Apa itu Kecerdasan Buatan?

Kecerdasan buatan, juga dikenal sebagai AI, adalah sub-disiplin dalam bidang ilmu komputer. Tujuan utama dari domain yang luas ini adalah untuk menciptakan agen cerdas — yaitu, untuk membuat perangkat lunak, atau kombinasi atau perangkat lunak dan perangkat keras, yang mampu mengamati dan menganalisis lingkungan di mana ia hadir. Ilmuwan komputer telah mengkategorikan kecerdasan buatan menjadi dua bidang umum: AI yang kuat dan AI yang lemah. AI yang kuat mengacu pada kecerdasan komputasi yang cocok atau melebihi kecerdasan manusia di area tertentu. AI yang lemah mengacu pada kecerdasan komputasi yang tidak dirancang untuk menyamai kecerdasan manusia untuk tugas apa pun.

Semua desain AI setidaknya terinspirasi oleh otak manusia.

Konsep utama dalam kecerdasan buatan adalah “agen cerdas” – perangkat komputasi, baik perangkat keras atau perangkat lunak atau kombinasi keduanya, yang dirancang untuk melakukan tugas tertentu yang mungkin sangat sederhana atau sangat kompleks. Terlepas dari kompleksitas tugas yang ditentukan, fungsi yang mendasari agen cerdas diatur oleh matematika dan fisika, sama seperti di semua bidang ilmu komputer lainnya. Agen cerdas berbasis perangkat keras mungkin berupa perangkat robot, dengan perangkat keras dan sensor pemrosesan pusat, yang dirancang untuk meniru perilaku semut, misalnya. Agen berbasis perangkat lunak mungkin merupakan aplikasi perangkat lunak yang dirancang untuk menafsirkan bahasa alami manusia dan kemudian melakukan suatu tindakan. Agen cerdas mungkin dikembangkan untuk aplikasi AI yang kuat atau AI yang lemah; ada cakupan dan utilitas yang luas, dan sejumlah aplikasi praktis yang berbeda untuk AI yang kuat dan AI yang lemah.

Kecerdasan buatan adalah topik yang sangat kompleks, dan ada banyak bidang studi di bidang ini. Salah satu tujuan utama dalam bidang kecerdasan buatan adalah untuk menciptakan kecerdasan mesin yang cocok atau melebihi pikiran manusia. Mereplikasi kesadaran subyektif manusia adalah tujuan yang diyakini oleh banyak filsuf dan ilmuwan komputer tidak mungkin dicapai, terutama karena kesadaran manusia adalah area yang kontroversial, di mana sangat sedikit yang absolut. Namun, para ilmuwan komputer dan peneliti kecerdasan buatan berusaha untuk meniru cara kerja otak manusia — yang oleh banyak orang dianggap sebagai sumber kesadaran manusia — dengan memanfaatkan teknologi superkomputer, yang mampu melakukan triliunan kalkulasi matematis per detik. .

May 20, 2022 6:25 am