Apa saja Ciri-ciri umum Angiospermae

Tumbuhan berbunga (Magnoliophyta) adalah yang paling sukses dari semua kelompok tumbuhan dalam hal keanekaragaman mereka. Kelompok ini mencakup lebih dari 250.000 spesies, dan setidaknya 12.000 genera. Kelompok ini biasanya disebut sebagai angiospermae karena, seperti namanya, benih mereka diapit karpel (dalam karpel). Karpel adalah fitur utama yang membedakan angiosperma dari gimnosperma.

Angiosperma hidup di semua habitat daratan dan perairan di bumi. Kecuali hutan konifer dan lumut Tundra, angiosperma mendominasi semua zona vegetasi terestrial utama.

Angiosperma adalah tanaman berbunga di dunia, yang merupakan anggota Filum Angiospermae, kadang-kadang disebut “Divisi Anthophyta.” Nama “angiosperma” berasal dari bahasa Yunani “angeion,” yang berarti “wadah,” dan “sperma,” yang berarti “benih”, seperti tanaman berbunga bereproduksi dengan mengembangkan benih tertutup. Angiosperma adalah tumbuhan vaskular yang seringkali menarik ketika bereproduksi, harum dan cerah sumbu reproduksi berwarna dan karpel yang terkait dan kelopak, yang umumnya dikenal sebagai bunga.

Ciri-ciri Angiospermae

1. Sistem akar serabut dan akar Tunggang
2. Batang Bermacam-macam, bercabang / tidak
3. Batang berkambium atau tidak
4. Kebanyakan berdaun lebar, tunggal/majemuk dengan komposisi yg beraneka Ragam
5. Beranekaragam sistem Pertulangan
6. Bunga ada, tersusun dari sporofil dan bagian-bagiannya
7. Bakal biji tertutup oleh daun buah
8. Daun pipih, tulang daun beraneka ragam
9. Makroskofil membentuk badan yang disebut putik dengan bakal biji didalamnya (tidak tampak)
10. Makrosporofil dan mikrosporofil (benangsari) terpisah atau terkumpul dalam satu bunga
11. Ada yang berkambiun dan ada yang tidak, ada yang menebal sekunder dan ada yang tidak
12. Berkas pembuluh pengangkutan ada yang kolateral terbuka, ada yang tertutup, ada yg bikolateral
13. Xylem terdiri dari trakea dan Trakeida
14. Floem dengan sel-sel pengiring
15. Terjadi pembuahan ganda
16. Alat reproduksi disebut bunga

Reproduksi Angiospermae

Tumbuhan Angiospermae mempunyai alat kelamin perkembangbiakan generatif berupa bunga. Bunga yang lengkap adalah bunga yang tersusun atas kelopak bunga, mahkota bunga, benang sari, dan putik. Bagian-bagian bunga yang berfungsi sebagai organ reproduksi adalah benang sari (organ jantan) dan putik (organ betina).

Benang sari terdiri atas kepala sari (antena) dan tangkai sari (filamentus). Di dalam kepala sari terdapat kantung sari (mikrosporangium) yang mengandung sel induk mikrospora. Sel induk mikrosporangium akan membelah secara meiosis menjadi empat mikrospora dan dilanjutkan pembelahan meiosis berulang-ulang dan menghasilkan serbuk sari (gametofit jantan) yang di bungkus selaput luar (eksin) dan selaput dalam (intin). Di dalam serbuk sari terdapat inti generatif dan inti vegetatif (sel buluh). Inti generatif akan membentuk 2 sel sperma apabila terjadi pembuahan.

Putik atau pistilum terdiri atas kepala putik (stigma), tangkai putik (stilus) dan bakal buah (ovarium). Bagian putik yang berperan dalam reproduksi adalah bakal buah. Bakal buah adalah bagian putik yang membesar dan terletak di tengah-tengah dasar bunga, di dalamnya terdapat bakal biji (megasporangium) atau kandungan lembaga (ovulum). Bakal biji tersusun atas kulit bakal biji (integumentum), bakal biji, (nuselum) dan liang bakal biji (mikropil). Bakal biji (megasporangium) di dalamnya terdapat sel induk megaspora (sel induk kandung lembaga) yang akan membelah secara meiosis menjadi 4 sel megaspora (n). Tiga sel mengalami degenerasi, satu sel berkembang menjadi inti kandung lembaga primer. Selanjutnya, akan mengalami pembelahan mitosis menjadi dua. Satu sel, menuju ke kalaza dan satunya lagi menuju mikropil. Sesampainya di kalaza dan mikropil, sel tersebut membelah secara mitosis dua kali, sehingga menghasilkan 4 sel inti kandung lembaga. Satu inti dari kalaza dan mikropil menuju tengah akan membentuk antipoda calon kandung lembaga sekunder (2n). Tiga inti sel di kalaza selanjutnya akan membentuk antipoda. Sementara itu satu sel di tengah di antipoda akan menjadi ovum dan pengapitnya di sebut sel sinergid.

Apa saja Ciri-ciri umum Angiospermae

Apa saja Ciri-ciri umum Angiospermae

Penyerbukan Angiospermae adalah peristiwa jatuhnya serbuk sari pada kepala putik. Selanjutnya serbuk sari melakukan imbisisi dari permukaan kepala putik dan berkecambah membentuk buluh serbuk yang dimulai dengan pecahnya eksin dan memanjangnya intin menuju ke mikropil dengan dipandu oleh inti vegetativ. Inti generatif di dalam buluh serbuk sari akan membelah menjadi dua sel sperma. Pada saat menyentuh mikropil, sel vegetatif akan berdegenerasi untuk membuka mikropil, dan selanjutnya sperma satu masuk mikropil membuahi ovum membuahi zigot (2n) dan sperma dua membuahi calon kandung lembaga sekunder menjadi endosperma (3n). Endosperma berfungsi sebagai cadangan makanan. Pembuahan ini disebut pembuahan ganda karena menjadi pembuahan sebanyak dua kali.

Tumbuhan berbiji tertutup meliputi tumbuhan yang kecil merayap, semak, dan perdu sehingga pohon-pohon yang besar yang menjulang tinggi. Hidupnya ada yang semusim, tahunan dan sukulen. Tumbuhan yang hidup di daerah kering, adaptasinya dengan mereduksi daun, misalnya kaktus.

Reproduksinya berlangsung secara generatif dengan biji dan secara vegetatif alami maupun buatan. Daur kehidupan tumbuhan ini hampir serupa dengan daur kehidupan tumbuhan biji terbuka dengan sedikit variasi.

Siklus Hidup Angiospermae

Siklus hidup angiosperma dimulai dengan penyerbukan dan berakhir dalam pembentukan buah yang berisi biji yang berkecambah menjadi tanaman baru

.

Filum Angiospermae

Filum Angiospermae Ini mengklaim lebih dari 250.000 varietas unik (sekitar 80 persen) dari tanaman berbunga di dunia, sehingga filum yang paling kaya spesies tanaman dalam kerajaan tumbuhan. Filum Angiospermae dibagi menjadi dua kelas yang berbeda tergantung pada berapa banyak biji daun tanaman yang memiliki perkecambahan pada: kelas dikotiledon, yang dikenal sebagai “dikotil,” dan kelas monokotiledon, yang dikenal sebagai “Monokotil”.

Makna

Tumbuhan Angiospermae mendapatkan nama mereka dari kenyataan bahwa benih mereka diproduksi dalam buah tumbuhan. Buah digunakan untuk memindahkan bibit dari tumbuhan induk. Semua tumbuhan ini menghasilkan buah, namun ada juga yang tidak dikategorikan sebagai buah. Beberapa buah-buahan dari tumbuhan dapat terbang di udara seperti biji pohon maple dan dandelion. Lainnya mengapung di air seperti buah kelapa. Bahkan buah yang dapat dimakan tidak benar-benar dimaksudkan untuk dimakan dengan biji. Mereka adalah tumbuhan vaskular dengan akar mereka yang menjangkar ke tanah. Akar mengambil nutrisi dan air, sedangkan batang atau kayu mungkin hijau dan mampu berfotosintesis.

Jenis

Angiosperma adalah salah satu kelompok tumbuhan yang paling beragam di sekitar kita. Mereka memiliki tumbuhan yang hidup dari tumbuhan lain, seperti mengambang atau tumbuhan berakar di kolam atau sebagai pengaturan laut. Jenis lain termasuk tumbuhan, pohon, tumbuhan merambat, sayuran dan semak-semak. Yang terbesar tiga kelompok angiosperma adalah keluarga bunga matahari, keluarga anggrek dan keluarga kacang. Ada berbagai jenis benih ditutupi oleh mantel. Setiap buah dan biji angiosperma bervariasi. Kacang pinto dan biji jarak membawa benih di dalam. Mereka meskipun sebagai buah karena mereka membawa benih. 

Fungsi

Angiosperma dibagi menjadi dua kelompok terpisah berdasarkan desain benih mereka. Monokotil memiliki satu biji seperti jagung. Fitur lainnya adalah mereka memiliki urat daun yang sejajar satu sama lain, berakar serabut yang keluar bercabang, batang hijau dan ikatan pembuluh pada akar dan batang. Dikotil memiliki dua bagian biji seperti tumbuhan kacang adalah contoh yang baik. Jenis angiosperma memiliki pasangan bunga pada kelipatan empat atau lima, vena daun bercabang keluar dari satu pusat, satu akar utama dengan akar yang lebih kecil tumbuh dan beberapa tumbuh dalam pola lingkaran.

Ciri yang membedakan

Selain memproduksi bunga, yang memiliki baik jantan, betina atau kedua jenis kelamin ini, angiosperma berbagi beberapa karakteristik yang membedakan. Tanaman berbunga menghasilkan daun, akar sejati, batang dan biji tertutup. Benih-benih angiosperma memiliki endosperma dan yang terkandung dalam apa yang dikenal sebagai “buah.” Angiosperma juga memproduksi empat set organ, juga disebut whorls (Tiga atau lebih daun atau bunga di salah satu simpul dalam lingkaran): kelopak, karpel, benang sari dan karpel, yang kadang-kadang memadukan bersama untuk membentuk putik.

Sejarah & Evolusi

Bukti fosil serbuk sari menunjukkan bahwa angiosperma muncul sekitar 130 juta tahun yang lalu pada masa Kretaseus awal, penggantian gimnosperma sebagai bentuk dominan vegetasi lahan pada akhir periode Cretaceous. Naturalis Inggris Charles Darwin menyebutkan penampilan tiba-tiba begitu banyak tanaman berbunga sebagai “misteri abominable,” dan belum sepenuhnya dipahami oleh ilmu pengetahuan. Angiosperma lebih sangat berkembang dibandingkan tanaman tidak berbunga, seperti ganggang, jamur dan lumut.

Kegunaan

Angiosperma telah melayani berbagai macam kegunaan dari hewan sampai manusia sama selama bertahun-tahun. Tanaman berbunga adalah sumber utama oksigen di planet ini, dan mereka adalah sumber utama makanan bagi sebagian besar kehidupan di Bumi. Banyak angiosperma memiliki sifat obat, dapat digunakan untuk membuat pakaian, kayu dan barang-barang lain. Beberapa tanaman berbunga juga dibudidayakan dengan teliti untuk item dekorasi di kebun atau karangan bunga.

Tumbuhan Angiospermae dapat dimanfaatkan untuk menunjang kehidupan manusia, antara lain sebagai makanan pokok (padi, jagung, ubi jalar, singkong), bahan sayuran (bayam, katuk, labu siam, kacang panjang), dan bahan obat-obatan (kina, jahe, kunyit, sambiloto, adas). Namun demikian, ada pula tumbuhan Angiospermae yang merugikan, misalnya rumput yang tumbuh liar dapat mengganggu pertumbuhan tanaman budidaya pertanian.

 

Kesimpulan

Adapun ciri-ciri dari tumbuhan ini sebagai berikut:

  1. Mempunyai bungan yang sesungguhnya
  2. Daun yang pipih, lebar dengan susunan tulang yang beranekaragam
  3. Bakal atau biji tidak tampak karena terbungkus dalam suatu badan yang berasal dari daun buah, yaitu putik.
  4. Selisih waktu yang relatif pendek antara penyerbukan dan pembuahan.
  5. Mengalami pembuahan ganda.
Loading...