Haemophilus ducreyi . Microbiol Rev . 1989; 53 (4): 377-89.
  7. González-Beiras C, Marks M, Chen CY, Roberts S, Mitjà O. Epidemiologi Haemophilus ducreyi Infeksi. Emerg Infect Dis . 2016; 22 (1): 1-8.
  8. Diagnosis laboratorium Haemophilus ducreyi. Dapatkah J Menginfeksi Mikrobiol Dis Med . 2005; 16 (1): 31-4.