Bagaimana Kabut Kornea Dapat Menyebabkan Perubahan pada Penglihatan Anda

Kabut kornea menggambarkan penampilan kornea yang keruh atau buram. Kornea adalah jendela depan mata yang bening. Ini adalah bagian dari mata yang mentransmisikan dan memfokuskan cahaya ke mata. Kornea adalah struktur yang cukup kompleks yang memiliki lima lapisan. Jika bagian mata Anda ini rusak karena penyakit, infeksi, atau cedera, jaringan parut dapat mengganggu penglihatan Anda dengan menghalangi atau mendistorsi cahaya saat memasuki mata.

Kornea biasanya jernih, sehingga kabut kornea dapat sangat mengganggu penglihatan Anda. Meskipun kabut dapat terjadi di bagian kornea mana pun, kabut paling sering ditemukan di lapisan tengah kornea yang lebih tebal, yang disebut stroma.

Gejala Kabut Kornea

Kabut kornea dapat menyebabkan penglihatan menjadi kabur, tidak fokus atau kabur. Itu juga dapat menyebabkan lingkaran cahaya terlihat di sekitar cahaya, terutama di malam hari atau dalam kegelapan. Namun terkadang, kabut kornea tidak menyebabkan masalah penglihatan sama sekali, meskipun dokter biasanya dapat mendeteksinya selama pemeriksaan mata.

Penyebab

Kabut kornea paling sering muncul setelah trauma, infeksi, atau pembedahan. Biasanya disebabkan oleh sel inflamasi dan kotoran lain yang diaktifkan di dalam mata.

Kabut kornea juga terkadang terjadi selama prosedur koreksi penglihatan laser. Meskipun dapat terjadi pada LASIK, namun lebih sering dikaitkan dengan prosedur seperti PRK atau LASEK.

Perlakuan

Saat kabut kornea muncul setelah operasi atau luka lainnya, biasanya akan hilang seiring dengan penyembuhan mata. Dalam kasus yang lebih parah, dokter mungkin meresepkan obat tetes mata atau obat lain. Kabut yang berkembang setelah operasi refraktif biasanya hilang setelah beberapa hari, tetapi terkadang membutuhkan waktu hingga enam bulan.

Kabut kornea biasanya berhasil diobati pada pasien pasca operasi laser dengan obat tetes mata. Gejala melihat lingkaran cahaya dan silau biasanya menghilang sebelum kabut menghilang sepenuhnya.

Pencegahan

Jika mata Anda tidak sehat atau jika kesehatan Anda secara keseluruhan terganggu, kemungkinan besar Anda akan mengalami kabut kornea setelah menjalani operasi refraktif. Namun, kabut asap tidak umum terjadi pada pasien LASIK, meskipun jumlah koreksinya tinggi. Mungkin lebih baik memilih LASIK daripada PRK, LASEK, atau Epi-Lasik jika Anda memiliki resep tinggi dan ada kekhawatiran akan kabut kornea.

Juga, menggunakan obat tetes mata tertentu selama operasi mengurangi kemungkinan berkembangnya kabut kornea. Tanyakan ahli bedah mata Anda untuk rekomendasi.

Para peneliti telah menemukan bahwa pasien yang mengonsumsi 500 mg vitamin C dua kali sehari selama seminggu sebelum PRK, LASEK, atau Epi-Lasik dan setidaknya dua minggu setelah operasi mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan kabut kornea.

Sebuah Kata Dari Sangat Baik

Gejala kabut kornea tidak selalu dikaitkan dengan operasi refraktif. Kabut kornea dapat disebabkan oleh masalah serius yang memerlukan perhatian segera. Jika Anda mengalami gejala kabut kornea, sebaiknya segera temui dokter mata.

5 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Departemen Opthamologi Universitas Columbia. Penyakit kornea, fakta tentang.
  2. Yanoff, M, Augsburger, J, Duker, J. Opthamologi. Maryland Heights, MO: Mosby-Elsevier.
  3. CD Reilly, Panday V, Lazos V, Mittelstaedt BR. PRK vs LASEK vs Epi-LASIK: perbandingan kabut kornea, nyeri pasca operasi, dan pemulihan penglihatan pada miopia sedang hingga tinggi. Nepal J Ophthalmol. 2010;2(2):97-104. doi:10.3126/nepjoph.v2i2.3715
  4. Tomás-juan J, Murueta-goyena larrañaga A, Hanneken L. Regenerasi kornea setelah keratektomi fotorefraktif: ulasan. J Optom . 2015;8(3):149-69. doi:10.1016/j.optom.2014.09.001
  5. Azar DT, Chang JH, Han KY. Penyembuhan luka setelah operasi keratorefraktif: tinjauan pertimbangan biologis dan optik. Kornea . 2012;31 Dp 1:S9-19. doi:10.1097/ICO.0b013e31826ab0a7

Oleh Troy Bedinghaus, OD
Troy L. Bedinghaus, OD, dokter optometri bersertifikat, pemilik Lakewood Family Eye Care di Florida. Dia adalah anggota aktif dari American Optometric Association.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan