Apa yang dimaksud dengan Kladistik

Kladistik mengacu pada sistem klasifikasi biologis yang melibatkan kategorisasi organisme berdasarkan sifat-sifat yang dimiliki bersama.

Organisme biasanya dikelompokkan berdasarkan seberapa dekatnya mereka dan dengan demikian, kladistik dapat digunakan untuk melacak leluhur kembali ke leluhur bersama dan evolusi dari berbagai karakteristik.

Meskipun klasifikasi organisme dimulai pada awal 1900-an, analisis kladistik dan metodologi khusus pertama kali berasal pada 1960-an oleh Willi Hennig, disebut sebagai “sistematika filogenetik”. Proses ini melibatkan pembuatan filogeni menggunakan data morfologis dan molekuler untuk memvisualisasikan sejarah evolusi dan hubungan antar spesies.

Metodologi kladistik

Metodologi kladistik melibatkan penerapan berbagai sifat molekuler, anatomi, dan genetik organisme. Oleh karena itu, dengan munculnya pemodelan komputasi dan teknik molekuler (mis., Cladistics chain reaction [PCR]) kladistik sering digunakan dalam biologi evolusi untuk pembangunan pohon filogenetik.

Data kladistik juga digunakan untuk membuat kladogram (ditunjukkan di bawah), yang terdiri dari diagram yang mengajukan hipotesis hubungan filogenetik antara spesies berdasarkan karakteristik bersama. Jadi, tergantung pada dataset yang diberikan, kladogram yang dihasilkan mungkin berbeda.

Sebagai contoh, sebuah kladogram yang murni berdasarkan pada ciri-ciri morfologis dapat menghasilkan hasil yang berbeda dari yang dikonstruksi menggunakan data genetik. Saat ini, metode komputasi yang sangat canggih memungkinkan penggunaan beberapa dataset untuk membangun kladogram yang lebih akurat. Analisis ilmiah yang cermat diperlukan untuk secara rasional menentukan kladogram mana yang mungkin merupakan representasi yang lebih benar daripada yang lain.

kladogram

kladogram

Keadaan Karakter Kladistik

Di bidang kladistik, terminologi spesifik digunakan untuk menggambarkan karakteristik tertentu, yang disebut “keadaan karakter” di antara kelompok-kelompok organisme. Berikut ini adalah istilah umum yang digunakan untuk menggambarkan status karakter tersebut (diilustrasikan di bawah):Kladistik

Plesiomorfi

Plesiomorfi mengacu pada sifat-sifat leluhur yang dipertahankan takson di sepanjang evolusi. Dua taksa atau lebih dapat berbagi plesiomorfi tetapi berada dalam kelompok yang berbeda. Ketika ini terjadi, ini disebut “simplesiomorfi”.

Contoh dari simplesiomorfi adalah quadrupedalisme, atau kemampuan untuk berjalan dengan empat kaki. Karena ini adalah sifat nenek moyang yang diperlihatkan oleh reptil, amfibi, dan taksa lainnya, ini adalah simplesiomorfi untuk mamalia. Oleh karena itu, walaupun simplesiomorfi  dapat menunjukkan tren evolusi yang jauh, ia tidak dapat digunakan untuk menunjukkan karakteristik yang baru berkembang.

Apomorfi

Apomorfi mengacu pada keadaan turunan yang digunakan untuk mendefinisikan klade tertentu. Apomorfi dapat dibagi lagi menjadi “autapomorfi” dan “sinapomorfi”. Autapomorfi merujuk pada sifat-sifat yang diperlihatkan hanya oleh satu spesies atau kelompok, sedangkan sinapomorfi merujuk pada seluruh klade yang dapat diklasifikasikan berdasarkan keberadaan suatu sifat tertentu.

Contoh sinapomofi termasuk keberadaan digit, dimiliki oleh semua tetrapoda. Contoh autapomorfi adalah kemampuan bicara verbal manusia, yang tidak diperlihatkan oleh primata lain, dan dengan demikian, merupakan ciri khas manusia yang membedakan.

Homoplasi

Homoplasi mengacu pada keadaan karakter yang dimiliki oleh setidaknya dua organisme tetapi tidak ditemukan pada leluhur atau pendahulu yang sama. Dengan demikian, sifatnya adalah bantuan yang telah berevolusi sebagai hasil konvergensi atau pembalikan.

Contoh terkenal homoplasi adalah evolusi berdarah panas pada mamalia dan burung, meskipun tidak adanya sifat ini dari nenek moyang yang sama. Oleh karena itu, bukti menunjukkan bahwa sifat berdarah panas harus berevolusi secara terpisah dalam setiap klade.

Loading…


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *