Dahlia: ciri-ciri, habitat, budidaya dan spesies

Dahlia: ciri-ciri, habitat, budidaya dan spesies

dahlia ( Dahlia ) adalah genus dari herba dan abadi berbunga tanaman dalam keluarga Asteraceae. Genus ini terdiri dari 35 spesies endemik Meksiko, di mana hanya empat genera yang merupakan basis genetik tanaman komersial.

Tumbuhan ini dicirikan dengan mengembangkan akar berdaging atau umbi fasikulasi yang merupakan sarana utama reproduksi vegetatif. Sebaliknya, daun sederhana atau menyirip berbentuk segitiga dengan tepi halus dan bergerigi dan berwarna hijau pucat.

Dahlia (Dahlia). Sumber: pixabay.com

Bunga ligulate dikelompokkan dalam kepala tegak atau miring dari berbagai warna merah, ungu, merah muda, oranye atau kuning. Pembungaan biasanya terjadi selama musim panas atau akhir musim gugur, yang merupakan daya tarik komersial utama tanaman tersebut.

Saat ini, dahlia dibudidayakan di seluruh dunia, menjadi penggunaan hias utama mereka, sebagai bunga dalam pot atau bunga potong. Namun, penelitian terbaru telah memungkinkan untuk menentukan sifat obat tertentu untuk pengobatan diabetes dan sebagai suplemen gizi.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Morfologi

Spesies dari genus Dahlia adalah tanaman herba dengan penampilan lebat, kadang-kadang epifit atau memanjat, dan dengan kebiasaan abadi atau gugur. Ukurannya bervariasi dari tanaman merambat 0,3-0,5 m, hingga tanaman tegak setinggi 1,2-1,5 meter dengan banyak cabang.

Akar

Akar bawah tanah yang muncul dari leher tanaman adalah jenis tuberous fasciculate yang luas. Memang, akar tuberous dari dahlia tidak memiliki node atau ruas, dan merupakan struktur penyimpanan dan reproduksi.

Daun-daun

Daun, tergantung pada masing-masing spesies, bisa sederhana atau majemuk, juga dalam susunan yang berlawanan atau melingkar. Demikian pula helaian daun yang utuh atau terbelah berbentuk lonjong dengan tepi lurus atau bergerigi dan berwarna hijau pucat.

bunga-bunga

Bunganya tersusun dalam perbungaan yang dikelompokkan dalam kepala berbentuk lonceng dengan ukuran, bentuk, dan warna yang bervariasi tergantung pada spesiesnya. Bentuknya bervariasi dari hemispherical, simple, atau cluster, dan warna yang dominan meliputi putih, merah, pink, oranye, atau keunguan.

Perbungaan memiliki dua jenis bunga, ligulates terletak di luar, umumnya steril dan berbagai macam warna. Begitu pula yang sentral tersusun pada piringan atau wadah, berbentuk tabung, hermaprodit, subur dan berwarna kuning, jingga, merah atau ungu.

Tumbuhan Dahlia. Sumber: Krish Dulal [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)]

Taksonomi

– Kingdom: Plantae

– Subkingdom: Tracheobionta

– Divisi: Magnoliophyta

– Kelas: Magnoliopsida

– Subkelas: Asteridae

– Pesanan: Asterales

– Famili: Asteraceae

– Subfamili: Asteroideae

– Suku: Coreopsideae

– Genus: Dahlia Cav. 1791

– Spesies: 30 spesies, 20.000 varietas

Jenis

Bagian pseudodendron

– Dahlia campanulata

– D. imperialis

– D. tenuicaulis

Bagian epifit

– D. macdougallii

Bagian Entemophyllon

– D. congestifolia

– D. disecta

– Dahlia foeniculifolia

– Dahlia linearis

– D. rupicola

– D. sublignosa

– Dahlia scapigeroides

Bagian Dahlia

– D. apiculata

– D. atropurpurea

– Dahlia australis

– Dahlia Barkerae

– D. singkat

– D. cardiophylla

– Dahlia coccinea

– Dahlia cuspidata

– D. excelsa

– D. hjertingii

– Dahlia merckii

– Dahlia mollis

– D. pengabaian

– D. parvibracteata

– Dahlia pinnata

– Dahlia pteropoda

– D. rudis

– D.scapigera

– Dahlia sherffii

– Dahlia sorensenii

– D. spectabilis

– D. tenuis

– Dahlia tubulata

– Dahlia variabilis

Habitat dan distribusi

Genus Dahlia berasal dari lembah tinggi Mesoamerika di Meksiko, El Salvador, Guatemala, Honduras, Nikaragua, dan Kosta Rika. Serta beberapa wilayah Amerika Selatan dan beberapa negara bagian utara Meksiko di mana mereka diperkenalkan sebagai tanaman liar.

dahlia liar. Sumber: Nilfanion [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

Keanekaragaman besar spesies Dahlia mencakup kisaran ketinggian yang luas, dari 200-500 mdpl hingga 1.500-2.500 mdpl seperti Dahlia australis. Keragaman genetik tanaman beradaptasi dengan tanah yang sering berkapur, berbatu, berbatu, vulkanik dan bahkan tanah liat.

Tanaman ini berasal dari dan beradaptasi dengan iklim tropis dan subtropis, tetapi sudah terbiasa dengan berbagai kondisi lingkungan. Di Eropa mereka diperkenalkan oleh Spanyol, di Belgia tempat di mana tanaman komersial pertama didirikan.

Budaya

tanah

Dahlia adalah tanaman ringan di tanah, meskipun beradaptasi dengan tanah liat dan berdrainase baik. Selain itu, memiliki kandungan tinggi organik materi dan unsur gizi, serta kisaran pH 6-8.

Cuaca

Kondisi iklim yang optimal untuk tanaman ini harus berkisar antara 18-23 C suhu rata-rata dan 75-78% kelembaban relatif. Sebagian besar varietas dahlia rentan terhadap suhu rendah dan salju sesekali.

Tanaman ini umumnya dikelola di bawah irigasi terkontrol, sehingga curah hujan yang tinggi pada fase produktif tanaman menguntungkan. Demikian juga, membutuhkan perlindungan alami atau buatan terhadap angin, karena tidak mentolerir angin kencang.

penerangan

Dahlia secara komersial tumbuh di daerah cerah, meskipun mereka juga disesuaikan dengan kondisi semi-teduh. Namun, paparan sinar matahari penuh harus dihindari, karena radiasi yang kuat cenderung untuk membakar daun dan tunas muda.

Irigasi

Selama pembentukan tanaman, irigasi harus dicararasi untuk menghindari kerusakan akibat genangan air atau timbulnya penyakit pada sistem akar. Pada fase pertumbuhan dan produksi perlu ditingkatkan frekuensi irigasinya, juga pada musim kemarau dan musim panas.

Budidaya hias dahlia. Sumber: pixabay.com

Menyebar

Dahlia diperbanyak dengan berbagai metode reproduksi, melalui biji, pembelahan umbi, stek dan bahkan melalui budidaya nitro .

Perbanyakan dengan biji

Teknik yang digunakan untuk tujuan perbaikan genetik, agar diperoleh varietas yang murni dan menghindari persilangan antar kultivar. Faktanya, ini digunakan pada tanaman pot di bawah pembibitan, di mana kontrol ketat terhadap kondisi edaphoclimatic dipertahankan.

Waktu yang ideal untuk menabur dahlia dengan biji adalah pada awal musim semi, pada substrat yang kaya akan bahan organik yang dicampur dengan pasir. Mempertahankan suhu rata-rata 15-18 C, benih mulai berkecambah 15 hari setelah disemai.

Tanaman membutuhkan 1-2 lonceng selama fase pengembangannya untuk memilih tanaman yang kuat dan mendukung adaptasinya. Akhirnya, transplantasi dilakukan ke medan akhir, mencoba mempertahankan jarak 0,8 m antara tanaman.

Divisi umbi

Pembagian umbi atau akar umbi adalah metode perbanyakan yang paling banyak digunakan untuk memperbanyak dahlia karena kemudahan dan efektivitasnya yang tinggi. Memang, dahlia mengembangkan serangkaian akar berbonggol yang bertindak sebagai struktur penyimpanan yang digunakan untuk reproduksinya.

Umbi-umbian ini dapat disimpan untuk waktu tertentu dalam kondisi khusus untuk digunakan sebagai alat perbanyakan. Memang, umbi ditempatkan di nampan perkecambahan dengan substrat subur, dalam kondisi kelembaban dan suhu hangat.

Pada awal perkecambahan, umbi-umbian dibagi, mencoba untuk menjaga 2-3 tunas vegetatif untuk setiap fraksi untuk menjamin cengkeraman. Dianjurkan untuk melakukan prosedur ini selama musim semi dan menabur umbi yang difraksinasi langsung di bidang akhir.

Perbanyakan dengan stek

Teknik ini terdiri dari menempatkan stek terpilih dalam budidaya di bawah kondisi rumah kaca untuk mempromosikan tunas vegetatif yang bertunas. Dianjurkan untuk menabur umbi di substrat gambut dan pasir, memastikan kelembaban dan suhu rata-rata 15-20 C.

Tunas muncul dari bagian umbi yang tersisa di substrat. Ketika bibit baru mencapai ketinggian 5-10 cm, mereka dipisahkan dari tanaman induk, dengan menyisakan sebagian umbinya.

Stek ini ditempatkan pada baki pertumbuhan dengan gambut yang diperkaya, kelembaban konstan dan suhu 18ºC. Setelah 15-20 hari stek terbuka berakar kuat untuk dipindahkan ke tanah akhir mereka.

Perbanyakan in vitro

Perbanyakan dahlia in vitro merupakan alternatif terbaik karena menjamin perbanyakan klonal karena variabilitas genetik genus. Teknik ini dilakukan dari jaringan meristematik terpilih dari tanaman yang sehat, kuat dan produktif.

Budidaya komersial dahlia. Sumber: Phoebe [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)]

Menyetir

Penaburan, baik dengan pembagian umbi atau stek, dilakukan selama bulan pertama musim semi. Pada tanaman komersial, kerangka tanam yang berbeda dikelola, untuk spesies bunga besar 1 x 1 meter, dan untuk bunga kecil 0,5 x 0,5 meter.

tanah

Berbagai varietas dahlia lebih menyukai tanah non-kapur, dengan penyesuaian pH ke netral, lebih disukai dipupuk dengan pupuk kompos.

Pemupukan

Saat menyiapkan tanah, pupuk dengan kandungan fosfor dan kalium yang tinggi direkomendasikan, serta pupuk pemeliharaan dengan nitrogen. Pupuk organik atau pemupukan dengan kandungan nitrogen yang tinggi dapat menyebabkan fisiopati pada tingkat dedaunan.

Memang, kelebihan nitrogen melemahkan batang, meningkatkan produksi daun dan dapat merusak kuncup bunga. Di sisi lain, fosfor dan kalium membuat batang menjadi kaku, mengintensifkan warna bunga dan mematangkan umbi.

Irigasi

Sangat tepat untuk melakukan penyiraman secara teratur dan berlimpah, berusaha menjaga substrat tetap lembab. Namun, aplikasi irigasi pada daun dan genangan air tanah atau substrat harus dihindari di semua fase pengembangan.

Jepitan

Praktek mencubit atau mencubit dilakukan pada bibit muda yang tingginya 15-20 cm. Akibatnya, penjepitan dilakukan pada ketiga pasang daun sejati yang dihitung dari pangkal batang.

Teknik ini bertujuan untuk menghilangkan pucuk sekunder dan kuncup bunga yang terletak di ketiak daun, hanya menyisakan pucuk utama. Tujuan dari praktek ini adalah untuk mencapai bahwa batang yang menopang bunga utama mencapai panjang nilai komersial yang lebih baik.

