Choanoflagellata: karakteristik, morfologi, nutrisi

Choanoflagellata: karakteristik, morfologi, nutrisi

choanoflagellatea adalah kelompok organisme yang termasuk dalam kingdom Protista dan memiliki antara fitur-fiturnya kehadiran momok yang membantu mereka bergerak. Kelompok organisme ini dianggap paling dekat, dari sudut pandang evolusi, dengan hewan sejati.

Ini menyajikan dua ordo: Craspedida dan Acanthoecida. Di antara mereka, lebih dari 150 yang termasuk dalam kelas ini didistribusikan. Sangat menarik untuk mengamati dan mempelajari persamaan antara struktur choanoflagellata dan choanocytes (sel spons).

Representasi koloni Choanoflagellata. Sumber: Oleh Iliá Méchnikov [Domain publik atau Domain publik], melalui Wikimedia Commons

Kelompok organisme ini sangat menarik bagi mereka yang mempelajari evolusi spesies, karena dari mereka dimungkinkan untuk merekonstruksi nenek moyang uniseluler terakhir dari hewan saat ini. Tanpa ragu, choanoflagellata telah sangat membantu dalam berbagai penelitian yang dilakukan mengenai hal ini.

Indeks artikel

Taksonomi

Klasifikasi taksonomi choanoflagellata adalah sebagai berikut:

Domain: Eukarya

Kingdom: Protista

Filum: Choanozoa

Kelas: Choanoflagellatea

Morfologi

Organisme yang termasuk dalam kelas taksonomi ini menampilkan sel eukariotik . Ini berarti bahwa materi genetik ( DNA dan RNA ) tertutup dalam struktur yang sangat dibatasi oleh membran, yang dikenal sebagai inti sel.

Demikian juga, mereka adalah organisme bersel satu yang berarti bahwa mereka terdiri dari satu sel. Sel tunggal ini menyajikan morfologi karakteristik, menyajikan bentuk mirip oval, yang kadang-kadang bola.

Sesuai namanya, mereka menghadirkan flagela, khususnya flagel tunggal. Demikian pula, mereka memiliki gagang bunga yang berfungsi untuk menempel pada substrat. Dari dasar gagang bunga ini datang momok.

Di sekitar kelahiran flagel ada semacam kerah yang mengelilinginya, terdiri dari struktur berbentuk jari yang dikenal sebagai mikrovili. Ini dikemas dengan protein yang dikenal sebagai aktin.

Di dalam sel terdapat organel tertentu seperti vakuola makanan dan badan basal. Demikian pula, kadang-kadang tubuh organisme ini ditutupi oleh lapisan yang dikenal sebagai periplast.

Ini terdiri dari protein dan, tergantung pada jenis organisme, ia dapat menyajikan komposisi yang beragam, selain menampilkan karakteristik khas seperti sisik, antara lain.

Perkiraan diameter sel organisme yang membentuk kelas ini adalah 3-9 mikron.

Karakteristik umum

Choanoflagellata adalah sekelompok organisme yang banyak aspeknya masih belum diketahui. Mengenai gaya hidup mereka, sebagian besar genre yang membentuk kelas ini adalah hidup bebas.

Namun, beberapa organisme yang berkerabat dekat dengan kelas ini ternyata parasit, sehingga deskripsi spesies choanoflagellata parasit juga tidak dikesampingkan di masa depan.

Demikian juga, banyak spesies yang soliter, namun genus yang spesiesnya membentuk koloni sederhana telah dijelaskan. Terkadang koloni ini menyerupai tandan buah anggur, di mana setiap sel mewakili buah anggur dan menempel pada batang yang sama.

Organisme ini dapat menjalani kehidupan sessile atau bergerak di badan air. Mereka dapat menempel pada substrat melalui tangkai tipis yang mereka hadirkan. Mereka yang bergerak di air melakukannya berkat gelombang satu-satunya momok yang mereka miliki.

Gerakan flagel ini mengembangkan arus air yang memberikan impuls ke choanoflagellata, memfasilitasi gerakannya.

Bentuk perpindahan ini memungkinkan mereka untuk diklasifikasikan sebagai opisthtocon, sedangkan sebagian besar protista disebut acrocones, karena flagel yang mereka miliki terletak di depan mereka dan dalam perpindahan itu tampaknya “menarik” mereka.

Habitat

Choanoflagellata adalah kelompok organisme yang ditemukan terutama di lingkungan perairan. Mereka dikenal memiliki kegemaran terhadap air tawar.

Namun, ada beberapa spesies yang juga tumbuh subur di air laut. Mereka hidup di lingkungan seperti ini karena dengan begitu mereka memiliki akses ke sumber makanan mereka.

Nutrisi

Dari sudut pandang biologis, choanoflagellata adalah organisme heterotrofik . Ini berarti bahwa mereka tidak mampu mensintesis nutrisi mereka sendiri, sehingga mereka harus menggunakan makhluk hidup lain untuk memberi makan diri mereka sendiri, baik dari tubuh mereka sendiri atau dari zat organik yang diproduksi oleh mereka.

Choanoflagellata makan terutama pada partikel organik yang bebas dalam air. Ketika bergerak melalui ini, sebagai akibat dari pergerakan flagel, puing-puing dan bakteri terperangkap dalam mikrovili di sekitar flagel, yang merupakan makanan utama organisme ini. Mereka kemudian dicerna.

Begitu berada di dalam tubuh choanoflagellata, partikel makanan tercakup dalam vakuola makanan, yang mengandung sejumlah besar enzim pencernaan. Ini bekerja pada makanan, memecahnya menjadi unsur-unsur penyusunnya.

Setelah ini terjadi, nutrisi yang sudah terfragmentasi digunakan oleh sel dalam berbagai proses, seperti yang melibatkan perolehan energi.

Seperti yang diharapkan, sebagai produk dari setiap proses pencernaan, ada juga sisa-sisa zat yang tidak diasimilasi. Limbah ini dilepaskan ke lingkungan ekstraseluler.

Pernafasan

Karena betapa sederhananya organisme ini, mereka tidak memiliki organ khusus untuk melakukan pengambilan dan pengangkutan oksigen. Dengan mempertimbangkan hal ini, gas pernapasan (oksigen dan karbon dioksida) melintasi membran sel melalui proses transpor seluler pasif, difusi.

Melalui proses ini, oksigen memasuki sel, di mana konsentrasinya sedikit, untuk digunakan dalam berbagai proses metabolisme.

Pada akhir proses ini, karbon dioksida diperoleh, yang dilepaskan ke ruang ekstraseluler, juga melalui difusi.

Reproduksi

Jenis reproduksi organisme ini adalah aseksual . Ini menyiratkan bahwa keturunannya akan selalu sama persis dengan induknya. Proses reproduksi makhluk hidup ini disebut pembelahan biner .

Hal pertama yang harus terjadi untuk memulai proses adalah duplikasi DNA yang ada di dalam inti sel. Setelah duplikasi telah terjadi, setiap salinan materi genetik berorientasi pada setiap kutub sel.

Segera organisme mulai membelah secara longitudinal. Setelah sitoplasma mengalami pembelahan lengkap, diperoleh dua sel anak yang persis sama dengan yang membelah.

Penting untuk disebutkan bahwa pada choanoflagellata, jenis pembelahan ini dikenal sebagai simetris. Ini berarti bahwa dua sel anak yang diperoleh adalah bayangan cermin satu sama lain, yaitu, yang satu tampak seperti cermin yang lain.

Pada organisme ini, jenis reproduksi seksual belum dapat dipastikan dengan pasti. Dipercaya bahwa pada beberapa spesies jenis reproduksi ini terjadi, meskipun hal ini masih dalam penelitian.

Referensi

  1. Bell, G. (1988) Seks dan Kematian di Protozoa: Sejarah Obsesi. Cambridge: Pers Universitas.
  2. Campbell, N. dan Reece, J. (2007). Biologi. Editorial Medica Panamericana. edisi ke-7.
  3. Fairclough S. dan King, N. (2006). Choanoflagellata. Diperoleh dari: tolweb.org
  4. King, N. (2005) Choanoflagellata. Curr. Biol., 15 hal. 113-114
  5. Thomsen, H. dan Buck, K. dan Chavez, F. (1991) Choanoflagellata dari perairan California tengah: Taksonomi, morfologi dan kumpulan spesies. Ofelia, 33 hal. 131-164.