Bagaimana cara mendapatkan Sertifikasi EMT?

Paramedis dapat bekerja untuk kotamadya, layanan ambulans, atau penyedia tanggap darurat lainnya.

Untuk menjadi teknisi medis darurat ( EMT ), seseorang harus menyelesaikan program sertifikasi EMT. Program ini mencakup kursus ekstensif, praktik, pelatihan langsung, dan ujian standar. Di Amerika Serikat, sertifikasi EMT dikelola oleh National Registry of Emergency Medical Technicians (NREMT), meskipun beberapa negara bagian memiliki persyaratan sertifikasi tambahan.

Ijazah sekolah menengah biasanya merupakan persyaratan pendidikan minimum untuk mendapatkan sertifikasi EMT.

Program pelatihan EMT ditawarkan di banyak universitas, sekolah teknik, rumah sakit, dan community college. Selain itu, ada beberapa program sertifikasi EMT online terakreditasi penuh, yang memungkinkan pria dan wanita yang bekerja untuk menyelesaikan kursus di waktu luang mereka. Informasi tentang program pelatihan lokal dan berbasis Internet dapat ditemukan secara online, atau dengan menghubungi Kantor Layanan Medis Darurat negara bagian .

Kursus EMT sering kali mencakup mengamati kegiatan sehari-hari di ruang gawat darurat.

Ada tiga tingkat sertifikasi EMT: EMT-Basic, EMT-Intermediate, dan EMT- Paramedis . Setiap level membutuhkan rejimen pelatihan yang semakin lama dan semakin sulit untuk mendapatkan sertifikasi. Untuk mendaftar di program pelatihan apa pun, seorang kandidat harus berusia minimal 18 tahun dan memiliki ijazah sekolah menengah atau GED.

Sertifikasi di tingkat EMT-Basic melibatkan penyelesaian sekitar 100 jam tugas kelas, serta beberapa jam mengendarai ambulans atau mengamati di ruang gawat darurat. Peserta pelatihan EMT-Basic belajar bagaimana melakukan berbagai prosedur darurat, seperti menilai pasien, mengendalikan kehilangan darah, dan menggunakan peralatan darurat. Setelah menyelesaikan kursus dan pelatihan praktis, peserta pelatihan harus lulus ujian tertulis dan ujian praktik yang ditawarkan oleh NREMT untuk mendapatkan sertifikasi.

EMT sering kali menjadi responden pertama di lokasi kecelakaan, dan harus terlatih dengan baik untuk menstabilkan sejumlah cedera yang mengancam jiwa.

Tingkat EMT-Menengah mengharuskan peserta pelatihan menyelesaikan setidaknya 200 jam pelatihan, dibagi antara pekerjaan kelas dan pelatihan langsung. Peserta pelatihan tingkat menengah EMT belajar bagaimana memberikan cairan intravena dan memberikan pengobatan darurat kepada pasien. Sekali lagi, sertifikasi tergantung pada kelulusan ujian NREMT setelah kursus pelatihan selesai.

Seorang EMT- Paramedis harus memperoleh gelar associate dua tahun dan menghabiskan beberapa ratus jam di ruang gawat darurat dan ambulans. Peserta pelatihan mendaftar di kelas prosedur darurat khusus serta kursus umum dalam anatomi , fisiologi, dan biologi. Setelah lulus, paramedis harus lulus ujian tertulis dan praktik NREMT yang ketat. Di beberapa negara bagian, ujian NREMT standar harus dilengkapi dengan tes dan pelatihan tambahan yang dikelola negara bagian untuk mendapatkan sertifikasi EMT di tingkat mana pun.

EMT akan dilatih tentang cara memberikan cairan intravena kepada pasien.

Sertifikasi EMT tetap berlaku selama dua tahun. Oleh karena itu, EMT di tingkat mana pun harus mengikuti kursus penyegaran yang disponsori negara bagian setiap dua tahun untuk mempertahankan status EMT bersertifikatnya. Kursus pendidikan berkelanjutan ini memastikan bahwa EMT tetap sehat secara mental dan fisik untuk memberikan perawatan darurat sebaik mungkin .