Apa itu Rasterisasi PDF?

Proses mengubah kode yang terdapat dalam file format dokumen portabel (PDF) menjadi gambar dua dimensi (2D) dikenal sebagai rasterisasi PDF. Informasi yang disimpan dalam file PDF dapat memberikan instruksi program atau perangkat tentang cara menampilkan dokumen tetapi, ketika dilihat di layar, hasilnya harus digambar dalam ruang 2D. Bergantung pada jenis objek yang digunakan dalam dokumen PDF, proses rasterisasi PDF terkadang dapat dipercepat melalui penggunaan perangkat keras grafis, seperti halnya penghitungan grafis tiga dimensi (3D). Ada sejumlah masalah kompleks yang terkait dengan rasterisasi PDF, terutama jika dokumen menyertakan unsur interaktif dinamis atau skrip pemrograman yang bergantung pada objek eksternal yang tidak mudah diubah menjadi gambar 2D statis.

Pria memegang komputer

Dokumen PDF disimpan sebagai serangkaian instruksi dan angka yang dapat memberi tahu program cara menggambar tidak hanya teks pada halaman, tetapi juga grafik apa pun yang diperlukan, apakah itu gambar terkompresi atau seni garis berbasis vektor. File PDF menyimpan informasi dengan cara ini sehingga dapat sepenuhnya independen dari perangkat yang digunakan untuk merender, menampilkan, atau mencetaknya tanpa kehilangan kualitas. Meskipun ada perangkat — seperti printer PostScript® atau tampilan berbasis vektor — yang dapat menampilkan dokumen PDF secara asli, sebagian besar sistem praktis perlu mengubah instruksi yang disimpan menjadi gambar 2D sehingga dapat digunakan oleh perangkat keras seperti monitor dan rumah printer.

Rasterisasi PDF melibatkan penggunaan rumus matematika dan beberapa teknik lain untuk menerjemahkan objek seperti kurva Bezier, garis, dan font ke area datar, piksel demi piksel. File PDF menyimpan cara menggambar informasi, sehingga prosesor gambar rasterisasi (RIP) dapat membuat dokumen PDF sebesar atau sekecil yang diinginkan tanpa kehilangan kualitas. Satu contoh di mana ini mungkin tidak benar melibatkan file gambar bergaya fotografi yang disematkan atau dikodekan ke dalam dokumen PDF dan jumlah piksel sudah diatur dan tidak dapat diskalakan tanpa interpolasi yang dapat menurunkan kualitas.

Banyak komputer melakukan rasterisasi PDF setiap hari. Pembaca PDF, seperti yang digunakan di browser web, dapat dengan cepat merender file PDF sehingga dapat dibaca, meskipun kecepatan tampilan terkadang dimungkinkan oleh penurunan kualitas karena program mengambil pintasan rendering. Setiap kali dokumen PDF dicetak, itu juga harus diraster sebelum dikirim ke perangkat keras. Perangkat seluler sering kali memiliki fungsionalitas rasterisasi PDF yang dibangun langsung ke dalam sistem operasinya untuk memungkinkan perenderan akselerasi perangkat keras yang akurat, berapa pun ukuran bidang keluarannya.

May 20, 2022 4:47 am