Contoh Atom

Atom adalah satuan minimum unsur-unsur kimia diketahui, yang memiliki keberadaannya sendiri dan yang juga tak terpisahkan. Atom merupakan partikel dasar dari semua materi yang diketahui, dan hadir dalam semua hal, pada makhluk hidup maupun dalam benda lembam.

Karakterisasi atom yang tidak dapat dibagi bukan karena ketidakmungkinan atom yang terbelah, tetapi dalam kasus pembelahannya akan kehilangan sifat kimianya: atom sebenarnya terdiri dari partikel yang lebih kecil, partikel subatomik yang dikenal.

Komposisi

Memang, komposisi atom mencakup pusat yang terdiri dari inti yang mengandung proton dan neutron, dan beberapa lapisan luar yang memiliki partikel atom, elektron.

Sementara elektron memiliki muatan negatif, proton memiliki muatan listrik yang sama tetapi positif dan neutron tidak memiliki muatan. Model muatan dan lapisan listrik didasari oleh Bohr, dan berfungsi dengan baik untuk menjelaskan persatuan antara atom yang berbeda.

Sifat

Atom selalu memiliki beberapa sifat, yang berguna untuk memahami kelompok yang mereka lakukan serta berbagai organisasi. Atom selalu memiliki nomor atom (diwakili oleh huruf Z) yang menjelaskan jumlah proton yang dikandungnya, yang sama dengan jumlah elektron. Ia juga memiliki nomor massa, yang diwakili oleh huruf A, yang mengacu pada jumlah proton dan neutron yang terkandung dalam inti.

Klasifikasi

Ada berbagai jenis atom, dan klasifikasi yang paling umum adalah yang dibuat dalam tabel periodik unsur-unsur, yang membagi atom berdasarkan nomor atomnya: satu-satunya unsur yang memiliki satu-satunya proton dalam nukleus adalah hidrogen.

Unsur-unsur ini biasanya juga diklasifikasikan di antara logam, yang memiliki kecenderungan kehilangan elektron dari lapisan terakhirnya dan kemudian membentuk apa yang dikenal sebagai ion positif, dari non-logam yang sebaliknya menerima elektron di lapisan terakhirnya yang membentuk ion negatif.

Sejarah Teori Atom

antimateri atom hidrogen

Atom-atom materi dan antimateri sama, tetapi dengan muatan listrik yang berlawanan.

Teori atom yang terdiri dari unsur-unsur ini sebagai unit minimum dari struktur materi yang ada sejak Yunani Kuno, dan selain Bohr termasuk sejumlah besar ahli kimia yang menyumbangkan pertanyaan yang berkaitan dengan penelitian ini.

Pada 1803, John Dalton memodelkan atom yang menunjukkan bahwa penyatuan di antara mereka dilakukan melalui proposisi tertentu. John Thomson, sementara itu, menentukan muatan positif dan negatif dan kesesuaian ion kedua tanda. Berikutnya, di antara para pendahulu Bohr adalah Rutherford, yang menyadari pertanyaan dari berbagai tingkatan dan lapisan elektron.

Model atom diikuti sampai studi saat ini teori kuantum, terutama berorientasi pada bidang. Jelas, sudah pasti bahwa struktur inti atom dan partikel-partikel yang menyusunnya jauh lebih rumit daripada struktur elektron tradisional atom.

Contoh

Selanjutnya, daftar lengkap unsur-unsur tabel periodik, yang merupakan totalitas dari atom yang terbentuk:

Aktinium Disprosium Magnesium Rhodium
Aluminium Dubium Mangan Roentgenium
Americium Einsteinium Meitnerium Rubidium
Antimon Erbium Mendelevius Rutenium
Argon Skandium Merkuri Rutherfordium
Arsenik Timah Molibdenum Samarium
Astatin Strontium Neodymium Seaborgio
Belerang Europio Neon Selenium
Barium Fermium Neptunium Silikon
Berilium Flerovio Niobium Natrium
Berkelio Fluor Nikel Talium
Bismut Fosfor Nitrogen Tantalo
Bohrio Francio Nobelio Teknesium
Boron Gadolinium Emas Telurium
Brom Gallium Osmium Terbium
Kadmium Germanium Oksigen Titanium
Kalsium Hafnium Paladium Torium
Californium Hassio Perak Tulio
Karbon Helium Platinum Ununoctio
Cerium Hidrogen Timbal Ununpentio
Cesium Besi Plutonium Ununseptio
Seng Holmio Polonium Ununtrio
Zirkonium Orang India Kalium Uranium
Klorin Iridium Praseodymium Vanadium
Kobalt Krypton Janji Tungsten
Tembaga Lantanum Protaktinium Xenon
Copernicium Lawrencio Radio Yodium
Krom Lithium Radon Yterbium
Curio Livermorio Renium Ytrio
Darmstadt Lutetium
Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *