Apa itu Musik Elektronik?

Musik yang dimainkan dengan instrumen yang terlihat di sebagian besar orkestra dan band konser adalah akustik. Akustik , ketika diterapkan pada musik, berarti itu dihasilkan oleh instrumen atau instrumen yang tidak bergantung pada elektronik untuk produksi suaranya. Elektronik , bila diterapkan pada musik, berarti diproduksi dan/atau diubah dengan cara elektronik. Oleh karena itu, musik elektronik dapat merujuk pada beberapa jenis musik yang berbeda, termasuk musik akustik yang telah diubah secara elektronik, serta berbagai jenis musik yang diproduksi dengan menggunakan berbagai sarana elektronik. Untuk anak yang terkadang bermain pada keyboard MIDI yang terdengar seperti piano akustik dan terkadang pada piano akustik yang sebenarnya, perbedaannya mungkin tidak terlihat sebesar saat musik elektronik merupakan ide baru dan radikal.

Instrumen listrik terkadang digunakan untuk memainkan musik elektronik.

Musik elektronik muncul karena upaya berkelanjutan di laboratorium di sejumlah negara di belahan bumi utara dari tahun 1890-an hingga 1950-an. Pada awalnya, musik elektronik hanya merujuk pada kompilasi suara yang disintesis secara elektronik untuk membedakannya dari musik beton , yang menggabungkan musik akustik dengan suara sehari-hari. Kemudian definisi tersebut mencakup keduanya dan terus berkembang seiring dengan berkembangnya teknologi baru. Beberapa komposer musik elektronik awal dan terkenal termasuk Milton Babbitt, Pierre Boulez, John Cage, Krzystof Penderecki, Karlheinz Stockhausen, dan Edgard Varèse.

Beberapa musisi membuat musik elektronik mereka di komputer mereka dan mempublikasikannya secara online.

Peralatan asli musik elektronik termasuk penekan dinamis, filter, modulator cincin, generator nada-sinus, generator gelombang persegi, perekam pita kecepatan variabel, dan generator suara putih. Pada 1960-an, synthesizer diperkenalkan, dan yang dikembangkan oleh Robert A. Moog dari Amerika sangat berpengaruh, memberikan suara tambahan. Perkembangan sequencer, juga pada 1960-an, memungkinkan synthesizer untuk diprogram. Dengan munculnya komputer pribadi, synthesizer dan sequencer berubah dari instrumen langka di tangan spesialis menjadi sumber daya umum dan tersedia.

Kaum puritan membedakan antara musik dan instrumen listrik dan elektronik, memesan elektronik hanya untuk instrumen dan musik di mana suara dihasilkan oleh osilator elektronik atau sirkuit digital, tidak hanya diperkuat melalui sarana listrik. Instrumen elektronik yang tepat, dan karena itu yang membuat musik elektronik, termasuk synthesizer dan berbagai keyboard, organ elektronik termasuk organ Hammond, dan perkusi elektronik, serta ondes martenot dan theremin. Ondes martenot dikembangkan oleh orang Prancis Maurice Martenot dan mengalami perkembangan yang cukup besar dalam cara mengontrolnya, tetapi selalu membutuhkan dua tangan untuk mengontrol nada, dinamika artikulasi, timbre, dll. dari suara. remin dikembangkan oleh Lev remin, seorang Rusia, dan dimainkan dengan gerakan tangan yang tidak menyentuh instrumen. Itu digunakan dalam lagu Beach Boys “Good Vibrations.”

Musik elektronik sering menampilkan synthesizer.

May 20, 2022 6:22 am