Cock-of-the-rock: karakteristik, habitat, reproduksi

ayam dari batu (Rupicola peruvianus) adalah burung milik keluarga Cotingidae ditemukan di wilayah Andean-Amazon Amerika Selatan. Bulu jantan berwarna merah cerah atau oranye dan memiliki jambul berbentuk kipas. Betina berwarna coklat, dengan jambul yang lebih kecil.

Ini adalah burung nasional Peru, di mana ia juga menerima nama Quechua dari tunki. Hewan ini ditemukan didistribusikan di hutan awan Venezuela, Kolombia, Ekuador, Peru dan Bolivia.

Sumber: Wanita: DickDaniels (http://carolinabirds.org/) [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0) atau GFDL (http://www.gnu.org /copyleft/fdl.html)], dari Wikimedia Commons Pria: Bill Bouton dari San Luis Obispo, CA, USA [CC BY-SA 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/2.0)], melalui Wikimedia Commons

Makanan mereka didasarkan pada serangga dan beragam buah-buahan, yang banyak ditemukan di habitat mereka. Namun, mereka terkadang memakan beberapa reptil dan amfibi.

Pejantan ayam jantan menghabiskan sebagian besar waktu mereka untuk berpameran di lek, di mana mereka menari, melompat dan membuat suara yang sangat khusus. Pertunjukan megah ini dilakukan dengan maksud untuk mencari jodoh dan menunjukkan dominasinya di hadapan laki-laki lain dalam kelompoknya.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Puncak

Di kepala, baik jantan maupun betina memiliki jambul yang memanjang dari paruh. Bulu-bulu yang membentuknya berada dalam dua baris. Ini selalu diperluas dan tegak, seperti semacam irisan setengah lingkaran atau disk.

Pada jantan, jambulnya berwarna merah terang atau oranye dan berukuran sekitar 4,62 sentimeter. Pada wanita mencapai 2,55 sentimeter dan memiliki nada cokelat.

Paruh dan kaki

Tagihan dari peruvianus Rupicola pendek dan kakinya kuat. Pada jantan paruhnya bisa berwarna kekuningan atau oranye, dengan kaki berwarna kuning.

Paruh betina berwarna gelap, dengan sedikit titik terang di ujungnya. Kaki berwarna coklat, meskipun pada beberapa spesies nada keabu-abuan dapat diamati.

Dimorfisme seksual

Ayam Batu adalah spesies burung yang menunjukkan perbedaan mencolok antara jantan dan betina dalam ukuran tubuh dan warna bulunya. Jantan jauh lebih mencolok dan lebih besar dari betina.

Bulu burung

laki-laki

Bulu mereka berwarna-warni dan berkilau. Bagian tubuhnya berwarna merah atau jingga, sayap dan ekornya berwarna hitam. Bulu yang lahir di dekat penyatuan sayap dengan tubuh, yang dikenal sebagai skapulir, berwarna abu-abu pucat.

Walaupun pejantan memiliki warna yang sangat mencolok, namun pada umumnya sulit untuk diamati, bila tidak berada di medan pajangan atau lek. Ini mungkin karena mereka adalah hewan liar karena mereka tinggal di perbukitan yang sangat terpencil atau di air terjun yang dalam.

Perempuan

Warna bulu betina didominasi oleh warna coklat tua. Sayap mereka berwarna coklat berkarat, meskipun beberapa spesies mungkin memiliki bulu ujung sayap hitam.

anak ayam

Secara visual semua tukik mungkin tampak berwarna coklat tua, seperti betina dewasa. Namun, ada perbedaan antara ayam jantan dan betina.

Pada jantan, pangkal paruhnya berwarna pucat. Bulu-bulu yang ada di sekitarnya dan di puncaknya berwarna coklat, dengan rona oranye tertentu. Anak ayam betina berwarna coklat, meskipun mereka cenderung memiliki area tertentu yang lebih gelap.

Seiring bertambahnya usia, perbedaan antara pria dan wanita semakin terlihat. Saat meninggalkan sarang, kedua jenis kelamin dapat dengan mudah dibedakan.

Pada akhir tahun pertama, jantan muda akan mulai memiliki bintik-bintik oranye di bulu mereka. Namun, untuk mencapai bulu burung dewasa yang berwarna-warni, spesies ini harus menunggu sekitar tiga tahun.

Ukuran

Rupicola peruvianus adalah passerine menengah. Ukurannya sekitar 32 sentimeter dan beratnya sekitar 265 gram. Jantan lebih berat dan lebih besar dari betina, dan dapat mencapai 300 gram.

Taksonomi

  • Kingdom hewan.
  • Subkingdom Bilateria.
  • Filum Chordata.
  • Subfilum Vertebrata.
  • Kelas super tetrapoda.
  • Kelas Aves.
  • Memesan Passeriformes.
  • Famili Cotingidae.
  • Subfamili Rupicolinae.
  • genus Rupicola.

Spesies Rupicola peruvianus

Subspesies

Rupicola peruvianus aequatorialis.

Rupicola peruvianus peruvianus.

Rupicola peruvianus sanguinolentus.

Rupicola peruvianus saturatus.

Habitat dan distribusi

Rupicola peruvianus ditemukan di Amerika Selatan, di lereng timur pegunungan Andes. Dengan demikian, dapat ditemukan dari barat Venezuela, melewati negara Kolombia, Ekuador dan Peru, hingga mencapai pusat barat Bolivia.

Burung ini telah menghilang dari sejumlah besar habitat alami di mana ia dulu ada. Dahulu, beberapa populasi ayam batu mendiami daerah dekat Sungai Orinoco, yang berasal dari Venezuela dan meluas ke Kolombia.

Berkurangnya jumlah satwa yang membentuk spesies ini terutama karena penangkapannya, untuk diperdagangkan secara ilegal.

Penurunan populasi Rupicola peruvianus telah dievaluasi oleh International Union for Conservation of Nature, menempatkan spesies ini dalam Daftar Merah hewan yang terancam punah .

Ayam batu hidup di hutan Amazon yang lembab, berawan, dan tinggi, di daerah yang tingginya antara 500 dan 2400 meter di atas permukaan laut.

Habitat

Sebagian besar waktu hutan awan ini ditutupi oleh kabut di tingkat kanopi. Umumnya, Rupicola peruvianus mendiami tingkat hutan rendah atau sedang. Namun, peringkatnya akan lebih tinggi di pohon buah-buahan.

Di dalam ekosistem yang rapat dan tertutup ini, spesies ini lebih suka berada di dekat aliran sungai yang dikelilingi tebing atau pegunungan berbatu. Betina membangun sarang di gua, di celah-celah di dinding batu, atau di permukaan vertikal batu.

Daerah-daerah tersebut harus memiliki ciri-ciri tertentu, seperti adanya lumut kerak dan lumut, sumber air, naungan atau sedikit cahaya dan kelembapan. Sifat-sifat ini memastikan bahwa sarang tidak mengering. Jika mengering, itu bisa pecah ketika betina duduk di atasnya.

Yungas

Habitat cock-of-the-rock dikenal sebagai yungas. Bagian bawah dari ekoregion hutan Andes ini dicirikan oleh vegetasi hutan yang lembab, lebat dan selalu hijau.

iklim lembab dan hangat, dengan hujan musiman yang menyebabkan musim kering dan satu hujan. Suhu rata-rata tahunan sekitar 21,5 ° C. Namun, kondisi lingkungan dan suhu tidak konstan, memiliki variasi regional yang sangat mencolok.

Hidrografi dibentuk oleh sungai pegunungan, dengan variasi musiman dalam alirannya. Waktu aliran maksimum adalah antara bulan Desember dan Maret, sedangkan tingkat minimum terjadi pada bulan September dan Oktober.

Reliefnya khas gunung, mendominasi lereng dan variasi mendadak dari medan yang mengelilingi saluran jurang dan sungai.

Makanan

Rupicola peruvianus adalah spesies pemakan buah, meskipun dalam minggu pertama kehidupan itu diberi makan dengan berbagai macam serangga. Buah-buahan liar yang menjadi makanannya tumbuh subur di hutan lembab Andes.

Antara 50% dan 80% pohon yang ditemukan di hutan awan Amazon menghasilkan buah. Keanekaragaman dan ketersediaan buah-buahan liar ini memudahkan ayam jantan mendapatkan makanannya sepanjang tahun.

Meskipun spesies ini mendasarkan makanannya pada buah-buahan, ia juga dapat memakan serangga, katak kecil, dan reptil.

Rupicola peruvianus lebih suka buah-buahan yang mengandung tingginya kandungan protein, seperti yang milik keluarga Rubiaceae, Lauraceae dan Annonaceae.

Makanan burung ini sangat beragam, terdiri dari sekitar 65 spesies tumbuhan , milik 31 famili yang berbeda. Ini termasuk: Musaceae, Cucurbitaceae, Solanaceae, Palmae, Myrtaceae, Araliaceae, Myrsinaceae, Caprifoliaceae, Acantaceae, Sthaphyleaceae, Sebaceae dan Rhamnaceae.

Investigasi dilakukan di Kolombia

Studi terbaru menunjukkan bahwa selama tahap reproduksi, anggota spesies ini sering memakan vertebrata kecil .

Pengamatan ayam petelur di lingkungan alaminya menunjukkan bahwa mereka cenderung mengejar dan memakan warbler Kanada ( Cardellina canadensis) dan sariawan Swainson ( Catharus ustulatus) .

Meskipun ini bisa menjadi peristiwa sporadis, relevan untuk memperhitungkan bahwa vertebrata ini adalah spesies yang bermigrasi, yang mungkin tidak mengenali ayam jantan sebagai pemangsa potensial. Ini bisa memudahkan Rupicola peruvianus untuk menangkap hewan-hewan ini dan memakannya nanti.

Reproduksi

reproduksi ayam-of-the-rock dimulai pada bulan Oktober, berakhir dengan inkubasi, yang meliputi bulan November sampai Februari.

Ada beberapa unsur yang mempengaruhi proses reproduksi. Ini termasuk ketersediaan makanan, komposisi tanaman, kedekatan dengan tempat bersarang, dan iklim.

Pada spesies Rupicola peruvianus terdapat poligini, dimana seekor jantan dapat kawin dengan beberapa betina. Sebelum kopulasi, jantan dari spesies ini melakukan perilaku pacaran. Tujuannya adalah untuk menarik betina dan menunjukkan supremasi mereka atas pejantan lain dalam kelompok.

pacaran

Musim kawin dimulai dengan pembentukan lek, sebuah formasi sosial, di mana hierarki didirikan di antara pejantan. Yang dominan membentuk wilayah melingkar, di mana dia berada dan pejantan lain mengelilinginya. Yang pertama kawin adalah pejantan dengan hierarki tertinggi.

Dalam lek laki-laki melakukan beberapa pertunjukan megah. Dalam hal ini, laki-laki bisa terbang, membuat gerakan kepala. Ia juga bisa melompat-lompat, mengepakkan sayapnya, menari, dan mengeluarkan vokalisasi yang keras.

Dengan melakukan pacaran ini, pejantan berisiko terlihat oleh pemangsa, yang mungkin menyerangnya untuk mendapatkan makanan.

Para wanita mengamati dengan seksama tarian ini, yang umumnya terjadi di pagi hari. Meskipun pejantan juga bisa melakukannya di sore hari, namun seiring berjalannya hari, mereka menjadi kurang bertenaga.

Pemilihan mitra

Pejantan yang menampilkan tarian terbaik dan yang menampilkannya setiap hari pada waktu dan tempat yang sama, dapat dipilih oleh betina untuk dikawinkan. Betina memilih pasangannya dengan mematuk lehernya.

Saat betina tertarik pada salah satu jantan, dia mendekatinya untuk bersanggama. Betina lainnya masih di dahan, menyaksikan pejantan menari. Setelah kawin, betina pergi dan jantan kembali ke lek untuk melanjutkan menari, berharap untuk menarik pasangan lain.

Jantan tidak berpartisipasi dalam kegiatan apa pun yang berhubungan dengan bersarang atau membesarkan anak ayam. Seluruh energinya terfokus pada pertunjukan ritual eksibisi yang ia lakukan di lek.

Presentasi penuh warna ini melibatkan biaya energi yang tinggi. Selain itu, masa pacaran dan pemilihan jodoh bisa berlangsung beberapa hari. Faktor-faktor ini bisa menjadi penjelasan mengapa pejantan tidak mengambil posisi aktif dalam pembangunan sarang, atau dalam perawatan anak-anak ayam.

Bersarang

Sarang dibangun oleh betina. Untuk ini, Anda dapat memilih singkapan berbatu dari hutan hujan atau retakan di dinding. Dengan cara ini, betina mencoba menemukan tempat yang tidak dapat diakses oleh pemangsa. Biasanya membangun sarang di daerah yang dekat dengan lek tempat ia menemukan jodoh.

Bentuk sarangnya mirip dengan cangkir cekung. Betina membuatnya dengan mencampur air liurnya dengan lumpur dan bahan tanaman.

Inkubasi dan pemeliharaan

Betina bertanggung jawab penuh atas inkubasi dan perawatan anak ayam. Jika pejantan bekerja sama dalam tugas ini akan berbahaya, karena warnanya yang mencolok dapat menarik ular, elang, atau musang, pemangsa yang dapat membunuh anak-anak mereka.

Di dasar berbatu tempat sarang berada, warna coklat betina berkontribusi untuk membuatnya tidak diperhatikan oleh musuh mana pun.

Biasanya bertelur dua, yang mengerami untuk jangka waktu 25 sampai 28 hari. Saat lahir, anak ayam Cock-of-the-Rock akan bersama induknya selama tiga bulan.

Perilaku

Umumnya hewan ini makan sendiri, namun terkadang dapat melakukannya secara berkelompok yang terdiri dari tiga ekor burung. Di dalam hutan, sering ditemukan di tingkat terendah. Namun, mereka mungkin naik lebih tinggi, untuk mencari buah.

Pada kesempatan lain mereka turun ke tanah untuk mengejar semut militer untuk memakannya atau untuk mengumpulkan beberapa buah yang jatuh. Rupicola peruvianus paling aktif, mencari makanan, antara 8 dan 10 di pagi hari, dan 5-6 di sore hari.

Meskipun ayam jantan bukan hewan teritorial, ia cenderung mempertahankan leknya ketika jantan muda dari spesiesnya mencoba masuk.

Vokalisasi

Sebagian besar suara yang dihasilkan ayam jantan di lek selama pacaran. Ini dapat memiliki nada rendah, ketika mereka marah, atau menjadi nada sengau, yang mereka pancarkan di hadapan betina.

Bulu terbang pertama berbentuk bulan sabit. Karakteristik khusus dari Rupicola peruvianus ini berarti bahwa jantan, selama penerbangan dan pameran, dapat menghasilkan beberapa suara yang sangat khusus.

Dalam tarian yang berlangsung selama pacaran, pejantan mengepakkan sayapnya, melengkungkan lehernya dan memanjangkan ekornya. Pergerakan sayap di bagian belakang menghasilkan suara yang khas, ditangkap oleh betina yang menyaksikan pertunjukan untuk mencari pasangan.

Referensi

  1. Burung Neotropis Online (2018). Andes Cock-of-the-rock Rupicola peruvianus. Laboratorium Ornitologi Cornell. Universitas Cornell NY AS. Dipulihkan dari neotropical.birds.cornell.edu.
  2. Wikipedia (2018). Ayam jantan Andes, Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  3. Rodríguez-Ferraro, Adriana & B. Azpiroz, Adrian. (2005). Catatan tentang sejarah alam Andes Cock-of-the-rock (Rupicola peruviana) di Venezuela barat. Ornitologi Neotropis. gerbang penelitian. Dipulihkan dari researchgate.net.
  4. BirdLife Internasional (2018). Rupicola peruvianus. Daftar Merah Spesies Terancam IUCN 2018. Dipulihkan dari iucnredlist.org.
  5. ITIS (2018). Rupicola Peru. Sembuh dari itis, gov.
  6. Alejandro Luy G., Deborah Bigio E. (1994). Catatan tentang kebiasaan makan ayam jantan andes (Rupicola peruviana). Masyarakat Ornitologi Neotropis. Dipulihkan dari sora.unm.edu.