Apa itu genetika?

genotecnia adalah bagian dari genetika bahwa studi dan teknik produksi kegunaan dan basis genetik sendiri untuk perbaikan individu dan populasi.

Teknik-teknik ini memungkinkan identifikasi dan pelestarian aset yang akan digunakan untuk melayani generasi manusia di masa depan. Keanekaragaman yang diwariskan sangat bermanfaat bagi makhluk hidup, dalam hal pemenuhan kebutuhan sosial dan ekonomi.

Sumber: Pixabay.com

Telah diketahui bahwa pemanfaatan sumber daya genetik melalui rekayasa genetika memiliki keterbatasan dan bahwa rencana perbaikan tanaman sebaiknya hanya menggunakan spesimen yang telah diuji dan diperbaiki sebelumnya.

Penggunaan materi genetik ini menjamin akan diperoleh kinerja yang merangsang penggunaan basis genetik dari variasi genetik yang terbatas.

Sumber daya adalah segala sesuatu yang memungkinkan terpenuhinya kebutuhan ekonomi, sosial, dan budaya, antara lain, manusia. Pelestarian sumber daya genetik mencakup semua strategi di mana sampel yang signifikan dari variasi genetik dalam suatu populasi ditempatkan dalam penyimpanan untuk penggunaan generasi mendatang.

Penggunaan strategi pelestarian mendukung produksi sampel genetik atau perpustakaan. Dengan demikian, genoteknologi muncul sebagai penanggung jawab konservasi sumber daya genetik.

Indeks artikel

Perbaikan genetik tanaman

Modalitas ini melibatkan prosedur yang digunakan untuk mendapatkan populasi yang berevolusi di mana spesimen menawarkan karakter yang menarik berdasarkan orang tua mereka. Karena alasan inilah tahap pertama genetika terdiri dari mengidentifikasi orang tua.

Pada spesies tanaman, rekayasa genetika diterapkan untuk memperkaya genetika, menggunakan prosedur sesuai dengan jenis tanaman. Teknologi ini disebut pemuliaan tanaman atau pemuliaan tanaman dan mendalilkan bahwa setiap butir jagung adalah hibrida yang berbeda dan, pada saat yang sama, mirip dengan semua yang merupakan bagian dari varietas atau jenis.

Kultivar

Teknik ini bertujuan untuk mendapatkan kultivar baru , yaitu kelompok tanaman yang dipilih secara artifisial, untuk memperbaiki karakter penting yang dipertahankan setelah reproduksi di dalamnya.

Kultivar ini memberikan manfaat besar bagi penduduk, sebuah pencapaian yang diterjemahkan menjadi beberapa keuntungan untuk dievaluasi melalui teknik ekonometrik seperti: keuntungan total, keuntungan bersih, pengembalian tahunan, antara lain.

Tanaman rekayasa genetika untuk komersialisasi telah memberikan manfaat ekonomi yang besar di banyak negara, tetapi pada saat yang sama mereka telah menyebabkan kontroversi besar seputar teknologi ini.

Pada tataran ilmiah, terdapat kesepakatan mengenai makanan yang diproduksi dengan metode transgenik, tanpa menimbulkan risiko kesehatan yang besar dibandingkan dengan makanan yang diproduksi dengan cara konvensional.

Namun, keamanan pangan produk konvensional menjadi sumber perhatian bagi banyak orang. Beberapa masalah yang diangkat adalah: kontrol pasokan makanan, aliran gen dan dampaknya terhadap organisme, hak kekayaan intelektual.

Kekhawatiran ini mengarah pada penciptaan kerangka peraturan untuk prosedur ini, dan pada tahun 1975 hal itu ditentukan dalam sebuah perjanjian internasional: Protokol Cartagena tentang Keamanan Hayati pada tahun 2000.

plasma nutfah

Salah satu cara untuk menggunakan aset genetik adalah dengan mengelolanya sebagai plasma nutfah, dari mana opsi genetik baru akan dihasilkan, berdasarkan variasi yang dapat diwariskan. Plasma nutfah adalah semua materi hidup (biji atau jaringan) yang dilestarikan untuk tujuan reproduksi, pengawetan, dan kegunaan lain.

Sumber daya tersebut dapat berupa kumpulan benih yang disimpan di bank benih, pohon yang ditanam di rumah kaca, garis pemuliaan hewan yang dilindungi dalam program pemuliaan atau bank gen, antara lain.

Sampel plasma nutfah mencakup dari koleksi spesimen liar hingga kelas yang dianggap unggul, galur pemuliaan yang telah didomestikasi.

Koleksi plasma nutfah sangat berharga untuk konservasi keanekaragaman hayati dan jaminan keamanan pangan.

rekayasa genetika

Ini adalah metodologi di mana DNA rekombinan dibuat dan digunakan , termasuk prosedur apa pun yang melibatkan manipulasi DNA. DNA hibrida dibuat dengan menggabungkan potongan-potongan DNA secara artifisial dari berbagai sumber.

Bidang tindakan rekayasa genetika sangat luas dan telah termasuk dalam ilmu biomedis. Ini juga dikenal sebagai manipulasi atau modifikasi genetik dan pekerjaannya berfokus pada pengelolaan langsung gen individu melalui bioteknologi.

Strategi teknologi digunakan untuk memodifikasi komposisi genetik sel, termasuk transfer gen dalam batas spesies untuk mendapatkan individu baru, baru, atau lebih baik.

Rekayasa genetika diterapkan dalam dua bidang besar: diagnosis dan pengobatan. Dalam diagnosis, aplikasi bisa prenatal atau postnatal. Dalam perawatan, itu diterapkan pada orang tua yang membawa gen untuk mutasi genetik yang fatal termasuk kecenderungan kanker.

Rekayasa genetika digunakan di banyak bidang: kedokteran, penelitian, industri, bioteknologi, dan pertanian. Selain pengembangan obat-obatan, hormon dan vaksin, teknologi ini mampu memungkinkan penyembuhan penyakit genetik, melalui terapi gen.

Pada saat yang sama, teknologi yang diterapkan pada pembuatan obat-obatan juga dapat digunakan secara industri untuk menghasilkan enzim untuk keju, deterjen, dan produk lainnya.

Referensi

  1. Aboites M., G. (2002). Pandangan berbeda pada revolusi hijau: sains, bangsa, dan komitmen sosial. Meksiko: Editor P dan V.
  2. Alexander, D. (2003). Penggunaan dan penyalahgunaan rekayasa genetika. Jurnal Kedokteran Pascasarjana , 249-251.
  3. Carlson, PS dan Polacco, JC (1975). Kultur Sel Tanaman: Aspek Genetik Perbaikan Tanaman. Sains , 622-625.
  4. Gasser, CS dan Fraley, RT (1989). Rekayasa Genetika Tanaman untuk Perbaikan Tanaman. Science , Rekayasa Genetika Tanaman untuk Perbaikan Tanaman.
  5. Hohli, MM, Díaz, M. dan Castro, M. (2003). Strategi dan metodologi yang digunakan dalam perbaikan gandum. Uruguay: La Estanzuela.