Apakah Pengertian Sel dalam Biologi ?

Pengertian Sel, dalam biologi, unit dasar yang terikat membran yang berisi molekul-molekul fundamental kehidupan dan semua makhluk hidup tersusun. Satu sel sering merupakan organisme lengkap, seperti bakteri atau ragi. Sel-sel lain memperoleh fungsi khusus saat mereka dewasa. Sel-sel ini bekerja sama dengan sel khusus lainnya dan menjadi blok pembangun organisme multisel besar, seperti manusia dan hewan lainnya.

Meskipun sel jauh lebih besar dari atom, mereka masih sangat kecil. Sel terkecil yang diketahui adalah sekelompok bakteri kecil yang disebut mikoplasma; beberapa dari organisme bersel tunggal ini berbentuk bola dengan diameter sekecil 0,2 μm (1μm = sekitar 0,000039 inci), dengan massa total 10−14 gram — sama dengan 8,000,000,000 atom hidrogen. Sel-sel manusia biasanya memiliki massa 400.000 kali lebih besar dari massa bakteri mikoplasma tunggal, tetapi bahkan sel manusia hanya sekitar 20 μm. Dibutuhkan selembar sekitar 10.000 sel manusia untuk menutupi kepala pin, dan setiap organisme manusia terdiri dari lebih dari 75.000.000.000 sel.

Sifat dan fungsi sel

Sebuah sel tertutup oleh membran plasma, yang membentuk penghalang selektif yang memungkinkan nutrisi masuk dan membuang produk. Bagian dalam sel diatur menjadi banyak kompartemen khusus, atau organel, masing-masing dikelilingi oleh membran terpisah. Satu organel utama, nukleus, mengandung informasi genetik yang diperlukan untuk pertumbuhan dan reproduksi sel.

Setiap sel hanya mengandung satu nukleus, sedangkan jenis-jenis organel lain hadir dalam banyak salinan dalam konten seluler, atau sitoplasma. Organel termasuk mitokondria, yang bertanggung jawab untuk transaksi energi yang diperlukan untuk kelangsungan hidup sel; lisosom, yang mencerna bahan yang tidak diinginkan di dalam sel; dan retikulum endoplasma dan peralatan Golgi, yang memainkan peran penting dalam organisasi internal sel dengan mensintesis molekul terpilih dan kemudian memproses, menyortir, dan mengarahkan mereka ke lokasi yang tepat.

Selain itu, sel-sel tanaman mengandung kloroplas, yang bertanggung jawab untuk fotosintesis, di mana energi sinar matahari digunakan untuk mengubah molekul karbon dioksida (CO2) dan air (H2O) menjadi karbohidrat. Di antara semua organel ini adalah ruang dalam sitoplasma yang disebut sitosol. Sitosol mengandung kerangka kerja terorganisir molekul berserat yang membentuk sitoskeleton, yang memberikan bentuk sel, memungkinkan organel untuk bergerak di dalam sel, dan menyediakan mekanisme dimana sel itu sendiri dapat bergerak. Sitosol juga mengandung lebih dari 10.000 jenis molekul berbeda yang terlibat dalam biosintesis seluler, proses pembuatan molekul biologis besar dari yang kecil.

Organel khusus adalah karakteristik sel organisme yang dikenal sebagai eukariota. Sebaliknya, sel-sel organisme yang dikenal sebagai prokariota tidak mengandung organel dan umumnya lebih kecil dari sel eukariotik. Namun, semua sel memiliki kesamaan kuat dalam fungsi biokimia.

Molekul sel

Sel mengandung kumpulan molekul khusus yang tertutup oleh membran. Molekul-molekul ini memberi sel kemampuan untuk tumbuh dan bereproduksi. Keseluruhan proses reproduksi seluler terjadi dalam dua langkah: pertumbuhan sel dan pembelahan sel. Selama pertumbuhan sel, sel mencerna molekul-molekul tertentu dari lingkungannya dengan secara selektif membawa mereka melalui membran selnya.

Begitu berada di dalam sel, molekul-molekul ini mengalami aksi molekul yang sangat terspesialisasi, besar, dan terlipat rumit yang disebut enzim. Enzim bertindak sebagai katalis dengan mengikat molekul yang tertelan dan mengatur laju perubahannya secara kimiawi. Perubahan kimia ini membuat molekul lebih bermanfaat bagi sel. Berbeda dengan molekul yang dicerna, katalis tidak secara kimiawi mengubah diri mereka sendiri selama reaksi, memungkinkan satu katalis untuk mengatur reaksi kimia tertentu dalam banyak molekul.

Katalis biologis menciptakan rantai reaksi. Dengan kata lain, molekul yang diubah secara kimia oleh satu katalis berfungsi sebagai bahan awal, atau substrat, dari katalis kedua dan seterusnya. Dengan cara ini, katalis menggunakan molekul kecil yang dibawa ke dalam sel dari lingkungan luar untuk membuat produk reaksi yang semakin kompleks. Produk-produk ini digunakan untuk pertumbuhan sel dan replikasi materi genetik. Setelah materi genetik disalin dan ada molekul yang cukup untuk mendukung pembelahan sel, sel membelah untuk membuat dua sel anak. Melalui banyak siklus pertumbuhan dan pembelahan sel seperti itu, setiap sel induk dapat memunculkan jutaan sel anak, dalam proses mengubah sejumlah besar benda mati menjadi molekul yang aktif secara biologis.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *