Apa yang dimaksud dengan Otopsi

Otopsi adalah prosedur bedah yang dilakukan pada mayat setelah kematian (suatu periode yang disebut, “post-mortem.”). Ini biasanya dilakukan dalam upaya untuk memahami penyebab kematian orang tersebut.

Otopsi akan dilakukan oleh dokter terlatih yang memiliki spesialisasi dalam patologi, karena menentukan penyebab kematian akan membutuhkan pemahaman yang luas tentang penyakit dan cedera.

Sejarah singkat otopsi akan memberi tahu kita bahwa manusia telah melakukan otopsi sejak waktu dulu, tampaknya. Ada data historis yang mendukung bahwa otopsi dilakukan pada zaman Mesir kuno.

Mesir kuno terkenal karena melakukan ritual kematian yang rumit dan menghargai kehidupan setelah kematian, sehingga masuk akal bahwa otopsi akan menjadi bagian dari ritual itu.

Namun, perbedaan antara masa-masa awal dan sekarang adalah  sementara pemeriksa Mesir kuno mengambil organ untuk pengawetan, otopsi hari ini dilakukan dengan maksud untuk menjelaskan penyakit dan kematian.

Metode Otopsi

Autopsi, pada dasarnya, adalah pembedahan bedah. Ada beberapa cara berbeda yang benar untuk melakukannya, tetapi metode Letulle telah menjadi protokol utama untuk pelatihan patolog.

Metode khusus ini menemukan patolog atau mahasiswa kedokteran yang memulai pembedahan di perut. Setelah menusuk area perut, organ-organ perut akan dikeluarkan dalam satu blok per metode ini – dapat dimengerti disebut metode “en bloc”.

Arah metode Letulle akan diambil disebut pendekatan retroperitoneal. Ini pada dasarnya berarti bahwa organ akan dikeluarkan mulai dengan organ yang terletak tepat di belakang peritoneum, dan bergerak mundur.

Peritoneum, pada gilirannya, adalah lapisan serosa yang terletak di rongga perut. Itu tampak seperti lembaran berwarna terang yang akan menutupi dan dengan demikian melindungi organ perut kita.

Organ-organ retroperitoneal akan mencakup kelenjar adrenal, pankreas, segmen bawah duodenum usus kecil, dan bagian kolon asenden desenden. Pemeriksa akan mengeluarkan organ demi organ, semua saat menggunakan pembuluh darah (atau pembuluh darah dan arteri) sebagai titik referensi untuk mengarahkan diri.

Metode ini dianggap yang terbaik untuk patolog dalam pelatihan, karena mengikuti hubungan anatomi yang dipelajari di kelas. Namun, ada juga cara yang lebih cepat untuk melakukan otopsi.

Teknik Virchow akan melihat bahwa organ-organ dikeluarkan satu per satu, mulai dari tempurung kepala dan bergerak ke bawah ke dada, perut, dan organ leher rahim. Dengan kata lain, itu mungkin mengikuti pendekatan top-down, jika Anda mau.

Teknik Rokitansky adalah diseksi in situ (atau lokal) yang dimulai pada leher dan tertinggal, dan organ diangkat sebagai blok juga.

Potongan pertama menembus laring untuk memisahkan kerongkongan dan faring, kemudian laring dan trakea, diikuti oleh organ-organ dada yang dipotong untuk mengekspos mereka yang ada di perut.

Akhirnya, teknik Ghon mirip dengan Rokitansky di mana organ toraks, serviks, dan perut dikeluarkan menggunakan metode blok, tetapi Ghon tidak akan menggunakan diseksi in situ alih-alih memilih untuk penghapusan “en bloc”.

Jenis Otopsi

Autopsi dilakukan karena tiga alasan utama yang akan kita bahas segera. Otopsi klinis akan dilakukan pada pasien yang telah meninggal saat dirawat di rumah sakit atau staf klinis dan dalam kasus-kasus di mana dokter gagal mengidentifikasi penyebab kematian mendadak.

Otopsi jenis ini akan berguna untuk mencapai waktu dan penyebab kematian, serta memberi dokter penyebab kematian untuk secara tepat mengajukan sertifikat kematian.

Oopsi forensik, di sisi lain, akan menjadi jenis otopsi yang dilakukan ketika mayat telah diambil dari lokasi kejahatan atau TKP. Autopsi ini akan mengungkapkan jejak peluru, pukulan atau cedera, dan racun dalam sistem.

Pemeriksa medis harus hadir, dan akan memutuskan apakah penyebab kematiannya adalah kecelakaan, pembunuhan, atau bunuh diri. Otopsi ini akan memandu polisi melalui penyelidikan mereka.

Terakhir, otopsi akademik adalah yang dilakukan oleh mahasiswa kedokteran untuk mengajar mereka tentang anatomi manusia. Demikian juga, beberapa dapat digunakan untuk tujuan penelitian juga.

Sumber dari mayat-mayat itu adalah pasien-pasien yang dengan sukarela menyumbangkan tubuh mereka untuk ilmu pengetahuan, atau mayat-mayat yang tidak diklaim setelah mengajukan dokumen-dokumen hukum yang diperlukan.

Manfaat Otopsi

Sementara keluarga mana pun, atau keluarga terdekat, dapat meminta otopsi dari orang yang mereka cintai, otopsi tentu saja merupakan peluang emas ketika penyebab kematian tidak pasti.

Otopsi

Otopsi

Ini dapat terjadi jika seseorang ditemukan meninggal karena keadaan yang tidak disengaja, atau jika seseorang dibunuh. Ini jelas memiliki arti penting dalam bidang hukum pidana, tetapi juga dalam pengalaman manusia yang berduka dan menemukan penutupan. Untuk alasan ini, otopsi telah dilakukan untuk alasan hukum dan medis sejak lama.

Loading…


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *