Apa yang dilakukan Teknisi Pernapasan?

Apa yang dilakukan Teknisi Pernapasan?

Seorang teknisi pernapasan dapat menggunakan masker oksigen untuk membantu pasien bernapas.

Teknisi pernapasan adalah profesional medis tingkat pemula yang membantu pasien yang mengalami kesulitan bernapas belajar menggunakan berbagai peralatan dan teknik untuk membantu pernapasan yang lebih jelas dan efisien. Teknisi bekerja di bawah arahan terapis pernapasan atau dokter pernapasan, dan dapat dipandu dalam pekerjaannya dengan mengikuti prosedur khusus yang ditentukan oleh dokter kardiopulmoner. Orang-orang dalam posisi ini diizinkan untuk membantu pengujian seperti mengukur kapasitas paru-paru pasien untuk mendiagnosis penyakit pernapasan. Mereka juga memenuhi syarat untuk memberikan oksigen dan berbagai obat aerosol.

Organ pernapasan dan perut.

Salah satu aspek terpenting dari pekerjaan yang dilakukan oleh teknisi pernapasan adalah pendidikan pasien. Ini mungkin termasuk manfaat berhenti merokok, informasi tentang pencegahan penyakit pernapasan lebih lanjut , dan proses pemulihan dari penyakit pasien saat ini. Teknisi jenis ini dapat ditemukan bekerja di hampir semua pengaturan medis, meskipun mereka biasanya ditemukan di ruang gawat darurat, unit perawatan intensif neonatal atau pediatrik, dan unit bedah.

Teknisi pernapasan dapat menggunakan masker katup kantong untuk membantu individu yang tidak dapat lagi bernapas dengan cukup sendiri.

Tugas lain dari teknisi pernapasan mungkin termasuk menyimpan catatan akurat tentang terapi dan kemajuan pasien, mengatur peralatan pernapasan ke tingkat yang sesuai untuk mengontrol aliran oksigen, dan menyiapkan berbagai perangkat medis berorientasi pernapasan untuk digunakan. Beberapa alat yang digunakan oleh teknisi pernapasan antara lain blood gas analyzer, oksigen tenda, masker oksigen, pengumpul dahak, suction kit, dan nebulizer.

Jika seseorang berjuang untuk tetap terjaga di tempat kerja, mungkin ada masalah medis yang menyebabkan gangguan tidur dan kunjungan dengan teknisi harus dijadwalkan.

Salah satu tugas khas yang dilakukan oleh teknisi pernapasan adalah meminta pasien meniup apa yang disebut pengukur aliran puncak, yang mengukur kemampuan pernapasan pasien. Ia juga dapat mengajarkan teknik pernapasan yang benar kepada pasien melalui berbagai latihan pernapasan . Hal ini sering dilakukan saat pasien pulih dari operasi, tetapi juga dapat menjadi bagian dari perawatan rutin pasien jika ia menderita gangguan pernapasan seperti asma .

Individu yang mengalami obesitas tidak sehat mungkin mengalami kesulitan bernapas.

Teknisi pernapasan juga dapat bekerja di klinik yang mengkhususkan diri dalam mendiagnosis gangguan tidur seperti apnea tidur obstruktif . Dalam jenis pengaturan klinik ini, ia memantau peralatan pengujian dan pernapasan pasien selama pengujian untuk memberikan data yang cukup untuk diagnosis.

Di Amerika Serikat dan Kanada, gelar associate dari sekolah pasca-sekolah menengah diperlukan untuk menjadi teknisi pernapasan. Program pelatihan sering tersedia di rumah sakit, community college, sekolah kejuruan, dan universitas. Lisensi untuk bekerja di bidang ini diperlukan di setiap negara bagian kecuali Alaska dan Hawaii, dan di Kanada, ujian nasional diselenggarakan oleh setiap provinsi untuk tujuan perizinan. Negara-negara Eropa memiliki standar yang sama, tetapi berbeda dari satu negara ke negara lain.

Baca juga