Apa itu Konselor?

Penasihat akademik bertindak sebagai penasihat bagi siswa di lingkungan universitas atau sekolah.

Istilah “konselor” memiliki beberapa arti. Paling sering, ini digunakan untuk menggambarkan seseorang yang merupakan terapis, yang dapat berarti pekerja sosial klinis berlisensi , konselor pernikahan dan keluarga (MFC atau MFCC), psikolog atau bahkan psikiater yang melakukan sesi terapi reguler. Kata ini juga digunakan untuk menggambarkan pengacara yang mengadvokasi orang lain di pengadilan atau memberikan nasihat hukum, orang yang bekerja sebagai konsul atau perwakilan negara, orang yang bekerja di kamp anak-anak atau di sekolah untuk memberikan nasihat akademis, atau untuk Gereja.

Konselor adalah istilah umum untuk seseorang yang menasihati orang lain, seperti konselor pernikahan dan keluarga.

Sebagai kata kerja, kata nasihat dapat berarti “memberi petunjuk kepada,” dan sebagai kata benda, kata itu mungkin secara khusus merujuk pada seorang pengacara. Ada definisi lain dari nasihat, yang dapat mencakup apa saja mulai dari “untuk meyakinkan” hingga “untuk menasihati.” Definisi ini menjelaskan sebagian dari banyak hal yang dilakukan seseorang dengan jabatan ini.

Dalam definisi paling standar konselor sebagai terapis, orang tersebut membantu mengatasi masalah mereka yang memiliki kesulitan emosional atau masalah kesehatan mental. Orang seperti itu mungkin jarang memberikan nasihat dan hampir tidak pernah berusaha meyakinkan klien untuk melakukan sesuatu. Sebaliknya, ia berfungsi sebagai pemandu, karena sebagian besar terapis percaya bahwa pasien harus menjadi orang yang secara bertahap mencapai realisasi diri. Nasihat cenderung diabaikan, atau klien mungkin tidak siap untuk mendengar “apa masalahnya” dari terapis. Sebaliknya, terapis membantu klien sampai pada kesimpulan tentang masalah atau masalah yang mungkin mereka miliki, dan kemudian dapat menyarankan cara atau metode untuk membantu masalah ini.

Konselor membantu orang menangani masalah yang mempengaruhi kehidupan mereka.

Ini tidak berlaku untuk semua terapis; beberapa jauh lebih bersedia untuk memberikan nasihat daripada yang lain. Kadang-kadang, terapis harus mendesak sesuatu, seperti ketika pasien berada dalam situasi berbahaya atau ketika pasien mengungkapkan bahwa dia berbahaya bagi dirinya sendiri atau orang lain. Terapis berlisensi bahkan diberdayakan di beberapa tempat untuk bertindak dan melaporkan pasien yang benar-benar ingin bunuh diri atau yang berpotensi dilecehkan atau dilecehkan seseorang.

Seorang konselor Kristen menawarkan layanan konseling berbasis iman untuk mengatasi masalah-masalah rohani.

Tidak semua konselor dilisensikan sebagai terapis dari satu jenis atau lainnya. Para pendeta sering memberi nasihat kepada umat mereka. Banyak dari mereka memiliki beberapa pelatihan dalam psikologi , dan beberapa adalah terapis berlisensi, tetapi lisensi tidak selalu diperlukan bagi seorang pendeta untuk menasihati orang lain. Dia dapat melakukan konseling pranikah, konseling pernikahan atau konseling individu. Pendeta juga dapat menasihati umat atau individu tentang hal-hal spiritual atau hanya menjadi bantuan bagi mereka yang berada dalam krisis.

Konselor sekolah menengah membantu siswa membuat rencana untuk masa depan.

Tipe lain adalah penasihat akademik atau konselor sekolah. Konselor sekolah, terutama untuk sekolah dasar dan menengah, biasanya memiliki lisensi sebagai terapis, meskipun yang lain berfokus terutama pada akademik atau rencana karir siswa. Di tingkat perguruan tinggi, guru yang memberi nasihat kepada siswa tentang kelas apa yang perlu mereka ambil untuk lulus atau mengambil jurusan dalam mata pelajaran tertentu, mungkin menggunakan gelar ini. Sebagian besar perguruan tinggi juga menawarkan layanan konseling kesehatan mental kepada mereka yang membutuhkannya, dan seorang guru/penasihat dapat merujuk siswa yang mengalami masalah ke layanan tersebut.

Meskipun istilah tersebut dapat berarti banyak hal, kebanyakan konselor memiliki beberapa ciri yang sama. Yang utama di antara ini adalah keinginan untuk membantu orang lain, keterampilan komunikasi dan mendengarkan yang sangat baik, dan pengetahuan yang signifikan di bidang di mana mereka memberi nasihat atau bimbingan. Ketika beberapa bidang kehidupan seseorang bermasalah, baik itu hukum, keuangan, emosional, skolastik, atau lainnya, mencari bantuan dari seseorang yang memiliki keterampilan ini dapat menjadi langkah besar untuk menyelesaikan masalah.

May 20, 2022 6:39 am