perbedaan Bakteri Gram positif dan Gram negatif

Contoh Faktor Biotik dalam ekosistem

Faktor biotik dapat mempengaruhi populasi organisme. Faktor biotik adalah istilah yang digunakan dalam studi ekologi. Akar kata “bio” berarti kehidupan, karena itu faktor biotik adalah setiap kegiatan organisme hidup yang mempengaruhi organisme hidup lainnya dalam lingkungannya. Faktor biotik dalam komunitas dapat mempengaruhi populasi organisme tetapi juga penting untuk keseimbangan hidup dalam ekosistem.

Peran makhluk hidup dalam ekosistem

Berdasarkan peran dan fungsinya, makhluk hidup di dalam ekosistem dapat dibedakan menjadi tiga macam, yaitu produser, konsumer, dan dekomposer.

Produser

Produser adalah makhluk hidup yang mampu menghasilkan bahan organik dari bahan anorganik. Proses tersebut hanya dapat dilakukan oleh tumbuhan yang berklorofil dengan cara fotosintesis.

Tumbuhan melakukan fotosintesis dengan bantuan energi cahaya. Hasil fotosintesis adalah gula. Kemudian, gula diubah menjadi zat tepung (karbohidrat). Selain itu, gula juga diubah menjadi bahan organik yang lain, seperti lemak, protein, selulosa, dan vitamin. Karbohidrat, proteinb, dan lemak merupakan bahan makanan yang kaya energi.

Konsumer

Konsumer berarti pemakan. Semua hewan dan tumbuhan yang tak berklorofil misalnya tali putri, termasuk konsumer. Jadi, konsumer sangat tergantung pada produser karena konsumer tidak mampu mengubah zat anorganik menjadi zat organik. Didalam tubuh konsumer, zat organik itu dirombah disusun kembali menjadi zat organik lain yang sesuai.

Hewan yang memakan tumbuhan secara langsung (herbivora) disebut konsumer primer atau konsumer tingkat permata (konsumer I). Contoh konsumer I adalah hewan pemakan rumput, seperti belalang, sapi, dan kambing. Hewan yang memakan konsumer primer disebut konsumer sekunder (konsumer tingkat kedua = konsumer II), misalnya burunhg pemakan ulat. Hewan yang memakan konsumer sekunder disebut konsumer tersier (konsumen tingkat ketiga = konsumer III), misalnya burung alap-alap yang memangsa burung pemakan ulat. Konsumer terakhir tersebut dinamakan konsumer puncak. Bisanya, konsumer puncak dalam ekosistem merupakan konsumer tingkat keempat (konsumer IV). Manusia tergolong konsumer yang berada di semua tingkatan.

Dekomposer

Sampah atau bangkai membusuk karena adanya proses pembusukan dan penguraian oleh dekomposer. Organisme yang tergolong dekomposer adalah bakteri pembusuk dan jamur. Bakteri pembusuk dan jamur menguraikan bahan organik menjadi bahan anorganik, air, dan gas. Selanjutnya, hasil penguraian tersebut dimanfaatkan lagi oleh produser.

Contoh Faktor biotik:

  1. Kompetisi untuk makanan adalah contoh dari faktor biotik dalam suatu ekosistem. Seekor tupai merah dan tupai abu-abu yang hidup di habitat yang sama akan bersaing untuk sumber makanan yang sama.
  2. hubungan Predator-mangsa adalah contoh dari faktor biotik. Ketika populasi rusa menjadi tinggi di hutan, serigala akan memiliki lebih banyak sumber makanan dengan memangsa rusa. Ini akan mendukung peningkatan populasi serigala.
  3. Parasitisme adalah faktor biotik yang dapat mempengaruhi populasi. Parasitisme adalah ketika organisme hidup dari organisme inang dan menyebabkan kerusakan pada inang. Ascaris atau cacing gelang adalah parasit yang hidup pada babi. Hal ini bergantung pada saluran pencernaan babi untuk makanan dan bereproduksi tetapi menyebabkan penyakit babi.
  4. Penyakit merupakan faktor biotik yang dapat mempengaruhi populasi. Wabah influenza tahun 1918 yang menyebabkan kematian manusia antara 20 dan 40 juta, lebih banyak orang meninggal karena ini daripada Perang Dunia I.
  5. herbivora merupakan faktor biotik yang dapat mempengaruhi populasi tanaman. Serangga tertentu dapat menghancurkan seluruh populasi tanaman yang mempengaruhi pasokan makanan untuk organisme lain.

Bentuk saling mempegaruhi dapat berupa komponen biotik mempengaruhi komponen fisik. Contoh peristiwa saling mempegaruhi, yaitu keberadaan cacing sangat membantu proses pembusukan dan penguraian dedaunan serta membantu menggemburkan tanah.

Keempat unsur, yaitu lingkungan abiotik, produsen, konsumen, dan pengurai memiliki hubungan saling ketergantungan satu sama lain. Hubungan tersebut membentuk suatu sistem trofik. Sistem trofik adalah istem yang menggambarkan aliran energi dari satu tingkat trofik ke tingkat trofik lainnya dalam suatu ekosistem.

1. Cyanobacteria dan Kehidupan di Bumi

Para ilmuwan percaya bahwa bentuk kehidupan paling awal yang tersebar luas di Bumi adalah cyanobacteria. Sel-sel yang cukup sederhana ini, yang membuat makanan dan bahan organik dari sinar matahari, memainkan peran penting secara besar-besaran dalam menciptakan semua ekosistem modern Bumi.

Sebelum keberhasilan cyanobacteria, Bumi tidak memiliki atmosfer oksigen. Itu berarti bahwa respirasi aerobik tidak mungkin – dan juga berarti tidak mungkin, atau sangat sulit, bagi organisme mana pun untuk hidup di darat karena radiasi ultraviolet penghancur-DNA dari matahari kita.

Namun, cyanobacteria mengembangkan metode untuk menyimpan energi sinar matahari dalam molekul organik. Untuk ini mereka perlu mengambil molekul karbon dari sumber anorganik, seperti karbon dioksida di udara, dan mengubahnya menjadi senyawa organik berbasis karbon seperti gula, protein, dan lipid.

Untuk mencapai hal ini, cyanobacteria mengambil gas CO2 anorganik, dan merilis gas baru, O2.

O2, atau oksigen molekuler ternyata menjadi bahan bakar yang sempurna untuk jenis metabolisme heterotrof yang paling kuat: respirasi aerobik. Molekul O2 juga bereaksi dengan sinar ultraviolet di atmosfer bagian atas untuk membentuk, O3 – molekul yang juga dikenal sebagai ozon, yang menyerap sinar ultraviolet di atmosfer bagian atas dan membuatnya aman bagi bentuk kehidupan untuk menjajah tanah.

Dalam miliaran tahun yang akan datang, cyanobacteria sebagian besar akan digantikan oleh keturunannya yang lebih canggih seperti pohon, rumput, dan alga yang akan mengambil alih perannya sebagai penghasil oksigen utama Bumi. Namun, cyanobacteria sendiri masih muncul dalam mekar yang kadang-kadang dapat dilihat dari luar angkasa!

Sebagai faktor biotik, cyanobacteria dan keturunan modernnya memasok tidak hanya energi dan senyawa organik, tetapi juga oksigen, ke semua ekosistem Bumi!

2. Serigala di Amerika Utara

Ketika koloni Eropa tiba di Amerika Utara, serigala adalah hal biasa di banyak ekosistem benua. Karnivora besar ini adalah predator teratas di banyak tempat, menggunakan kombinasi ukuran besar dan kerja tim untuk menjatuhkan hewan mangsa besar.

Para penjajah dan keturunan mereka memburu serigala dengan ganas, karena alasan keamanan karena fakta bahwa serigala bisa memakan domba yang menjadi andalan petani untuk makanan, dan bahkan bisa memakan anak manusia.

Namun, hilangnya serigala akhirnya mulai menimbulkan masalah baru bagi manusia di Amerika Utara. Tanpa predator puncak mereka, rusa dan spesies herbivora lainnya dikalikan jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Ini mungkin terlihat bagus bagi pemburu manusia yang makan daging rusa dan menjual kulit rusa pada awalnya, tetapi masalahnya menjadi serius ketika rusa mulai makan begitu banyak tanaman sehingga tanaman, kebun, dan spesies tanaman liar menjadi terancam punah. Manusia mulai harus berburu rusa sendiri, tidak hanya untuk daging dan kulit, tetapi untuk mencegah kerusakan serius pada ekosistem mereka.

Manusia tidak menyadari sepenuhnya gulungan serigala sampai larangan perburuan serigala diperkenalkan, dan serigala yang ditangkarkan dilepaskan kembali ke alam liar untuk menghuni kembali spesies serigala di beberapa daerah.

Daerah di mana serigala diperkenalkan kembali mengalami transformasi yang mengejutkan. Jumlah rusa dan spesies mangsa besar lainnya turun, tentu saja – yang menyebabkan populasi banyak spesies tanaman meningkat.

Yang mengejutkan para ilmuwan manusia yang mempelajari ekosistem, bahkan bentuk-bentuk tanah mulai berubah: ternyata rusa memakan rumput dan tanaman kecil lainnya yang sistem akarnya menahan tanah terhadap erosi. Dengan serigala menjaga populasi rusa di cek, populasi tanaman mulai kembali – dan erosi menurun, dan aliran sungai berubah! Ikan juga dipengaruhi oleh penurunan pencucian tanah ke sungai.

Ini adalah contoh yang sangat baik tentang bagaimana ekosistem yang kompleks dan saling berhubungan – dan bagaimana penghapusan satu elemen ekosistem, bahkan jika satu-satunya perannya adalah memakan hewan lain, dapat menyebabkan perubahan besar bagi semua organisme lain yang hidup dalam ekosistem.

3. Manusia

Pada 2016, ahli biologi di seluruh dunia memutuskan untuk menyatakan bahwa Bumi telah memasuki era geologis baru: Anthropocene.

Nama “Anthropocene” berasal dari kata Yunani “antropo” untuk “manusia” dan “cene” yang berarti “baru” atau “baru-baru ini.”

Era ini ditentukan oleh efek dari teknologi manusia, yang telah menyebabkan perubahan besar pada ekosistem global setara dengan efek dari peristiwa perubahan iklim besar di masa lalu dan bahkan dampak asteroid.

Aktivitas manusia telah secara drastis mengubah siklus karbon Bumi, dengan pembakaran kayu, batu bara, dan minyak melepaskan jutaan tahun karbon dioksida ke atmosfer dalam ruang hanya beberapa abad. Dalam skala waktu yang sama, manusia telah menebang sekitar setengah dari seluruh hutan Bumi, yang sebelumnya bertindak untuk mengambil karbon dioksida dari udara dan memasukkannya kembali ke dalam kehidupan tanaman.

Selain itu, manusia telah mulai melepaskan banyak zat baru ke tanah, udara, dan lautan Bumi, termasuk plastik, logam berat, dan bahan radioaktif, tidak ada yang ada di alam.

Hasilnya adalah awal dari perubahan iklim yang sangat cepat dan kepunahan massal, di mana spesies menghilang lebih cepat daripada mereka sejak dampak asteroid yang membunuh dinosaurus dan membuka jalan bagi kebangkitan mamalia 65 juta tahun yang lalu.

Karena itu manusia mungkin merupakan contoh paling kuat tentang bagaimana faktor-faktor kehidupan dalam suatu ekosistem dapat mengubahnya sejak cyanobacteria.

Ini telah menyebabkan beberapa ahli lingkungan menyarankan bahwa manusia adalah “jahat,” dan “buruk bagi Bumi. Tetapi kebenarannya adalah bahwa Bumi selalu selamat dari pergolakan ekologis. Itu hanya pertanyaan apakah spesies yang ada di awal mereka bertahan hidup sampai akhir.

Itulah sebabnya banyak ilmuwan mengatakan manusia harus peduli dengan pengaruhnya terhadap planet ini. Bukan karena mengubah planet itu sendiri secara moral salah, tetapi karena manusia sendiri mengandalkan interaksi ekologis yang rumit dari ribuan spesies untuk makanan mereka.

Para ilmuwan sudah mulai meningkatkan kekhawatiran bahwa para penyerbuk yang menjadi sandaran banyak tanaman pangan manusia tampaknya mati karena bahan kimia baru yang dilepaskan manusia ke lingkungan.

Tanaman pangan manusia juga terancam oleh perubahan iklim yang disebabkan oleh karbon dioksida yang dilepaskan manusia ke udara, yang telah menyebabkan kekeringan parah di banyak wilayah dengan populasi manusia yang padat yang membutuhkan sejumlah besar makanan untuk bertahan hidup.

Ilmuwan medis juga memperingatkan bahwa perubahan iklim buatan manusia memungkinkan penyakit berbahaya yang ditularkan serangga, yang dulunya terbatas pada daerah di dekat khatulistiwa, menyebar ke daerah baru.

Sebagai spesies dominan di Bumi, penting bagi manusia untuk belajar tentang ekosistem tempat mereka bergantung untuk kesejahteraan dan kelangsungan hidup. Kita memiliki kekuatan untuk secara serius mengganggu ekosistem ini – dan sebagai makhluk hidup yang bergantung pada bentuk kehidupan lain untuk kelangsungan hidup kita sendiri, kita dapat menggerakkan peristiwa yang dapat menyebabkan kepunahan kita sendiri jika kita tidak berhati-hati.

Loading…


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *