Apa Tips Terbaik untuk Pemulihan BIOS?

Sistem input/output dasar ( BIOS ) komputer adalah bagian penting dari komputer dan segala jenis pembaruan atau pemulihan BIOS tidak boleh dilakukan kecuali benar-benar diperlukan. Namun, jika perlu melakukan pemulihan seperti itu, maka langkah-langkah yang diambil biasanya akan bergantung pada jenis BIOS yang dimiliki sistem, dan ini sering kali bergantung pada merek motherboard di komputer. Pemulihan BIOS akan sering memerlukan penggunaan disk boot atau perangkat serupa yang memiliki BIOS di dalamnya dan akan memuat dan memulihkan BIOS saat komputer dinyalakan. Sistem lain mungkin mengharuskan jumper pada motherboard dilepas untuk memungkinkan pemulihan, dan siapa pun yang melakukan jenis pekerjaan ini harus yakin bahwa dia benar-benar tahu cara menyelesaikan pemulihan.

USB thumbdrive.

Di komputer, BIOS bertanggung jawab untuk memulai komputer dan segera mengenali perangkat keras yang terhubung ke motherboard, sebelum menyerahkan operasi komputer ke sistem operasi (OS). Tanpa BIOS pada motherboard, komputer tidak dapat memulai dengan benar dan memulai operasi reguler. Ini berarti bahwa jika BIOS rusak atau rusak, seluruh komputer dapat hampir tidak berguna dan pemulihan BIOS mungkin diperlukan, atau motherboard mungkin perlu diganti sepenuhnya.

Sebuah motherboard komputer.

Salah satu tip terbaik mengenai pemulihan BIOS adalah bahwa siapa pun yang tidak benar-benar memenuhi syarat untuk bekerja dengan BIOS di komputer tidak boleh melakukannya. Aturan yang sama sering berlaku untuk flashing BIOS juga, dan semakin sedikit seseorang berpotensi mengganggu BIOS komputernya, semakin baik kemungkinan dia. Namun, jika korupsi telah terjadi dan pemulihan BIOS diperlukan, maka ada beberapa metode sederhana yang dapat diikuti untuk melakukan pemulihan.

Tangkapan layar dari layar konfigurasi BIOS.

Sebagian besar jenis BIOS pada motherboard dapat dipulihkan melalui penggunaan disk boot baik pada floppy disk atau thumb drive yang terhubung melalui port universal serial bus (USB). Program pemulihan ini biasanya dapat diunduh dari produsen motherboard dan disalin ke disk atau drive. Ini mungkin memerlukan nama file tertentu untuk dikenali dengan benar untuk pemulihan BIOS, tetapi ini tergantung pada BIOS yang dipulihkan.

Disk atau drive kemudian dimasukkan ke dalam komputer saat dimatikan, dan sistem kemudian dihidupkan. Selama BIOS dapat dipulihkan melalui metode jenis ini, kemungkinan besar akan menginstal BIOS baru dan menimpa sistem yang rusak. Komputer kemudian dapat dihidupkan ulang, disk atau drive dilepas, dan pemulihan selesai. Beberapa motherboard mungkin juga mengharuskan jumper fisik dilepas dari pin pada motherboard untuk memungkinkan pemulihan BIOS. Informasi spesifik harus dipertimbangkan berdasarkan jenis motherboard dan BIOS yang sedang dikerjakan, dan hanya individu yang memenuhi syarat yang boleh mencoba memulihkan BIOS di komputer.

Sebagian besar jenis BIOS pada motherboard dapat dipulihkan melalui penggunaan boot disk, seperti floppy disk.

May 20, 2022 6:26 am