Apa itu Memori Non-Volatile?

Memori non- volatil adalah segala jenis sistem memori komputer yang menyimpan data tanpa daya, yang berarti tidak perlu dihubungkan ke sumber daya untuk mengakses informasi penting. Jika daya terputus atau komputer dimatikan di tengah proyek, data yang disimpan dengan cara ini tidak akan hilang. Contoh umum termasuk aplikasi read-only memory (ROM) dan media optik seperti CD dan DVD; flash drive dan biasanya bahkan bagian dari hard drive komputer disusun dengan cara ini juga. Keuntungan terbesar dari jenis memori ini adalah kenyamanan dan kemudahan penyimpanan, sementara biaya dan potensi data untuk dihapus atau ditulis ulang dapat menjadi kontra. Perubahan teknologi juga dapat membuat perangkat atau sarana tertentu untuk mengakses data menjadi usang, meskipun dalam banyak kasus informasi ada di sana — hanya saja untuk mendapatkannya bisa menjadi tantangan.

CD adalah jenis memori non-volatile.

Memahami Memori Komputer

Komputer dan teknologi berbasis komputer biasanya memiliki beberapa cara berbeda untuk menyimpan data dan informasi, dan ini sering disebut sebagai “memori.” Memori non-volatile adalah beberapa yang paling permanen, tetapi dalam banyak kasus juga sekunder, yang mengatakan bahwa itu adalah salinan informasi yang sudah ada di tempat lain dalam beberapa bentuk lain. Ini biasanya tidak dimaksudkan sebagai “cadangan”, tetapi dalam beberapa kasus digunakan dengan cara ini.

Floppy disk adalah versi lama dari memori non-volatile.

Sebagian besar pakar teknologi berpikir tentang memori semacam ini dalam penjajaran dengan apa yang tidak . Ini tidak sementara, dan tidak perlu diberi daya untuk menjaga integritasnya. Ini menempatkannya bertentangan langsung dengan memori akses acak (RAM), yang merupakan jenis memori yang digunakan komputer untuk segera menampilkan dan menangkap hal-hal yang terjadi secara real time. Jika komputer kehilangan daya, informasi ini biasanya hilang. Sering kali tidak dapat diambil kecuali disimpan ke sumber yang tidak mudah menguap seperti hard drive , flash drive, atau CD-ROM.

Memori Hanya-Baca

Read-Only Memory, juga disebut mask ROM , adalah salah satu jenis penyimpanan non-volatil yang paling populer. Ini menyimpan informasi secara permanen dengan cara yang tidak dapat dihapus dari chip. Beberapa jenis memori non-volatil lainnya berbagi akronim “ROM”, tetapi sebenarnya dapat ditulis ulang. Ini termasuk Erasable Programmable ROM (EPROM), Electrically Erasable Programmable ROM (EEPROM), dan memori flash , juga kadang-kadang disebut flash ROM. Sebagian besar bentuk EPROM dihapus menggunakan sinar UV, yang menghapus semua data pada chip, sementara data pada chip EEPROM dapat dihapus dan ditulis ulang secara selektif. Memori flash berevolusi dari, dan mirip dengan, EEPROM.

Teknologi Optik

CD dan DVD juga merupakan bentuk memori non-volatile, menyimpan datanya di lubang-lubang di permukaan disk. Mereka menggunakan teknologi optik yang bertentangan dengan kebanyakan jenis penyimpanan komputer lainnya, yang biasanya berbasis magnet. Ini membuat mereka dibebaskan dari masalah tertentu yang dihadapi oleh bentuk media lain, seperti kehilangan data yang disebabkan oleh kedekatan dengan magnet. Disk optik, bagaimanapun, memiliki masalah sendiri, termasuk goresan.

Pro dan kontra

Memori sekunder yang non-volatil biasanya dianggap menguntungkan, meskipun ada banyak hal yang pro dan kontra. Di sisi positifnya, perangkat yang digunakan untuk menangkapnya biasanya lebih murah untuk diproduksi daripada yang menyalurkan memori volatil, dan data dapat disimpan untuk waktu yang sangat lama — terkadang tanpa batas waktu. Dalam banyak kasus, perangkat semacam ini juga memungkinkan perangkat keras komputer dapat diupgrade. Hal ini memungkinkan pengembang untuk menyesuaikan diri dengan teknologi baru dan mencegah peningkatan perangkat keras yang lengkap.

Seiring waktu, pengguna mungkin menemukan bahwa tidak semua informasi mereka dapat diakses seperti dulu, sebagian berkat perubahan teknologi. Beberapa perangkat penyimpanan, khususnya CD dan DVD, dapat diharapkan untuk terus diakses dengan baik di masa mendatang, tetapi tergantung pada jenis file yang disimpan, akses mungkin menjadi masalah. Saat perangkat lunak komputer diperbarui, file yang ditulis atau dibuat oleh program versi lama mungkin tidak dapat dibaca. Perangkat penyimpanan yang lebih kuno seperti floppy disk dan zip drive mungkin juga memerlukan teknologi khusus untuk diakses di kemudian hari.

Utilitas perangkat non-volatil dalam hal penyimpanan jangka panjang juga dapat berarti bahwa perangkat tersebut mungkin tidak berfungsi sebaik perangkat yang menangani memori langsung, setidaknya dalam hal memberikan hasil yang cepat dan konsisten. Perangkat volatil biasanya lebih cocok untuk memori yang perlu dibaca dan ditulis ulang. Ini umumnya lebih mahal daripada memori non-volatile, tetapi juga jauh lebih cepat.

May 20, 2022 6:21 am