Tidak terkunci

Dengan membuka kancing dimaksudkan untuk mendapatkan bunga dengan ukuran dan kualitas potongan yang lebih baik. Teknik ini berusaha membimbing dan mengontrol pembungaan dengan menekan kuncup bunga yang terletak di ketiak daun.

Kegiatan ini dilakukan saat kain masih empuk, sebelum panjang kancing mencapai 5 cm. Dengan pemangkasan pemeliharaan ini, tercapai produksi bunga utama dengan panjang batang 60-70 cm.

Kuncup bunga Dahlia. Sumber: Soumendrak [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

Wabah dan penyakit

– Hama

Kutu daun ( Myzus persicae )

Orang dewasa dan nimfa menghisap getah dari daun, menyebabkan tanaman menguning dan melemah secara umum. Selain itu, mereka mengeluarkan molase di mana penyakit jamur yang disebut bold berkembang.

Insiden hama yang rendah memungkinkan pengendalian biologisnya dengan Adalia bipunctata dan Aphidius colemani. Untuk kejadian yang lebih besar, pengendalian preventif dilakukan dengan pemberian insektisida sistemik.

Laba-laba merah ( Tetranychus urticae )

Ini terjadi dalam kondisi kelembaban rendah dan bermanifestasi sebagai bintik-bintik kecil kekuningan, keriting daun dan defoliasi. Selain itu, keberadaan sarang laba-laba di permukaan daun sering terjadi.

Kontrol ini dilakukan melalui manajemen peningkatan kelembaban tanaman, atau menggunakan kontroler biologis persimilis Phytoseiulus. Dalam serangan berat, penerapan kimia berbasis sulfur dianjurkan.

Kutu kebul ( Trialeurodes vaporariorum dan Bemisia tabaci )

Kerusakan disebabkan oleh serangga dewasa atau larva yang memakan getah daun, menyebabkan tanaman menguning dan melemah. Pengendalian dilakukan dengan insektisida sistemik dengan mengamati keberadaan serangga dewasa pada tanaman.

Thrips ( Frankliniella occidentalis )

Kerusakan muncul sebagai bintik-bintik keputihan kecil dengan penampilan kelam dikelilingi oleh bintik hitam pada helai daun. Kontrol preventif dengan anti-thrips perangkap atau kontrol biologi dengan Orius atau Amblyseius swirskii dianjurkan .

Worms putih dan wireworms

Hama jenis ini adalah larva kumbang yang mengendap di dalam tanah sehingga menyebabkan kerusakan pada sistem perakaran. Kontrol preventif dilakukan dengan disinfeksi substrat, pada serangan yang parah disarankan untuk menggunakan insektisida sistemik.

– Penyakit

Arang putih ( Entyloma dahliae )

Gejala penyakit ini adalah bintik-bintik bulat pada daun yang mempengaruhi kualitas komersial tanaman. Pengendalian dilakukan secara preventif, menghilangkan tanaman yang sakit, desinfeksi substrat atau alat, dan dengan perluasan kerapatan tanam .

Layu ( Fusarium sp .)

Gejala utama adalah perubahan warna daun yang lebih tua dan jaringan internal yang berubah menjadi cokelat. Kerusakan umum meluas ke bagian atas tanaman dan disukai oleh praktek-praktek seperti penyiraman, penanganan dan kehadiran gulma.

Pengendaliannya bersifat preventif melalui penggunaan bahan tanaman yang sehat, pemusnahan tanaman yang sakit dan pengurangan frekuensi pengairan. Kontrol bahan kimia kurang, sehingga tindakan pencegahan memadai, termasuk desinfeksi bahan kerja.

Penyakit bakteri

Di antara bakteri utama yang mempengaruhi budidaya dahlia adalah Erwinia chrysanthemi , Agrobacterium tumefaciens dan Corynebacterium fascians. Pengendalian yang direkomendasikan adalah melalui tindakan pencegahan seperti desinfeksi alat, pemindahan tanaman yang sakit, sanitasi pemangkasan, dan pengendalian gulma.

Virosis

Virus mosaik mentimun (CMV) dan virus mosaik dahlia (DMV) adalah masalah virus utama tanaman. Gejalanya bervariasi dari bintik-bintik pada tingkat urat, depigmentasi daun, hingga pertumbuhan daun yang tidak teratur.

Pencegahan disertai dengan pengendalian hama seperti kutu daun. Selain desinfeksi bahan kerja, penghapusan tanaman yang sakit dan pengendalian gulma.

Spesies perwakilan

Dahlia coccinea

Dikenal sebagai dahlia merah atau chaliguesca, itu adalah tanaman hias milik keluarga majemuk atau Asteraceae. Spesies asli Guatemala dan Meksiko, ini adalah salah satu nenek moyang utama dahlia hias saat ini.

kokinea Dahlia. Sumber: Prsjl [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

Dahlia imperialis

Yang disebut Catalina dahlia terletak dari Meksiko tengah dan selatan ke Kolombia, menjadi spesies herba atau semak belukar. Dahlia imperialiss adalah tanaman tahunan dan tuberous yang mencapai ketinggian tinggi, umumnya antara 8-10 m di ketinggian.

Dahlia imperialis. Sumber: Louise Docker [CC BY 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/2.0)]

Dahlia merckii

Tanaman asli Meksiko timur laut dan tengah. Ini adalah tanaman yang sangat bercabang dan kompak, dengan daun yang terbagi dengan banyak kepala dengan bunga ligulate lilac-keputihan.

Dahlia merckii. Sumber: Marktee1 di en.wikipedia [CC BY-SA 3.0 (http://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0/)]

Dahlia pinnata

Spesies didistribusikan antara Guatemala dan Meksiko. Hal ini ditandai dengan daun sederhana dan terbagi, dengan tangkai daun panjang dengan bracts berdaging, dan bunga ligulate warna ungu atau ungu dengan beberapa bintik kuning.

Dahlia pinnata. Sumber: SGS [CC0]

Dahlia variabilis

Ini adalah tanaman herba hibrida dari spesies Meksiko tertentu yang tingginya mencapai 0,70-1,50 meter dan memiliki akar berbonggol yang tebal. Varietas yang ada saat ini adalah hibrida yang berasal dari Dahlia pinnata , D. coccinea dan D. purpurea .

Dahlia variabilis. Sumber: Nic McPhee, Morris, Minnesota, AS [CC BY-SA 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/2.0)]

Referensi

  1. Carrasco-Ortiz, M., Lino, GM, Castro-Castro, A., Vargas-Amado, G., Harker, M., & Rodríguez, A. (2019). Kekayaan, distribusi geografis dan konservasi status genus Dahlia (Asteraceae) di Meksiko. Acta Botanica Mexicana, (126).
  2. Castro-Castro, A., Zuno-Delgadillo, O., Carrasco-Ortiz, MA, Harker, M., & Rodríguez, A. (2015). Berita di genus Dahlia (Asteraceae: Coreopsideae) di Nueva Galicia, Meksiko. Botanical Sciences, 93 (1), 41-51.
  3. Dahlia. (2019). Wikipedia, ensiklopedia gratis. Dipulihkan di: es.wikipedia.org
  4. Budidaya Dahlia (2018) Infoagro Systems, SL Dipulihkan di: infoagro.com
  5. Garzón Solís, C. (2007) Perkembangan fenologis Dahlia campanulata (Dahlia campanulata Saar.) Spesies baru untuk hortikultura hias. Universitas Otonomi Chapingo. Unit Universitas Daerah Zona Kering. (Tesis).
  6. Hanan Alipi, Ana María dan Mondragón Pichardo, Juana (2009) Dahlia coccinea Cav. Conabio. Dipulihkan di: conabio.gob.mx
  7. Jiménez Mariña, L. (2015). budidaya Dahlia. Tanaman Tropis, 36 (1), 107-115.
  8. Mera Ovando, LM, & Sampai jumpa Boettler, RA (2006). Dahlia keindahan asli ke Meksiko. Majalah Digital Universitas. Jilid 7 Nomor 11. ISSN: 1067-6079.