Apa itu Sel Endoserviks?

sel endoserviks di bidang kedokteran, ginekologi dan histologi adalah mereka yang biasanya ditemukan di leher rahim, lebih khusus lagi di mukosa nya. Sel-sel ini dengan cepat mengalami degenerasi ketika kontak dengan agen dari berbagai jenis karena mereka memiliki kapasitas resistensi yang sangat rendah.

Sel endoserviks, seperti namanya (perhatikan awalan endo-, yaitu, “dalam”, “dari dalam”, “dalam”, dan kata benda serviks, dari serviks), berada di bagian dalam organ yang sesuai dengan sistem reproduksi wanita. Ini berarti bahwa sel-sel ini tidak sepenuhnya sendiri, tetapi terletak dalam konteks anatomi di mana mereka memiliki peran yang pasti dalam kesehatan seksual wanita.

Oleh karena itu, sel-sel endoserviks memiliki relevansi yang tidak terbatas pada biologis murni, karena mereka juga memiliki nilai medis.

Dengan kata lain, sel-sel ini dievaluasi oleh spesialis dengan metode diagnostik canggih yang menentukan apakah wanita tersebut memiliki masalah kesehatan. Dengan cara ini, kualitas hidup yang lebih baik dijamin bahwa, melalui prosedur kesehatan preventif, dapat mengantisipasi berbagai jenis penyakit.

Endoserviks dalam sistem reproduksi wanita

Seperti disebutkan sebelumnya, sel-sel endoserviks tidak terisolasi tetapi merupakan bagian dari keseluruhan. Oleh karena itu, mereka terletak dalam satu set, dalam konteks anatomi yang dikenal sebagai sistem reproduksi wanita, yang terdiri dari berbagai organ yang terkait erat satu sama lain.

Diantaranya adalah saluran serviks dan yang biasa dikenal dengan serviks, yaitu antara vagina dan rahim itu sendiri.

serviks terdiri dari dua bagian; satu internal yang endoserviks, yang dekat dengan tubuh rahim, dan satu eksternal yang adalah exocervix, yang menghadapi vagina.

Sebaliknya, baik endoserviks dan eksoserviks memiliki lebih dari sekadar perbedaan istilah, karena pada dasarnya mereka berbeda dalam jenis sel yang dikandungnya. Sementara ada sel kelenjar di endoserviks, sel skuamosa hadir di eksoserviks.

Yang disebut “zona transformasi” tidak lain adalah area di mana endoserviks dan eksoserviks bersentuhan; sebenarnya, ini adalah titik pertemuan di mana sel-sel kelenjar bersentuhan dengan sel-sel skuamosa.

Di sinilah sebagian besar kasus kanker serviks tercatat, yang tidak berkembang dalam semalam tetapi dalam jangka waktu yang lebih lama (karenanya perlu pemeriksaan sitologi berkala) .

Selain itu, serviks itu sendiri merupakan saluran komunikasi antara vagina dan rahim; itu adalah saluran di mana ada pertukaran cairan dan akibatnya sel-sel dari berbagai jenis yang berinteraksi satu sama lain.

Demikian pula, sekresi terjadi di serviks yang berfungsi untuk melindungi rahim dari infeksi, oleh karena itu dua bagiannya – endoserviks dan eksoserviks – menyimpan dinding mikroskopis yang berisi invasi patogen ini.

Sekresi lendir serviks, oleh karena itu, tidak dapat diabaikan sama sekali dan merupakan cerminan sebenarnya dari fungsi fisiologis sistem reproduksi wanita yang paling normal. Meskipun frekuensi keputihan ini terus menerus, fluiditas, konsistensi dan kuantitasnya bervariasi tergantung pada siklus menstruasi dan usia wanita.

Mengenai bentuknya, leher rahim sendiri terlihat berbeda pada wanita yang memiliki anak dengan yang belum atau sedang hamil penuh.

Dengan cara ini, dapat dilihat bahwa anatomi dan fisiologi organ sistem reproduksi wanita tidak sesederhana yang diyakini, karena memiliki nuansa dan implikasi yang tidak selalu terlihat dengan mata telanjang.

Jika begitu berbagai bagian kelamin wanita berubah karena menstruasi, usia, kehamilan, dan bahkan menopause, maka tidak ada yang berbeda yang diharapkan dalam aspek terdalamnya, yang terjadi pada skala mikroskopis, di luar pandangan.

Maka jelaslah bahwa wanita mengalami perubahan sepanjang hidup mereka yang mempengaruhi leher rahim baik secara eksternal maupun internal. Endoserviks adalah contoh yang baik karena merupakan kasus yang dipelajari secara ilmiah, di mana telah terbukti bahwa sel-sel endoserviks mengalami transformasi yang mematuhi semua faktor yang telah disebutkan dalam paragraf sebelumnya, dan yang penampilannya di mikroskop akan bervariasi tergantung pada sampel yang diambil dalam sitologi.

Pentingnya sel endoserviks

Ia telah menekankan studi sel endoserviks tidak hanya untuk memuaskan dahaga akan pengetahuan di bidang anatomi, tetapi juga untuk membantu perkembangan kedokteran.

Artinya, analisis sel-sel ini sangat berguna untuk mengetahui apakah seorang wanita mungkin menderita kanker serviks atau penyakit terkait lainnya, seperti infeksi genital atau penyakit menular seksual. Semua ini dilakukan di bawah kondisi laboratorium dan harus dilengkapi dengan tes yang lebih khusus.

Sel endoserviks dan tes sitologi

Namun perlu dicatat bahwa keberadaan sel-sel endoserviks tidak dengan sendirinya menunjukkan adanya kelainan; apa yang keluar dalam analisis jaringan selain sel-sel itu adalah untuk memicu alarm: bakteri, virus, dan sel-sel dengan penampilan atau jumlah yang tidak normal. Ini harus disertai dengan informasi berguna lainnya tentang wanita seperti usia, riwayat keluarga, anak-anak (jika mereka memilikinya), ritme menstruasi, aktivitas seksual, gejala ketidaknyamanan, dan lain-lain.

Hanya dokter yang dapat memberikan interpretasi yang benar dari hasil tes ini, yang didasarkan pada tes sitologi seperti papanicolau dan kinerja kultur endoserviks.

Ini dapat diulang untuk mendapatkan hasil yang lebih tepat atau untuk memastikan keberadaan / ketidakberadaan sel-sel ini dan maknanya yang tepat dalam pengujian. Tentu saja, pasien perlu pergi ke dokter kandungan untuk mengklarifikasi keraguan yang mungkin dia miliki dalam hal ini.

Referensi

  1. Abraham, Peter H; Spratt, Jonathan D. dkk (1977). Atlas Klinis Anatomi Manusia McMinn dan Abrahams (edisi ke-7., 2013). Amsterdam, Belanda. Ilmu Kesehatan Elsevier.
  2. çDrake, Richard; Wayne Vogl, A. dan Mitchell, Adam WM (2004). Grey Anatomy untuk Siswa (2nd ed., 2009). Amsterdam, Belanda. lain.
  3. Hansen, John T. (2005). Anatomi Klinis Netter (Edisi ke-3, 2014). Amsterdam, Belanda. Ilmu Kesehatan Elsevier.
  4. Hughey, Mike (2014). Sel Endoservikal [Artikel online]. Chicago, Amerika Serikat. Asosiasi Brookside, LLC. Diakses pada 30 Januari 2017, di booksidepress.org.
  5. Jenny, Jacques (Tanpa tahun). Pengambilan apusan sitologi dalam rangka pencegahan kanker ginekologi. Zürich, Swiss. Grafik CSM. Diakses pada 30 Januari 2017.
  6. Hasil tes pap. Untuk Wanita dengan Tes Pap Abnormal [Artikel online] (2014). Melbourne, Australia. Dewan Kanker Victoria. Diakses pada 30 Januari 2017.
  7. Apa itu kanker serviks (leher rahim)? [Artikel daring] (2016). Georgia, Amerika Serikat. Masyarakat Kanker Amerika. Diakses pada 30 Januari 2017, di cancer.org.
  8. Sacks, Daniel N. (ulasan, 2015). Kultur endoserviks [Artikel online]. Maryland, Amerika Serikat. MedlinePlus [Situs Web], Perpustakaan Kedokteran Nasional AS. Diakses pada 30 Januari 2017, di medlineplus.gov.

Sumber gambar

  1. Atlas Histologi. Sistem Kelamin Wanita (2013). Meksiko, DF, Meksiko. Universitas Otonomi Nasional Meksiko, Fakultas Kedokteran, Departemen Biologi Sel dan Jaringan.
  2. Vorvick, Linda J. (ulasan, 2016). Rahim [Gambar dihosting online]. Maryland, Amerika Serikat. MedlinePlus. Perpustakaan Nasional Kedokteran Amerika Serikat. Diakses pada 30 Januari 2017.