Pengertian dan penyebab Deflasi

Deflasi adalah kontraksi jumlah uang beredar dalam suatu perekonomian, yang dapat menyebabkan penurunan harga secara umum dalam suatu perekonomian. Artinya, kebalikan dari inflasi.

Penurunan harga terjadi sebagai akibat dari penurunan jumlah uang beredar, yang meningkatkan nilai mata uang, sehingga meningkatkan daya belinya. Dengan jumlah uang yang sama kita dapat membeli lebih banyak barang. Ketika terjadi deflasi harga, barang dan jasa yang tersedia dalam perekonomian turun harganya. Dengan kata lain, produk menjadi lebih murah.

Pengartian

Dalam teori ekonomi, deflasi adalah pengurangan jumlah uang beredar. Dampak langsungnya biasanya adalah deflasi harga. Karena alasan ini, konsep deflasi sering digunakan dalam bahasa sehari-hari untuk merujuk pada penurunan harga barang dan jasa secara umum. Karena tujuan kami adalah untuk menyederhanakan perekonomian, kami akan menyebut deflasi sebagai penurunan harga secara umum.

Deflasi adalah penurunan harga konsumen secara menyeluruh, sebuah proses yang berlawanan dengan inflasi. Penurunan harga pada bulan atau beberapa bulan tertentu tidak menunjukkan deflasi. Biasanya tingkat harga umum turun selama bulan-bulan musim panas sebagai akibat dari peningkatan pasokan bahan makanan atau di bulan Januari karena permintaan turun setelah pesta belanja akhir tahun. Deflasi, di sisi lain, menjadi topik utama jika penurunan harga dapat diukur dari tahun ke tahun dan situasi ini berlangsung selama beberapa waktu, setidaknya satu tahun.

Deflasi dan hukum penawaran dan permintaan

Deflasi harga tidak hanya muncul dari kontraksi jumlah uang beredar, tetapi dapat juga terjadi ketika penawaran barang dan jasa dalam suatu perekonomian lebih besar daripada permintaan. Oleh karena itu, untuk menjual semua produknya, pengusaha terpaksa harus menurunkan harga.

Hal tersebut dapat disebabkan oleh penurunan permintaan akibat kontraksi perekonomian. Disebabkan, misalnya, oleh ketakutan akan resesi ekonomi yang mengurangi permintaan barang dan jasa, yang berdampak negatif bagi perekonomian.

Tetapi deflasi juga dapat terjadi sebagai akibat dari peningkatan produksi, yang menyebabkan jumlah barang dan jasa yang tersedia meningkat lebih cepat daripada jumlah uang beredar, yang menyebabkan kelebihan uang beredar. Dalam hal ini, deflasi bagus untuk perekonomian. Singkatnya, deflasi berkembang (di antara faktor-faktor lain) sesuai dengan hukum penawaran dan permintaan.

Penyebab

Meskipun ada banyak alasan mengapa deflasi dapat terjadi, penyebab berikut tampaknya memainkan peran terbesar:

1. Perubahan Struktur Pasar Modal.

Ketika banyak perusahaan yang berbeda menjual barang atau jasa yang sama, mereka biasanya menurunkan harga sebagai sarana untuk bersaing. Seringkali, struktur modal ekonomi berubah dan perusahaan memiliki akses yang lebih mudah ke pasar hutang dan ekuitas, yang dapat mereka gunakan untuk mendanai bisnis baru atau meningkatkan produktivitas.

Ada beberapa alasan mengapa perusahaan mungkin lebih mudah meningkatkan modal, seperti penurunan suku bunga, perubahan kebijakan perbankan, atau perubahan keengganan investor untuk mengambil risiko. Namun, setelah mereka memanfaatkan modal baru ini untuk meningkatkan produktivitas, bisnis harus menurunkan harga untuk mencerminkan peningkatan pasokan produk, yang dapat mengakibatkan deflasi.

2. Peningkatan Produktivitas.

Solusi inovatif dan proses baru membantu meningkatkan efisiensi, yang pada akhirnya mengarah pada harga yang lebih rendah. Meskipun beberapa inovasi hanya mempengaruhi produktivitas industri tertentu, yang lain mungkin memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap keseluruhan perekonomian.

Misalnya, setelah Uni Soviet runtuh pada tahun 1991, banyak negara yang terbentuk sebagai akibatnya berjuang untuk kembali ke jalurnya. Untuk mencari nafkah, banyak warga negara yang bersedia bekerja dengan harga yang sangat rendah, dan karena perusahaan AS melakukan outsourcing pekerjaan ke negara-negara ini, mereka dapat secara signifikan mengurangi biaya operasional dan meningkatkan produktivitas. Tak pelak, hal ini meningkatkan pasokan barang sekaligus menurunkan biayanya, yang menyebabkan periode deflasi menjelang akhir abad ke-20.

3. Penurunan Pasokan Mata Uang.

Persediaan mata uang pada umumnya menurun karena tindakan yang diambil oleh bank sentral, seringkali dengan tujuan eksplisit untuk menekan inflasi. Misalnya, ketika Federal Reserve pertama kali dibentuk, ia sangat mengontraksi suplai uang AS. Sayangnya, pengurangan pasokan mata uang mudah lepas kendali. Misalnya, langkah awal Fed menyebabkan deflasi parah selama awal 1910-an.

Demikian pula, pengeluaran untuk kredit adalah fakta kehidupan dalam ekonomi modern. Ketika kreditor menghentikan pinjaman uang, konsumen dan bisnis menghabiskan lebih sedikit, memaksa penjual menurunkan harga mereka untuk mendapatkan kembali penjualan. Inilah mengapa salah satu prioritas utama Federal Reserve saat ini adalah memastikan kelancaran fungsi pasar kredit.

4. Tindakan Penghematan.

Deflasi dapat disebabkan oleh penurunan belanja pemerintah, bisnis, atau konsumen, yang berarti pemotongan belanja pemerintah dapat menyebabkan periode deflasi yang signifikan. Misalnya, ketika Spanyol memulai langkah-langkah penghematan pada tahun 2010, deflasi yang sudah ada sebelumnya mulai lepas kendali di negara itu. Sampai saat ini, Spanyol dan negara-negara Eropa “pinggiran” lainnya yang sangat terpengaruh oleh krisis hutang pemerintah pada awal 2010-an bersaing dengan harga-harga yang stagnan, pengangguran yang tinggi, dan pertumbuhan ekonomi yang terus melambat.

5. Spiral Deflasi (Deflasi Persisten).

Begitu deflasi mencapai puncaknya, akan sangat sulit untuk mengendalikan perekonomian. Sementara mekanisme deflasi persisten yang sebenarnya rumit, intinya adalah deflasi yang sebenarnya adalah memperkuat diri sendiri.

Ketika konsumen dan bisnis memotong pengeluaran, keuntungan bisnis menurun, memaksa mereka untuk mengurangi gaji dan mengurangi investasi. Ini mengurangi pengeluaran di sektor lain, karena bisnis dan penerima upah lain memiliki lebih sedikit uang untuk dibelanjakan. Kekurangan dari stimulus moneter besar-besaran yang dapat mengayunkan pendulum terlalu jauh ke arah lain dan memicu pelarian inflasi – yang coba dihindari oleh bank sentral dengan segala cara – tidak ada jalan keluar yang mudah dari siklus ini.

Keuntungan deflasi

Dengan menurunkan harga barang dan jasa, jika upah dipertahankan maka jumlah barang yang dapat dibeli dengan upah yang sama akan meningkat, yaitu daya beli akan meningkat. Ketika ini terjadi, pengusaha memutuskan untuk berinvestasi lebih banyak pada barang modal dan lebih sedikit pada pekerja, menghasilkan pergeseran dari pekerjaan ke pekerjaan yang lebih produktif dengan nilai tambah yang lebih tinggi.

Selain itu, deflasi mendorong tabungan, yang menyebabkan harga terus turun dan lebih sedikit yang dikonsumsi. Tabungan itu juga akan menciptakan lebih banyak uang untuk dipinjamkan (lebih banyak uang beredar), yang akan menyebabkan tingkat suku bunga turun.

Deflasi mengkompensasi ketidaksesuaian dalam siklus bisnis dan kenaikan harga yang terlalu tinggi. Sebagai konsekuensi dari siklus ekspansif ekonomi, dalam banyak kesempatan terjadi kenaikan harga yang berlebihan, yang menguntungkan penjual. Jadi deflasi harga akan menjadi penyesuaian yang membawa harga ke ekuilibrium, sehingga menguntungkan pembeli.

Kerugian deflasi

Sekilas kita mungkin berpikir itu bagus, bahwa untuk kantong kita akan lebih baik, karena dengan jumlah uang yang sama kita dapat membeli barang dalam jumlah yang lebih banyak. Namun, deflasi menciptakan lingkaran setan penurunan harga, upah dan produksi, yang dalam banyak kasus merugikan ekonomi, berpotensi menciptakan atau memperburuk resesi.

Deflasi bisa berbahaya, karena menimbulkan lingkaran setan penurunan harga dan ini menyebabkan konsumsi perekonomian stagnan. Perusahaan menurunkan produksi karena konsumsi yang lebih sedikit sehingga terpaksa memberhentikan para pekerja. Yang pada gilirannya menghasilkan lebih sedikit konsumsi dan lagi-lagi kelebihan pasokan, yang menyebabkan harga turun. Inilah yang dikenal sebagai spiral deflasi.

Deflasi adalah masalah ekspektasi harga di masa depan. Jika bank sentral mengumumkan bahwa harga akan turun, agen yang bertindak di dalamnya akan memutuskan untuk menunda pembelian mereka sampai penurunan harga tersebut nyata, karena mereka akan berpikir, mengapa membeli hari ini jika besok akan lebih murah?

Untuk alasan ini, bank sentral di seluruh dunia menargetkan stabilitas harga, mengupayakan inflasi sekitar 2% (ini berbeda menurut bank sentral, tetapi tidak pernah terlalu dekat dengan 0).

Inflasi yang berlebihan itu buruk, tetapi lebih berbahaya lagi jika terjadi deflasi, oleh karena itu upaya bank sentral untuk selalu memperoleh inflasi yang rendah tetapi positif. Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa deflasi merupakan salah satu ketakutan terbesar pengelola ekonomi di suatu negara, karena menyebabkan krisis ekonomi jangka panjang.

Dampak

Deflasi mungkin memiliki salah satu dampak berikut pada perekonomian:

1. Pengurangan Pendapatan Bisnis.

Bisnis harus secara signifikan menurunkan harga produk mereka agar tetap kompetitif. Saat mereka menurunkan harga, pendapatan mereka mulai turun. Pendapatan bisnis sering turun dan pulih, tetapi siklus deflasi cenderung berulang berkali-kali.

Sayangnya, ini berarti bisnis harus semakin memangkas harga seiring periode deflasi yang terus berlanjut. Meskipun bisnis ini beroperasi dengan efisiensi produksi yang lebih baik, margin keuntungan mereka pada akhirnya turun, karena penghematan biaya material diimbangi dengan penurunan pendapatan.

2. Pemotongan & Pemberhentian Upah.

Ketika pendapatan mulai turun, perusahaan perlu menemukan cara untuk mengurangi pengeluaran mereka untuk memenuhi keuntungan mereka. Mereka dapat melakukan pemotongan ini dengan mengurangi gaji dan memotong posisi. Dapat dimaklumi, hal ini memperburuk siklus inflasi, karena lebih banyak calon konsumen memiliki lebih sedikit pengeluaran.

3. Perubahan Belanja Pelanggan.

Hubungan antara deflasi dan belanja konsumen rumit dan seringkali sulit diprediksi. Ketika perekonomian mengalami periode deflasi, pelanggan sering mengambil keuntungan dari harga yang jauh lebih rendah yang dihasilkan.

Awalnya, belanja konsumen bisa meningkat pesat. Namun, begitu bisnis mulai mencari cara untuk meningkatkan laba mereka, konsumen yang kehilangan pekerjaan atau melakukan pemotongan gaji harus mulai mengurangi pengeluaran mereka juga. Tentu saja, ketika mereka mengurangi pengeluarannya, siklus deflasi menjadi lebih buruk.

4. Pengurangan Saham dalam Investasi.

Ketika perekonomian mengalami serangkaian deflasi, investor cenderung memandang uang tunai sebagai salah satu investasi terbaik mereka. Investor melihat uang mereka tumbuh hanya dengan memegangnya. Selain itu, tingkat suku bunga yang diperoleh investor sering kali turun secara signifikan karena bank sentral berusaha melawan deflasi dengan menurunkan suku bunga, yang pada gilirannya mengurangi jumlah uang yang mereka miliki untuk dibelanjakan.

Sementara itu, banyak investasi lain mungkin menghasilkan pengembalian negatif atau menjadi sangat tidak stabil, karena investor takut dan perusahaan tidak membukukan laba. Ketika investor keluar dari saham, pasar saham pasti akan turun.

5. Kredit Berkurang.

Ketika deflasi muncul, pemberi pinjaman keuangan dengan cepat mulai menghentikan banyak operasi pinjaman mereka karena berbagai alasan. Pertama-tama, karena aset seperti rumah menurun nilainya, pelanggan tidak dapat mengembalikan hutang mereka dengan jaminan yang sama. Jika peminjam tidak dapat memenuhi kewajiban hutangnya, pemberi pinjaman tidak akan dapat memulihkan investasi penuh mereka melalui penyitaan atau penyitaan properti.

Selain itu, pemberi pinjaman menyadari posisi keuangan peminjam lebih mungkin berubah karena pemberi kerja mulai memangkas tenaga kerja mereka. Bank sentral mungkin mencoba menurunkan suku bunga untuk mendorong pelanggan meminjam dan membelanjakan lebih banyak, tetapi banyak pelanggan masih tidak memenuhi syarat untuk pinjaman.

Contoh Historis Deflasi

Meskipun deflasi jarang terjadi dalam perjalanan ekonomi, ini adalah fenomena yang telah terjadi beberapa kali sepanjang sejarah. Ini adalah beberapa insiden yang paling penting.

1. Akhir Abad ke-19: Buntut dari Revolusi Industri.

Selama akhir abad ke-19, produsen memanfaatkan teknologi baru yang memungkinkan mereka meningkatkan produktivitas. Akibatnya pasokan barang dalam perekonomian meningkat secara substansial, dan akibatnya harga barang tersebut menurun. Meskipun peningkatan produktivitas setelah Revolusi Industri merupakan perkembangan positif bagi perekonomian, hal itu juga menyebabkan periode deflasi.

2. Awal Abad ke-20: Depresi 1920-1921.

Kira-kira delapan tahun sebelum dimulainya Depresi Hebat, AS mengalami depresi yang lebih singkat saat memulihkan diri setelah Perang Dunia I dan pandemi flu 1918-19, yang menewaskan jutaan orang di seluruh dunia. Selama waktu ini, satu juta anggota angkatan bersenjata kembali ke kehidupan sipil, dan majikan menyewa sejumlah pasukan yang kembali dengan gaji yang lebih rendah. Pasar tenaga kerja sudah sangat ketat sebelum mereka kembali, dan karena perluasan angkatan kerja, serikat pekerja kehilangan banyak daya tawar mereka dan tidak dapat menuntut upah yang lebih tinggi, yang mengakibatkan berkurangnya pengeluaran.

3. Awal Abad ke-20: Depresi Hebat.

Depresi Hebat adalah masa yang paling sulit secara finansial dalam sejarah Amerika. Selama periode kelam ini, pengangguran melonjak, pasar saham ambruk, dan konsumen kehilangan banyak tabungan mereka. Karyawan di industri produksi tinggi seperti pertanian dan pertambangan menghasilkan dalam jumlah besar tetapi tidak mendapatkan upah yang sesuai. Akibatnya, mereka memiliki lebih sedikit uang untuk dibelanjakan dan tidak mampu membeli kebutuhan pokok, meskipun banyak pedagang terpaksa menurunkan harga.

4. Awal Abad 21: Krisis Hutang Eropa.

Krisis utang negara di Eropa memuncak pada tahun 2011 dan menyebabkan sejumlah komplikasi bagi ekonomi global yang bergema hingga hari ini. Menanggapi meningkatnya kekhawatiran di antara pemegang obligasi bahwa mereka tidak dapat membayar kembali hutangnya, beberapa pemerintah Eropa menerapkan langkah-langkah penghematan yang sangat mengurangi PDB, seperti memotong bantuan pemerintah kepada keluarga yang membutuhkan. Sementara itu, bank memperketat pemberian pinjaman, mengurangi jumlah uang beredar di dalam negeri. Deflasi yang meluas adalah hasil yang dapat diprediksi, dan sementara krisis terburuk telah berlalu, ekonomi Eropa tetap lemah.

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *