Fungsi Sistem limfatik dan Peran dalam Pertahanan Tubuh

Apakah pembuluh darah Anda bocor? Tak satu pun dari pembuluh darah yang bocor ini adalah sesuatu yang buruk, atau Anda akan di rumah sakit! Tapi pembuluh darah Anda tidak bocor sedikit. Air dan zat terlarut keluar melewati dari pembuluh darah dan membantu membentuk cairan yang menggenangi jaringan tubuh Anda. Akhirnya cairan yang hilang dari pembuluh darah dikembalikan melalui sistem limfatik.

Apa itu Sistem limfatik

Sistem limfatik adalah jaringan kompleks saluran, kelenjar dan organ lain yang terletak di seluruh tubuh. Fungsi utamanya adalah untuk mengedarkan cairan getah bening ke seluruh tubuh. Cairan getah bening adalah, cairan berair jernih yang berisi limfosit (sel limfatik), yang merupakan bagian integral dari pertahanan kekebalan tubuh. Dengan demikian, sistem limfatik bekerja sebagai baris pertama pertahanan terhadap semua penyakit menular.

Organ Sistem Limfatik

Penting untuk kekebalan tubuh dan mekanisme pertahanan internal, sistem limfatik terdiri dari lima jenis sel darah putih yang dibagi menjadi dua kategori: granulosit dan agranulosit. Mengandung butiran kecil dalam sitoplasma, eosinofil, neutrofil, dan basofil adalah granulosit.

Kelompok-kelompok sel darah putih yang tersisa adalah limfosit dan monosit, yang keduanya agranulosit dan tidak mengandung butiran. Menyerang agen-agen asing melalui aksi sel-makan, neutrofil biasanya responden pertama ke situs invasi patogen dan yang paling umum dari semua sel darah putih. Hampir tidak hadir adalah basofil, sel darah putih kecil yang membantu untuk mengatur respon inflamasi dengan pemakaian histamin, suatu bahan kimia yang secara alami disintesis oleh tubuh menyebabkan gejala gatal-gatal, kemerahan, dan bengkak.

Jaringan luas struktur seperti vena kecil, pembuluh limfatik adalah organ dari sistem limfatik bertanggung jawab untuk membawa cairan interstitial, juga disebut sebagai getah bening. Merupakan rute satu arah ke darah, pembuluh limfatik mengumpulkan dan mentransfer cairan interstitial kelebihan kembali ke dalam darah. Tidak ada hubungan langsung ada antara sistem limfatik dan sistem peredaran darah.

Selain fungsi transportasi, organ-organ tertentu dari sistem limfatik memainkan peran utama dalam pertahanan terhadap penyakit. Kelenjar getah bening, juga disebut kelenjar getah bening, dapat ditemukan menghubungkan ke pembuluh limfatik berfungsi terutama sebagai filter serta produsen dari beberapa jenis sel darah putih. Getah bening, yang merupakan cairan dalam kapiler limfatik, bergerak melalui kelenjar getah bening terhadap virus dan bakteri patogen, yang dicerna oleh sel-sel darah putih khusus dalam kelenjar getah bening.

Terutama ketika terlibat dalam infeksi, kelenjar getah bening umumnya menjadi bengkak dan sakit, seperti selama program dari tonsilitis, menyebabkan rasa sakit dan bengkak persis di bawah rahang.

Organ Sistem Limfatik

Organ Sistem Limfatik. 1) timus
2) sumsum tulang
3) pembuluh limfatik
4) limpa
5) kelenjar getah bening

Organ penting lainnya dari sistem limfatik termasuk kelenjar timus dan limpa. Terletak di rongga dada antara paru-paru kanan dan kiri, kelenjar timus sangat penting untuk pembentukan t-limfosit, sel-sel darah putih yang penting untuk kekebalan yang diperantarai sel. Limpa berfungsi sebagai tempat penyimpanan sel-sel darah putih dan trombosit, struktur yang diperlukan untuk mekanisme pembekuan darah.

Fungsi

Selain sistem kardiovaskuler, manusia memiliki jenis tambahan sistem peredaran darah disebut sebagai sistem limfatik. Tanggung jawab utama dari sistem limfatik adalah kekebalan, transportasi cairan interstitial kembali ke dalam aliran darah, dan penyerapan lemak. Cairan interstitial berkaitan dengan substansi cairan antar sel, melayani sebagai kendaraan transportasi untuk nutrisi dan limbah. Organ dari sistem limfatik termasuk sel-sel darah putih, pembuluh limfatik, dan kelenjar getah bening.

Fungsi Sistem limfatik sebagai Imunitas

Kita akan menjadi mangsa berbagai penyakit dan gangguan, itu tidak pernah untuk sistem limfatik. Ini membantu sistem kekebalan tubuh dengan berbagai cara. Cairan getah bening, yang beredar ke seluruh tubuh, terdiri dari antibodi dan limfosit, yang bertindak sebagai penghalang untuk berbagai jenis organisme mikro dan benda asing lainnya. Ketika tubuh ini bersentuhan dengan tubuh manusia, produksi limfosit dipicu segera. Dengan demikian, organisme mikro penyebab penyakit akan hancur saat itu juga.

Keseimbangan Cairan dan Protein

Ketika darah beredar ke seluruh tubuh, banyak cairan disaring oleh kapiler terjebak dalam jaringan tubuh. Cairan ini terjebak, juga disebut cairan interstitial, terdiri dari sekitar 10% (1-2 liter) dari cairan keseluruhan. Hilangnya cairan substansial ini karena kaya akan beberapa protein penting yang dibutuhkan oleh sel-sel tubuh. Sistem limfatik mencegah kerugian ini dengan mengumpulkan cairan ini dalam pembuluh limfatik dan mengembalikannya ke sistem peredaran darah.

Pencernaan

Sistem limfatik juga membantu sistem pencernaan dalam berbagai cara. Pembuluh limfatik yang terletak pada lapisan gastrointestinal membantu dalam penyerapan lemak dari makanan yang kita makan. Hal ini diperlukan untuk asimilasi yang tepat dari lemak dalam tubuh. Kegagalan pada bagian dari sistem limfatik dapat menyebabkan kekurangan gizi yang serius. Sistem limfatik mencegah obesitas yang mengakibatkan karena akumulasi lemak ‘jahat’ dalam tubuh.

Sekresi

Sistem limfatik menghilangkan sel-sel darah mati, kelebihan cairan, limbah, sampah, dll, dari tubuh, sehingga membantu dalam ekskresi bahan limbah dari tubuh. Ini juga menghilangkan patogen, racun dan sel kanker dari sel-sel tubuh serta ruang seluler antar. Dengan demikian, sistem limfatik yang sehat dan benar berfungsi adalah suatu keharusan untuk keseluruhan kesejahteraan tubuh manusia.

Transportasi Nutrisi

Sistem limfatik bekerjasama dengan sistem peredaran darah untuk mengangkut berbagai nutrisi penting dalam tubuh. Ini memberikan oksigen, hormon dan nutrisi penting lainnya melalui darah, ke sel-sel tubuh. Itu tidak pernah bagi sistem limfatik, tubuh kita akan telah kehilangan nutrisi penting.

Yang paling penting dari semua fungsi sistem limfatik adalah fungsi balancing cairan. Kapiler limfatik bertindak seperti saluran air dan mengumpulkan kelebihan cairan dari tubuh. Cairan ini disaring dan dikembalikan ke dalam darah. Filtrasi diperlukan saat molekul besar seperti protein tidak dapat masuk ke dalam darah secara langsung. Dinding dari sistem limfatik yang lebih permeabel dari kapiler darah. Dengan tidak adanya sistem limfatik, edema berlebihan akan terjadi dan tubuh akan meledak seperti balon. Hal ini pada akhirnya akan menyebabkan kerusakan sel dan akhirnya kematian individu. Lymphedema adalah yang paling umum dari semua gangguan limfatik. Dalam kondisi ini, sistem limfatik dapat hadir atau gangguan karena beberapa alasan. Ada sekitar 0,6% kelahiran hidup dengan kecenderungan untuk lymphedema primer. Lymphedema sekunder dapat berkembang di kemudian hari setelah trauma, infeksi atau pembedahan. Kanker sistem limfatik, biasa disebut limfoma juga cukup umum.

Apakah Fungsi Sistem limfatik

Apakah Fungsi Sistem limfatik

Dengan demikian, sistem limfatik bekerja sebagai jalur kehidupan tubuh dan melakukan sejumlah fungsi penting. Oleh karena itu, penting untuk selalu tetap berfungsi dengan baik. Jika Anda mengalami kondisi seperti edema, segeralah diri Anda untuk mendapat pemeriksaan profesional medis.

Sistem limfatik dan Sirkulasi

Sistem limfatik adalah jaringan pembuluh dan jaringan yang membawa cairan bening yang disebut getah bening. Sistem limfatik (Gambar di bawah) menyebar di seluruh tubuh dan menyaring dan membersihkan getah bening dari puing-puing, sel-sel abnormal, atau patogen. Pembuluh getah bening adalah berbentuk tabung, seperti pembuluh darah, dengan sekitar 500-600 kelenjar getah bening (pada orang dewasa) yang terpasang. Sistem limfatik bekerja dengan sistem kardiovaskular untuk mengembalikan cairan tubuh ke darah. Sistem limfatik dan sistem kardiovaskular sering disebut dua “sistem peredaran darah” Tubuh.

Organ dari sistem limfatik termasuk amandel, kelenjar timus dan limpa. Kelenjar timus menghasilkan sel T atau T-limfosit (lihat di bawah) dan limpa dan amandel membantu dalam memerangi infeksi. Fungsi utama limpa adalah untuk menyaring darah. Limpa juga mendeteksi virus dan bakteri dan memicu pelepasan sel pertempuran patogen.

Peran Sistem limfatik dalam Peredaran darah

Anda mungkin berpikir bahwa pembuluh darah Anda memiliki dinding tebal tanpa kebocoran, tapi itu tidak benar. Pembuluh darah dapat bocor sama seperti pipa lainnya. Sistem limfatik memastikan darah yang bocor kembali kembali ke aliran darah.

Ketika sejumlah kecil kebocoran cairan keluar dari pembuluh darah, ia mengumpulkan dalam ruang antara sel-sel dan jaringan. Beberapa cairan kembali ke sistem kardiovaskular, dan sisanya dikumpulkan oleh pembuluh getah bening dari sistem limfatik (Gambar di bawah). Cairan yang terkumpul dalam pembuluh getah bening yang disebut getah bening. Sistem limfatik kemudian mengembalikan getah bening ke sistem kardiovaskular. Berbeda dengan sistem kardiovaskular, sistem limfatik tidak ditutup (berarti itu adalah sistem peredaran darah terbuka yang melepaskan dan mengumpulkan cairan) dan tidak memiliki pompa sentral (atau jantung). Getah bening bergerak perlahan-lahan di pembuluh getah bening. Hal ini bergerak bersama dalam pembuluh getah bening oleh aksi meremas otot polos dan otot rangka.

Peran Sistem limfatik dalam Pertahanan Tubuh

Sistem limfatik juga memainkan peran penting dalam sistem kekebalan tubuh. Sebagai contoh, sistem limfatik membuat sel-sel darah putih yang melindungi tubuh dari penyakit. Sel-sel dari sistem limfatik menghasilkan dua jenis sel darah putih, sel T dan sel B, yang terlibat dalam memerangi patogen tertentu. Kelenjar getah bening, yang tersebar di seluruh sistem limfatik, bertindak sebagai filter atau perangkap untuk partikel asing dan penting dalam berfungsinya sistem kekebalan tubuh. Peran dari sistem limfatik dalam respon imun dibahas dalam konsep tambahan.

Sistem limfatik

Sistem limfatik membantu mengembalikan cairan yang bocor dari pembuluh darah kembali ke sistem kardiovaskular.

Kosa kata

  • getah bening: cairan bening yang mengalir melalui sistem limfatik dan ke dalam aliran darah.
  • pembuluh getah bening: tabung berdinding tipis yang membawa getah bening melalui sistem limfatik.
  • Sistem limfatik: Jaringan pembuluh yang membawa cairan bening yang disebut getah bening; organ limfatik juga berperan dalam sistem kekebalan tubuh.

Ringkasan

Sistem limfatik bekerja dengan sistem kardiovaskular untuk mengembalikan cairan tubuh ke darah.

Getah bening, cairan bening yang ditemukan dalam sistem limfatik, yang bergerak sepanjang dalam pembuluh getah bening oleh aksi meremas otot polos dan otot rangka.

Loading…


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *