Apa yang dimaksud dengan Membran Ekstraembrionik

Membran ekstraembrionik YOLK SAC, AMNION, CHORION, DAN ALLANTOIS, adalah empat membran yang mendukung dan memelihara embrio yang sedang berkembang di reptil, burung, dan mamalia. Allantois melakukan pertukaran gas dan merupakan tempat penyimpanan bagi nitrogen embrio limbah. Ini terlibat dalam pengembangan kandung kemih. Chorion adalah lapisan terluar dan berkontribusi pada pembentukan plasenta. Amnion, lapisan paling dalam, membentuk kantung berisi cairan di sekitar embrio untuk melindunginya dari guncangan. Kuning telur kantung mengelilingi kuning telur dan merupakan tempat pembentukan sel darah dan pembentukan sel kuman, yang merupakan pendahulu gamet jantan dan betina.

Membran ekstraembrionik adalah salah satu membran yang membantu perkembangan embrio . Selaput semacam itu terjadi pada sejumlah hewan mulai dari manusia hingga serangga. Mereka berasal dari embrio, tetapi tidak dianggap sebagai bagian dari embrio. Mereka biasanya melakukan peran dalam nutrisi, pertukaran gas, dan pembuangan limbah.

Ada empat membran ekstraembrionik standar pada burung, reptil, dan mamalia: kantung kuning telur yang mengelilingi kuning telur , amnion yang mengelilingi dan bantal embrio, allantois yang di antara burung avians menyimpan limbah embrionik dan membantu pertukaran karbon dioksida dengan oksigen sebagai serta resorpsi kalsium dari cangkang, dan korion yang mengelilingi semua ini dan di avians berturut-turut menyatu dengan allantois pada tahap akhir perkembangan telur untuk membentuk organ pernapasan dan ekskresi gabungan yang disebut chorioallantois.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *