Cistus monspeliensis: habitat, properti, perawatan, penyakit

Cistus monspeliensis: habitat, properti, perawatan, penyakit

Cistus monspeliensis , lebih dikenal sebagai jagz, adalah spesies semak dari keluarga Cistaceae. Ini umumnya dikenal sebagai jagz, juagarzo hitam, jagz hitam, rockrose hitam, rockrose Montpelier, stepa hitam, stepa Moor, atau stepa masjid. Namanya mengacu pada wilayah Montpellier di mana ia tumbuh di selatan Prancis.

Ini adalah semak setinggi kurang lebih 1 m yang tumbuh terutama di daerah Mediterania. Ini memiliki daun hijau tua, lanset dengan penampilan yang agak berlendir. Bunganya berwarna putih, hermafrodit dan sangat mencolok, sehingga cocok dengan warna hijau tua tanaman pada umumnya.

Cistus monspeliensis. Sumber: pixabay.com

Spesies ini dapat mentolerir kekeringan dan juga adanya kapur. Ia juga mampu tumbuh di semua jenis tanah, bahkan yang paling miskin sekalipun. Itu baik di iklim panas dan tidak mentolerir embun beku.

Ini dibudidayakan sebagai tanaman hias, meskipun merupakan spesies liar. Ia memiliki banyak khasiat yang membuatnya berguna untuk diterapkan dalam pengobatan tradisional dan konvensional.

Indeks artikel

Keterangan

Kebiasaan

Jagz adalah semak cemara yang memiliki warna hijau gelap dan intens, kental dan dengan bau labdanum atau balsamic yang kuat. Semak ini bisa setinggi 1,5 hingga 1,8, meskipun biasanya tingginya bisa mencapai satu meter.

Daun-daun

Daun jagz panjang, sempit, linier-lanset dengan warna hijau tua, dengan tiga urat utama, mengkilap di sisi atas, dan nada pucat di bawah, selain fakta bahwa trikoma padat muncul di ini. sisi daun.

Pada gilirannya, daunnya berseberangan dan menyatu di pangkalnya di sekitar batang. Daunnya dapat berubah menjadi coklat kehitaman di akhir musim panas, ketika terjadi kekeringan dan panas yang hebat, oleh karena itu disebut stepa hitam.

bunga-bunga

Bunga stepa hitam berwarna putih, kecil (berdiameter antara 2 dan 3 cm), tersusun dalam cymes sepihak dengan kurang lebih antara 2 dan 10 bunga; atasan ini ditutupi dengan rambut panjang dan terlihat seperti kelompok.

Cistus monspeliensis. Sumber: H. Zell [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)]

Untuk bagiannya, bunganya memiliki kelopak yang dibentuk oleh 5 kelopak yang juga ditutupi dengan rambut panjang; sedangkan putik memiliki gaya yang pendek. Waktu berbunga antara April dan Juni dan menarik sebagian besar serangga seperti lebah dan tawon.

Buah

Buah dari jenis tanaman ini adalah kapsul kecil yang dibuka oleh 5 katup yang terletak di puncak. Ini berisi banyak biji dengan bentuk tetrahedral dan tekstur kasar.

Taksonomi

Black rockrose memiliki beberapa sinonim seperti Cistus affinis, Cistus feredjensis, Cistus monspeliensis var. feredjensis, Cistus olbiensis, Cistus oleifolius, Cistus Porquerollensis, Cistus valentinus, Stephanocarpus monspeliensis.

Tumbuhan ini memiliki klasifikasi taksonomi sebagai berikut:

Kingdom: Plantae

Filum: Tracheophyta

Subfilum: Euphyllophytina

Kelas: Magnoliopsida

Subkelas: Magnoliidae

Superorder: Rosanae

Pesanan: Malvales

Keluarga: Cistaceae

Genus: Cistus

Spesies: Cistus monspeliensis L.

Habitat dan distribusi

Juagarzo prieto tersebar dari ketinggian 0 m hingga sekitar 1200 m; itu tidak terlalu menuntut sehubungan dengan tanah karena dapat berkembang bahkan di termiskin.

Selain itu, jenis substrat dapat berupa batugamping atau silikat, karena tumbuh di tanah slate (asam) dan di tanah kapur (basa), sehingga memiliki toleransi yang luas terhadap pH.

Semak ini membutuhkan hangat tapi frost-free iklim , membutuhkan kelembaban rendah. Ini dapat ditemukan berasosiasi dengan rockrose ( Cistus ladanifer ).

Ini menghasilkan jaguarzale yang luas di lereng yang hangat, dibentuk oleh tanah dengan kandungan silika yang tinggi dan di lingkungan di mana pohon ek, ek gabus, atau ek empedu tumbuh. Tanaman ini tahan kapur dan dibudidayakan sebagai tanaman hias.

Jaguarzo. Sumber: H. Zell [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)]

Rockrose hitam didistribusikan di wilayah Mediterania, serta Madeira dan Kepulauan Canary. Adapun Kepulauan Balearic, tersebar di semua pulau besar.

Anda dapat menemukannya didistribusikan dari Montes de Toledo dan provinsi Mediterania ke Catalonia. Namun, lebih umum ditemukan di Andalusia dan Sierra Morena.

Di sisi lain, tanaman semak ini ditemukan di tempat-tempat seperti Prancis, Malta, Albania, Yunani, Aljazair, Turki, Siprus, dan Amerika Serikat.

Pentingnya ekologi

Spesies Cistus monspeliensis telah secara tidak tepat disebut sebagai komponen scrub. Di semak-semak ini telah ditemukan berasosiasi dengan banyak jamur hypogeal, termasuk spesies Elaphomyces citrinus , yang bertindak sebagai jamur mikoriza.

Demikian pula, spesies ini telah disebutkan sebagai simbion untuk jamur Terfezia alsheikhii, dan diasosiasikan dengan tanaman arenaria.

Properti (edit)

Ini digunakan sebagai aromatik atau obat. Secara umum, spesies Cistus memiliki sifat antidiare dan anti-inflamasi, yang paling dikenal.

Spesies C. monspeliensis mengandung flavonoid yang dianggap bertindak sebagai antioksidan. Selain itu, ekstrak air mentah C. monspeliensis telah menunjukkan efek perlindungan pada pembelahan DNA , dan kemampuan untuk menghilangkan radikal bebas sesuai dengan dosis yang diterapkan.

Pada titik ini, C. monspeliensis ternyata lebih aktif daripada C. incanus . Dalam hal ini, hasilnya telah dikonfirmasi berkat penghambatan peroksidasi lipid yang signifikan pada mikrosom hati tikus.

Dengan demikian, bukti eksperimental dalam hal ini menunjukkan bahwa berkat aktivitas antioksidan ini, ekstrak ini dapat memberikan fotoproteksi yang sangat baik pada kulit, dan dapat berguna untuk mengobati penyakit manusia yang berhubungan dengan stres oksidatif.

Tanaman ini telah dipertimbangkan untuk digunakan untuk perbaikan kondisi mulut, saluran pernapasan dan saluran usus. Ia juga memiliki khasiat yang mempercepat penyembuhan, antiseptik, dan melawan pembentukan bisul.

peduli

Mengenai perawatan yang dilakukan pada tanaman pekarangan jenis ini, kita dapati bahwa pemangkasan dapat dilakukan asalkan tidak drastis. Dalam hal ini, disarankan untuk memangkasnya di akhir pembungaan agar tanaman lebih kompak dan lebih kuat.

Karena tanaman ini membutuhkan kelembaban rendah, ia dapat tumbuh dengan sedikit penyiraman. Ini lebih berhati-hati terutama ketika musim panas kuat, karena masalah fitosanitasi mungkin muncul karena kehadiran Botrytis .

Namun, jika tanaman ini disiram secara normal, ia harus ditanam di tanah yang dikeringkan dengan baik, karena penyiraman yang berlebihan dapat menyebabkan kematian semak ini. penanaman kepadatan harus 3 sampai 4 tanaman per meter persegi.

Daun dan bunga jagz. Sumber: Frank Vincentz [CC BY-SA 3.0 (http://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0/)]

Pupuk yang digunakan harus cair dan sangat ringan. Berkenaan dengan penaburan, benih harus ditempatkan di permukaan campuran pasir / substrat. Kemudian harus ditutup dalam pot dengan plastik transparan lebih disukai dan harus ditempatkan di tempat yang hangat dengan naungan.

Kemudian, ketika benih ini berkecambah selama sekitar 3-4 minggu, mereka ditransplantasikan. Pada fase ini, bibit harus memiliki ukuran yang diperlukan untuk menanganinya dan ditempatkan dalam pot individu.

Mereka kemudian ditutup dengan tanah berpasir dan secara bertahap beradaptasi dengan matahari . Untuk perbanyakannya, disarankan untuk melakukannya dengan stek dan pada akhir musim panas.

Kegunaan

Jagz adalah spesies yang digunakan untuk memulihkan lingkungan di daerah berbatu pantai, daerah xerophytic seperti semak kering atau lereng terdegradasi.

Jika tidak, jagz digunakan untuk berkebun yang tidak membutuhkan perhatian besar, karena jagz disimpan dalam kelompok lebat di tempat yang cerah, kering, atau di sekitar bebatuan. Secara khusus, ini adalah tanaman yang cocok untuk berkebun di tempat-tempat dekat laut.

Cistus monspeliensis tumbuh bersama Lavandula stoechas. Sumber: Pengguna: Tigerente [CC BY-SA 3.0 (http://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0/)]

Penggunaan lain dari jagz adalah digunakan sebagai spesies aromatik. Padang rumput hitam sangat populer di Catalonia untuk digunakan sebagai tambahan api. Dalam hal ini, digunakan untuk memanggang chestnut, ini adalah proses yang memberikan aroma dan rasa yang sangat menyenangkan.

Ini juga digunakan untuk mengasapi keju, yang memberikan aroma dan warna emas yang khas. Selain itu, tanaman ini digunakan sebagai tanaman pakan ternak. Untuk ini, cabang dan daunnya dipotong sebagai pakan hijau dan dikonsumsi oleh kambing dan domba ketika makanan langka. Di sisi lain, tanaman ini dianggap penting untuk produksi madu.

Kegunaan penting lainnya adalah di beberapa tempat tutupan vegetasinya digunakan sebagai semacam pupuk hijau yang mengendalikan nematoda.

Spesies Cistus monspeliensis digunakan pada zaman kuno sebagai abrasif untuk tugas pembersihan.

Kegunaan dalam pengobatan tradisional

Dalam pengobatan tradisional, tanaman ini telah digunakan untuk mengontrol tekanan darah. Untuk ini, maserasi daunnya digunakan dan dikonsumsi. Selain itu, dari bagian atas (daun dan ranting) minuman dibuat untuk mengobati sakit maag dan mengatasi diare.

Di beberapa tempat, cabang hangat yang ditempatkan langsung di perut digunakan untuk mengurangi nyeri haid atau mengatur aliran menstruasi saat berat.

Di sisi lain, rebusan seluruh tanaman digunakan sebagai antiasma, ekspektoran, obat penenang dan antiinflamasi jika terjadi keseleo. Rebusan yang sama ini dapat digunakan untuk mencuci luka ternak.

penyakit

Spesies Cistus monspeliensis merupakan tanaman perdu yang cukup tahan terhadap serangan penyakit dan hama. Namun, dapat rentan terhadap serangan jamur yang tumbuh subur dalam kondisi kelembaban tanah yang tinggi. Oleh karena itu, kemungkinan besar tanaman ini tidak tahan terhadap kondisi genangan air.

Referensi

  1. López, G. 2004. Panduan untuk pohon dan semak di Semenanjung Iberia dan Kepulauan Balearic (spesies liar dan yang paling umum dibudidayakan). edisi ke-2 Edisi Mundi-Prensa. Spanyol. 894 hal. Diambil dari: books.google.com.ve
  2. Carex vivers. 2019. Cistus monspeliensis . Diambil dari: carex.cat
  3. Katalog Kehidupan: Daftar Periksa Tahunan 2019. Detail spesies: Cistus monspeliensis L. Diambil dari: catalogueoflife.org
  4. Taksonomi. (2004-2019). Cistus monspeliensis Linnaeus-Montpellier cistus. Diambil dari: taxonomicon.taxonomy.nl
  5. Herbari Virtual dari Mediterania Barat. 2019. Cistus monspeliensis L. Diambil dari: herbarivirtual.uib.es
  6. Ataguile, G., Russo, A., Campisi, A., Savoca, F., Acquaviva, R., Ragusa, N., Vanella, A. 2000. Aktivitas antioksidan dan efek perlindungan pada pembelahan DNA ekstrak dari Cistus incanus L dan Cistus monspeliensis L. Biologi dan Toksikologi Sel, 16 (2): 83-90.
  7. Cistaceae. 2019. Diambil dari: valverdedelcamino.es
  8. Sánchez-Gómez, P., Torrente, P., Jiménez, J., Cánovas, JL, Gutiérrez, A. 2015. Cistáceas dari Iberia Tenggara dengan minat untuk potensi mikorizanya dengan beragam jamur hypogeal. Sejarah Biologi 37: 69-81.
  9. Kebun hijau. (2011-2015). Deskripsi dan budidaya Cistus monspeliensis atau Black Rockrose di taman, teras, dan balkon. Diambil dari: verde-jardin.blogspot.com
  10. González, JA, Vallejo, JR, Amich, F. 2018. Cistus monspeliensis . Dalam: Inventarisasi Spanyol Pengetahuan Tradisional terkait dengan Keanekaragaman Hayati. Pardo, M., Morales, R., Tardío, J., Aceituno, L., Molina, M. (eds). Pemerintah Spanyol. Kementerian Pertanian dan Perikanan, Pangan dan Lingkungan. Madrid. halaman 58.

Baca juga