Apa yang dimaksud dengan Kelenjar hipofisis

Kelenjar hipofisis adalah “master” atau kelenjar dominan yang mengendalikan aktivitas kelenjar lainnya. Kelenjar pituitari bertanggung jawab untuk memproduksi dan menyimpan bermacam-macam hormon penting yang akan kita diskusikan secara lebih rinci. Tetapi, secara umum, kelenjar hipofisis adalah salah satu kelenjar utama sistem endokrin dan bekerja melalui berbagai jalur untuk mempengaruhi tubuh.

Secara keseluruhan, kelenjar hipofisis melepaskan lebih dari 8 hormon, yang mengontrol berbagai aspek tubuh. Kelenjar hipofisis terletak di dasar otak. Dari sini, ia menerima sinyal dari kelenjar hipotalamus dan mengeluarkan hormon ke dalam aliran darah untuk bekerja pada tubuh. Gangguan pada kelenjar hipofisis dapat mempengaruhi sejumlah besar sistem tubuh karena kelenjar bertanggung jawab untuk mengendalikan begitu banyak aspek tubuh.

Fungsi Kelenjar Hipofisis

Fungsi utama kelenjar hipofisis terletak pada kemampuannya untuk membuat hormon yang mempertahankan banyak fungsi tubuh kita. Lobus depan (anterior) dan belakang (posterior) adalah kelenjar sekretori primer. Kelenjar ini dipersarafi oleh sistem saraf. Kelenjar hipofisis juga merespons sinyal dalam cairan ekstraseluler, seperti jumlah pelarut terlarut atau adanya hormon lain.

Dengan merespons sinyal-sinyal ini dan melepaskan hormon yang tepat, kelenjar hipofisis memainkan peran besar dalam mengkoordinir banyak aspek tubuh termasuk metabolisme, pencernaan, ekskresi, dan banyak faktor lainnya. Kelenjar pituitari melepaskan setidaknya 8 hormon yang berbeda, yang merupakan respons terhadap berbagai stimulasi kelenjar. Kelenjar hipofisis adalah salah satu kelenjar yang paling aktif dalam sistem endokrin.

Lokasi Kelenjar Hipofisis

Gambar di bawah ini adalah ilustrasi kelenjar hipofisi karena terletak di dekat pangkal otak manusia. Penggambaran menunjukkan ukuran relatifnya.

letak kelenjar hipofisi

Kelenjar pituitari terletak kira-kira di tengah tengkorak manusia. Itu terletak di bawah hipotalamus otak dan di belakang jembatan hidung kita. Lokasi ini sebenarnya masuk akal, mengingat peran hipotalamus dalam menyempurnakan aktivitas kelenjar hipofisis. Ini dimungkinkan oleh serabut saraf yang merentangkan kedua struktur ini dan memungkinkan komunikasi yang mudah.

Demikian juga, koneksi pembuluh darah tipis yang ditempa dalam tangkai hipofisis, atau infundibulum, memfasilitasi kontrol hipotalamus. Selanjutnya, kelenjar pituitari itu sendiri disuplai oleh cabang-cabang dari arteri karotis interna. Regulasinya disesuaikan dengan hubungan umpan balik negatif antara hipofisis dan hipotalamus.umpan balik negatif ACTH

Peta konsep menggambarkan hubungan pengaturan yang kompleks antara hipotalamus menggantikan dan kelenjar hipofisis. Hubungan mengikuti loop umpan balik negatif.

Hormon Kelenjar Hipofisis

Lobus Posterior

Lobus posterior mengeluarkan oksitosin dan ADH. Oksitosin tidak hanya merangsang kontraksi uterus untuk memfasilitasi kelahiran tetapi juga menyebabkan jaringan buah dada menghasilkan ASI, dan berhubungan dengan proses emosional dalam otak yang dapat merangsang perasaan “cinta”. ADH, atau hormon antidiuretik, terlibat dalam kontrol retensi air di dalam ginjal. Hormon ini dilepaskan ketika hipofisis merasakan bahwa darah tidak memiliki cukup air. Di ginjal, hormon menyebabkan perubahan sel yang menyebabkan jaringan menahan air sebanyak mungkin.

Lobus Anterior

Kelenjar hipofisis anterior memiliki daftar hormon yang lebih besar. Ini menghasilkan prolaktin, yang seperti oksitosin posterior akan memicu produksi susu setelah melahirkan. Hormon stimulus folikel (atau FSH) dilepaskan untuk mendorong produksi sperma dan pematangan sel telur pada wanita. Demikian juga, Luteinizing Hormone (LH) akan mendorong pelepasan testosteron pada pria dan pelepasan sel telur pada wanita yang sedang berovulasi.

Salah satu produk terpenting dari lobus anterior adalah hormon stimulus tiroid (TSH). Tiroid membantu mengoordinasikan aktivitas metabolisme, dan juga, TSH akan mendorong aktivitas tiroid. Oleh karena itu, TSH secara tidak langsung memungkinkan tiroid untuk mengambil semua perannya.

Adrenocorticotropic Hormone (ACTH) dilepaskan juga dan akan mendorong penciptaan hormon stres, kortisol. Kortisol sangat penting untuk kelangsungan hidup kita dan membantu merangsang respons stres melalui kontrolnya terhadap tekanan darah dan kadar glukosa dalam darah.

Terakhir, lobus hipofisis anterior juga melepaskan hormon pertumbuhan (GH), yang bertanggung jawab untuk pertumbuhan massa otot dan tulang yang terjadi selama perkembangan. Ketika pertumbuhan terhambat, seperti halnya dengan disregulasi produksi GH, komplikasi lain dapat termasuk penyakit serius atau bahkan kanker.

Struktur Kelenjar Hipofisis

Secara struktural, kelenjar hipofisis terutama diurai menjadi tiga bagian: lobus anterior (depan), intermedia, dan posterior (belakang). Masing-masing dapat dijelaskan sesuai dengan fungsinya yang unik. Lobus anterior kelenjar hipofisis memiliki peran utama dalam perkembangan tubuh manusia. Ini melibatkan hormon sekresi yang mengatur reproduksi dan pematangan kelamin kita. Hormon-hormon ini akan mengendalikan pertumbuhan serta mengaktifkan kelenjar adrenalin dan tiroid serta organ kelamin.

Lobus intermedia akan mengeluarkan hormon yang mendorong sel-sel dalam tubuh kita yang menghasilkan pigmen, yang disebut melanosit. Melanosit ini adalah alasan ada variasi dalam warna kulit kita.

Terakhir, lobus posterior membuat ADH, yang merupakan hormon yang memungkinkan ginjal kita menyerap kembali air ke dalam aliran darah untuk mencegah dehidrasi. Oksitosin juga dibuat di lobus posterior dan akan menyebabkan kontraksi saat melahirkan. Sementara hormon ini sangat penting untuk kelangsungan hidup spesies kita, mereka hanya mewakili sebagian kecil dari hormon yang diproduksi dan dilepaskan oleh kelenjar hipofisis.

Gangguan Kelenjar Hipofisis

Kekurangan salah satu hormon yang disebutkan di atas dapat menyebabkan penyakit, yang dapat bervariasi. Dimulai dengan lobus posterior, defisiensi ADH akan meningkatkan rasa haus dan buang air kecil. Kurangnya prolaktin diperkirakan akan menyebabkan ketidakmampuan untuk menyusui, yang sampai hari ini tidak dapat diobati.

Kekurangan TSH memiliki gejala yang mirip dengan yang berasal dari kelenjar tiroid yang terganggu, yang meliputi kelelahan, kehilangan ingatan, dan kelemahan tubuh. Kurangnya LH atau FSH akan menghasilkan penurunan libido, menstruasi yang tidak teratur, disfungsi ereksi, dan perubahan suasana hati.

Kekurangan ACTH akan menyebabkan mual, sakit tubuh, nafsu makan yang buruk, dan bahkan gula darah rendah dan tekanan. Terakhir, defisiensi hormon pertumbuhan akan menurunkan massa otot dan kepadatan tulang, yang memiliki konsekuensi jangka panjang pada kualitas hidup kita.

Kelebihan produksi hormon memiliki konsekuensi tersendiri. Hormon pertumbuhan yang terlalu banyak dapat menyebabkan gigantisme dan akromegali, atau terlalu banyak pertumbuhan tulang dan jaringan lunak yang menyebabkan masalah jantung dan sleep apnea.

Kelebihan TSH akan mengakibatkan goyangan, lekas marah, dan tekanan darah tinggi. Kelebihan prolaktin akan menyebabkan ekspresi ASI yang tidak tepat yang dapat terjadi pada wanita atau pria, dan juga dapat menyebabkan melemahnya tulang. Kelebihan ACTH akan menyebabkan kenaikan berat badan di antara tulang rapuh dan ketidakstabilan suasana hati. Terakhir, kelebihan FSH dan LH terkait dengan infertilitas dan menstruasi tidak teratur.

Tumor Kelenjar Hipofisis

Jenis kelainan kelenjar hipofisis yang paling umum, bagaimanapun, adalah tumor. Sebagian besar tumor hipofisis jinak, atau hanya pembengkakan non-kanker di kelenjar yang mungkin tidak menyebabkan gejala apa pun. Tidak seperti banyak jenis tumor, kebanyakan orang yang menderita tumor hipofisis tidak memiliki riwayat keluarga dengan masalah kelenjar hipofisis dan biasanya tidak diturunkan secara genetik.

Satu pengecualian adalah neoplasias endokrin multipel (atau MEN) yang merupakan serangkaian kelainan bawaan yang mengarahkan kelenjar endokrin tubuh, termasuk kelenjar hipofisis, untuk mengekspres hormon yang berlebihan. Tetapi tumor hipofisis, khususnya, masih tetap pada umumnya.

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *