Apa yang dilakukan Profesor Perguruan Tinggi?

Profesor perguruan tinggi mengajar kursus tingkat perguruan tinggi.

Seorang profesor perguruan tinggi mengajar, tetapi ada banyak hal lain yang mungkin mengisi hari profesor dan dapat menjadi bagian rutin dari pekerjaan. Banyak tergantung pada status kerja profesor, dan jenis sekolah tempat profesor bekerja. Ini mungkin menentukan sejauh mana tanggung jawab lain merupakan bagian dari pekerjaan profesor perguruan tinggi.

Jenis sekolah mungkin memiliki pengaruh besar pada seberapa banyak seorang profesor perguruan tinggi akan mengajar. Rata-rata, guru perguruan tinggi komunitas penuh waktu (yang mungkin atau mungkin bukan profesor dan bergelar PhD ), cenderung mengajar sebagian besar kelas. Ini bisa berarti seorang guru mungkin mengajar lima hingga enam kelas atau bagian per semester, dan juga perlu mempertahankan jam kerja untuk bertemu dengan siswa yang memiliki pertanyaan mendalam tentang materi atau yang memerlukan nasihat akademis. Banyak dari guru ini tidak memiliki pembaca, tutor, mahasiswa pascasarjana atau asisten lain yang mereka pekerjakan untuk menilai atau menyiapkan materi. Mereka mempersiapkan pelajaran mereka sendiri, tugas kelas, dan silabus. Mereka sering memilih teks mereka sendiri yang akan dibeli oleh siswa, dan mereka menerapkan standar penilaian yang adil apa pun yang mereka pilih asalkan sekolah menyetujuinya.

Profesor perguruan tinggi dapat bekerja satu-satu dengan siswa sebagai penasihat.

Penekanan di lingkungan community college paling banyak pada pengajaran, tetapi profesor di sini dan di jenis perguruan tinggi lainnya juga perlu menghadiri pertemuan departemen sehingga pekerjaan mereka selaras dengan pekerjaan guru lain. Satu hal yang tidak umum di level JC adalah dorongan untuk mempublikasikan materi. Profesor perguruan tinggi dipersilakan untuk menerbitkan jika dia memilih, tetapi tidak diberikan status prioritas yang sama dengan yang ada di sekolah lain.

Profesor perguruan tinggi menghabiskan waktu yang signifikan di luar tugas penilaian kelas.

Perguruan tinggi empat tahun yang tidak menawarkan gelar sarjana mungkin sangat mirip dengan profesor perguruan tinggi. Setiap sekolah menentukan penekanan pada penerbitan, dan itu mungkin tidak terlalu penting atau bisa jadi. Di sekolah yang menawarkan pekerjaan tingkat pascasarjana, peran profesor perguruan tinggi mungkin sedikit berubah. Pertama, profesor cenderung mengajar lebih sedikit kelas, atau mereka memberi kuliah di kelas dan kemudian memiliki asisten lulusan yang memberikan informasi tambahan kepada siswa, terutama untuk kelas mahasiswa baru dan mahasiswa tahun kedua. Penekanan lebih dapat dihabiskan untuk mengajar kursus tingkat kelas atas, kelas pascasarjana dan menasihati mahasiswa pascasarjana. Profesor perguruan tinggi masih akan mempertahankan jam kerja dan mungkin melihat mahasiswa pascasarjana dan sarjana. Aksesibilitas profesor dapat bervariasi menurut sekolah.

Profesor perguruan tinggi dapat menghabiskan waktu ekstra untuk mengajar siswa yang lebih muda.

Sementara profesor perguruan tinggi di sekolah yang menawarkan pelatihan tingkat pascasarjana masih dapat menyiapkan beberapa materi mereka dan memutuskan kurikulum , mereka mungkin memiliki mahasiswa pascasarjana yang menyiapkan bagiannya, dan ini juga bervariasi. Ini adalah caral yang sangat umum di sekolah-sekolah yang menawarkan gelar PhD. Namun profesor dapat melakukan lebih banyak pekerjaan mengajar di sekolah jika gelar tertinggi yang dicapai adalah gelar master.

Profesor perguruan tinggi harus mampu bekerja dengan tubuh mahasiswa yang sangat beragam.

Di sebagian besar perguruan tinggi yang menawarkan program pascasarjana, mungkin ada banyak penekanan pada melanjutkan penelitian, penulisan, dan penerbitan. Istilah publish or perish sering digunakan untuk menggambarkan kebutuhan untuk terus menambah gengsi pribadi dan universitas dengan menjadi ahli yang dikenal di bidangnya. Tanggung jawab tambahan ini biasanya diberikan sebagai alasan mengapa seorang profesor perguruan tinggi mungkin mengajar lebih sedikit kelas. Bagian dari pekerjaan mereka melibatkan tidak hanya mengajar siswa tetapi berkontribusi pada jumlah pengetahuan di bidang subjek mereka.