Apa yang dimaksud dengan Dikotil

Dikotil (dicotyledon): tumbuhan yang bijinya berkeping dua; contoh: kacang-kacangan, nangka, durian, mangga dan rambutan; keping biji akan terlihat jelas ketika sedang berkecambah; dua keping biji ini berpasangan di bawah pasangan daun pertama

Tumbuhan Angiospermae ada dua, yaitu tumbuhan berkeping satu (monokotil) yang dapat diamati berdasarkan ciri-ciri sebagai berikut. Memiliki satu keping daun lembaga, berakar serabut, batang tidak berkambium, berkas pembuluh pengangkut tersebar, tulang daun sejajar atau melengkung, dan kelopak bunga pada umumnya kelipatan tiga. Tumbuhan berkeping dua (dikotil) memiliki ciri-ciri sebagai berikut. Memiliki dua keping daun lembaga, berakar tunggang, batang berkambium, tulang daunnya menjari atau menyirip, berkas pengangkut tersusun dalam satu lingkaran, dan kelopak bunga kelipatan empat atau lima.

Dikotil  lebih tepat disebut dikotilyledon. Ini berisi spesies angiosperm, yang tidak mampu diklasifikasikan di bawah monokot. Dikotil  biasanya mengandung dua daun embrio di dalam biji. Daun embrio dikotil  sangat luas.

Mereka lebih gemuk dari daun tanaman yang sebenarnya. Bentuk daun embrio berbeda dari daun yang sebenarnya juga. Biji dikot berisi endosperm kecil, memberi makan embrio, sementara dalam perkecambahan. Sebagian besar tanaman berkayu adalah dikotil.

Dua daun embrio yang menonjol berbeda bentuknya dengan daun yang sebenarnya. Bentuk dan ukuran yang berbeda ditemukan di antara tanaman dikotil. Sebagian besar daun dikotil  berbentuk bulat.

Pembuluh darah dimulai dari pelepah pusat dan berlari ke tepi daun, bergabung dengan penyeberangan untuk membentuk pola jaring di seluruh daun. Batang keras dikotil  bercabang dan tumbuh lebih lebar di setiap tahun. Sebuah cincin bundel vaskular primer ditemukan bersama dengan kambium di batang dikotil .

Batang dari dikotil  dibedakan menjadi korteks dan prasasti. Sistem akar dikot terdiri dari satu akar tapak tunggal dengan akar kecil yang tumbuh dari akar tunggang. Bagian-bagian bunga dikotil  biasanya terjadi dalam empat (tetramerous) dan balita (pentamerous).

Sepal ditemukan sebagai cincin terpisah di bawah mahkota yang disebut kelopak, yang biasanya berwarna hijau. Buah dan buah polong sangat bervariasi dalam bentuk dikotil. Kamar-kamar di dalam polong biji bisa berapapun jumlahnya. Oleh karena itu, lebih banyak biji yang terkandung dalam polong biji dikotil daripada monokot.

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *